Mochi – Semua tentang permen beras Jepang

Pernahkah Anda mendengar tentang puding beras yang disebut mochi [餅]? Mereka kenyal, bola ketan yang terlihat seperti permen karet. Pada artikel ini, kita akan melihat semua tentang bahan penting dalam masakan Jepang ini.

HAI mochi itu dibuat dengan mengalahkan ketan Jepang yang disebut mochigome sampai berubah menjadi adonan. Pada dasarnya beras ketan digiling menjadi pasta kemudian dibentuk. Mochi adalah bahan umum dalam banyak masakan Jepang, makanan penutup dan manisan.

Anda dapat menemukan berbagai jenis permen yang terbuat dari mochi sepanjang tahun di setiap sudut Jepang, yang secara tradisional merupakan bagian dari perayaan Tahun Baru dan Tahun Baru. 

berbagai jenis wagashi (permen tradisional) dibuat dengan mochi, bahkan ada es krim dan sup. Mochi paling tradisional adalah bola putih datar. Agar tidak lengket di tangan, ditaburi tepung.

Tangkapan yang bagus adalah memanggang mochi dan makan bersama kecap dan gula, ini adalah cara yang sangat umum dan lezat.

Asal usul mochi

Asal usul pasti mochi tidak diketahui, tetapi diyakini telah muncul dari China seperti yang lainnya di dunia. Yang lain percaya bahwa mochi telah hadir dalam budaya Jepang selama ribuan tahun sejak adalah Jomon.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

mochi merupakan objek penting dalam perayaan akhir dan awal tahun, tradisi ini dimulai pada Era Heian (794-1185) dan segera setelah itu digunakan sebagai persembahan dalam upacara keagamaan.

Ada beberapa teori untuk menjelaskan nama tersebut. mochi, salah satunya menyatakan bahwa itu berasal dari kata kerja motsu [持つ] yang berarti menyimpan atau mengambil. Yang lain mengklaim bahwa itu adalah makanan ilahi, atau terkait dengan kata bulan purnama (mochizuki) atau viskositas (muchimi).

Pangsit ketan serupa ditemukan di seluruh Asia di Cina, Thailand, Laos, Myanmar, Korea, dan Filipina. Semuanya terbuat dari beras ketan, yang dikocok dan digiling. Beberapa juga digunakan dalam tradisi dan perayaan tahunan.

Mochitsuki – Festival Tahun Baru

HAI mochitsuki itu adalah festival yang mengandalkan partisipasi orang-orang selama tahun baru, untuk menghancurkan beras hingga menjadi mochi. Sebagai ritus Malam Tahun Baru, penimbunan beras secara kolektif yang dilakukan pada malam Tahun Baru adalah simbol: melambangkan kepastian akan hasil kerja keras dan solidaritas.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

distribusi dari mochi no shogatsu, mewakili pembaruan harapan banyak di meja sepanjang tahun yang dimulai lagi. HAI mochitsuki adalah cara tradisional membuat mochi, yang terdiri dari memukul seluruh butir beras dengan alu yang disebut “pengguna“.

Mochi tidak boleh dibuat pada tanggal 29 Desember karena dapat membawa sial. Itu karena "ku" di nomor 9 menyerupai kata-kata seperti rasa sakit [苦] dan kegelapan [黒].

untuk upacara:

  1. Beras ketan yang sudah dipoles dibiarkan berendam semalaman dan dimasak;
  2. Nasi yang dimasak diremas dengan tandan (kin) dalam cawan (pengguna). Dua orang atau lebih bekerja dalam gerakan berirama menguleni, memutar dan melembabkan adonan;
  3. Adonan maserasi dibentuk menjadi berbagai bentuk, tergantung lokasi. Di Osaka bentuknya bulat, di Tokyo bentuknya kubik;

walaupun mochitsuki belum tentu perayaan keagamaan, kebanyakan keluarga Jepang merayakan Tahun Baru dengan mempersembahkan motif untuk dewa di oratorium domestik mereka, itulah sebabnya ada peralatan rumah tangga untuk melakukannya motif bahkan di luar Jepang.

Membuat mochi dengan alu bisa berbahaya, karena tangan Anda hanya beberapa milidetik saja dari dihancurkan oleh tongkat kayu, seperti yang ditunjukkan dalam video di bawah ini:

Varietas berbeda dari DE Mochi manis

Kusa Mochi- Secara harfiah berarti rumput, memiliki warna hijau yang dibumbui dengan mugwort (yomogi). Ada juga kinako mochi yang atasnya dengan tepung kedelai panggang dan tanah utuh.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Daifuku [大福] – Daifuku adalah manisan Jepang yang terdiri dari bola mochi kecil yang diisi dengan sesuatu yang manis, biasanya anko (pasta kacang azuki). Daifuku muncul dalam beberapa bentuk yang berbeda, beberapa menempatkan stroberi menciptakan ichigo daifuku.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

banyak es krimi – Ini adalah bola berwarna kecil yang diisi dengan es krim. Ketika diproduksi dengan metode tradisional, ketika dibekukan menjadi sekeras batu. Inilah sebabnya mengapa biasanya dibuat dengan tepung khusus yang disebut mochiko yang menghasilkan tekstur serupa. Resep pertama dirilis pada tahun 1981 dengan nama Yukimi Daifuku.

Warabi Mochi- Jeli yang terbuat dari pati pakis dan dilapisi kinako. Warabi tidak mengandung nasi, tetapi secara luas dianggap sebagai jenis mochi.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Dango – Pangsit Jepang yang terbuat dari mochiko. Dango memiliki tekstur dan rasa yang mirip dengan mochi. Biasanya disajikan dengan teh hijau dan memiliki variasi tersendiri seperti Hanami, Mitarashi, Bocchan dan Denpun.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Uiro Mochi – Kue panggang Jepang yang terbuat dari tepung beras dan gula. Makanan penutup lain yang bukan mochi asli, tetapi dinamai karena teksturnya yang kenyal.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Berbagai jenis hidangan

Kirimochi atau Kakumochi adalah balok yang digunakan sebagai bahan dasar masakan Jepang. Biasanya ditambahkan ke mie, semur atau hidangan apa pun yang dapat Anda bayangkan.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Oshiruko – Sup makanan penutup, dibuat dengan kacang merah dan potongan mochi.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Chikara Udon - O mie tebal Jepang yang terbuat dari tepung terigu, kali ini dengan mochi panggang.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

zoni – Sup samurai yang dibuat dengan sayuran. Zoni sering menjadi hidangan Tahun Baru.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Mochi tradisional & spesial

Kagami Mochi [镜饼] – Dekorasi khusus Tahun Baru Jepang untuk membawa keberuntungan dan kemakmuran. Dia mendapat nama ini karena kagami adalah salah satu dari tiga benda suci dari Jepang.

Hishimochi – Permen berbentuk permen untuk disajikan di Hina Matsuri (Hari Perempuan). Ini memiliki tiga lapisan warna, di mana bagian merah diwarnai dengan bunga melati, putih dengan kastanye air, dan hijau dengan mugwort.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Sakuramochi – Mereka dibumbui dan diwarnai dengan bunga sakura. Mereka biasanya diisi dengan pasta kacang merah dan dibungkus dengan acar daun ceri. Di Osaka, mereka dibuat dengan tepung beras berbutir kasar dan memiliki konsistensi yang mirip dengan puding beras. Di Tokyo sakuramochi memiliki tekstur yang lebih lembut.

Mochi - keingintahuan dan varietas yang berbeda

Hanabira Mochi – Secara harfiah berarti Kelopak Bunga, mereka dikonsumsi pada Hari Tahun Baru dan upacara minum teh Tahun Baru pertama dalam tradisi yang dimulai oleh keluarga kekaisaran. Ini memiliki bentuk yang khas dengan warna putih di bagian luar dan merah di bagian dalam.

Putih tembus untuk menunjukkan merah muda di bawah, menghasilkan warna halus yang dianggap menyerupai kelopak bunga prem Jepang. Interiornya diisi dengan anko.

Tahukah Anda berbagai jenis mochi ini? Jika Anda menyukai artikel ini, bagikan dan tinggalkan komentar Anda!

Bagikan Artikel Ini: