Festival Obon – Hari Orang Mati di Jepang

Sebagian besar penduduk Jepang adalah Buddhis, menjadikan ritual mereka sebagai bagian dari tradisi nasional. Salah satu kebiasaan yang paling tersebar luas adalah Obon, yang dikenal sebagai hari semua jiwa. Di Brasil, festival ini biasanya diadakan dengan nama Bon Odori, karena festival ini sangat berfokus pada tarian.

Obon juga bisa disebut adil bagus atau Urabon, yang berasal dari Avalambana dalam bahasa Sansekerta (hari semua jiwa). Sebuah acara yang mirip dengan hari kematian, namun dengan suasana tarian gembira dan rasa syukur.

Festival ini berlangsung pada tanggal yang berbeda tergantung pada wilayah negara, yang paling umum adalah pada bulan Agustus (musim panas). Variasi antara tiga tanggal ini terjadi sejak kedatangan kalender Gregorian pada awal era Meiji.

Festival Obon - Hari Orang Mati di Jepang
Pengumuman

Peringatan berdasarkan kalender matahari berlangsung di Jepang timur pada pertengahan 15 Juli. 15 Agustus adalah tanggal yang paling dirayakan di negara ini dan didasarkan pada kalender lunar di wilayah Kanto. Dan pada hari kelima belas bulan ketujuh kalender lunar, yang setiap tahun mengubah tanggal, peringatan bagian utara wilayah Kanto berlangsung.

RITUAL FESTIVAL OBON

Festival ini dibuat untuk menghormati leluhur, sehingga sangat umum bagi orang untuk mengambil cuti kerja atau mengatur liburan selama tiga hari perayaan ini. Selama periode ini semua orang kembali ke kampung halaman mereka untuk festival.

Banyak persiapan yang dibutuhkan. Makam perlu dibersihkan dan persembahan (makanan, minuman, bunga) ditempatkan untuk leluhur di altar. Semuanya dilakukan dengan sangat hati-hati dan penuh perhatian, karena diyakini nenek moyang berasal dari dunia orang mati, terutama agar mereka bisa berkumpul bersama keluarga selama masa persaudaraan ini.

Pengumuman
Festival Obon - Hari Orang Mati di Jepang

Ada sejumlah ritual yang menjadi bagian dari Obon. Semuanya dimulai pada hari pertama, ketika lentera dinyalakan di dalam rumah untuk membantu keluarga membawa leluhur dari kuburan ke rumah. Pada hari terakhir, lentera dicat dengan lambang keluarga untuk memandu leluhur ke makam. Semua ini dengan banyak dupa di kuburan serta di rumah-rumah Jepang. Api menandai awal dan akhir festival.

Selama tiga hari ini ada acara lain. Salah satunya adalah ritual lentera mengambang (Tooro Nagashi), yang muncul dengan lentera buatan tangan, dengan lilin yang menerangi interiornya. Ini ditempatkan di sungai untuk dibawa ke laut dan mewakili jiwa leluhur.

Pengumuman

Tarian Bon Odori

Bon Odori (tarian khas) berlangsung pada malam hari dengan suara drum di kuil, kuil dan taman. Tarian ini dibawakan dengan tujuan untuk melambangkan penyambutan dan peringatan hidup dengan yang telah meninggal melalui tarian.

Ini bervariasi dari daerah ke daerah, masing-masing memiliki gaya tarian dan musik yang berbeda. Cara tarian ini dibawakan juga berbeda, biasanya dilakukan dengan orang-orang dalam lingkaran di sekitar yagura (panggung musisi dan penyanyi musik Obon).

Mereka juga dapat memutar yagura searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam, terkadang menghadap yagura dan menjauh darinya, atau menari dalam garis lurus melalui jalan-jalan kota. Koreografi tari berbeda-beda di setiap daerah, begitu juga dengan maknanya.

Festival Obon - Hari Orang Mati di Jepang
Pengumuman

Misalnya di wilayah pertambangan mungkin ada gerakan yang melambangkan menggali bijih, memuat dan mendorong gerobak bijih penuh. Dan setiap tarian memiliki objek yang digunakan oleh para pesertanya, misalnya topi berhias bunga, handuk atau genta kayu kecil. Saat festival berlangsung di musim panas, para peserta mengenakan yucata, kimono katun ringan.

Itu terjadi di malam hari dengan suara drum di kuil, kuil, dan taman. Tarian ini dibawakan dengan tujuan untuk melambangkan penyambutan dan peringatan hidup dengan yang telah meninggal melalui tarian. Ini bervariasi dari daerah ke daerah, masing-masing memiliki gaya tarian dan musik yang berbeda.

Cara tarian ini dibawakan juga berbeda, biasanya dilakukan dengan orang-orang melingkar di sekitar yagura (bandstand musisi dan penyanyi musik Obon), mereka juga dapat memutar di sekitar yagura searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam, kadang-kadang menghadap yagura dan menjauh dari itu, atau menari dalam garis lurus melalui jalan-jalan kota.

Koreografi tari berbeda-beda di setiap daerah, begitu juga dengan maknanya. Misalnya, di suatu daerah pertambangan mungkin ada gerakan-gerakan yang melambangkan menggali bijih, membawa dan mendorong gerobak bijih penuh, dan setiap tarian memiliki benda yang digunakan oleh para pesertanya, misalnya topi berhias bunga, handuk atau genta kayu kecil. Saat festival berlangsung di musim panas, para peserta mengenakan yucata, kimono katun ringan.

Kemunculan OBON FESTIVAL

Buddhisme adalah agama dan filosofi yang diciptakan dari ajaran Buddha, yang tinggal di India utara. Itu menyebar dari India ke Asia Tengah dan kemudian ke Cina, Korea dan Jepang.Untuk alasan ini kitab suci dan doktrin sebagian besar dikembangkan dalam bahasa Pali dan Sansekerta, bahasa sastra yang terkait dengan India kuno.

Festival Obon - Hari Orang Mati di Jepang

Inilah sebabnya mengapa festival Jepang berasal dari sutra India, Avalambana-sutra (Urabon-kyo dalam bahasa Jepang). Ini menceritakan kisah seorang murid Buddha yang menggunakan kekuatan gaibnya untuk mengidentifikasi di mana ibunya yang telah meninggal. Temukan bahwa dia berada di alam hantu kelaparan yang sangat menderita.

Kemudian dia bertanya kepada Sang Buddha bagaimana dia bisa mengeluarkan ibunya dari sana, yang mengarahkannya untuk memberikan persembahan kepada para biksu Buddha yang telah menyelesaikan retret musim panas pada tanggal lima belas bulan tujuh. Dia melakukan tugas dan berhasil membebaskan ibunya dari neraka.

Pengumuman

Dia merenungkan kehidupan ibunya dan menyadari semua ketidakegoisan dan pengorbanan yang dilakukan olehnya. Karena dia sangat senang dengan pembebasan ibunya dan berterima kasih atas kebaikannya, dia menari dengan gembira. Ini adalah bagaimana Bon Odori lahir, di mana para leluhur dan pengorbanan mereka dikenang dan dirayakan.