Naita Aka Oni – Raksasa Merah yang Menangis

Cerita, dongeng, fabel dan legenda hadir di seluruh belahan dunia. Beberapa hanya untuk kesenangan dan gangguan, yang lain memiliki makna yang lebih dalam. Misalnya, dongeng sering kali disertai dengan semacam pelajaran moral. Tapi kami akan menceritakan kisah Naita Aka Oni, Si Raksasa Merah Yang Menangis.

Bagaimanapun, kisah-kisah ini selalu menarik untuk didengar dan diambil pelajarannya. Dan karena fokus kami adalah Jepang, tidak ada yang lebih adil daripada membawa sejarah negara itu. Ini adalah kisah tentang ogre merah dan ogre biru. Dan salah satu yang paling populer di Jepang.

Ini mungkin cerita yang ditujukan untuk anak-anak, tetapi tetap menarik untuk semua penonton. Dan jika Anda menyukai cerita ini, kami memiliki cerita lain yang sangat menarik di situs ini, kisah orang tua yang berbunga pohon.

Naita alias oni - ogre merah yang menangis

Anda mungkin pernah mendengar cerita ini di beberapa anime atau manga. Saya sendiri telah memperhatikan sesuatu yang terkait di Ore Monogatari, Darling in the franxx, DBZ dan bahkan raksasa.

Naita Aka Oni – Raksasa Merah yang Menangis

Suatu ketika ada dua ogre. Yang satu berwarna merah dan satunya lagi berwarna biru. Si raksasa merah ingin berteman dengan anak-anak yang tinggal di desa terdekat. Dengan itu, si ogre merah memasang tanda di depan rumahnya:

  • Rumah Ogre yang Lembut
  • semua selamat datang
  • Teh dan kue lezat tersedia

Namun, tidak ada yang muncul, dan ogre merah itu tertarik, sedih, dan marah. "Aku seorang ogre yang lembut, mengapa tidak ada yang mengunjungiku?" Dalam keputusasaan dan siksaan, ogre merah menjatuhkan tanda: "Ini tidak berguna."

Temannya, si ogre biru, tergerak oleh perasaan temannya, mengatakan kepadanya, "Dengar, aku punya rencana."

Rencana si ogre biru adalah berpura-pura menakuti anak-anak. Namun, selama dia meneror anak-anak, ogre akan muncul. Dan dia akan menyelamatkan anak-anak dengan berpura-pura mengejar dan mengejar si ogre biru.

Dan begitulah selesai, dan seluruh rencana berjalan lancar. Menjadikan si raksasa merah sebagai makhluk paling populer di kalangan anak-anak, dan semua orang datang untuk bermain dengannya.

Naita alias oni - ogre merah yang menangis

Setelah menikmati kebersamaan dengan anak-anak untuk sementara waktu, ogre merah menemukan surat dari ogre biru. Surat itu berkata: “Red Ogre tersayang, jika orang mengetahui bahwa Anda adalah teman Evil Blue Ogre, mereka tidak akan lagi membiarkan anak-anak datang kepada Anda. Jadi aku pergi. Silakan hidup bahagia dengan anak-anak Selamat tinggal Blue Ogre. "

Putus asa karena tidak tahu harus berbuat apa, si ogre merah berteriak, “Si ogre biru sudah pergi! Seorang teman saya! Dia pergi!" Dan dia menangis. Namun, air matanya tidak bisa lagi membatalkan apa yang terjadi.

Ogre merah dan ogre biru tidak akan pernah bertemu lagi. Karena kelalaiannya, dia akhirnya kehilangan sahabatnya.

Apakah Anda suka Naita Aka Oni, The Red Ogre Who Wept?

Ketika kita berhenti untuk merenungkan sejarah, kita melihat bahwa kita dapat mengambil pelajaran yang baik darinya. Namun, kami juga melihat bahwa kami telah melakukan beberapa kesalahan serupa tanpa menyadarinya.

Naita alias oni - ogre merah yang menangis

Ini seperti yang mereka katakan, "kita hanya menghargai apa yang kita miliki ketika kita kehilangan". Kami memiliki banyak hal yang menakjubkan di pihak kami, dan kami bahkan tidak peduli tentang sebagian besar dari mereka. Kisah-kisah seperti ini berfungsi untuk memberi kita pandangan baru tentang hal-hal di sekitar kita.

Hal lain yang sangat menarik yang bisa kita ambil dari pelajaran cerita ini adalah pengertian tentang persahabatan sejati. Kita tidak semua memiliki teman yang bisa kita andalkan untuk semuanya. Persahabatan ini benar-benar langka bagi kami.

Lagi pula, apakah Anda berhasil mengambil pelajaran berharga lainnya dari cerita ini? tinggalkan komentar anda dibawah. Kami akan senang mendengar bahwa Anda sangat menyukai ceritanya. Juga, bagikan dengan teman-teman Anda di jejaring sosial. Ini akan banyak membantu kita.

Jika tidak, terima kasih telah membaca artikel ini sejauh ini. Tinggalkan pertanyaan Anda, saran atau sesuatu seperti itu di komentar di bawah. Kami akan dengan senang hati menanggapi. Sampai artikel lain, bye.

Bagikan Artikel Ini: