Bahasa genre dalam bahasa Jepang

Jika Anda mempelajari bahasa Jepang, Anda harus tahu bahwa itu mencakup beberapa kata atau varian untuk satu hal. Banyak dari variasi ini terkait dengan budaya, hierarki, kesopanan, dan formalitas. Hari ini kita akan berbicara tentang bahasa gender. Cara pria dan wanita berbicara dalam bahasa Jepang juga cenderung berubah dan memiliki variasi.

Jika Anda mempelajari kata ganti bahasa Jepang, Anda akan melihat bahwa ada berbagai cara berbicara Aku dan Anda dipisahkan berdasarkan jenis kelamin. Ada juga kata, konstruksi dan akhiran yang dianggap lebih maskulin atau lebih feminin. Sangat terlihat bahwa wanita berbicara sangat berbeda dari pria di Jepang.

Kata-kata feminin disebut onna kotoba (女言葉) sedangkan kebiasaan berbicara wanita disebut Joseigo (). Kata-kata laki-laki disebut otoko kotoba (男言葉) dan percakapan serta bahasanya adalah danseigo (). Ada juga ungkapan (女/男)らしい untuk merujuk pada perilaku gender.

Bahasa genre dalam bahasa Jepang

Perbedaan pria dan wanita

Kata-kata Jepang dan akhiran yang cenderung populer di antara setiap jenis kelamin tidak begitu penting sehingga Anda malu untuk berbicara seperti seorang gadis (atau sebaliknya). Ada hal-hal selain kata-kata yang memisahkan bahasa perempuan dan laki-laki. Terkadang kata-kata dan akhiran ini membantu dengan itu.

Wanita cenderung berbicara lebih lembut dan lebih tunduk. Untuk alasan ini dia akan memilih kata-kata yang lebih lembut dan lebih lembut sementara pria akan memilih kata-kata yang lebih kuat, agresif dan langsung. Ingatlah bahwa bahasa gender hanya digunakan dalam percakapan biasa, tidak biasanya digunakan dalam percakapan tertulis atau formal.

Wanita cenderung lebih sering menggunakan bentuk tata bahasa yang halus. Meskipun banyak anime menggunakan bahasa gender, semakin banyak wanita yang hanya berbicara bahasa netral tanpa ekspresi feminin ini. Ada banyak variasi, pengecualian, dan aturan yang harus diperiksa sebelum mencapai kesimpulan apa pun.

Bahasa genre dalam bahasa Jepang

Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang bahasa dan gender saat belajar bahasa Jepang. Seperti halnya keigo dan bahasa formal, Anda harus meninggalkan ini terakhir dalam studi Anda. Anda biasanya belajar cara berbicara dan berbicara yang netral. Terutama karena bahasa gender selalu berubah.

Terminasi dan genrenya

Ada akhiran yang lebih tepat untuk diucapkan oleh jenis kelamin tertentu. Jika kita meneliti evolusi linguistik Jepang secara rinci, kita akan melihat bahwa perempuan telah mulai menciptakan bahasa mereka sendiri, sementara banyak bahasa laki-laki tetap dalam pola netral.

Akhiran bahasa Jepang sering memberi penekanan atau kekuatan khusus pada kata atau kata kerja di akhir kalimat. Wanita sering menggunakan akhiran berikut:

  • - wa
  • - wa yo
  • - wa ne
  • - tidak ada
  • - tidak yo
  • - di
  • – da ko to
  • - di
  • - tidak ada
  • – da wa
  • - tidak yo
  • - kamu yo

Pria, di sisi lain, biasanya menggunakan akhiran berikut: 

  • - ya
  • - zee
  • - ze
  • – da zo
  • – dan na
  • – dari
  • – dan ne
  • - di
  • - sa
  • - zo
  • かい – kai

Hampir semua contoh di atas digunakan oleh kedua jenis kelamin. Beberapa masih agak netral dan dapat digunakan oleh keduanya, semuanya tergantung pada kesempatan, suara, wilayah dan kata akhir kalimat. Sebagian besar akhiran ini memperoleh genre setelah era Meiji.

Anak perempuan cenderung lebih banyak bertanya tanpa menggunakan ka (か) atau menggunakan ekspresi seperti dan . Sedangkan anak laki-laki lebih sering menggunakan か dalam soal dan biasanya juga menggunakan かい dan い.

Bahasa genre dalam bahasa Jepang

Poin lain dari bahasa gender

Mari kita lihat beberapa contoh kata, ekspresi dan pertanyaan dalam netral, maskulin dan feminin. Kami menyarankan Anda untuk memahami setidaknya dasar-dasar bahasa Jepang, karena kami hanya akan menggunakan hiragana dan beberapa kanji dari N5.

Netral Maskulin Wanita
行く 行くよ 行くわよ
日本人 日本人だ 日本人だわ
高いのか? 高いのかい? 高いの?
何? 何だい? 何なの?
僕/俺 あたし

 

Kata ganti orang Jepang dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, tetapi ironisnya kata benda dan kata-kata Jepang biasanya tidak memiliki jenis kelamin. Ada, misalnya, kata kucing dan kucing, hanya neko. Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, orang Jepang sering menggunakan gelar kehormatan yang dapat membedakan nama netral dari perempuan dan laki-laki.

Saya harap Anda menikmati artikelnya! Kami menghargai komentar dan berbagi Anda. Kami menyarankan Anda mempelajari lebih dalam perbedaan bahasa pria dan wanita dari bahasa Jepang ini dengan membaca artikel lainnya di bawah ini:

Bagikan Artikel Ini: