Apakah bahasa Jepang sulit?

Banyak yang percaya bahwa bahasa Jepang sangat sulit dipelajari. Dan benar-benar menakutkan karena ribuan ideogramnya. Namun, kenyataannya bahasa Jepang itu sangat sederhana, dalam artikel ini saya akan mencoba menunjukkan pengertian bahasa Jepang yang sangat sederhana dan mudah dipelajari.

Perlu dicatat bahwa semua bahasa membutuhkan dedikasi dan kesabaran untuk mempelajari. Saya pribadi percaya bahwa fakta bahwa kami berbicara bahasa Portugis membuat proses belajar bahasa Jepang sedikit lebih sulit. Semua ini karena bahasa Portugis adalah bahasa yang sangat rumit, penuh dengan aturan tata bahasa dan memiliki struktur yang berbeda. Cukup mengulur waktu dan mari kita pahami alasannya belajar bahasa jepang mungkin lebih mudah dari yang kita pikirkan.

Pengumuman

Kesederhanaan dalam tata bahasa dan kata kerja

Tidak seperti bahasa Portugis, bahasa Jepang tidak memiliki ribuan konjugasi kata kerja atau kata ganti. Sementara Portugis memiliki 10 tenses dalam indikatif dan 6 dalam subjungtif, Jepang hanya memiliki 2 masa kini dan masa lalu. Dalam bahasa Jepang, kata kerja tidak berkonjugasi menurut subjeknya.

Contoh di bawah ini menunjukkan berapa banyak variasi yang berbeda dari kata kerja yang ada. Pergi dalam bahasa Portugis dan betapa sedikitnya dalam bahasa Jepang:

Pengumuman
  • Portugis - Pergi - pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi, pergi;
  • Jepang – iku – iki(masu), ikou, ike(nai), itte, itta, ika;

Hanya iku sudah mampu digunakan sebagian besar waktu. Variasi yang ditunjukkan di atas hanya untuk menambahkan akhiran yang menggeser frasa ke masa lalu, sekarang, negatif atau untuk memberikan kesantunan, kondisi, penekanan, dll. (masu, mashita, nai, tte, ta, nda, zo.)

Jepang juga tidak memiliki jenis kelamin (laki-laki dan perempuan) dalam kata benda dan bahkan tidak jamak. Dan juga tidak ada artikel pasti atau artikel tidak pasti dalam bahasa Jepang.

Apakah bahasa Jepang itu sulit?
Pengumuman

Pengucapan dan suku kata bahasa Jepang

Karena kami berbicara bahasa Portugis, belajar bahasa Jepang sangat mudah. Tidak seperti bahasa Inggris, suku kata Jepang mirip dengan bahasa Portugis, jadi pengucapannya tidak sulit. Belum lagi bahwa bahasa Jepang memiliki suku kata lebih sedikit daripada kebanyakan bahasa (109) dan mereka tidak mengubah kunci (kata).

Hal lain yang membuat belajar bahasa Jepang lebih mudah adalah meskipun ada 109 suku kata, ada hanya 46 kana (ketik huruf) yang mewakili suku kata. Bahasa Jepang menggunakan 2 huruf majemuk dari 46 kana yang membentuk 71 suara yang berbeda. Hal ini dimungkinkan karena beberapa kanas memiliki pengucapan yang berbeda karena adanya 2 titik atau kelereng yang diletakkan di atasnya. Lihat beberapa contoh di bawah ini:

Tabel Responsif: Gulung meja ke samping dengan jari Anda >>
Pengumuman

ka

ki

ada

ba
へ 
dia

ga

gi

gu

Panci

kaki

Menguasai 46 kana ini (hiragana dan katakana) dan 71 suara, Anda dapat berbicara dan membaca kata dan teks apa pun dalam bahasa Jepang yang tidak memiliki ideogram, atau yang menggunakan furigana (kana di atas ideogram).

Pengumuman
Apakah bahasa Jepang itu sulit?

Pembentukan kata bahasa Jepang

Bukti lain bahwa bahasa Jepang adalah bahasa yang mudah adalah fakta bahwa banyak kata berasal dari bahasa tersebut. bahasa Inggris Ini berasal Portugis. Banyak kata benda seperti benda, nama binatang dan bahkan beberapa kata kerja memiliki asal-usul dalam bahasa lain atau memiliki versi asing. Kata-kata sumber asing ini ditulis menggunakan katakana.

Meski banyak yang takut dengan kanji (kanji), kenyataannya kanji itu sangat berguna. Bahasa Jepang menjadi jauh lebih mudah dan lebih dipahami ketika Anda mulai memahami ideogram dan melihat bahwa ideogram itu menghidupkan kata-katanya. Beberapa ideogram terdiri dari: elemen dan bentuk yang sangat masuk akal, seolah-olah kita sedang melihat arti kata tersebut. Seperti halnya bahasa Jerman, kita dapat dengan mudah melihat bahwa banyak kata-kata Jepang yang merupakan gabungan dari kata-kata lain seperti pada contoh di bawah ini:

  • (tangan) + (kertas) = 手紙 (Surat). Bergabunglah dengan 2 ideogram yang membentuk sebuah kata;
  • (pohon) = (hutan) =  (Hutan). Semua ini dengan satu ideogram;
  •  (pohon) +  (tabel) = (meja). 2 ideogram yang berbeda menjadi satu ideogram;
Apakah bahasa Jepang itu sulit?

Kesimpulan

Bahasa Jepang adalah bahasa yang sangat sederhana dan mudah, kesulitannya adalah menghafal ideogram dan tulisannya. Tata bahasanya, meski sederhana, bisa jadi rumit karena berbeda dengan bahasa Portugis, sehingga butuh waktu lama untuk membiasakan diri tidak mengubah urutan kata. Bahasa Jepang juga bisa menjadi sangat kompleks karena variasi, dialek, formalitas, dan kesopanannya. Belum lagi cara menghitung yang tak terhitung jumlahnya dan elemen lain yang bisa membuat Anda sedikit patah kepala.

Oleh karena itu, saya merasa lebih mudah untuk belajar bahasa Jepang, meskipun membutuhkan waktu lebih lama dan dedikasi yang tinggi untuk menguasai ideogram. Apa pendapat Anda tentang bahasa Jepang? Apakah Anda merasa mudah? Tinggalkan pendapat Anda di komentar.