Chanoyu – upacara minum teh Jepang

[IKLAN] Iklan

Pernahkah Anda mendengar tentang upacara minum teh Jepang yang terkenal? Dalam artikel ini kita akan berbicara tentang asal-usul, keingintahuan, persyaratan, formalitas, rumah dan benda-benda yang digunakan dalam upacara minum teh yang disebut Chanoyu.

Upacara minum teh Jepang adalah kegiatan tradisional dengan pengaruh dari Taoisme dan Buddhisme Zen, di mana teh hijau bubuk "matcha" [抹茶] secara seremonial disiapkan dan disajikan kepada para tamu dalam suasana kesederhanaan dan niat baik, dikelilingi oleh kedamaian, rasa hormat, harmoni, dan kemurnian.

Upacara minum teh dikenal dengan nama “chanoyu” [茶の湯] yang secara harfiah berarti “air panas [untuk] teh”; itu juga dikenal sebagai "chadō" atau "sadō" [茶道], yang berarti "jalan minum teh".

Kami juga merekomendasikan membaca:

Sejarah Teh di Jepang

Tidak jelas kapan teh diperkenalkan dari Cina ke Jepang, tetapi secara umum dikatakan bahwa Saisumi, yang kembali dari Tang pada tahun 805, membawa benih teh dan menanamnya di Sakamoto, di kaki Gunung Hiei.

Selanjutnya, tabel dedikasi menyatakan bahwa Kukai juga akrab dengan teh ketika dia mendedikasikan buku yang dia minta selama dia tinggal di Kaisar Saga. Menurut penelitian terbaru, sangat mungkin bahwa itu sudah diperkenalkan di era Nara.

Ada tujuh puisi yang memuat cerita tentang teh yang disajikan di kuil, yang menunjukkan bahwa tradisi mencicipi teh terutama di kuil-kuil di Kyoto diwarisi selama periode Heian. Diyakini bahwa teh yang diperkenalkan pada zaman kuno adalah "Tencha".

Asal usul upacara minum teh di Jepang

Mencicipi matcha diperkenalkan pada akhir abad ke-12 oleh biksu Eisai. Pada saat itu, teh adalah minuman berharga yang juga digunakan untuk tujuan pengobatan.

Kebiasaan minum matcha menyebar di kalangan pendeta kuil Buddha dan kelas atas. Pada abad ke-16, selama periode Momoyama, minum teh menjadi populer di kalangan kelompok lain dalam masyarakat Jepang.

Upacara minum teh Jepang - semua tentang chanoyu

Sen no Rikyu – Dianggap sebagai master upacara Jepang di Jepang, ia menetapkan seperangkat ajaran yang bertahan hingga hari ini.

Sen Rikyu mendefinisikan 4 prinsip dasar: harmoni (Wa), rasa hormat (Kei), kemurnian (Sei) dan ketenangan (Jyaku) dan menganggap bahwa setiap upacara itu unik dan tidak dapat direproduksi.

Persyaratan dan formalitas untuk upacara minum teh

Melakukan upacara minum teh dengan benar cukup sulit. Praktisi upacara minum teh harus memiliki pengetahuan tentang seni tradisional, arsitektur, berkebun lanskap, dan seni bunga.

Termasuk budidaya dan varietas teh, pakaian Jepang (kimono), kaligrafi, tembikar, tata krama dan dupa. Selain prosedur formal gaya chanoyu-nya. Dengan demikian, mempelajari upacara minum teh praktis tidak pernah berakhir.

Bahkan untuk berpartisipasi sebagai tamu dalam upacara formal, Anda perlu mengetahui gerakan dan ungkapan yang telah ditentukan, cara yang tepat untuk berperilaku di ruang minum teh, dan bagaimana membantu diri Anda sendiri untuk minum teh dan manisan.

Formalitas yang terkait dengan upacara ini mengungkapkan kompleksitas postur yang harus diadopsi dalam masyarakat Jepang.

Upacara minum teh Jepang - semua tentang chanoyu

Upacara minum teh dapat mengambil karakter yang lebih sederhana (chakai – “rapat minum teh”) dengan manisan khas, teh lembut (usucha) dan minuman beralkohol (tenshin) atau seseorang dapat mengambil karakter yang lebih formal (chaji – “urusan teh”) yang dapat bertahan hingga 4 jam dan yang juga termasuk makanan tradisional (Kaiseki) dan teh kental (Koicha).

Cara upacara minum teh dilakukan bervariasi tergantung pada sekolah tempat tuan rumah berada, acara dan musimnya. Namun, ada kesamaan mendasar:

Kedai teh – sukiya dan chashitsu

Rumah teh disebut sukiya [数奇屋] dan juga chashitsu [茶室] yang secara harfiah berarti ruang teh. Rumah ini biasanya terletak di daerah berhutan seperti taman tradisional Jepang.

Rumah teh biasanya terdiri dari ruang persiapan yang disebut "mizu-ya", ruang tunggu yang disebut "yoritsuki" dan jalan setapak yang disebut "roji".

Ciri khas "chashitsu" adalah jendela "shoji" dan pintu geser yang terbuat dari bingkai kayu yang dilapisi kertas Jepang tembus pandang, tatami, "tokonoma", dan memiliki warna yang sederhana, lembut dan bergaya. Ukuran ideal untuk lantai chashitsu adalah 4,5 tikar.

Upacara minum teh Jepang - semua tentang chanoyu

Peralatan yang digunakan dalam upacara minum teh

Peralatan upacara disebut dōgu [道具] yang secara harfiah berarti “alat”. Jumlah dōgu yang dibutuhkan dalam suatu upacara bervariasi tergantung pada sekolah dan gaya demonstrasi.

Keragaman, nama spesifik dan kombinasi penggunaannya membuat tidak mungkin membuat daftar semua peralatan yang digunakan dalam upacara minum teh. Bahkan ada kamus khusus yang mencapai ratusan halaman.

Di bawah ini adalah daftar sederhana dari beberapa barang penting yang digunakan dalam upacara minum teh:

  • Fukusa (Syal Sutra)
  • Chawan (cangkir)
  • Natsume atau Cha-ire (pot untuk teh bubuk)
  • Chasen (pengocok untuk menyiapkan teh)
  • Chashaku (spatula untuk menyajikan teh bubuk)
  • Chakin (kain untuk membersihkan cangkir)
  • Hishaku (kulit bambu)
  • Kensui (wadah untuk air kotor)
  • Tana (rak kecil untuk menaruh peralatan makan)
  • Kama (panci besi)
  • Lubang (anglo)
Upacara minum teh Jepang - semua tentang chanoyu

Upacara minum teh - Chanoyu atau chado

Upacara berlangsung sekitar 4 jam, pria dan wanita mengenakan pakaian warna-warni dan setiap gerakan memiliki makna. Saat menyajikan cangkir teh pertama untuk tamu, desain cangkir harus menghadap Anda.

Pada acara yang lebih formal, pria mengenakan kimono sutra dengan tiga atau lima lambang keluarga dan kaus kaki putih tradisional Jepang yang disebut tabi. Para tamu harus memiliki kipas lipat dan bantal dari serbet kertas kecil yang disebut kaishi.

Terlepas dari variasi yang ada dalam pelaksanaan upacara minum teh, ada prinsip umum: kesederhanaan dan keanggunan gerak tubuh.

Saat berjalan di sekitar lingkungan, Anda tidak dapat menginjak atau menopang objek di garis hitam di lantai. Aturannya adalah tamu utama menghadap tuan rumah dan harus berlutut tepat di jalur keenam belas.

Anda hanya boleh mengambil chawan (mangkuk keramik) setelah membungkuk untuk berterima kasih kepada mereka yang menyajikannya. Tidak ada yang dikatakan selama seluruh ritual. Ini adalah waktu meditasi dan keheningan mutlak.

Upacara minum teh Jepang - semua tentang chanoyu

Upacara Minum Teh di Brasil

Dimungkinkan untuk berpartisipasi dalam upacara minum teh di luar Jepang.Di Brasil, beberapa komunitas Jepang mengadakan acara ini atau bahkan mengajari orang baru segala sesuatu yang diperlukan untuk berpartisipasi dalam upacara minum teh.

Kami merekomendasikan melakukan pencarian di situs web Chadourasenke dan Bunkyo di mana Anda akan menemukan banyak informasi tentang acara dan pencapaian upacara minum teh. Bahkan kursus dan pengajaran dapat dibeli di komunitas ini.

Ada juga situs dalam bahasa Portugis Brasil yang benar-benar berfokus pada upacara minum teh. Jika Anda tinggal di São Paulo, Anda mungkin ingin mengunjungi Pusat Chado Urasenke Brasil di gedung Bunkyo di Liberdade.

Jenis Teh Jepang

Lihat di bawah ini 3 jenis teh utama yang digunakan dalam upacara minum teh di Jepang:

Matcha [抹茶] – Teh hijau bubuk atau bubuk, digunakan dalam upacara minum teh dan juga untuk membumbui dan mewarnai permen dan beberapa makanan Jepang.

  • Usucha [薄茶] – matcha lemah;
  • Koicha [濃茶] – Koicha adalah campuran matcha yang padat dan kuat;

Kami merekomendasikan membaca artikel kami: 15 Jenis Teh Jepang

Upacara minum teh Jepang - semua tentang chanoyu
Jenis teh hijau lainnya!

Peralatan dan Produk untuk Upacara Minum Teh

Di bawah ini kami akan membagikan daftar produk dari Amazon Brazil yang berkaitan dengan teh:

Video tentang upacara minum teh di Jepang

Untuk lebih memahami upacara minum teh, mari kita tinggalkan beberapa video di bawah ini untuk mengakhiri artikel. Semoga Anda menikmati artikelnya. Jika Anda menyukainya, bagikan dan tinggalkan komentar Anda. Pelukan!

Bagikan Artikel Ini: