Oyatsu – Teh Sore Tradisional Jepang

[IKLAN] Iklan

Mungkin saat Anda diajak makan makanan Jepang, imajinasi Anda sudah terkait dengan sushi, sashimi, atau makanan khas gurih lainnya. Namun yang tidak diketahui banyak orang adalah bahwa orang Jepang juga memiliki jadwal afternoon tea yang disebut Oyatsu. Lambat laun, praktik itu tiba di Barat.

Juga dikenal sebagai Oyasudoki atau Osanji, itu adalah makanan ringan yang tujuannya agar orang bisa menunggu makanan utama berikutnya. Bahkan hari ini, beberapa orang makan di antara sarapan dan makan siang, dan antara makan siang dan makan malam; tetapi bagi kebanyakan orang Jepang, oyatsu dilakukan terutama pada sore hari, antara pukul empat dan lima belas.

Oyatsu - Teh Sore Tradisional Jepang

Sumber

Ada beberapa ketidaksepakatan mengenai tanggal yang benar dari munculnya kebiasaan ini di Jepang, tetapi semua dokumen menunjuk ke periode Edo, pada abad ke-17, ketika sistem sekolah dipasang, yang kegiatannya berakhir sekitar pukul 14:30. Jadi, ketika anak-anak pulang sekolah dan pulang mengeluh lapar, keluarga sudah menyediakan makanan ringan agar mereka bisa menunggu sampai waktu makan malam.

Makanan kecil ini diberi nama Oyatsu karena, menurut jam Jepang kuno, periode antara pukul dua dan tiga siang disebut yatsu (delapan), mengacu pada jam kedelapan dalam satu hari. Bahkan dengan perubahan dari hitungan waktu periode Edo ke hitungan saat ini 24 jam sehari, nama oyatsu tetap dipertahankan untuk mempertahankan tradisi.

Ritual ini mulai diikuti bahkan oleh orang dewasa, karena mereka perlu mengisi kembali energi yang dihabiskan selama hari kerja. Secara tradisional, kudapan sore terdiri dari teh dan berbagai manisan manis. Pada saat kekurangan makanan, terutama pada periode pasca perang, makanan kecil ini mengalami beberapa perubahan dan pada dasarnya terdiri dari sayuran yang dimasak atau apa pun yang tersedia pada saat itu.

Temukan 50 jenis teh Jepang
Temukan 50 Jenis Teh Jepang

Kebiasaan di seluruh dunia

Tentu saja, teh sore bukan hanya penemuan atau tradisi Jepang. Di Swedia camilan sore disebut Fika; di negara-negara asal Spanyol, itu disebut Merienda; dan yang paling terkenal adalah Chá das Cinco atau Teh Sore, di Inggris. 

Bedanya, dasar tradisi Jepang berasal dari kelas pekerja, yang membutuhkan banyak tenaga untuk melakukan segala aktivitas bertani dan pekerjaan berat lainnya, sedangkan di negara lain, kebiasaan itu dilakukan terutama oleh kalangan elit.

Tradisi Oyatsu Saat Ini

Teh sore tradisional Jepang berlanjut hingga hari ini. Dia diwakili dalam film, serial, buku dan bahkan di anime. Ini adalah kasus Ouran High School Host Club, yaitu perkumpulan anak laki-laki sekolah yang menggunakan waktunya untuk menghibur anak perempuan sekolah pada waktu minum teh sore, yang kegiatannya dimulai pada jam 3 sore; ini adalah Kaichou wa maid Sama, di mana perwakilan siswa, yang dianggap berani dan perfeksionis, bekerja paruh waktu dengan berpakaian seperti 'pembantu' (pembantu) di kafe bertema.

Maid cafe - kafe pelayan di jepang
Pembantu Kissa

NS kota tokyo sekarang dianggap sebagai spesialis oyatsu terkemuka. Berjalan-jalan, Anda dapat menemukan beberapa toko roti atau toko yang mengkhususkan diri dalam makanan ringan klasik. Banyak yang menggunakan teknik tradisional dan berabad-abad untuk membuat manisan paling ringan dan terindah yang bisa dibayangkan. Selain itu, informasi penting lainnya adalah bahwa orang Jepang menggunakan buah dan makanan musiman untuk mendiversifikasi makanan mereka.

Adalah mungkin untuk melihat bahwa teh sore sangat dipengaruhi oleh Barat. Saat ini, banyak orang Jepang mulai memasukkan beberapa jenis kue dan manisan industri pada waktu camilan. Terkadang karena lebih mudah diakses, di lain waktu untuk menghemat waktu di siang hari. Toh oyatsu tidak harus mahal, yang penting snacknya ringan dan memberikan kepuasan tersendiri bagi yang memakannya.

Di Brasil, adalah mungkin untuk menemukan beberapa manisan Jepang di tempat-tempat yang memiliki koloni Jepang, seperti di São Paulo, di lingkungan Liberdade, dan di negara bagian lain, seperti Pará, Porto Alegre dan Rio Grande do Sul.

Apa yang menjadi ciri snack sore?

Nama Oyatsu dapat merujuk pada kebiasaan itu sendiri dan manisan yang disajikan pada makanan ini. Karena tujuannya adalah untuk menjadi intervensi makanan yang lembut di antara waktu makan utama, makanan juga memiliki format ini. 

Seiring waktu, Oyatsu menjadi sedikit lebih canggih. Selain teh, Anda dapat menemukan manisan olahan dalam banyak varietas, tetapi intinya adalah kelezatannya. Berikut adalah beberapa jenis manisan yang disukai orang Jepang dalam oyatsu:

– Hanabiramochi: secara tradisional disajikan pada upacara minum teh, dalam Tahun Baru Jepang, itu berarti "mochi kelopak bunga". Permen memiliki bentuk dan warna yang berbeda dan isian tradisionalnya adalah pasta kacang hijau.

Mochi - semua tentang permen beras Jepang
Hanabiramochi

– Namagashi: manisan yang dibuat dari bahan-bahan alami, biasanya berbentuk bunga atau tanaman. Secara estetika, namagashi diisi dengan pasta kacang atau jeli, jeli dan lain-lain. 

– Botamochi: salah satu favorit orang Jepang, ini adalah kue musiman yang terbuat dari nasi manis dan pasta kacang merah.

– Kompeito: Permen kecil, berwarna-warni dan bulat yang dibuat dengan gula murni. Ini memiliki retakan kecil dalam bentuknya karena memasak. Ini banyak dikonsumsi di Jepang, tetapi tiba di negara itu melalui Portugis, pada abad ke-16.

Oyatsu - Teh Sore Tradisional Jepang
bersaing

– Monaka: dibuat dengan adonan wafer mochi yang renyah diisi dengan selai pasta kacang merah.

Taiyaki: itu adalah kue yang adonannya berbentuk ikan, biasanya ikan kakap. Isiannya paling beragam, dan bisa manis atau gurih. Yang paling umum adalah pasta kacang merah tradisional, tetapi Anda bisa menemukan isian keju dan selai. Yang terbaik adalah memakannya sangat panas, meniup asapnya. 

Dango: Mirip dengan mochi, kushi dango adalah pangsit Jepang yang disajikan dengan tusuk sate dan dengan topping karamel. Mereka memiliki rasa yang berbeda tergantung pada musim.

Dango - manisan Jepang - trivia dan resep
Dango di Teh Sore

Manju: Kue putih lezat yang berbentuk seperti bulan purnama untuk menghormati cahaya bulan terindah yang dapat Anda lihat di Jepang selama musim gugur. Isinya bermacam-macam, mulai dari buncis hingga jelly.

Ada berbagai macam manisan Jepang dan ini hanya beberapa contohnya. Bagaimanapun, oyatsu adalah tradisi yang telah berlangsung selama berabad-abad. Jika Anda juga ingin melakukan ritual minum teh ini di rumah, belilah beberapa permen yang paling Anda sukai, dan luangkan waktu ini untuk bersantai dan terhubung dengan diri sendiri.

Bagikan Artikel Ini: