Yukata – Pakaian Jepang untuk musim panas

Anda pasti pernah melihat yukata (浴衣) dalam anime atau sesuatu yang berhubungan dengan budaya Jepang. Pakaian ini umumnya dipakai di musim panas karena lebih nyaman dan memiliki kain yang lebih ringan. Yukata dapat digunakan baik oleh pria maupun wanita, dengan sedikit perubahan gaya.

Yukata adalah gaya kasual untuk kimono, yang dikenakan oleh pria, wanita dan anak-anak. Kain yukata adalah kain katun atau sintetis. Ibarat jubah yang anggun, dilekatkan pada tubuh dengan selempang yang disebut obi (ikat pinggang kain). Tapi bagaimana gaya ini muncul? Apa perbedaan antara kimono dan yukata? Mari kita lihat lebih detail dari pakaian ini.

Yukata - yukata - pakaian Jepang untuk musim panas

Bagaimana dan kapan yukata muncul?

Yukata adalah kostum yang lebih tradisional, namun pada kesempatan tertentu, perayaan adalah hal biasa. Pakaian tersebut berasal dari yukatabira (湯帷子), pakaian yang terbuat dari rami (spesies cannabis sativa) dan biasa dipakai oleh orang-orang bangsawan untuk mandi di sumber air panas (onsen).

Hal ini sudah terjadi pada periode Heian (794 – 1185), namun menjadi populer pada Era Edo (1603 – 1868) dengan berkembangnya penggunaan kapas di Jepang, diperkirakan kapas pada kain tersebut berusia sekitar tahun 799 saat itu. dibawa ke Jepang oleh orang Cina yang terdampar. Budidaya kapas hanya meningkat. menjadi produsen kimono yang dibuat secara tradisional terbesar.

Yukata secara harfiah berarti, "baju renang" dan pada awalnya itu seharusnya menjadi tujuannya. Yukata digunakan untuk sementara waktu hanya sebagai pakaian kamar tidur untuk dipakai setelah mandi atau tidur. Tapi pakaian akhirnya mengambil alih di festival juga. Yukata tradisional memiliki kain yang diwarnai dengan daun nila (tanaman yang menimbulkan warna biru nila) mirip dengan jeans, bervariasi antara biru dan sedikit putih.

5 trik kecantikan yang akan diberikan seorang gadis Jepang kepada Anda
Pengumuman

Namun saat ini ada berbagai macam model untuk digunakan dan dimungkinkan untuk membuat kombinasi yang berbeda menggunakan aksesori dan banyak lagi. Tidak banyak pola yang bisa diikuti akhir-akhir ini dengan pakaian ini. Yukata pria berwarna lebih gelap, sedangkan yukata wanita lebih berwarna dan biasanya memiliki desain bunga.

Masih umum bagi orang untuk menggunakan yukata di festival jepang dan di festival kembang api (Hanabi Taikai). Juga di acara-acara tradisional lainnya yang berlangsung selama musim panas. Di tempat-tempat yang memiliki sumber air panas mereka berjalan bebas dengan yukata. Juga, di hotel ryokan tradisional dan onsen.

Apa perbedaan antara yukata dan kimono?

Kimono secara harfiah berarti “pakaian” dan biasanya dikenakan pada acara-acara yang lebih formal seperti pernikahan, pemakaman, dan sebagainya. Di masa lalu itu biasa digunakan oleh pria dalam kehidupan sehari-hari mereka. Namun, kini lebih fokus pada acara formal tertentu.

Pengumuman

Kimono, baik pria maupun wanita, biasanya memiliki cetakan yang lebih hati-hati, memakai gi perlu untuk mengikuti beberapa aturan etiket seperti kesempatan, musim, jenis kelamin, tingkat kekerabatan atau status perkawinan dari orang yang memakainya.

Kimono – semua tentang pakaian tradisional Jepang

Model kimono pria dan wanita memiliki sedikit perubahan dalam kaitannya dengan lengan, kimono pria dijahit di bawah lengan dan pada wanita lengan bawah terbuka. Kain bisa berupa katun, sutra dan berbagai pilihan serat sintetis.

Perbedaan dengan yukata sudah dimulai dari nomenklaturnya, yukata berasal dari kata yu (mandi) dan katabira (pakaian dalam). Selain semua yang telah disebutkan mengenai pakaian, yukata tradisional, biasanya terbuat dari kain katun standar, digunakan untuk festival musim panas dan bahkan sebagai piyama. Cara berpakaian juga berbeda dan yukata jauh lebih ringan.

Pengumuman
Yukata - yukata - pakaian Jepang untuk musim panas

Bagaimana cara memakai yukata?

Situs web Japan House São Paulo (www.japanhousesp.com.br) membawa Anda langkah demi langkah tentang cara menggunakan yukata.

Anda akan perlu:

• Yukata : kimono musim panas kasual.
• obi (帯): pita hias yang digunakan untuk mengikat kimono.
• dua himo (紐): pita berukuran, pada umumnya, 240 x 4,5 cm (dapat disesuaikan menggunakan pita dengan lebar lain atau elastis tebal, asalkan nyaman dan tidak licin)
• Shitagi (下着): pakaian dalam yang digunakan untuk melindungi kimono dari keringat tubuh. Item ini opsional dan dapat dipasangkan dengan t-shirt katun dengan garis leher rendah untuk memperlihatkan kulit melalui bukaan eri (衿), kerah.
• Mendapatkan (下駄): bakiak Jepang. Item ini juga opsional dan dapat dipasangi sandal jepit.

1. sejajarkan senu (背縫い), jahitan vertikal di bagian tengah belakang, dengan bagian tengah badan.

2. bergabung dengan ujung eri untuk memastikan jahitan berada di tengah tubuh dan sesuaikan ketinggian palang.

3. Periksa ketinggian bar di sisi kiri yukata, karena, pada akhirnya, bagian ini akan berada di atas.

4. Posisikan sisi kanan agar tidak terlihat setelah sisi kiri tumpang tindih. Panjang yang ideal harus menyembunyikan pergelangan kaki atau membiarkannya terlihat halus saat bergerak.

Pengumuman

5. ikat koshihimo (腰紐), tambatan pinggul. Putar tubuh dua kali dan kencangkan cukup untuk menahan kain di tempatnya dengan nyaman.

6. ulurkan tanganmu miyatsukuchi (身八つ口), bukaan di bawah lengan yang hanya ada di kimono wanita, dan luruskan ohasori (おはしょり), dua kali lipat kelebihan jaringan yang juga hanya ada pada kimono wanita. Susun kain di bagian belakang dan depan.

7. perbaiki eri di depan dekat tulang di bawah leher dalam bentuk "Y" dan meninggalkan lubang di belakang kira-kira kepalan tangan.

8. Golok munahimo (胸紐), tali dada. Putar, tarik napas dalam-dalam, dan peras untuk mengamankan posisi kain. Dengan cara ini Anda memastikan bahwa Anda dapat bernapas dengan nyaman saat mengenakan kimono.

Pengumuman

9. Ratakan kain di bagian belakang dan depan munahimo Ini berasal ohasori, juga di bagian depan dan belakang, karena akan terlihat setelah mengikat Halo.

10. Jika memungkinkan, sejajarkan jahitan di bagian depan, samping dan belakang kimono. Bagian ini membutuhkan pelatihan, tetapi jangan berkecil hati jika Anda tidak bisa. Gunakan dengan cara yang Anda bisa memakainya dan tingkatkan seiring waktu!

cara mengikat obi

1. Lipat tali menjadi dua dan sisakan cadangan untuk mengamankan dasi, melewati sedikit secara diagonal melewati tinggi bahu.

2. Buka selempang dengan panah, sejajarkan bagian atas selempang pada ketinggian mendekati pertengahan payudara atau tepat di bawahnya, tergantung pada tubuh. Ambil dua putaran dengan meremas tali dan bernapas dengan cara yang sama seperti yang Anda lakukan dengan munahimo.

Pengumuman

3. lipat secara diagonal Halo untuk memfasilitasi eksekusi node.

4. Lingkarkan bagian depan tubuh. Gunakan pengukuran bahu untuk memulai pembengkokan tara (たれ), bagian terpanjang yang tersisa setelah simpul, dan lipat sebanyak mungkin, sejajarkan tepinya.

5. Posisikan kira-kira di tengah tara di atas simpul. Lipat menjadi dua melintang dan lipat dengan melipat bagian atas dan bawah lagi menjadi dua, membentuk akordeon.

6. Lewati sisa strip yang dilipat menjadi dua bagian kiri di awal proses, dan lewati di bawah simpul yang dibuat sebelumnya. Ambil satu giliran lagi untuk memperbaiki, gulung apa yang tersisa, bersembunyi di dalam Halo, dan pusatkan sisi loop.

Pengumuman

7. Putar dengan hati-hati Halo, dari kiri ke kanan, agar tidak kikuk eri dan posisikan loop di tengah belakang.

8. menempatkan mendapatkan - bakiak Jepang – dan aksesori lainnya.