14 Aturan Etiket Jepang

Apakah Anda tahu aturan etiket Jepang yang bertanggung jawab untuk mengembangkan populasi yang berpendidikan? Dalam artikel ini, kita akan berbicara tentang aturan etiket Jepang yang juga dikenal sebagai Nihon no kihon reigi sah [日本の基本礼儀作法].

Kartu bisnis di Jepang

Ini sangat diperlukan dalam presentasi formal untuk profesor, pebisnis dan bahkan jurnalis. Meishi [名詞], seperti yang dikenal dalam bahasa Jepang, tidak dapat absen dari saat bertemu dan menjalin kontak dengan orang baru yang relevan dengan pekerjaan Anda.

Sangat menarik untuk memiliki kartu Anda dalam bahasa Portugis atau Inggris dan bagian belakang dalam bahasa Jepang, untuk menghindari segala jenis masalah komunikasi. Pengunjung harus menyerahkan kartu mereka terlebih dahulu dan selalu kepada orang yang paling penting. Selalu sampaikan dengan teks ke arah orang yang akan menerimanya dan lakukan dengan kedua tangan.

14 aturan etiket Jepang

Ponsel DI JEPANG

Di angkutan umum, yang ideal adalah mematikan telepon atau membiarkannya diam. Namun, dimungkinkan untuk mengirim pesan jika itu adalah sesuatu yang lebih mendesak. Di dalam bioskop, teater, dan rumah sakit, dilarang keras meninggalkan ponsel. Di rumah sakit, perhatian harus digandakan, agar tidak menimbulkan gangguan pada peralatan medis.

Kami telah menulis artikel yang merinci trivia tentang ponsel di Jepang. Saat Anda membaca, Anda akan melihat bahwa banyak orang Jepang masih lebih suka ponsel flip, yang terbuka dan tertutup.

14 aturan etiket Jepang

Lift DI JEPANG

Hirarki dalam sebuah kantor sangat dihormati. Hal ini terlihat pada pembagian meja di dalam kantor bahkan di dalam lift. Atasan selalu menjauh dari semua jenis pintu dan orang yang lebih muda atau dalam posisi yang kurang penting lebih dekat ke pintu masuk dan keluar tempat. Bahkan untuk memarkir kendaraan pun, aturan yang sama digunakan.

Jepang memiliki kepastian takhayul dalam kaitannya dengan angka. Lantai seperti 4 dan 9 mematikan karena menyerupai kematian dan ketidakjelasan. Di beberapa tempat lift tidak memiliki nomor 4 dan 9.

14 aturan etiket Jepang

naik kereta api

Semua jenis transportasi umum di Jepang memiliki aturan yang jelas dan dihormati untuk naik dan turun penumpang. Sinyal diikuti dengan ketat, bahkan pada saat yang paling kritis.

Segera setelah kendaraan membuka pintunya, tunggu semua penumpang turun di area yang disediakan untuk pintu masuk. Baru kemudian naik bersama penumpang lainnya. Keingintahuan: di Tokyo, saat menaiki tangga, biarkan sisi kanan bebas untuk yang terburu-buru. Di Osaka, merupakan kebiasaan untuk membiarkan sisi kiri bebas.

14 aturan etiket Jepang

membuat kebisingan SAAT MAKAN

Jika di Barat yang penting adalah makan tanpa ribut, di Asia, untuk menunjukkan kepuasan Anda dalam menikmati makanan, yang ideal adalah membuat banyak kebisingan. Apalagi jika disajikan dengan kuah kaldu, seperti ramen dan di bawah.

Itu tidak berarti Anda harus mengunyah seperti orang bodoh. Ini bukan untuk dikunyah dengan mulut terbuka atau semacamnya, hanya saja ketika waktunya untuk menghisap mie, Anda tidak perlu khawatir melakukannya dengan diam-diam.

14 aturan etiket Jepang

SAAT MENGGUNAKAN Hashi DI JEPANG

sumpit, itu 2 sumpit yang merupakan peralatan makan Jepang, memiliki aturan khusus. Tidak baik untuk melewatinya saat memegang makanan. Kebiasaan umum adalah memegang mangkuk nasi di tangan kiri Anda dan menggunakan tangan kanan Anda untuk mengambil makanan dengan sumpit.

Jangan pernah menempelkan sumpit pada nasi putih di dalam chawan (mangkuk). Gerakan ini memiliki firasat bagi orang Jepang, serta tidak elegan. Yang ideal adalah menyimpan hashi di pangkalan kecil yang disediakan untuknya (hashioki) saat tidak digunakan.

14 aturan etiket Jepang

istirahat minum teh

Di banyak rumah Jepang, teh hijau, kopi atau teh hitam ditawarkan, tergantung pada preferensi tamu. Orang Jepang tidak minum teh hijau dengan gula atau susu. Teh hijau sering disertai dengan manisan Jepang.

14 aturan etiket Jepang

Makan Di Luar DI JEPANG

Beberapa restoran menampilkan reproduksi lilin dari hidangan yang mereka sajikan di jendela mereka. Seseorang dapat memilih dari tiruan ini atau dari foto pada menu. Tidak perlu memberi tip di Jepang.

14 aturan etiket Jepang

HAPUS SEPATU DARI JEPANG

Sepatu di dalam ruangan, tidak mungkin. Bahkan di tahun-tahun awal sekolah, anak-anak meninggalkan sepatu mereka di loker pribadi mereka dan memakai sepatu kets atau sandal, tergantung pada pendiriannya.

Itulah mengapa sepatu Anda selalu bersih di dalam, dan jika Anda memakai kaus kaki, pastikan kondisinya baik. Bagaimanapun, melepaskan kaki Anda dari sepatu Anda hampir tidak bisa dihindari di Jepang.

14 aturan etiket Jepang

SAAT MENGAMBIL SAKE

Premis dasar saat minum dengan bahasa Jepang: gelas Anda tidak akan kosong. Biasanya orang saling melayani, bukan kebiasaan menyajikan gelas itu sendiri. Anggota kelompok saling memperhatikan gelas masing-masing, dan menyajikan lebih banyak saat gelas kosong.

Jadi jika Anda tidak ingin minum terlalu banyak, sebaiknya minum dengan sangat perlahan. Orang Jepang tidak hanya minum menarik, tetapi mereka juga menikmati bir, anggur, dan wiski.

14 aturan etiket Jepang

duduk di meja

Sebelum makan setiap orang mengucapkan itadakimasu, dan setelah itu, gochisousama deshita. Kedua frase mengungkapkan penghargaan untuk makanan. Di rumah pribadi, beberapa hidangan biasanya disajikan untuk masing-masing.

Porsi individu ditempatkan untuk tamu di piring mereka sendiri dalam posisi yang ditentukan: sayuran kukus di sudut kiri atas, sayuran berbumbu Jepang di sudut kanan atas, ikan bakar di tengah, nasi kukus di sudut kiri bawah, acar Jepang di tengah di bawah ikan, sup kedelai, dan sumpit di bawah segalanya, lebih dekat dengan orang yang makan.

14 aturan etiket Jepang

SAAT MENGUNJUNGI KULIAH DI JEPANG

Kuil dan kuil Jepang adalah tempat untuk mengagumi alam dan juga untuk berdoa. Dan untuk berdoa, ada baiknya mengikuti beberapa aturan ketika mengunjungi kuil Shinto, misalnya: dua busur, dua tepukan dan dua busur. Ini adalah cara yang tepat untuk memulai ucapan terima kasih dan permintaan Anda ke surga.

14 aturan etiket Jepang

mengunjungi teman

Jika Anda mengunjungi seorang teman di pagi hari, sapa mereka dengan Ohayou enjoyimasu. Jika di sore hari, dengan konnichiwa, dan di malam hari dengan konbanwa.

Tuan rumah dapat menanggapi dengan ohairi kudasai (silahkan masuk) untuk mengundang Anda masuk. Saat masuk melalui pintu depan ucapkan “ojama shimasu” yang artinya “Permisi, saya akan masuk ke rumahmu”. Sebelum masuk, selalu ingat untuk melepas sepatu Anda.

14 aturan etiket Jepang

SAAT MENGUNJUNGI ONSEN DI JEPANG

Dasar: Pergi ke kabin atau kamar untuk berganti pakaian dan bungkus diri Anda dengan handuk yang sesuai. Banyak orang bahkan memakai bikini dan celana renang untuk merasa lebih nyaman mandi sebelum memasuki onsen.

Tidak seperti sat (pemandian umum), yang dipisahkan untuk pria dan wanita, beberapa onsen, karena terbuka dan kolam alami, menerima orang dari kedua jenis kelamin. Anda harus memasuki onsen dalam keadaan telanjang bulat. Tidak diperbolehkan masuk dengan handuk atau pakaian renang.

Bagikan Artikel Ini: