Kebiasaan meminta maaf dalam masyarakat Jepang

Bagikan dan Dapatkan Hadiah Rahasia!

Terima kasih telah berbagi! Hadiah Anda berada di akhir halaman! Selamat membaca!


Pada masyarakat jepang, rasa bersalah adalah perasaan yang berakar pada faktor historis dan kultural, sehingga semua hubungan sosial akhirnya "dimandikan" oleh kata-kata ambigu yang berusaha untuk menghindari, dengan segala cara, menyinggung orang lain dan, dengan perluasan, melarikan diri dari kesalahan. Dari situlah alasan datang.

Permintaan maaf yang berlebihan, dalam pengertian ini, merupakan akibat dari kesulitan yang dihadapi atau dicoba oleh orang Jepang untuk mengatasi masalah rasa bersalah, serta masalah rasa bersalah kesopanan yang berlebihan, yang dapat dilihat dalam konteks di mana bahkan perayaan, ucapan syukur, dan kontemplasi seremonial harus menjadi fokus emosional dari situasi tersebut.

Itu sebabnya kita sering melihat kata-kata seperti Sumimasen memiliki kegunaan dan arti yang berbeda, karena merupakan kata yang mencakup terjemahan yang berbeda, menjadi ucapan terima kasih atau permintaan izin.

Klik di sini dan baca artikel kami yang mengajarkan 23 cara meminta maaf dalam bahasa Jepang!

Mengapa bahasa Jepang memiliki 50 kata untuk hujan?

Pada artikel ini, kita akan memahami alasan yang membuat orang Jepang menjadi bersemangat menggunakan ungkapan permintaan maaf dalam kehidupan sehari-hari. Dan kami juga akan menjelaskan tentang asal muasal rasa bersalah pada orang Jepang.

Samurai: Asal Usul Rasa Bersalah

Bushido - - jalan samurai

Itu samurai mereka adalah orang Jepang yang terus-menerus bertempur dalam pertempuran untuk wilayah, dipandu oleh nilai-nilai moral kehormatan, kepatuhan dan rasa hormat di hadapan tuan tanah feodal. Sosok pemberani, fokus pada pemenuhan hierarki, disiplin dan loyalitas. Dengan tidak menghormati komitmen mereka, mereka melukai diri sendiri dalam praktik yang disebut Seppuku (atau Harakiri). Memotong rahim sendiri dan, akibatnya, bunuh diri adalah satu-satunya cara beberapa samurai percaya bahwa mereka dapat mengimbangi perilaku tidak terhormat tertentu.

Praktek ini berlangsung lebih lama, bahkan dengan berakhirnya samurai dan periode feodal, ketika selama Perang Dunia II, pilot pesawat bunuh diri menargetkan Pearl Harbor. Ini, pada gilirannya, dikenal sebagai "kamikaze" (angin ilahi, dalam terjemahan literal). Sejak zaman dahulu, nilai-nilai dari budaya samurai dan bushido (kode etik samurai) tetap ada dalam kehidupan sehari-hari Jepang modern, sehingga sampai sekarang pun sulit bagi orang Jepang untuk menghadapi rasa bersalah atau perasaan. unggul.

Dengan cara ini, kita dapat percaya bahwa asal mula perasaan bersalah dapat berasal dari kebiasaan yang berakar selama periode feodal.

Permintaan maaf di Anime dan Manga

Alice di Borderland - Alice di Borderland

Dalam anime dan manga, sangat umum untuk mendengar karakter mengatakan "gomen nasai", "gomen ne", "sumimasen" atau bahkan "suman". Kemungkinan besar ini adalah kata-kata yang paling umum di anime, bersama dengan kata-kata terima kasih, seperti "arigatou" dan "doumo", yang juga selalu disisipkan dalam dialog.

Budaya pop seringkali mencerminkan kenyataan. Dalam kasus khusus permintaan maaf, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa anime cukup setia dengan apa yang sebenarnya terjadi dalam hubungan sosial kehidupan nyata. Saat meminta bantuan, meminta informasi, berterima kasih, menyerbu ruang pribadi orang lain, memasuki suatu tempat atau sekadar meminta agar tidak dianggap pengganggu, kita akan selalu mendengar Sumimasen.

Situasi lain dari penggunaan alasan yang sering adalah ketika orang Jepang meminta maaf atas sesuatu yang belum mereka lakukan atau bahwa mereka pikir orang lain mungkin, karena alasan tertentu, tidak menyukai (tanpa harus yakin).

Terlalu banyak kata untuk meminta maaf

Permintaan maaf - Bahasa Jepang dan kebiasaan meminta maaf

Bahasa Jepang adalah bahasa yang memiliki banyak sinonim. Ada banyak kata yang memiliki arti “permisi”, dengan beberapa perbedaan dalam konteks penggunaan dan cara berkomunikasi.

Di bawah ini, kita akan melihat daftar beberapa istilah yang menunjukkan permintaan maaf:

  • Sumimasen
  • nasai gomen
  • Sumimasen ne
  • Sumimasen deshita
  • Sumanai
  • Suman
  • Gomen ne
  • Gomen
  • Sumahen
  • Moshiwake Arimasen
  • Moshiwake Gozaimasen
  • Moshiwakenai desu
  • Moshiwakenai

Dan disana? Apakah Anda menyukai artikel tersebut? Jadi suka, komentari, dan bagikan!

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?

Terima kasih telah membaca dan membagikan! Ambil hadiahmu: