Temukan nilai-nilai budaya Jepang

Tahukah Anda nilai-nilai budaya dan moral orang Jepang? Pada artikel ini, kita akan melihat beberapa nilai budaya yang terlihat dan diajarkan di kelas pembelajaran moral di sekolah Jepang dan juga dalam kehidupan sehari-hari.

Seperti orang lain, orang Jepang adalah individu, masing-masing dengan cara hidup, harapan, dan keinginan mereka sendiri. Namun, ada pola populer tertentu yang dapat menentukan gaya hidup orang Jepang yang akan kita bahas dalam artikel ini.

Bagaimana orang Jepang memandang nilai-nilai budaya mereka?

Nilai-nilai budaya sangat dijunjung tinggi dalam masyarakat Jepang, walaupun bukan merupakan kenyataan yang utuh, namun lebih terlihat nilai-nilai budaya Jepang tersebut diterapkan di Jepang dibandingkan dengan negara-negara lain yang memiliki nilai budayanya. Kami tahu ini karena orang Jepang mengikuti aturan dalam surat itu, suka atau tidak suka.

Karena Jepang telah mengalami banyak kesulitan selama bertahun-tahun, sejarah mereka dianggap sebagai faktor utama yang mendasari nilai-nilai mereka. Beberapa tradisi Jepang didasarkan pada akar budaya mereka yang dalam di Konfusianisme dan dalam agama Buddha dan Shinto.

Temukan nilai-nilai budaya Jepang

Alam juga sangat dihargai dalam budaya Jepang. Nilai-nilai inti Jepang terlihat melalui perawatan cermat yang mereka lakukan dalam berkebun dan pertamanan.

Nilai budaya Jepang terkait dengan perilaku

Pengendalian diri dan disiplin diri - Orang Jepang akan berusaha mempertahankan kontrol diri dan disiplin diri mereka, apa pun yang terjadi. Mereka mampu menyembunyikan perasaan, emosi, dan reaksi dalam situasi kritis apa pun. Disiplin diri adalah kemampuan untuk mengejar apa yang dianggap benar meskipun ada godaan untuk melakukan sebaliknya.

Temukan nilai-nilai budaya Jepang

daya tahan dan kesabaran mereka adalah dasar dari anggota masyarakat yang baik. Ini berarti mengesampingkan keinginan Anda sendiri dan melakukan apa yang diharapkan dari Anda. Orang Jepang cenderung mencoba menemukan cara yang tepat untuk menyesuaikan keinginan mereka sendiri dengan tuntutan orang lain dan dengan demikian menghindari menyinggung atau merusak citra mereka dan orang lain.

Kesunyian – Dalam budaya Jepang, mereka yang berbicara sangat sedikit dianggap kredibel. Isyarat dan komunikasi non-verbal Anda lebih penting daripada komunikasi verbal. Mereka percaya bahwa bahasa tidak langsung menciptakan harmoni sosial.

Mulut adalah penyebab bencana.

Temukan nilai-nilai budaya Jepang

Nilai-nilai Jepang yang melibatkan kehidupan sosial dan persatuan

Pikirkan dulu tentang bagaimana tindakan Anda akan memengaruhi orang lain di sekitar Anda.

  • Kelompok lebih kuat daripada individu.
  • Harmoni dalam grup harus diprioritaskan sebelum kebutuhan individu;
  • Jangan menonjol, ketahui tempat Anda, jangan mencoba mengubah cara melakukan sesuatu;
  • Bentuk dan proses lebih penting daripada hasil;
  • Harmoni dipahami berarti menghindari konfrontasi langsung dalam kehidupan sehari-hari;

Hirarki sosial dan rasa hormat terhadap usia - Kami berutang banyak kepada orang tua kami. Karena itu, mereka harus dihormati, dihargai, dan dipertimbangkan terlebih dahulu dan terutama.

Temukan nilai-nilai budaya Jepang

jangan tanya orang-orang "di atas Anda" (guru, bos, politisi, orang dari keluarga dan profesi tertentu, dll.);

menunjukkan rasa terima kasih dalam segala hal yang Anda lakukan. Terlepas dari bakat dan kerja keras Anda sendiri, kesuksesan apa pun yang Anda miliki tidak akan mungkin terjadi tanpa kebaikan dan bantuan orang lain.

NS keluarga itu sangat dihargai dari sudut pandang sosialnya. Anggota keluarga selalu ditempatkan di atas orang lain dalam masyarakat.

NS pendidikan sangat dihargai dalam masyarakat Jepang. Ini biasanya menentukan posisi dan status sosial seseorang.

Paku yang mencuat adalah yang pertama dipalu

Temukan nilai-nilai budaya Jepang

Artikel ini masih setengah jalan, tapi kami merekomendasikan untuk membaca juga:

Nilai-nilai Jepang yang melibatkan organisasi

Kehidupan terkandung dalam segala hal, bahkan benda. Oleh karena itu, gunakan objek sedemikian rupa sehingga memenuhi potensi penuhnya.

  • Jangan buang makanan;
  • Memanfaatkan kembali barang-barang lama;
  • Jaga kebersihan dan kerapihan lingkungan Anda;

Semua hal terhubung. Lingkungan yang tidak teratur dan tidak harmonis menyebabkan pikiran dan konflik yang tidak teratur.

Kehalusan dalam segala bentuk harmonis dan berkontribusi pada kebaikan umum. Ekspresi estetika, opini, bisnis - semuanya harus dilakukan dengan kebijaksanaan dan kesopanan.

Berusaha untuk kesempurnaan. Nilai ini bertanggung jawab atas kualitas dan layanan tingkat tinggi di Jepang.Orang Jepang berusaha untuk melakukan segalanya dengan benar dan sempurna, mereka tahu itu tidak selalu mungkin.

Temukan nilai-nilai budaya Jepang

Apa yang dapat kita simpulkan dari nilai-nilai budaya Jepang?

Ada nilai-nilai yang secara signifikan digunakan untuk membangun dan memelihara hubungan sosial dan komersial. Orang Jepang diinformasikan dan dipersiapkan untuk menerapkan timbal balik, harmoni dan organisasi.

Jika kita akan merangkum nilai-nilai budaya Jepang, kita dapat membuat daftar:

  • Harmoni - 調和 (chōwa);
  • kolektivitas shūdanshugi;
  • Hirarki - urutan dari urutan (joretsu no titsujo);
  • kefanaan - 無常観 (mujōkan);
  • hormat kepada yang lebih tua - Penghormatan kepada orang tua;

Tentu saja, banyak nilai lain yang mungkin akhirnya ditinggalkan, karena ada ribuan ide, kode, pelajaran, dan peribahasa Jepang yang dapat kita terapkan dalam kehidupan kita. Apa pendapat Anda tentang nilai-nilai budaya Jepang? Apakah Anda ingat ada yang tidak disebutkan?

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?