Shakaijin - 3 kemungkinan terjemahan untuk kata yang kontroversial

Pernahkah Anda mendengar tentang Shakaijin? Pada Bahasa Jepang, seperti dalam bahasa lain di seluruh dunia, ada kata-kata yang membawa arti yang dapat dipertimbangkan menyinggung untuk banyak orang. Dalam masyarakat Jepang adalah penting untuk memperlakukan orang lain dengan hormat dan, oleh karena itu, kesopanan dalam penggunaan bahasa adalah sesuatu yang biasanya sangat luas dan diajarkan. Penggunaan kata yang salah yang dianggap menyinggung dalam beberapa konteks dapat menimbulkan ketidaknyamanan di antara lawan bicara.

Kata “shakaijin” (社会人, ), misalnya, adalah salah satu dari banyak kata yang khusus untuk bahasa Jepang (dan tidak ada padanan yang tepat dalam bahasa Portugis) dan mengandung beberapa kontroversi budaya, meskipun pemahaman ini mungkin berbeda dari orang ke orang. Dalam artikel ini, kita akan mengetahui arti, beberapa kemungkinan terjemahan, dan kontroversi seputar istilah “shakaijin” dalam konteks sosial Jepang.

Bagaimana cara Jepang menghadapi pandemi?

Siapkan kopinya dan selamat membaca!

Shakaijin – Arti dan Terjemahan

Apakah orang Jepang sopan atau palsu?

Secara umum, kita dapat menyimpulkan arti sebuah kata dengan menganalisis kanji yang menyusunnya, konteks penggunaannya dan terjemahan yang ditemukan dalam bahasa yang paling beragam (seperti bahasa Inggris dan Portugis). Berdasarkan prinsip ini, kami memiliki bahwa istilah ini terdiri dari tiga kanji, yaitu: (しゃ, sha), yang mengandung arti "masyarakat", "perusahaan" atau "perusahaan"; (かい, kai), yang hadir dalam kata kerja (あう, au) yang berarti "bertemu seseorang" atau "bertemu" dan sebagian besar membawa arti "bertemu" dan "bertemu" ini; dan terakhir (ひと, hito) yang berarti “orang”.

Shakaijin - shakaijin – 3 kemungkinan terjemahan untuk kata yang kontroversial

Di sisi lain, daripada menganalisis setiap kanji secara terpisah, kita harus ingat bahwa "shakai" (社会, shakai) saja berarti "masyarakat", dan oleh karena itu, dengan menggabungkan kanji untuk orang (人, , hito) kita akan dengan demikian memiliki gambaran umum tentang arti kata, yaitu, sesuatu yang dekat dengan “manusia masyarakat”. Dalam pengertian ini, terjemahan kata "shakaijin" sangat berbeda, dengan tiga terjemahan yang sangat umum, khususnya: "orang dari masyarakat", "anggota masyarakat" atau "orang dewasa yang bekerja".

Konteks budaya dan kontroversi

NS kontroversi di balik kata ini adalah fakta bahwa itu biasanya menunjuk hanya orang dewasa yang bekerja di suatu pekerjaan. Oleh karena itu, pelajar (学生, , gakusei), pengangguran dan ibu rumah tangga tidak dianggap sebagai “shakaijin”. Dalam pengertian ini, mahasiswa dan orang-orang yang tidak memiliki pekerjaan tetap akan berakhir di luar kelompok yang terdiri dari “anggota masyarakat”, yang menimbulkan banyak kontroversi sehubungan dengan istilah ini.

Istilah itu berakhir secara tidak langsung menunjukkan bahwa hanya mereka yang menjadi dewasa dan memasuki masyarakat sebagai tenaga kerja yang diakui sebagai warga negara kelas satu, merendahkan individu lain.

Baru-baru ini, di jejaring sosial seperti Indonesia dan quora diskusi tentang kata ini mengemuka, dengan beberapa pengguna mengungkapkan ketidaksenangan mereka dan mengungkapkan pendapat tentang masalah tersebut.

Bahkan jika kita mempertimbangkan konteks budaya Jepang, dengan beberapa pengaruh Konfusianisme di provinsi-provinsinya, pertumbuhan ekonomi yang cepat pasca-Perang Dunia II dan masalah "kecanduan kerja" yang mempengaruhi sejumlah besar penerima upah (サラリーマン, sarariiman), kita dapat menyimpulkan bahwa akar sejarah, budaya, sosial dan agama telah menjadi faktor penting untuk jenis mentalitas ini.

Mengapa orang Jepang memakai masker bedah?

kata-kata "tabu"

Ada kata-kata kontroversial lainnya dalam bahasa Jepang. Umumnya, kosakata yang berkaitan dengan fisik, mental, dan pekerja seks sering menimbulkan perdebatan sengit dan bahkan permintaan maaf publik di acara televisi. Itu selalu penting untuk memastikan apakah kata tertentu umum atau jika disukai oleh orang-orang.

Untuk merujuk pada orang cacat, misalnya, digunakan ungkapan (からだのふじゆうなかた, karada no fujiyuu na kata), yang secara harfiah berarti sesuatu seperti "Subjek tanpa kebebasan tubuh", yaitu, cara yang lebih halus dan tepat untuk merujuk pada orang cacat fisik.

Ada beberapa contoh lain dari kosakata sensitif dan istilah terlarang dalam bahasa Jepang. Untuk lebih memahami masalah ini, lihat artikel di bawah ini:

Tabu Sosial Jepang – Dua Kata Terlarang – Suki Desu (skdesu.com)

Kurombo, Istilah Rasis Dalam Bahasa Jepang – Suki Desu (skdesu.com)

Kesimpulan

Terakhir, kami menyarankan Anda membaca artikel budaya kami, karena bahasa Jepang berhubungan langsung dengan adat istiadat masyarakat.

Kami merekomendasikan membaca artikel ini dalam bahasa Inggris tentang "shakaijin" sebagai pelengkap yang lebih mendalam tentang topik ini: (44) Menjadi Shakaijin: Reproduksi Kelas Pekerja di Jepang | James Roberson – Academia.edu

Apakah Anda menyukai artikel ini? Kemudian komentari, sukai, dan bagikan dengan teman-teman Anda!

Bagikan Artikel Ini: