Feminisme di Jepang - Perjuangan Melawan Seksisme Jepang

Jepang memiliki reputasi sebagai negara seksis, dengan ketidaksetaraan gender dan beberapa faktor budaya yang mendukung kejantanan. Hal ini menimbulkan banyak pertanyaan dan keraguan. Apakah tidak ada feminis yang memperjuangkan kesetaraan di Jepang? Pada artikel ini, kita akan berbicara tentang seksisme dan feminisme di Jepang.

Sejarah Jepang yang seksis

Masyarakat Jepang tidak pernah dimaksudkan untuk dibangun di atas gagasan Kesetaraan Gender, setidaknya tidak dalam pengertian Barat, kelas Sosiologi Jepang sendiri membicarakan hal ini. Dari awal Jepang ada hierarki antara jenis kelamin.

Selama periode Tokugawa, perempuan berada di bawah laki-laki dan harus patuh kepada laki-laki dalam keluarga, baik ayah, mertua, suami, dan saudara laki-laki. Mereka diajarkan hanya untuk mengurus keluarga dan menjadi ibu yang baik.

Bahkan dengan jatuhnya rezim Tokugawa dan Restorasi Meiji, status perempuan dalam masyarakat Jepang tetap tidak berubah. Sampai saat ini perempuan masih memiliki peran yang kuat sebagai seorang ibu, kecuali secara kultural wanita mengurus keuangan rumah.

Konstitusi Meiji tahun 1889 tidak memberikan hak hukum apapun, menjaga perempuan di bawah kondisi bawahan dan di bawah tanggung jawab hukum "ayah dan kepala rumah tangga". Dengan Westernisasi, wanita Jepang memulai perjuangan mereka untuk mendapatkan hak.

Terlepas dari kelambanan dalam menyelesaikan beberapa situasi egaliter, reformasi ini melarang perdagangan perempuan, mengizinkan perempuan untuk diizinkan mengajukan perceraian dan memperpanjang pendidikan dasar yang setara untuk kedua jenis kelamin pada awal abad ke-19.

Feminisme di Jepang - Negara Seksis?

Sejarah Feminisme di Jepang

Sejarah feminisme di Jepang sudah cukup tua, tetapi perjuangan dimulai dengan feminisme di barat. Banyak sejarawan berpendapat bahwa feminisme Jepang berasal dari periode Heian, sekitar 1000 tahun yang lalu.

Namun ide ini dapat ditentang, karena sebagian besar orang Jepang selama periode ini tampaknya tidak memiliki kesadaran tentang kesetaraan gender dan lebih sebagai konsekuensi dari fenomena budaya.

Tanggal yang lebih akurat adalah pada awal abad ke-20, ketika ide-ide Barat mulai mengalir ke masyarakat Jepang. Namun, Jepang tidak pernah memiliki gerakan feminis skala besar dalam sejarahnya.

Satu-satunya alasan wanita dilindungi oleh hukum yang sama dengan pria adalah Kalahkan Siota Gordon, seorang warga sipil Amerika kelahiran Eropa yang menulis draft Pasal 24 Konstitusi Jepang.

Banyak perubahan nyata yang dibuat sebagai hasilnya, termasuk hak suara dan reformasi sistem perkawinan. Faktanya, Jepang lebih cepat mengizinkan perempuan untuk memilih daripada kebanyakan negara lain.

Ledakan ekonomi Jepang pada 1990-an juga membawa perempuan ke pekerjaan yang saat ini bisa mandiri dari laki-laki. Sayangnya ketidaksetaraan gender dapat dilihat di perbedaan upah antara pria dan wanita.

Feminisme di Jepang - Negara Seksis?

Absennya Feminisme Gelombang 2 dan 3 di Jepang

Feminisme Gelombang Kedua sering dianggap sebagai gerakan populer selama pertengahan abad ke-20 yang berfokus pada pencerahan perempuan, khususnya pekerjaan dan keterjangkauan.

Perempuan menuntut hak akses atas keistimewaan yang sebelumnya hanya dimiliki laki-laki, sehingga dapat digambarkan sebagai perempuan yang mengejar maskulinitas, bukan kesetaraan gender.

Masyarakat telah menjadi toleran terhadap perempuan yang mengejar kejantanan, seperti memurnikan karir akademis ilmiah mereka, mengenakan pakaian laki-laki (seperti jaket dan celana) dan memiliki hobi seperti menembak dan mengemudi, yang menjadi tren di abad terakhir.

Namun, gerakan ini tidak pernah sampai ke Jepang, setidaknya tidak dalam skala besar. Tampaknya diterima secara luas bahwa budaya Jepang menghargai konsep yang sama sekali berbeda mengenai kesetaraan gender.

Feminisme Jepang berbeda dari feminisme Barat dalam penekanan yang kurang ditempatkan pada otonomi individu. Itu karena Jepang adalah masyarakat yang bekerja dalam tim, jadi hal-hal seperti individualisme tidak meresap dalam budaya Jepang.

Perlawanan rakyat Jepang terhadap perjuangan feminisme terjalin erat ke dalam budaya bertahan dalam situasi terburuk tanpa mengeluh atau membuat keributan. Bahkan dengan pertarungan Shizue Kato dan Chizuko Ueno, kami tidak memiliki banyak kemajuan.

Feminisme di Jepang - Negara Seksis?
Di sini kita memiliki Shizue Kato, Chizuko Ueno dan Kaneko Fumiko.

Apakah wanita Jepang merasa rendah diri?

Menurut survei yang menanyakan apakah mereka ingin dilahirkan kembali dengan jenis kelamin lain, 46,7% pria dan wanita menjawab bahwa mereka ingin tetap seperti apa adanya. Wanita tampaknya sangat diuntungkan dari kesenjangan gender ini.

Ini menjadi jelas ketika Anda melihat remaja Jepang. Ketika Anda pergi ke Tokyo Disneyland atau sekolah musik, sekolah seni dan kelas bahasa, kebanyakan remaja yang hadir adalah perempuan.

Anak perempuan memiliki lebih banyak kesempatan untuk memperkaya kehidupan remaja mereka daripada anak laki-laki karena anak perempuan dibebaskan dari kewajiban sosial yang dibebankan pada anak laki-laki, seperti kesuksesan akademis/profesional dan tradisi keluarga.

Sementara anak laki-laki terjebak di prasekolah dan kurikulum setelah sekolah, sering ditembak jatuh oleh instruktur mereka, anak perempuan bisa keluar dan mengejar hasrat mereka atau bergaul dengan teman-teman. Jadi jenis ketidaksetaraan di Jepang tidak 100% buruk.

Remaja Jepang juga memiliki pengaruh besar pada budaya kita, yang dapat dirasakan tidak hanya di Jepang tetapi di seluruh dunia. Mereka sering menjadi protagonis dari banyak novel dan manga yang bahkan mendefinisikan fashion dan kosakata anak muda.

Selanjutnya, ketidaksetaraan gender di Jepang sering diperkuat oleh perempuan itu sendiri. Banyak wanita Jepang yang lebih tua cenderung memilih politisi konservatif. Shintaro Ishihara, mantan gubernur Tokyo yang secara luas dianggap ultra-konservatif, terpilih dengan dukungan wanita yang lebih tua.

Ada juga perlombaan senjata di kalangan wanita, terutama ibu rumah tangga, tentang bagaimana menjadi wanita yang sempurna. Obento adalah contoh yang jelas untuk ini. Artinya, wanita tidak berusaha menjadi pria, karena mereka suka menjadi wanita.

Feminisme di Jepang - Negara Seksis?

Kikokushijo – Anak yang Dipulangkan

Kikokushijo [帰国子女] mengacu pada anak-anak ekspatriat Jepang yang berpartisipasi dalam pengasuhan mereka di luar Jepang. Hal ini sering digunakan untuk merujuk pada anak-anak imigran yang telah kembali ke Jepang, atau hanya orang Jepang yang memiliki kehidupan Barat sebelum Jepang.

Feminisme memperoleh daya tarik di Jepang karena Kikokushijo yang telah mengalami feminisme dan kebebasan di negeri asing dan sangat bersemangat untuk mengubah sistem. Mirip dengan orang Brasil yang hidup mengeluh tentang Jepang dan budayanya.

Ada banyak feminis di Jepang, tetapi sebagian besar dari mereka adalah migran yang kembali, imigran atau orang-orang dengan pengalaman di luar negeri. Anda jarang mendengar tentang aktivis murni Jepang. Sebagai minoritas, pengaruhnya terbatas.

Feminisme di Jepang - Negara Seksis?

Feminis Jepang

Wanita dengan kepribadian yang kuat, menolak untuk menerima peran "wanita baik" dan akhirnya membayar dengan nyawa mereka untuk aktivisme radikal mereka. Di antara mereka, Kanno Suga (1881-1911), Kaneko Fumiko (1906-1926) dan Itô Noe (1895-1923) menonjol.

Beberapa wanita lain mencoba melawan secara adil dengan mencari dukungan dari pria liberal, tetapi mereka tidak berhasil dengan mencoba mengubah kebijakan. Tentu ada beberapa jurus yang patut ditonjolkan dalam artikel ini.

Sarjana feminis terkemuka di Jepang selama beberapa dekade terakhir termasuk sosiolog Ueno Chizuko dan ahli teori feminis Ehara Yumiko. Saat ini kami memiliki banyak wanita yang mengikuti karir mandiri, yang disebut Kyariaūman.

Mitsu Tanaka adalah sosok individu yang paling terlihat dalam gerakan feminis radikal Jepang selama akhir 1960-an dan awal 1970-an. Dia menulis serangkaian pamflet tentang topik feminis, yang paling terkenal adalah Pembebasan dari Toilet.

Misako Enoki itu adalah pembuat obat yang mengorganisir aktivis untuk mendorong legalisasi pil KB. Pendekatannya adalah untuk menarik perhatian media dengan membentuk kelompok protes yang disebut chupiren, yang memakai helm pink.

Kami merekomendasikan untuk mencari juga tentang:

  • Chizuko Ueno, akademisi dan aktivis studi perempuan;
  • Sayaka Osakabe – pendiri Matahara Net;
  • Minori Kitahara, pemilik toko mainan seks untuk wanita;
  • Mitsu Tanaka, feminis, ahli akupunktur dan penulis;
  • Hisako Matsui, sutradara film;
Feminisme di Jepang - Negara Seksis?
Sayaka Osakabe, Minori Kitahara dan Mitsu Tanaka.

Gerakan Feminis Jepang

Pada tahun 1970, setelah gerakan anti-Perang Vietnam, gerakan pembebasan perempuan baru yang disebut man ribu itu muncul di Jepang Kiri Baru bersama dengan gerakan mahasiswa radikal.

Gerakan ini selaras dengan gerakan feminis radikal di Amerika Serikat dan di tempat lain, mengkatalisasi kebangkitan aktivisme feminis pada 1970-an dan seterusnya.

Feminis Jepang begitu keren sehingga di tengah gerakan kebebasan, mereka tidak hanya bertujuan untuk kesetaraan dengan laki-laki, tetapi juga menekankan bahwa laki-laki harus dibebaskan dari sistem patriarki dan kapitalis yang menindas.

Pada tahun 1979, Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan diadopsi oleh Majelis Umum PBB. Konvensi tersebut diratifikasi oleh pemerintah Jepang pada tahun 1985. Tentu saja, itu tidak cukup.

Sekirankai – Masyarakat Gelombang Merah

Sekirankai, adalah asosiasi perempuan sosialis pertama. Yamakawa Kikue dan yang lainnya mengorganisir asosiasi tersebut pada April 1921. Manifesto Gelombang Merah mengutuk kapitalisme, dengan alasan bahwa kapitalisme mengubah perempuan menjadi budak dan pelacur.

Keluarga pedesaan terpaksa mempekerjakan anak perempuan mereka untuk pabrik karena kesulitan keuangan. Gadis-gadis ini dipaksa tinggal di asrama, tidak bisa keluar kecuali untuk bekerja. Mereka bekerja shift 12 jam dalam kondisi yang buruk.

Seksisme dalam Bahasa

Wanita di Jepang sering diharapkan untuk berbicara menurut standar tradisional onnarashii (女らしい). Dalam berbicara, onnarashii menggunakan nada suara yang tinggi secara artifisial, bentuk ucapan yang sopan, dan frekuensi kata yang dianggap feminin.

Feminis berbeda dalam tanggapan mereka, beberapa percaya bahwa bahasa didasarkan pada jenis kelamin dan menemukan ini "tidak dapat diterima". Feminis lain berpendapat bahwa sejarah dan perbedaan kosakata gender tidak terkait dengan penindasan yang setara di Barat.

Feminisme di Jepang - Negara Seksis?

Hasil Feminisme di Jepang

Sepanjang sejarah pengaruh feminis Jepang dan Barat telah berhasil membuat perubahan besar dalam masyarakat Jepang. Di bawah ini kami akan mencantumkan sedikit riwayat singkat dari perubahan ini:

  • 1986 – Implementasi Undang-Undang Kesetaraan Kesempatan Kerja;
  • 1919 – Pembentukan Asosiasi Perempuan Baru;
  • 1921 – Undang-undang mengizinkan perempuan untuk berpartisipasi dalam pertemuan politik;
  • 1923 – Pembentukan Federasi Organisasi Wanita Tokyo;
  • 1946 – Wanita dapat memilih untuk pertama kalinya;
  • 1948 – Aborsi yang Diizinkan di Jepang;
  • 1976 – Mengizinkan pria menggunakan nama belakang wanita;
  • 1985 – Menyetujui Proyek Hukum Kesetaraan Kesempatan Kerja;
  • 1999 – Pil kontrasepsi dilegalkan di Jepang;
  • 2016 – Yuriko Koike menjadi gubernur pertama Tokyo dan terpilih kembali pada tahun 2020;

Saya bermaksud untuk memperbarui catatan pencapaian ini, jika Anda ingat tanggal penting, beri komentar saja...

Pencapaian lain untuk kepentingan perempuan adalah pelaksanaan gerbong eksklusif dan pendirian lainnya, sehingga memungkinkan untuk keselamatan. Topik lain yang banyak dibahas adalah keamanan wanita di Jepang dari pria mesum.

Pasal 14 mengatakan: “Semua orang sama di depan hukum dan tidak akan ada diskriminasi dalam hubungan politik, ekonomi atau sosial karena keyakinan, jenis kelamin, kondisi sosial atau asal usul keluarga”.

Pasal 14 Konstitusi Jepang
Feminisme di Jepang - Negara Seksis?

Pengaruh Wanita di Jepang

Wanita di Jepang lebih unggul dalam banyak hal, saya tidak mengerti gagasan beberapa feminis ekstremis yang ingin setara dengan pria dalam beberapa hal, saya tidak melihat ada pria yang ingin memakai rok atau berjalan telanjang (tidak generalisasi, saya sedang berbicara tentang ekstremis).

Wanita telah memilih di Jepang selama lebih dari 70 tahun, bahkan lebih banyak wanita memilih daripada pria di Jepang. pemilihan nasional. Jika wanita Jepang benar-benar tidak senang dengan situasi mereka, mereka dapat mendukung kandidat yang mengutamakan "seksisme".

Seksisme dan feminisme bukanlah topik hangat di Jepang, meskipun media sering mengangkat isu tersebut. Secara kultural kita dapat melihat kehadiran perempuan di media Jepang, mereka adalah protagonis dari permainan dan dipandang sebagai pemimpin.

Tangkap tatakan, kartun, film, dan acara TV apa pun. Sebagian besar dari kita memiliki protagonis macho atau cerita yang berpusat pada pria. Di Jepang sebagian besar cerita memiliki kepemimpinan dan orientasi perempuan.

Berbicara tentang budaya, novelis pertama di dunia adalah Murasaki Shikibu yang menulis “Kisah Genji” pada awal abad 11. Sastra di Era Heian (794-1085) kurang lebih didominasi oleh perempuan.

Pendidikan Jepang gratis untuk kelas atas pada periode awal dan bermasalah dalam sejarah. Semua ini berkat hambatan yang rendah dan kesempatan pendidikan yang setara, tidak seperti banyak negara Barat yang maju.

Selebriti terkaya dan paling berpengaruh di Jepang adalah wanita. Wanita memiliki lebih banyak kebebasan sosial dan lebih sedikit tekanan daripada pria. Mungkin fakta bahwa menjadi wanita lebih mudah daripada pria di Jepang berkontribusi pada kurangnya kekuatan feminisme.

Feminisme di Jepang - Negara Seksis?

Apakah Jepang benar-benar seksis? Apakah ada ketidaksetaraan gender?

Kesimpulannya, ada struktur sosial di dalam negeri yang menghalangi terjadinya feminisme dan penguatan bias gender tidak hanya datang dari laki-laki mapan, tetapi juga dari perempuan itu sendiri. Sistemnya bekerja seperti ini, suka atau tidak suka.

Ada gerakan untuk mengubah sistem, tetapi kebanyakan dari mereka dipengaruhi atau dipimpin asing dan memiliki pengaruh terbatas di Jepang.Mereka yang menyatakan Jepang "seksis" didominasi oleh pria dan wanita asing.

Ketika mereka bukan orang asing, mereka biasanya wanita karir tingkat tinggi. Anda tidak akan melihat wawancara dengan wanita Jepang biasa. Anda tidak akan melihat kutipan dari wanita Jepang biasa yang berbicara tentang seksisme atau feminisme.

Jika Anda adalah orang Brasil yang mengeluhkan ketidaksetaraan gender atau seksisme di Jepang, ketahuilah bahwa Brasil berada di peringkat 94 dalam Peringkat GII dan 79 di HDI, sementara Jepang di 22 di GII dan 19 di HDI. Dengan kata lain, Brasil lebih seksis daripada Jepang.

Nilai yang dihitung ini menunjukkan bahwa Jepang kehilangan 0,103 pembangunan karena ketidaksetaraan gender, sementara Brasil kehilangan 0,407. Jadi sebelum mempertanyakan nilai-nilai budaya, Anda mungkin ingin sedikit mengubah cara berpikir Anda.

Tidak dapat disangkal bahwa ada ketidaksetaraan gender atau seksisme di Jepang, Brasil, atau negara lain mana pun di dunia, dan faktor budaya menunjukkan hal ini. Meski begitu, sebelum mulai mengkritik budaya suatu negara, ada baiknya mencoba melihat pusar sendiri.

Faktanya, saya telah melihat banyak orang Jepang menanyakan hal yang sama tentang orang Amerika dan Brasil. Anda pasti bertanya mengapa manusia seksis dan melabeli orang Jepang atau Jepang sebagai seksis. Setiap budaya dan masyarakat memiliki caranya sendiri untuk menyelesaikan sesuatu.

Seorang wanita Jepang mengatakan kepada saya bahwa alasan orang berpikir Jepang secara eksklusif seksis adalah karena dia tidak memiliki pengetahuan yang cukup tentang sejarah "seksisme", "gerakan liberalisasi wanita", "kejantanan", "kesatriaan" dan lain-lain.

Maaf, Saya tidak bermaksud kasar, tapi sejujurnya saya bosan dengan begitu banyak generalisasi yang dilakukan orang tentang subjek tertentu. Tampaknya menjadi bagian dari budaya Brasil untuk mengeluh tentang berbagai hal, jadi frasa seperti itu hanya untuk mereka yang mempertanyakan Jepang dengan cara yang kasar dan tidak adil.

Artikel ini ditulis berdasarkan tanggapan dari beberapa wanita di situs seperti Quora, serta pencarian menyeluruh dari artikel, buku, dan penelitian akademis tentang feminisme di Jepang.Ini bukan kata-kata saya, tetapi kata-kata orang-orang!

Untuk melengkapi artikel ini, kami sarankan untuk membaca artikel kami yang bertema: “Wanita Jepang, dihormati atau dihina?“. Saya harap Anda menikmati bacaan ini! Jika Anda menyukainya, bagikan dan tinggalkan komentar Anda.

Bagikan Artikel Ini: