Apa itu Zaibatsu? Lingkaran Keuangan Jepang

[IKLAN] Iklan

Zaibatsu [財閥] adalah istilah Jepang yang secara harfiah berarti lingkaran keuangan dan mengacu pada konglomerat komersial dan industri yang terintegrasi secara vertikal ke dalam Kekaisaran Jepang, yang pengaruh dan ukurannya memungkinkan mereka untuk mengendalikan bagian-bagian penting dari ekonomi.

Itu Zaibatsu dipengaruhi dari periode Meiji hingga akhir Perang Dunia Kedua. Segera mereka dibubarkan oleh pasukan pendudukan sekutu dan digantikan oleh keiretsu (kelompok bank, produsen, pemasok dan distributor.

Sejarah Zaibatsu

Syarat "zaibatsu” diciptakan pada abad ke-19 dari akar Sino-Jepang zai [財] yang berarti kekayaan dan batsu [閥] yang artinya klik atau grup. Meskipun zaibatsu sendiri ada, istilah itu tidak umum digunakan sampai setelah Perang Dunia I.

Menurut definisi, mereka adalah monopoli vertikal besar yang dikendalikan keluarga yang terdiri dari perusahaan induk di atas, dengan anak perusahaan perbankan yang sepenuhnya dimiliki yang menyediakan pembiayaan, dan beberapa anak perusahaan industri yang mendominasi sektor pasar tertentu, baik secara eksklusif atau melalui beberapa anak perusahaan. . .

Perusahaan seperti Mitsui, Mitsubishi, Sumitomo dan Yasuda adalah 4 contoh terbesar Zaibatsu.

Lingkaran keuangan terbesar di Jepang

Zaibatsu adalah jantung dari kegiatan ekonomi dan industri Kekaisaran Jepang dan memberikan pengaruh besar pada kebijakan nasional dan luar negeri Jepang. Mereka dipandang dengan kecurigaan oleh kanan dan kiri pada 1920-an dan 1930-an.

partai politik Rikken Seiyūkai dianggap sebagai perpanjangan dari kelompok Mitsui, yang juga memiliki hubungan kuat dengan Tentara Kekaisaran Jepang. Demikian juga, Rikken Minseito terhubung ke grup Mitsubishi, serta Angkatan Laut Kekaisaran Jepang.

Pada awal Perang Dunia II, hanya Empat Besar (Mitsubishi, Sumitomo, Yasuda dan Mitsui) yang memiliki kendali langsung atas lebih dari 30% industri pertambangan, kimia dan logam Jepang dan hampir 50% pasar mesin dan peralatan, bagian penting dari armada niaga asing dan 70% dari bursa komersil.

Meskipun dunia sedang mengalami depresi ekonomi di seluruh dunia, zaibatsu berkembang pesat melalui spekulasi mata uang, menjaga biaya tenaga kerja tetap rendah, dan pembelian militer.

Masalah memuncak dalam Liga Insiden Darah Maret 1932 dengan pembunuhan direktur pelaksana Mitsui, setelah itu zaibatsu mencoba meningkatkan citra publiknya melalui peningkatan kerja amal.

Apa itu zaibatsu? lingkaran keuangan Jepang

Daftar Zaibatsu

Di era zaibatsu kami memiliki “Empat Besar” yang merupakan 4 kelompok terbesar dan paling signifikan. Dua di antaranya, Sumitomo dan Mitsui, berakar pada zaman Edo, sedangkan Mitsubishi dan Yasuda menelusuri asal-usulnya pada zaman Edo. Restorasi Meiji.

Di Meiji hingga Shōwa, pemerintah menggunakan kekuatan dan keahlian keuangannya untuk berbagai upaya, termasuk pengumpulan pajak, pembelian militer, dan perdagangan luar negeri.

Selain dari empat besar, ada kurangnya konsensus tentang perusahaan mana yang bisa disebut zaibatsu dan mana yang tidak. Inisialisasi memungkinkan beberapa partisipasi publik dari beberapa anak perusahaan, tetapi tidak pernah dari induk atau anak perusahaan utama.

Setelah Perang Rusia-Jepang, sejumlah apa yang disebut zaibatsu “tingkat kedua” juga muncul, terutama sebagai akibat dari konglomerat komersial dan/atau pemberian kontrak militer yang menguntungkan.

Praktek bisnis monopoli zaibatsu mengakibatkan lingkaran tertutup perusahaan sampai awal ekspansi industri Jepang di daratan Asia (Manchukuo) pada 1930-an, yang memungkinkan munculnya kelompok-kelompok baru, termasuk Nissan.

Zaibatsu baru ini berbeda dari yang tradisional hanya dalam hal mereka tidak dikendalikan oleh keluarga tertentu dan tidak dalam hal praktik bisnis. Di bawah ini kita akan melihat daftar lengkap semua grup tingkat 1 dan 2 ini:

Empat Besar:

  • Mitsubishi (三菱財閥)
  • Mitsui (三井財閥)
  • Sumitomo (住友財閥)
  • Yasuda ()

lapisan kedua:

  • Asano (浅野財閥)
  • Fujita (藤田財閥)
  • Furukawa (古河財閥)
  • Mori (森コンツェルン)
  • Kawasaki (川崎財閥)
  • Nakajima (中島飛行機)
  • Nichitsu (日窒コンツェルン)
  • Nissan (日産コンツェルン)
  • Dalam hal ini ()
  • Nomura (野村財閥)
  • Okura (大倉財閥)
  • Riken (理研コンツェルン)
  • Shibusawa (渋沢財閥)
  • Suzuki shoten (鈴木商店) [bangkrut]
Apa itu zaibatsu? lingkaran keuangan Jepang

pembubaran pasca perang

Zaibatsu dipandang dengan beberapa ambivalensi oleh militer Jepang, yang menasionalisasi sebagian besar kapasitas produksinya selama Perang Dunia II. Aset yang tersisa juga rusak berat oleh kehancuran selama perang.

Di bawah pendudukan Sekutu setelah Jepang menyerah, upaya dilakukan untuk membubarkan zaibatsu. Banyak penasihat ekonomi sangat curiga terhadap monopoli dan praktik bisnis yang membatasi, yang tampaknya tidak efisien dan tidak demokratis.

Selama pendudukan Jepang, enam belas zaibatsu ditargetkan untuk pembubaran total dan dua puluh enam lainnya untuk reorganisasi setelah pembubaran. Di antara mereka yang ditargetkan untuk dibubarkan pada tahun 1947 adalah Asano, Furukawa, Nakajima, Nissan, Nomura dan Okura.

Selain itu, Yasuda dibubarkan pada tahun 1946. Aset keluarga pengendali disita, perusahaan-perusahaan papan yang dieliminasi dan saling terkait, yang penting bagi sistem lama koordinasi antar perusahaan, dilarang.

Perusahaan Industri Listrik Matsushita (yang kemudian menjadi Panasonic), meskipun bukan zaibatsu, pada awalnya juga ditargetkan untuk gangguan, tetapi diselamatkan oleh petisi yang ditandatangani oleh 15.000 pekerja dan keluarga serikat pekerjanya.

Namun, pembubaran zaibatsu tidak pernah tercapai, terutama karena pemerintah AS membatalkan perintah tersebut dalam upaya untuk mengindustrialisasi ulang Jepang sebagai benteng melawan komunisme di Asia.

Zaibatsu secara keseluruhan dianggap bermanfaat bagi ekonomi dan pemerintah Jepang. tetapi semua pendapat, birokrasi dan perubahan kebijakan setelah perang kedua menjadi kendala yang menyebabkan kematiannya.

Apa itu zaibatsu? lingkaran keuangan Jepang

Zaibatsu Hari Ini

Saat ini, pengaruh zaibatsu masih dapat dilihat dalam bentuk kelompok keuangan yang lebih besar, lembaga dan perusahaan yang asal-usulnya kembali ke asalnya, sering kali memiliki nama keluarga yang sama (misalnya Sumitomo Mitsui Banking Corporation).

Beberapa berpendapat bahwa mekanisme lama kontrol keuangan dan administrasi yang digunakan oleh zaibatsu telah dihancurkan. Apa yang kita miliki saat ini adalah hubungan horizontal asosiasi dan koordinasi keiretsu [系列] berarti "seri" atau "anak perusahaan".

Meskipun tidak ada perubahan besar dalam keberadaan konglomerat industri besar di Jepang, rantai komando zaibatsu yang terintegrasi secara vertikal sebelumnya, berakhir dengan keluarga tunggal, sebagian besar telah dipindahkan.

Kami menghargai bacaan Anda. Jika Anda menyukai artikel ini, jangan lupa untuk membagikan dan meninggalkan komentar Anda. Sumber untuk artikel ini dapat ditemukan di ensiklopedia amerika.

Bagikan Artikel Ini: