Benarkah Jepang tidak memiliki tentara?

Banyak orang akhirnya mendengar bahwa di Jepang tidak ada angkatan bersenjata atau tentara karena dilarang. Apakah ini benar? Jika demikian, sejauh mana? Pada artikel ini, kita akan melihat apa yang terjadi pada tentara Jepang.

Jepang sepanjang sejarahnya telah hidup dalam perang saudara dan berpartisipasi dalam beberapa perang dengan negara lain. Negara ini terkenal dengan samurai, ninja dan juga peristiwa Perang Dunia II yang memberikan alasan untuk artikel hari ini.

Benarkah Jepang tidak memiliki tentara?

Bagaimana Jepang bisa tanpa tentara?

Setelah Perang Dunia II, AS memenangkan Jepang. dan dipaksakan perubahan Konstitusinya. salah satunya adalah larangan memiliki Angkatan Bersenjata. dilarang karena Perang Dunia Kedua dan kekejamannya.

Pangkalan militer Amerika dibangun di wilayah itu untuk melindungi Jepang setelah perjanjian perdamaian dan persatuan ini. Ini, di satu sisi, adalah sebuah keuntungan. Karena pertahanan itu mahal, dan Jepang menghemat uang darinya dan mengalami revolusi keuangan yang besar.

Tujuan dari undang-undang yang diberlakukan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa ini adalah untuk mencoba menahan militerisme di negara itu – karena selama perang, Jepang adalah salah satu negara yang paling agresif, menyerang wilayah di Cina, Korea, Rusia, dan pangkalan Amerika di Pasifik.

Karena larangan yang diberlakukan oleh Amerika Serikat ini, orang memiliki gagasan bahwa Jepang tidak memiliki tentara. Namun, tidak benar jika dikatakan bahwa Jepang tidak memiliki tentara, karena masih termasuk dalam 10 negara dengan kekuatan militer terkuat.

Benarkah Jepang tidak memiliki tentara?

Kalau bukan TNI? Apa yang dimiliki Jepang?

Meskipun secara resmi tidak memiliki angkatan bersenjata (menurut Pasal 9 Konstitusi), Jepang memiliki kekuatan setara yang disebut Pasukan Bela Diri Jepang, yang secara resmi menampilkan dirinya sebagai perpanjangan tangan polisi.

Meskipun terlihat seperti perpanjangan, itu adalah kekuatan militer yang kuat yang tersebar di wilayah Jepang, bertanggung jawab untuk pertahanan yang sama, mampu pergi ke luar perbatasan Jepang jika pergi ke misi penjaga perdamaian PBB.

Pada tahun 2015, undang-undang seputar masalah ini diubah untuk mengizinkan Pasukan Bela Diri Jepang dapat berperang bersama angkatan bersenjata negara-negara yang bersekutu dengan Jepang, jika mereka memiliki musuh yang sama.

Untuk lebih memahami cerita ini, mari kita bicara sedikit tentang konstitusi jepang, Pasal 9, diikuti oleh demiliterisasi Jepang, sehingga kita akhirnya dapat berbicara tentang Pasukan Bela Diri Jepang [JAF].

Benarkah Jepang tidak memiliki tentara?

Pasal 9 Konstitusi Jepang

Konstitusi Jepang dibuat sebagai hukum dasar negara pada tahun 1947 dan ditulis selama pendudukan Sekutu setelah Perang Dunia II. Dalam Pasal 9 adalah undang-undang yang berbicara tentang tidak adanya tentara di negara itu. Lihat di bawah:

Dengan tulus bercita-cita untuk perdamaian dunia berdasarkan keadilan dan ketertiban, orang Jepang selamanya meninggalkan penggunaan perang sebagai hak berdaulat bangsa atau ancaman dan penggunaan kekuatan sebagai sarana untuk menyelesaikan perselisihan internasional.

Untuk memenuhi maksud dari alinea sebelumnya, kekuatan angkatan darat, angkatan laut dan angkatan udara, seperti kekuatan perang lainnya, tidak akan pernah dipertahankan. Hak negara untuk berperang tidak akan diakui. 

Benarkah Jepang tidak memiliki tentara?

Demiliterisasi Jepang

Demiliterisasi Jepang adalah hukuman atas berbagai kejahatan perang yang dilakukan oleh kekaisaran Jepang selama Perang Dunia II. Ketika Poros dikalahkan, sekutu memberlakukan beberapa pembatasan pada negara-negara yang menyerah.

Dalam kasus Jepang, dituntut agar negara tersebut didemiliterisasi dan kaisar tidak lagi diakui sebagai makhluk suci. Selanjutnya, dibukanya demokratisasi politik negara pun diberlakukan.

Dengan dukungan dan penerimaan publik, Jepang melakukan demobilisasi dan perlucutan senjata total, bersama dengan pemecatan semua pemimpin militer dari jabatan publik dan larangan konstitusional atas segala jenis persenjataan kembali.

Di bawah perintah Jenderal Douglas MacArthur dari Angkatan Darat Amerika Serikat, yang menjabat sebagai Panglima Tertinggi Kekuatan Sekutu, otoritas pendudukan Sekutu berkomitmen untuk demiliterisasi dan demokratisasi Jepang.

Semua klub, sekolah, dan perkumpulan yang terkait dengan angkatan bersenjata dan seni bela diri disingkirkan dari Jepang, staf dihapuskan, bersama dengan kementerian tentara dan angkatan laut. Industri yang melayani angkatan bersenjata juga ditutup.

Seiring waktu Jepang mendapatkan kepercayaan dari barat, dan hari ini FAJ ia memiliki formasi militer lebih dari 250.000 orang, bersama dengan dukungan 60.000 orang dari pangkalan militer Amerika yang ada di wilayah Jepang.

Benarkah Jepang tidak memiliki tentara?

Pasukan Bela Diri Jepang

Pasukan Bela Diri Jepang disebut Jieitai [自衛隊] dan disingkat [FAJ]. Ini adalah angkatan bersenjata Jepang yang sebenarnya, yang diciptakan dengan berakhirnya pendudukan Amerika Serikat setelah Perang Dunia II.

Angkatan Pertahanan Jepang juga memiliki cabang militer dari angkatan darat, angkatan laut dan angkatan udara. Dengan total lima angkatan darat, lima distrik maritim dan tiga angkatan pertahanan udara. Personel militer Jepang berusia antara 18 hingga 49 tahun.

FAJ secara harfiah adalah kekuatan militer, dengan tank, pesawat tempur, kapal perusak laut, kapal selam, mortir, peluncur dan banyak lagi. Pakaian, pangkat, dan organisasi mereka mirip dengan orang Amerika, yang darinya mereka mendapat banyak pengaruh.

Dari 250.000 orang Jepang di FAJ, sekitar 150.000 milik angkatan darat, sedangkan sisanya dibagi menjadi Angkatan Bela Diri Maritim dan Angkatan Bela Diri Udara. Sekitar 1.500 berada di Kantor Staf Umum, dan 60.000 adalah cadangan.

Mengikuti pasal Konstitusi Jepang, Jepang menetapkan kebijakan Pertahanan Nasional sebagai berikut:

  1. Mempertahankan kebijakan yang berorientasi pada pertahanan secara eksklusif;
  2. Hindari menjadi kekuatan militer yang dapat menimbulkan ancaman bagi dunia;
  3. Mencegah pengembangan senjata nuklir, dan menolak mengizinkan senjata nuklir memasuki wilayah Jepang;
  4. Memastikan kontrol sipil atas angkatan bersenjata;
  5. Menjaga perjanjian keamanan dengan Amerika Serikat;
  6. Memperluas kemampuan pertahanan dalam batas sedang;

Anggaran militer Jepang harus dijaga pada level hanya 3% dari total anggaran negara. Sekitar 50% dihabiskan untuk pasukan, dan sisanya dibagi antara persediaan, senjata baru, peningkatan, dll.

Benarkah Jepang tidak memiliki tentara?

Negara mana yang tidak memiliki tentara?

Sekarang kita tahu tentang tentara Jepang, apakah ada negara yang tidak memiliki kekuatan militer? Ya, negara-negara seperti Andorra, Dominika, Grenada, Kiribati, Liechtenstein, Kepulauan Marshall, Negara Federasi Mikronesia, Nauru, Palau, Saint Lucia, Saint Vincent dan Grenadines, Samoa, Kepulauan Solomon, Tuvalu, dan Vatikan tidak memiliki kekuatan militer.

Ini tidak berarti bahwa negara-negara kecil dan tidak dikenal ini tidak aman, beberapa menerima dukungan militer dan perlindungan dari yang lain. Ada juga negara dengan kekuatan militer yang terbatas, Jepang tidak ada dalam daftar itu karena memiliki kekuatan yang kuat. Beberapa negara tersebut adalah Kosta Rika, Haiti, Islandia, Mauritius, Monako, Panama, dan Vanuatu.

Saya harap artikel ini membantu Anda menjawab pertanyaan Anda tentang tentara di Jepang.Jika Anda menyukai artikel ini, bagikan dan tinggalkan komentar Anda. Terima kasih banyak dan sampai jumpa lagi! Baca terus artikel kami yang lain…

Bagikan Artikel Ini:


Tinggalkan komentar