Sejarah Kekaisaran Jepang - Perang Dunia Kedua dan Musim Gugur

Apakah Anda tahu sejarah Kekaisaran Jepang? Bagaimana kejatuhan Anda dan peristiwa-peristiwa dalam Perang Dunia II? Pada artikel ini, kita akan menjawab semua pertanyaan ini. Kami menyarankan Anda membaca artikel kami di kekaisaran Jepang dengan mengklik di sini.

Pada tahun 1929, dengan Depresi Besar yang disebabkan oleh jatuhnya pasar saham, Jepang, serta beberapa negara lain, terkena dampak krisis ekonomi dan, untuk melanjutkan industrialisasi, Jepang harus mengimpor bahan yang diperlukan karena ada kelangkaan besar bahan baku. bahan ini di tanah Jepang.

Dengan mengimpor besi, karet dan minyak dari Amerika, Jepang mampu pulih secara ekonomi dan, untuk tetap demikian di tengah depresi ekonomi, Jepang melihat peluang untuk mendapatkan bahan-bahan tersebut dari Cina (lebih khusus di wilayah Manchuria ).

Perang Tiongkok-Jepang Kedua

Dengan dalih membebaskan orang Manchu dari wilayah itu, Jepang pada tahun 1931 menyerbu dan menaklukkan Cina, mendirikan negara boneka bernama Manchukuo.

Pada tahun 1937, terjadi Perang Tiongkok-Jepang Kedua, yang bagi Tiongkok adalah waktu yang buruk untuk berperang karena Tiongkok sudah memiliki konflik internal mereka sendiri, dengan nasionalis dan komunis yang memperebutkan kendali negara.

Selama konflik ini, Kekaisaran Jepang, pada tanggal 13 Desember 1937, melakukan kekejaman, yang tidak terlalu diakui oleh Jepang sendiri hingga hari ini, yang kemudian dikenal sebagai Pembantaian Nanjing.

Episode itu terjadi di ibu kota Tiongkok Nanjing di mana pasukan Tentara Kekaisaran Jepang membunuh total 300.000 tentara dan warga sipil dan bahkan melakukan pemerkosaan dan penjarahan di seluruh Nanjing.

Sejarah Kekaisaran Jepang - Perang Dunia Kedua dan Musim Gugur

Pakta dengan Uni Soviet, Jerman dan Italia

Selama tahun 1938 dan 1939, Jepang mencoba menyerang dan merebut tanah Soviet, namun Tentara Merah berhasil mencegah pasukan Jepang melangkah lebih jauh dan berhasil mengalahkan Divisi 7 dan Divisi 23 Tentara Kekaisaran Jepang.

Karena invasi ke Uni Soviet sia-sia dan tidak mungkin, Jepang menandatangani pakta netralitas dengan Soviet pada tahun 1941 untuk menghindari konflik di masa depan.

Setelah invasi Cina dan kekejaman yang dilakukan oleh Jepang di negara itu, Amerika mulai berbalik melawan Jepang dan opini publik menjadi tidak menguntungkan Jepang.

Pada tahun 1940, Kekaisaran Jepang menandatangani Perjanjian Tripartit dengan Nazi Jerman dan Italia Fasis dan dengan demikian, ketiga negara tersebut menjadi kekuatan Poros.

Sejarah Kekaisaran Jepang - Perang Dunia Kedua dan Musim Gugur

Runtuhnya Kekaisaran Jepang

Pada tahun 1941, dengan serangan ke Pearl Harbor dan dengan harapan akan mengacaukan Amerika, Jepang melihat kesempatan untuk memperluas kerajaan mereka di seluruh Asia.

Namun, ini membuktikan sebaliknya karena Amerika berhasil pulih dari serangan dalam waktu singkat dan memutuskan untuk menyatakan perang terhadap Jepang, akibatnya Jerman dan Italia menyatakan perang terhadap Amerika Serikat.

Pada tahun 1942, Jepang mulai mengalami kerugian yang signifikan dalam pertempuran udara, darat dan laut. Ahli strategi militer Jepang mulai menyadari perbedaan yang tidak menguntungkan antara potensi industri Kekaisaran Jepang dan Amerika Serikat.

Pada tahun 1943, Jepang mulai berperang secara defensif dan tetap demikian selama sisa perang. Pada tahun 1944, pasukan Sekutu telah menetralisir semua pangkalan strategis Jepang, yang membuat ekonomi Jepang berantakan dan negara itu tidak lagi memiliki sarana untuk memasok pasukannya. Jadi, Amerika meluncurkan kampanye pengeboman di Jepang, dimulai dengan bom pembakar.

Pada tahun 1945, berniat untuk membuat Jepang menyerah, Amerika menjatuhkan dua bom atom di Hiroshima dan Nagasaki masing-masing pada tanggal 6 Agustus dan 9 Agustus. Dengan perang yang sudah kalah, pada tanggal 15 Agustus 1945 Kekaisaran Jepang menyerah kepada Amerika Serikat dan Jepang mengakui kekalahannya dalam Perang Dunia II.

Sejarah Kekaisaran Jepang - Perang Dunia Kedua dan Musim Gugur

Jepang pascaperang

Setelah Jepang menyerah, Amerika Serikat menduduki negara itu memulai proses rekonstruksi dan demiliterisasi Jepang.Dengan itu, Kekaisaran Jepang dibubarkan pada tahun 1947 dan konstitusi baru didirikan, menghapus Konstitusi Meiji tahun 1889, sehingga menimbulkan Modern Jepang.

Apakah Anda menyukai artikel tersebut? Jadi komentar dan bagikan dengan teman-teman. Kami juga merekomendasikan membaca:

Bagikan Artikel Ini: