Tooro Nagashi – Festival Lentera Sungai

Apakah Anda tahu festival Jepang di mana ia berdiri? senter ke sungai terapung? Festival ini disebut Tooro Nagashi [灯籠流し]dan dalam artikel ini kita akan berbicara tentang festival Jepang yang terkenal ini.

kata "terlalu” [灯籠] berarti senter dan kata “nagashi” [流し] berarti pelayaran atau arus. Tooros biasanya terbuat dari piring styrofoam atau papan peniti, bambu, kertas berwarna untuk menuliskan nama penerima penghargaan, dan lilin.

Pada tahun 1946, di kota Tokyo, Jepang, Festival Pemulihan (sekarang disebut Tooro Nagashi) berlangsung, di mana sekitar 3.000 lentera kertas bercahaya dilemparkan ke Sungai Sumida.

Tooro Nagashi - Festival Lentera Sungai

Di Jepang, Tooro Nagashi yang paling terkenal adalah Nagasaki, yang berlangsung di festival Tanabata.

Asal Usul Festival Tooro Nagashi

Kota itu dalam kehancuran ekonomi setelah Perang Dunia II, dan lentera-lentera yang dilemparkan seperti itu, akan digunakan untuk memperingati jiwa-jiwa orang mati, suatu cara untuk menghormati mereka, dan berterima kasih kepada mereka. Selama 40 tahun acara tersebut ditangguhkan dari tahun 1965 hingga 2005.

Dirayakan antara tanggal 13 dan 15 Agustus, menurut kepercayaan Buddhis, ditandai dengan kembalinya arwah leluhur ke rumah masing-masing untuk dipertemukan kembali dengan keluarganya.

Tooro Nagashi - Festival Lentera Sungai

Tooro Nagashi menandai akhir dari periode obon (liburan mirip dengan hari kematian bagi orang Brasil), biasanya terjadi pada senja hari, ketika keluarga mengucapkan selamat tinggal kepada jiwa leluhur mereka dengan lentera cerah mereka dengan nama-nama almarhum tertulis dan juga pesan, untuk menerangi kepulangan mereka dan menyebarkan perdamaian.

Berbeda dengan hari-hari almarhum ketika berkabung, Festival ini biasanya merupakan perayaan yang menggembirakan dan menutup liburan terpanjang di Jepang, yang meliputi 5 peristiwa penting dan terkenal di dunia yang dimulai dengan Api Selamat Datang; Tawarkan minuman, makanan, dan permen; Kunjungan kuburan dan pembersihan; Bon Odori; dan akhirnya Tooro Nagashi).

Tooro Nagashi di Brasil

Di Brasil, negara bagian São Paulo (di mana sejumlah besar orang Jepang dan keturunan terkonsentrasi), kota Registro adalah pelopor dalam perayaan Tooro Nagashi, yang diadakan pada dua hari pertama bulan November karena hari kematian. , pada tahun 1955 .

Tooro Nagashi - Festival Lentera Sungai

Perayaan semakin berkembang, dan karena terstruktur, Asosiasi Budaya Nipo Brasileira de Registro – Bunkyo mulai memimpin penyelenggaraan acara, sehingga tidak lagi terbatas pada leluhur dan memberi penghormatan kepada korban kecelakaan di jalan raya BR - 116.

Tooro Nagashi akhirnya bukan lagi sekedar kepercayaan Buddhis dan menjadi ritual ekumenis yang menyatukan berbagai agama dan diintegrasikan ke dalam kalender kota Registro/SP.

Apa pendapat Anda tentang festival ini di Jepang? Pernahkah Anda mendengarnya? Jika Anda menyukai artikel ini jangan lupa untuk berbagi dan meninggalkan komentar Anda. Akhirnya, mari kita tinggalkan video tentang Tooro Nagashi:

Bagikan Artikel Ini:


Tinggalkan komentar