Tokio Jokio – Propaganda Rasis Perang Dunia II

Di Jepang sendiri, kita melihat karakter Jepang digambarkan di anime sebagai lawan dari penampilan mereka yang sebenarnya. Rambut berwarna-warni, mata besar dan perawakan tinggi.

Di Barat, dalam desain tertentu seperti South Park, karakteristik mereka dilebih-lebihkan, digambar dengan mata yang sangat kecil, kacamata besar, gigi kuda, wajah konyol, dan perawakan yang sangat pendek dengan maksud menyindir mereka.

Pengumuman

Tapi kartun-kartun ini hari ini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan film pendek buatan Warner Bros. Gambar tahun 1943, di tengah Perang Dunia II. Pendeknya disebut Tokio Jokio dan Anda dapat dengan mudah menemukannya di YouTube karena Warner Bros. tidak memperbarui hak cipta, animasinya menjadi domain publik.

Indeks Konten Lihat Ringkasan

Animasi Tokio Jokio

Tokio Jokio pendek berlangsung sekitar 7 menit dan animasi dimulai dengan narator mengatakan:

"Tolong perhatiannya! Film ini dirilis ke publik ditangkap dari musuh! Ini adalah contoh propaganda Nazi Jepang yang jahat!”

Kemudian gambar itu berubah menjadi ayam jantan yang akan berkokok ketika, tiba-tiba, seekor burung hering bergigi dengan kacamata besar keluar dari ayam jantan itu dan berkata, "Cocoricó, tolong!" dalam aksen Jepang.

Dan kemudian gambar berubah menjadi teks tertulis "Pertahanan Sipil" dan kemudian berubah menjadi gambar desa saat narator berbicara tentang "sirene serangan udara terbaik" dan menunjukkan dua orang Jepang saling menusuk di pantat dan berteriak.

Pengumuman

Kemudian adegan dipotong ke "posting mendengarkan" yang pada dasarnya adalah sebuah posting yang penuh dengan lubang kunci dan kemudian dipotong ke "pelukis pesawat" yang secara harfiah mendekorasi pesawat dengan titik-titik.

Narator kemudian berbicara tentang "markas pencegahan kebakaran" dengan adegan yang menunjukkan puing-puing dari markas itu. Narator kemudian berkata, “Oh, sial! Sangat terlambat!

Adegan beralih ke gambar dengan bom api yang menyala dengan teks tertulis "Bom Pembakar: Pelajaran Pertama" dan kemudian seorang pria Jepang dengan payung muncul.

Pengumuman

Tokio Jokio - Propaganda Rasis Perang Dunia II

Bagaimana animasi pendek berakhir?

Kemudian sebuah teks muncul: "Jauhi bom api selama 5 detik" dan pria Jepang itu melihat arlojinya dan menghitung mundur selama 5 detik. Kemudian dia mendekat dan mulai memanggang sosis di dekat bom yang meledak berikutnya.

Kemudian, adegan beralih ke "Tips Memasak" di mana Hideki Tojo (Perdana Menteri Jepang saat itu) mengajar cara membuat sandwich dari kertas dan kemudian membanting kepalanya sendiri.

Setelah itu, adegan bergeser ke “kostum kemenangan Jepang di mana tidak ada lengan, lipatan, kerah atau seragam” karena menunjukkan seorang anak laki-laki Jepang setengah telanjang yang kedinginan saat menghangatkan dirinya dengan lilin.

Pengumuman

Adegan beralih ke "Kepribadian Utama" yang menunjukkan Laksamana Isoroku Yamamoto (bertanggung jawab atas perencanaan serangan terhadap Pearl Harbor) berjalan di atas sepasang egrang agar tampak lebih tinggi, menjelaskan niatnya untuk merundingkan persyaratan perdamaian di Gedung Putih.

Sebuah catatan editor muncul menutupi layar mengatakan, "Ini adalah ruangan yang disediakan untuk Laksamana Yamamoto" dan kemudian menunjukkan kursi listrik. Singkat cerita, diktator Adolf Hitler dan Benito Mussolini juga tampak disindir.

Apa niat Tokio Jokio?

Pada saat itu, Jepang dan Amerika Serikat sedang berperang dan Amerika menghasilkan animasi seperti itu untuk melemahkan semangat musuh dan melakukan propaganda anti-Jepang. Dalam perang, propaganda yang menurunkan moral musuh (baik di pihak Sekutu dan Poros) dan meningkatkan harga diri bangsa adalah hal biasa.

Saat ini, jenis iklan ini dianggap rasis dan tidak ditayangkan karena konten animasinya. Warner Bros. sengaja tidak memperbaharui hak cipta dari short karena dia ingin membuat animasinya jatuh di pinggir jalan.

Apakah itu kamu? Tahukah Anda iklan Tokio Jokio ini? Apa pendapat Anda tentang subjek? Kami ingin mendengar lebih banyak di komentar dan memungkinkan Anda berbagi.