Moyashi – Tauge – Murah dan bergizi

[IKLAN] Iklan

Beberapa orang terkejut mengetahui bahwa dalam masakan Jepang tidak umum mengkonsumsi Kacang seperti di Barat, orang Jepang hanya menggunakan kacang (azuki) untuk membuat makanan penutup. Sebagian besar mengatakan bahwa kacang-kacangan adalah makanan yang diperlukan karena kaya akan zat besi dan beberapa nutrisi lainnya dan berpikir bahwa kacang-kacangan harus menjadi bagian dari setiap masakan di dunia, tetapi tidak di Jepang dan beberapa negara lain.

Bagaimana mereka bisa menggantikan nutrisi dalam kacang tradisional? Masakan Jepang adalah salah satu yang paling sehat dan kaya nutrisi, dan salah satu penggantinya adalah kecambah itu sendiri. Moyashi atau tauge yang terkenal kaya akan serat, Vitamin A, B, C, E, Besi, Kalsium, Kalium dan beberapa nutrisi lainnya, selain hadir di sebagian besar masakan Jepang dan memiliki sedikit kalori. Selain itu, tauge membantu pencernaan dan memiliki sifat antioksidan, yaitu melawan radikal bebas, penyebab penuaan.

Keunggulan lain dari moyashi adalah kerenyahan dan harganya yang sangat murah dibandingkan sayuran dan sayuran lainnya. Anda dapat menemukan paket 200g moyashi dengan harga kurang dari 30 yen (80 sen). Bisa juga dikonsumsi dalam berbagai masakan seperti sup, salad, tumisan, ramen dan lain-lain.

Moyashi - Tauge - Murah dan Bergizi

Asal usul Moyashi

Tauge moyashi yang terkenal digunakan dalam masakan Jepang berasal dari mongo atau kacang hijau, yang memiliki sejarah panjang penggunaan obat dan makanan di seluruh Asia. Butir kacang ini juga digunakan untuk membuat beberapa resep seperti sup, sangat kecil tapi sangat kuat.

Moyashi menjadi populer selama Perang Dunia II karena kemudahan dan kecepatan budidaya. Itu dapat tumbuh dalam cahaya rendah, memungkinkan teknik perkecambahan di kapal perang Jepang. Perkecambahan diyakini telah diperkenalkan dari Cina oleh para biksu Buddha.

Perkecambahan sederhana, membutuhkan kelembaban, panas dan sedikit paparan sinar matahari. Benih dibasahi, dan dibiarkan pada suhu kamar di dalam kompartemen transparan. Kompartemen harus memungkinkan keluarnya air berlebih, jika biji-bijian terendam air, mereka mati. Mereka juga harus dibilas beberapa kali sehari, dalam waktu 3 sampai 10 hari kecambah akan tumbuh dan dapat digunakan. Mereka harus dimasak selama 15 menit untuk membunuh kuman dan dikonsumsi dalam waktu 2 hari.Moyashi - Tauge - Murah dan Bergizi

Bagaimana mempersiapkan Moyashi

Bukan rahasia lagi, moyashi dapat digunakan dan disiapkan dengan berbagai cara. Kecambah dapat dimakan mentah, digoreng atau dimasak dengan cepat dan ditumis. Anda bisa meletakkannya di saringan pasta dan gerimis dengan air mendidih. Kemudian Anda bisa menggorengnya dengan bawang bombay, daging dan sayuran lain seperti wortel. Bumbui dengan kecap, parutan jahe dan bumbu kuliner Jepang lainnya.

Tip untuk tidak meninggalkan Moyashi di dalam air, karena menjadi lunak, dan yang terbaik adalah menjadi renyah. Dapat digunakan sebagai pendamping ramen, salad, dan hidangan daging. Jika Anda ingin makan moyashi yang sudah dimasak, rebus dalam air sebentar saja agar tidak kehilangan kerenyahannya.

Bagikan Artikel Ini:

Tinggalkan komentar