Kumiko - Temukan Woodworking Jepang

Kumiko adalah teknik pengerjaan kayu Jepang yang menggunakan potongan kayu yang saling terkait untuk menciptakan desain yang indah dan rumit. Pengerjaan kayu Kumiko memiliki sejarah panjang di Jepang, dan kerajinan ini telah diwariskan dari generasi ke generasi.

Penggabung menggunakan potongan kayu kecil dan tipis, yang disebut Kumiko, untuk membuat desain. Kayu Kumiko sering digunakan untuk membuat panel layar atau pintu shoji.

Tukang kayu mulai dengan membuat bingkai dari potongan kayu yang lebih tebal. Bingkai tersebut kemudian diisi dengan potongan kumiko. Tukang kayu menggunakan pahat dan palu untuk membuat desain yang rumit.

Potongan-potongan kumiko cocok satu sama lain seperti teka-teki gambar, dan tukang kayu harus sangat teliti untuk membuat desain yang simetris. Pengerjaan kayu Kumiko adalah proses yang sangat memakan waktu, tetapi hasilnya indah dan unik.

Jika Anda tertarik untuk belajar bekerja dengan kayu Kumiko, ada beberapa buku dan situs web yang dapat membantu Anda memulainya.

Kumiko menyerupai banyak elemen berongga atau cobogós, hanya saja biasanya lebih tipis dan terbuat dari bahan yang menyampaikan ide sepotong kayu. Sempurna untuk pembatas ruangan.

Kami juga merekomendasikan membaca:

Kumiko - temukan pertukangan kayu Jepang

Apa yang dimaksud Kumiko?

"Kumiko" adalah teknik pengerjaan kayu tradisional yang menggabungkan potongan kayu tipis tanpa menggunakan paku untuk menciptakan pola geometris yang tepat. Pola ini dapat digunakan pada pembatas ruangan, perlengkapan lampu, jendela tradisional Jepang, dan lainnya.

Meskipun kita tahu arti dari istilah tersebut, apa asal dan arti dari kata tersebut? Kumiko [組子] dalam bahasa Jepang mengacu pada grup atau anggota grup, merujuk pada karya ansambel yang membentuk seni Kumiko.

Perlu diperhatikan juga kata kerja Kumikomi [組み込み] yang berarti memotong dan menyisipkan, mengacu pada potongan yang dibuat dengan tangan.

Bisa juga disebut Kumikozaiku [組子細工] dimana istilah Zaiku [細工] berarti kerja, kerajinan tangan, keterampilan, trik dan lain-lain.

Bagaimana Kumiko muncul?

Sekitar 1400 tahun yang lalu, agama Buddha diperkenalkan dari Baekje dan pada saat yang sama, pengrajin, peralatan, dan teknik yang diperlukan untuk membangun kuil juga diperkenalkan.

Pangeran Shotoku dikatakan telah membangun sebuah kuil di 46 tempat di seluruh negeri, dan Putra Mahkota masih disembah di seluruh negeri sebagai "dewa pengrajin". 

Dikatakan bahwa teknologi asli Kumiko (Kumiko Kozaiku) dimulai pada saat itu, dan telah berubah sedikit demi sedikit karena kepekaan Jepang yang diwariskan hingga saat ini.

Kami juga merekomendasikan membaca:

Pol padrão sem emenda em vetor chinês. Fundos vintage premium. Motivos para embalagens, cosméticos, vinho, chocolate, design de tecidos e têxteis. Ornamento geométrico abstrato em cores vermelho e dourado.

Bagaimana Kumiko dibuat?

Kumiko adalah kerajinan tradisional Jepang yang telah ada selama berabad-abad. Ini adalah bentuk seni yang digunakan untuk membuat desain yang rumit dan indah dengan menggunakan potongan kecil logam, kayu, atau tanah liat.

Potongan-potongan tersebut kemudian dipotong dengan hati-hati dan ditempatkan dalam pola seperti mozaik untuk menciptakan sebuah karya seni. Kumiko menjadi semakin populer dalam beberapa tahun terakhir dan sekarang digunakan untuk membuat berbagai barang mulai dari furnitur dan perhiasan hingga seni dinding dan pahatan.

Sejarah panjang Kumiko sangat erat kaitannya dengan budaya Jepang dan masyarakatnya. Secara tradisional, itu adalah kerajinan yang diperuntukkan bagi keluarga terkaya, karena prosesnya sangat memakan waktu dan mahal. Namun, seiring berjalannya waktu dan bantuan teknologi modern, Kumiko kini dapat diakses oleh siapa saja yang memiliki kesabaran dan keterampilan untuk menciptakan karya yang indah.

Kumiko adalah kerajinan yang halus karena setiap bagian harus diukur, dipotong, dan ditempatkan dengan hati-hati dengan benar. Sering dikatakan bahwa satu kesalahan dalam Kumiko dapat merusak keseluruhan permainan.

Terlepas dari kesulitannya, banyak perajin berpengalaman sangat bangga dengan bentuk seninya dan seringkali menemukan bahwa hasil akhirnya lebih berharga daripada usaha.

Mengenai bahan yang digunakan di Kumiko, ada berbagai macam pilihan. Bahan yang paling banyak digunakan termasuk bambu, kayu, logam dan tanah liat. Bahan yang paling populer adalah bambu karena ringan, fleksibel, dan tahan lama. Potongan Kumiko yang dibuat dengan logam biasanya disediakan untuk potongan dekoratif, karena logamnya dapat dengan mudah dimanipulasi. Tanah liat adalah bahan populer lainnya karena memungkinkan ekspresi kreatif melalui warna, tekstur, dan bentuk.

Kumiko adalah kerajinan yang mendalami tradisi dan budaya. Ini adalah bentuk seni yang telah bertahan dalam ujian waktu dan terus dinikmati oleh banyak orang di seluruh dunia. Apakah Anda sedang mencari hadiah unik atau hanya sesuatu untuk mendekorasi rumah Anda, sepotong Kumiko pasti akan menghadirkan keindahan dan keanggunan ke ruang mana pun.

Kumiko - temukan pertukangan kayu Jepang

Artikel ini masih setengah jalan, tapi kami merekomendasikan untuk membaca juga:

Kursus Kumiko di Domestika

Domestika adalah salah satu platform kursus online murah terbesar dengan kursus yang berfokus pada seni, desain, arsitektur, dan lainnya. Di sini Anda dapat menemukan kursus hebat tentang Kumiko.

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?