Apa itu Seiso? Arti dan Ciri-ciri

[IKLAN] Iklan

Apakah Anda tahu apa artinya "Seiso"? Pada artikel ini, kami akan menjelaskan arti kata bahasa Jepang ini dan menunjukkan pentingnya konsep ini untuk konteks organisasi, sehingga dapat bekerja secara efektif untuk membantu peningkatan kualitas perusahaan secara terus-menerus.

Seiso dianggap sebagai fase ketiga dari program 5s, yang merupakan metodologi yang ditujukan untuk meningkatkan lingkungan kerja di suatu perusahaan, dinamai demikian karena terdiri dari 5 fase yang diawali dengan huruf "S". 5 tahapan program tersebut adalah: Seiri, Seiton, Seiso, Seiketsu dan Shitsuke .

Berlawanan dengan anggapan banyak orang, metodologi 5s dapat diterapkan dalam konteks yang paling beragam dan bahkan dalam kehidupan pribadi. Seiso dicirikan oleh rasa kebersihan, semangat dan inspeksi yang dibutuhkan perusahaan untuk mencapai hasil yang lebih baik terkait dengan lingkungan organisasi.

Kami merekomendasikan membaca:

- apa itu seisus? Arti dan ciri-cirinya

Arti dari Seisou

"Seiso" (せいそう; seisou) adalah kata dalam bahasa Jepang yang berarti "Pembersihan". Kanji pertama, , memiliki gagasan tentang sesuatu yang murni, bersih, dimurnikan, dan/atau dihaluskan. Kanji kedua, , mengandung arti menyapu, membersihkan dan/atau menyapu. Oleh karena itu, secara umum, kita dapat mendefinisikan istilah sebagai "sapu bersih" atau, sederhananya, "membersihkan", karena pembersihan dan pemurnian adalah konsep yang sangat mirip.

Metodologi 5S, di mana "Seiso" disisipkan, diciptakan di Jepang dan sangat mencerminkan cara bertindak dan berpikir orang Jepang pasca perang, yang bertujuan untuk mencapai kesempurnaan di semua bidang kehidupan, serta produktivitas yang lebih besar. keberhasilan yang dapat memanfaatkan kapitalis Jepang dan masyarakat industri pada periode itu. Dengan keberhasilan metodologi tersebut, perusahaan-perusahaan Barat mulai memperhatikan model tersebut dan saat ini sangat sering diterapkan di berbagai perusahaan.

Namun, tidak seperti Jepang, Brasil masih merupakan negara yang tidak disiplin secara budaya, yang telah menciptakan masalah bagi ide-ide yang diusulkan oleh metodologi semacam itu untuk diterapkan dengan benar. Perfeksionisme Jepang kontras dengan kecerobohan banyak orang Brasil.

Perfeksionisme Jepang dan kebersihan ekstrem

Seperti yang telah kami katakan, perfeksionisme Jepang adalah pengaruh yang sangat jelas dan berdampak dalam hal ini. Seiso juga merupakan budaya Jepang, sedangkan kebersihan, hingga hari ini, adalah sesuatu yang diapresiasi oleh masyarakat, mengingat kebersihan jalan-jalan negara yang menakutkan dan kontrol ketat pengumpulan dan daur ulang sampah. Semua faktor ini berkontribusi pada penerapan sinus yang baik.

Kami merekomendasikan membaca:

Untuk memberi Anda gambaran tentang seberapa "tajam" mereka dalam membersihkan segalanya, bahkan telur yang dijual di supermarket diperiksa dengan cara yang tidak ada bandingannya dengan negara lain di dunia, sehingga hampir tidak mungkin menemukan sehelai rambut atau sedikit kotoran (bahkan minimal) pada salah satunya.

Setiap unit menjalani kontrol yang sangat ketat untuk dikonsumsi dalam kondisi sempurna, yang menjadikan Jepang salah satu negara dengan risiko tertular salmonella dari kuning telur paling rendah.

Saya, khususnya, menemukan kebiasaan ini sangat positif, karena membantu mencegah penyakit dan mempertahankan bau yang menyenangkan di tempat itu.

- apa itu seisus? Arti dan ciri-cirinya

Metodologi Seiso, Kaizen dan 5S

Sangat menarik untuk dicatat bahwa Seiso, bersama dengan langkah-langkah lain dari metodologi 5S (seiri, seiton, seiketsu dan shitsuke), berasal dari filosofi perbaikan berkelanjutan Jepang, yang lebih dikenal sebagai Kaizen. Filosofi hidup ini dapat diterapkan baik dalam kehidupan pribadi maupun di tempat kerja di perusahaan, karena bertujuan untuk peningkatan maksimum dan konstan dari semua proses, mengurangi biaya dan meningkatkan efektivitas (dan produktivitas).

Kami merekomendasikan membaca: Kaizen – Ketahui metode dan cara menerapkannya

Oleh karena itu, kami berpendapat bahwa rasa kebersihan merupakan faktor yang sangat penting baik untuk struktur fisik suatu tempat maupun bagi orang-orang yang mengunjunginya, karena lingkungan yang bersih adalah lingkungan yang harmonis dan bahagia. Dalam masyarakat yang sangat menghargai keharmonisan lingkungan dan sosial, Seiso menjadi sesuatu yang semakin esensial.

Di bawah ini, kita dapat melihat apa arti setiap elemen metodologi 5s dan bagaimana “seiso” dimasukkan ke dalam serangkaian langkah:

  • Seiton: pengertian pengorganisasian bahan yang dibutuhkan untuk menghasilkan sesuatu;
  • Shitsuke: mengacu pada disiplin, tekad, kehormatan dan kejujuran karakter;
  • seri: konsep yang menyiratkan perbedaan antara hal-hal yang perlu dan tidak perlu;
  • enam: terhubung dengan pembersihan;
  • seiketsu: konsep yang berkaitan dengan kebersihan;
- bagaimana menerapkan dekorasi oriental dengan cara yang sederhana dan halus

Perhatikan bahwa prinsip-prinsip seperti organisasi, disiplin, kehormatan dan kejujuran perilaku juga cukup menonjol.

Membersihkan Kosakata

  • (せいそう, seisou) = Membersihkan, Seiso.
  • (そうじする, soji suru) = Bersih.
  • (せいけつ, seiketsu) = Kebersihan, Higienis.
  • (きれい, kirei) = Bersih, Indah.
  • (ざっとそうじ, zatto soji) = Pembersihan permukaan.
  • (せっけん, sekken) = Sabun.
  • (ふきん, fukin) = Kain.
  • (はく, haku) = Sapu.
  • = Sapu.
  • (きりふき, kirifuki) = Penyemprot.
  • (せんざい, senzai) = Produk pembersih, Deterjen.
  • (せんたく, sedeku) = Binatu, Cucian kotor.
  • (みず, mizu) = Air.
  • (あわ, awa) = Gelembung sabun, Busa.

Jadi, apakah Anda menyukai artikel itu? Apakah Anda sudah mengetahui istilah ini? Jadi komentar, suka dan bagikan dengan teman-teman Anda!

Bagikan Artikel Ini: