Bepergian ke Jepang pada tahun 2022! Berakhirnya Pembatasan COVID-19?

Setelah Pandemi COVID-2019 Jepang menutup perbatasannya selama lebih dari dua tahun, dan sekarang pada tahun 2022 banyak pertanyaan yang diajukan. Apakah mungkin untuk melakukan perjalanan ke Jepang tahun ini?

Siapa yang bisa bepergian ke Jepang sekarang?

Sebagian besar pelancong dari Brasil, terlepas dari apakah mereka telah divaksinasi atau tidak, tidak akan diizinkan memasuki Jepang hari ini.

Sesuai pembaruan terbaru setelah kedatangan varian mikron, visa turis tetap ditangguhkan, sebagian besar visa yang tersedia memerlukan sertifikat kelayakan.

Menurut situs web di kedutaan, pembaruan Januari terbaru mengatakan:

  • Penangguhan sementara visa bisnis;
  • Penangguhan sementara entri baru ke Jepang dari semua negara dan wilayah;

Pembatasan masuk tidak berlaku untuk warga negara Jepang, izin tinggal permanen, pasangan atau anak-anak orang Jepang, atau siapa pun dengan izin masuk khusus.

Jepang bahkan membuka kembali perbatasannya untuk bekerja dan belajar pada akhir tahun 2021, tetapi karena varian mikron ini agak berkepanjangan atau tidak pasti. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk menghubungi kedutaan untuk informasi tentang hal ini, karena masuk dimungkinkan dengan sertifikat kelayakan.

Kategori Visa Jepang Dirilis Selama Pandemi

Selama pandemi tanpa penutupan total perbatasan, Jepang mengizinkan penerbitan visa berikut:

  • Pasangan atau anak warga negara Jepang;
  • Orang dengan Sertifikat Kelayakan (tidak semua kasus);
  • Persetujuan Kementerian terkait;

Untuk mempelajari lebih lanjut, kami sarankan membaca artikel kami di kategori visa Jepang.

Bepergian ke Jepang pada tahun 2022! Akankah Covid-19 pergi?

Kapan visa turis di Jepang akan dirilis?

Banyak yang ingin mengetahui jawaban atas pertanyaan ini, tetapi ini sangat tidak pasti. Ketika Jepang mulai melonggarkan masuknya orang asing, datang varian baru. Kami berharap ini tidak terjadi lagi.

Saya pribadi memiliki harapan bahwa visa turis akan keluar pada tahun 2022, setidaknya sampai akhir tahun, tetapi beberapa percaya bahwa hanya pada tahun 2023 visa akan dirilis.

Vaksinasi di Jepang hampir selesai, lebih dari 80% penduduk Jepang telah divaksinasi hingga artikel ini ditulis. Kami percaya bahwa segera segalanya bisa menjadi lebih baik.

Sayangnya, pandemi ini sangat menunda evolusi visa, banyak negara seperti Brasil masih tidak mengizinkan penerbitan Visa Digital, sesuatu yang mulai diterapkan Jepang pada tahun 2020. Kami berharap dengan kemungkinan ini ketika Jepang merilis pariwisata.

Bepergian ke Jepang pada tahun 2022! Akankah Covid-19 pergi?

Persyaratan Masuk Jepang pada 2022

Karena Pandemi, visa Jepang semakin rumit. Berikut adalah beberapa persyaratan untuk masuk ke Jepang pada tahun 2022:

Penandatanganan Sumpah Secara Tertulis

Sejak Januari 2021, pemerintah Jepang telah mewajibkan pelancong dari kebangsaan apa pun (termasuk Jepang) untuk menandatangani “sumpah tertulis” ketika memasuki negara itu.

Dalam dokumen tersebut, pelancong menyanggupi untuk mengikuti aturan karantina dan pencegahan, termasuk:

  • Telah melakukan tes PCR hingga 72 jam sebelum penerbangan ke Jepang;
  • Tidak menggunakan transportasi umum selama 14 hari;
  • instal aplikasi GARIS pada perangkat seluler, di mana Anda harus menjaga agar pusat kesehatan dengan yurisdiksi atas tempat tinggal atau akomodasi Anda mendapat informasi tentang kondisi fisik Anda;
  • Instal aplikasi pelacakan kontak pemerintah Jepang dengan orang yang terinfeksi virus corona;

Aturan baru menekankan bahwa kegagalan untuk mematuhi "sumpah" dapat menyebabkan publikasi informasi pribadi, penahanan (berdasarkan Undang-Undang Karantina), atau, dalam kasus orang asing, deportasi di bawah Undang-Undang Kontrol Imigrasi.

Mereka yang tidak menandatangani “sumpah” akan diminta untuk tinggal selama 14 hari di fasilitas karantina yang ditunjuk oleh otoritas Jepang.

Penyerahan Sertifikat Tes COVID-19

Sertifikat tes COVID-19 harus diterbitkan langsung di situs web Kementerian Kehakiman Jepang atau harus berisi informasi berikut dalam bahasa Inggris:

  • Data Pribadi – Nama, paspor, kebangsaan, tanggal lahir dan jenis kelamin;
  • Konten Tes – Jenis tes, hasil dan tanggal sampel, hasil dan masalah;
  • Data Institusi Medis – Nama, dokter, alamat, cap dan tanda tangan dokter;

Pelancong dari Brazil harus menunjukkan hasil tes RT-PCR (NAAT) negatif yang dilakukan dalam waktu 72 hari sebelum berangkat ke Jepang.Tes dipresentasikan di negara asal, tes lain akan dilakukan di negara tujuan.

Kemungkinan tes lain yang diterima termasuk RT-PCR, LAMP, TMA, TRC, Smart Amp, NEAR atau CLEIA.

Bukti Vaksinasi terhadap COVID-19

Pada tulisan ini, Jepang tidak melarang pelancong yang tidak divaksinasi memasuki Jepang, tetapi memerlukan karantina 14 hari pada saat kedatangan.

Pengunjung yang divaksinasi lengkap dengan sertifikat vaksinasi yang disetujui tidak perlu dikarantina. Jadi, berhenti rewel dan vaksinasi… Takut vaksinasi sama saja dengan mengatakan takut terbang, tapi mengendarai mobil yang jauh lebih berbahaya.

Bepergian ke Jepang pada tahun 2022! Akankah Covid-19 pergi?

Bagaimana Jepang bekerja pada tahun 2022?

Wajib menggunakan masker hampir di mana-mana, sebagian besar Bar dan restoran tutup lebih awal sekitar jam 8 malam, beberapa lokasi masih belum tersedia meskipun jumlah kasus di negara ini rendah.

Disarankan untuk memakai masker wajah di semua ruang publik dan transportasi umum. Perusahaan dan tempat kerja swasta dapat menetapkan kebijakan atau pedoman mereka sendiri.

Sungguh menakjubkan melihat bagaimana Jepang cukup ketat dengan pandemi, memiliki jumlah kematian dan kasus yang sangat rendah. Negara tersebut mencatat hingga Januari 2022 total 1,77 juta kasus dan 18.399 kematian akibat covid-19.

Bagikan Artikel Ini:


Tinggalkan komentar