Natal di Jepang - Bagaimana orang Jepang merayakan Kurisumasu?

Karena Jepang adalah negara dengan hanya 1% umat Kristen, apakah mereka merayakan Natal? Bagaimana orang Jepang merayakan liburan ini? Pada artikel ini, kita akan berbicara tentang kurisumasu [クリスマス] atau Natal di Jepang.

Apakah orang Jepang merayakan Natal?

Jepang adalah negara di mana kebanyakan orang beragama Buddha dan Shinto dengan sedikit orang Kristen. Di Jepang, karena pengaruh komersial, Natal tidak mendapat tempat di antara orang Jepang, meskipun Natal tidak dianggap sebagai Hari Libur Nasional.

Beberapa orang Jepang terbiasa bertukar hadiah, makan kue krim stroberi, dan ayam goreng KFC. Mereka pergi bersama teman-teman dan mengadakan pesta kecil yang diselenggarakan di karaoke atau lokasi lain. Di Jepang hari libur lebih penting pada tanggal 24 daripada tanggal 25 dan memiliki sedikit makna keagamaan.

Dari November dan seterusnya, dekorasi memenuhi jalan-jalan, beberapa rumah juga masuk ke dalam suasana hati. Toko-toko bersiap-siap untuk menjual permen, kue, pakaian, burung, dan dekorasi bertema mereka. Meskipun demikian, tanggal 25 bukanlah hari libur dan orang-orang bekerja secara normal.

Natal di Jepang - Bagaimana orang Jepang merayakan kurisumasu?

Natal adalah hari valentine

Di Jepang bagi banyak orang, Natal bukanlah hari libur untuk dihabiskan bersama keluarga, tetapi dengan orang yang dicintai. Untuk para lajang, sangat penting untuk memiliki seseorang untuk menghabiskan malam Natal bersama. Dekorasi merah membangkitkan gairah, cuaca dan salju membuat malam semakin indah dan romantis.

Berbeda dengan Barat, selama hari pacar di jepang, orang Jepang tidak bertukar hadiah tetapi cokelat. Natal adalah kesempatan bagi orang Jepang untuk memberikan hadiah kepada orang yang mereka cintai. Kebiasaan ini sudah ada sejak tahun 1930.

Ada anime yang menayangkan liburan ini dan malam spesial pasangan dengan sangat baik, namanya Amagami SS dan didasarkan pada novel dengan nama yang sama. Ada beberapa anime lain yang menunjukkan tanggal spesial ini dan bagaimana para karakter bereaksi terhadapnya.

Natal di Jepang - Bagaimana orang Jepang merayakan kurisumasu?

Oseibo – Pertukaran hadiah

Pertukaran hadiah di akhir tahun di Jepang bukanlah sesuatu yang unik untuk Natal. HAI seib mewakili kebiasaan khas Jepang memberi hadiah pada akhir tahun, pada periode Edo. Hadiah dikirim antara tanggal 20 dan 28 Desember dan dapat disalahartikan dengan bertukar hadiah Natal.

Tindakan pemberian bingkisan di penghujung tahun ini dimaksudkan sebagai ucapan terima kasih atas dukungan dan bantuan karyawan, orang-orang dengan tingkat hierarki yang lebih tinggi, dan disampaikan kepada kerabat, dosen, dan teman-teman. Tradisi yang berbeda memberikan hadiah kepada orang yang dicintai.

Dengan munculnya Natal, pertukaran hadiah ini bercampur, tetapi dapat dikatakan bahwa oseibo memiliki konsepsi yang berbeda, sangat khusus untuk budaya Jepang. Kami merekomendasikan membaca artikel kami tentang arti hadiah di jepang.

Natal di Jepang – Bagaimana orang Jepang merayakan kurisumasu?

Sejarah Natal di Jepang

Natal pertama kali dicatat di Jepang melalui Misa yang diadakan oleh misionaris Jesuit di Prefektur Yamaguchi pada tahun 1552. Beberapa percaya bahwa perayaan Natal terjadi sebelum tanggal tersebut.

Tetapi agama Kristen dilarang di seluruh Jepang pada tahun 1612. Selama larangan agama Kristen di Jepang, beberapa orang Belanda dan Jepang dari Nagasaki menggunakan festival musim dingin Belanda sebagai cara untuk merayakan Natal secara rahasia.

Pada tahun 1914 sebuah ilustrasi Natal diterbitkan di Kodomonotom, majalah anak-anak yang diterbitkan oleh Motoko Hanin dan Yoshizaku Hanin. Selama Era Taisho banyak majalah anak-anak atau wanita lain menampilkan banyak ilustrasi yang berhubungan dengan Natal.

Natal di Jepang – Bagaimana orang Jepang merayakan kurisumasu?

Ulang tahun dan hari libur dua kaisar bertepatan dengan jatuhnya 25 Desember, yang sangat mendorong pertumbuhan Natal di Jepang, terutama setelah tanggal ini diubah. Hingga tahun 1930 lebih dari 7000 perusahaan memasuki suasana Natal.

Pada tanggal 20 Juli 1948, ulang tahun Kaisar Taisho dikeluarkan dari kalender liburan dan Natal ditetapkan sebagai acara tahunan. Itu bertepatan dengan Kaisar Akihito yang merayakan ulang tahunnya sekitar 23 Desember, mendorongnya lebih jauh.

Pada 1960-an, dengan booming ekonomi, dan pengaruh TV Amerika, Natal menjadi populer. Faktor-faktor seperti lagu dan serial TV, ulang tahun Kaisar Akihito (liburan 23), dan kampanye iklan KFC untuk menjual ayam, membantu membuat Natal populer di kalangan orang Jepang.

Di Jepang Natal bukanlah festival Kristen, tetapi hari libur komersial dan Hari Valentine. Ini membantu kita untuk menyimpulkan bahwa meskipun orang Jepang bukan orang Kristen, mereka sangat terbuka untuk belajar tentang kepercayaan baru.

Natal di Jepang - Bagaimana orang Jepang merayakan kurisumasu?

Kosakata Natal – Bagaimana Mengucapkan Selamat Natal dalam Bahasa Jepang?

Natal dalam bahasa Jepang disebut Kurisumasu (クリスマス), dan Sinterklas dalam bahasa Jepang adalah Sinterklas (サンタ) kadang-kadang disebut santa-chan. Sekarang mari kita lihat beberapa kata Jepang lainnya yang berhubungan dengan Natal. Saya harap Anda menyukai kosakata Natal ini!

Ada beberapa cara untuk mengucapkan Selamat Natal atau Selamat Natal dalam bahasa Jepang. Beberapa adalah adaptasi dari bahasa Inggris, adalah umum untuk menggunakan singkatan dan ekspresi Natal yang menarik lainnya. Dua cara utama untuk mengatakannya adalah:

  • Merii Kurisumasu [メリークリスマス] – Selamat Natal;
  • Meri Kuri [メリクリ] – Singkatan Jepang;

Kami memiliki kata lain seperti Kurisumasu Ibu [クリスマス・イブ] yang berarti “Malam Natal” yang di Jepang seperti Hari Valentine di mana pasangan berkencan dan menginap di hotel. Hari Natal disebut Kurisumasu dee [クリスマスデー].

  • Kurisumasu Keeki [クリスマス・ケーキ] – kue Natal;
  • Kurisumasu Tsurii [クリスマスツリー ] – pohon Natal;
  • Kurisumasu Irumineeshon [クリスマスイルミネーション] – pencahayaan Natal;
  • Kurosu suci [サンタクロース] – Sinterklas;
  • Kurisumasu Kyaroru [クリスマスキャロル ] – lagu Natal;

Di Jepang, saat Natal, biasanya makan ayam goreng atau karaage, oleh karena itu kata-kata chikin kesal [フライドチキン], kurisumasu chikin [クリスマスチキン] dan karaage [唐揚げ] banyak disebutkan dalam periode tersebut. Semua berkat pemasaran Natal KFC.

Kata lain yang terkait adalah:

  • Yuki [雪] – Salju;
  • Shichimench [七面鳥] – Peru;
  • Tonekai [トナカイ ] – Rusa kutub;
  • Hokkyoku [北極] – Kutub Utara;
  • Kemurnian [プレゼント] – Sekarang;
  • Suzu [鈴] – Bel;
  • Yuki no keshou [雪の結晶] – Kepingan Salju;
  • menyakiti [暖炉] – Perapian;
  • Shoushoku [装飾] – Dekorasi;
  • Yukidaruma [雪だるま] – Manusia Salju;
  • Akahana no tonekai [赤鼻のトナカイ] – Rudolpho, Rusa Berhidung Merah;
  • Hiiragi [ヒイラギ] – Holly;
  • Jinjabureddo Hausu [ジンジャーブレッド・ハウス] – Rumah roti madu;
  • Kyandi Kein [キャンディケイン] – Tebu manis;
  • Yuki [雪] – Salju;
  • Shichimench [七面鳥] – Peru;
  • Tonekai [トナカイ ] – Rusa kutub;
  • Hokkyoku [北極] – Kutub Utara;
  • Kemurnian [プレゼント] – Sekarang;
  • Suzu [鈴] – Bel;
  • Yuki no keshou [雪の結晶] – Kepingan Salju;
  • menyakiti [暖炉] – Perapian;
  • Shoushoku [装飾] – Dekorasi;
  • Yukidaruma [雪だるま] – Manusia Salju;
  • Akahana no tonekai [赤鼻のトナカイ] – Rudolpho, Rusa Berhidung Merah;
  • Hiiragi [ヒイラギ] – Holly;
  • Jinjabureddo Hausu [ジンジャーブレッド・ハウス] – Rumah roti madu;
  • Kyandi Kein [キャンディケイン] – Tebu manis;
  • Yesus [イエス] – Yesus;
  • tenshi [天使] – Malaikat;
  • hoshi [星] – Bintang;
  • magusaoke [まぐさ桶] – palungan;
  • naya [納屋] – Stabil;

Pencahayaan Natal di Jepang

Pencahayaan Natal sangat populer di Jepang, sedemikian rupa sehingga terjadi beberapa bulan sebelum Desember, ada tanggal khusus untuk penyajian pencahayaan bahkan sebelum Natal. Saya berada di bulan November di Jepang dan saya sudah memiliki pencahayaan di Gunma.

 Di Jepang pencahayaan ini disebut Irumineeshon [イルミネーション] atau juga dari Denshoku [電飾]. Meski banyak terlihat saat Natal, lampu akhir tahun hanya menjadi daya tarik wisata di alun-alun, taman, dan tempat lainnya.

Asal usul iluminasi di dunia kembali ke abad 16. Di Jepang iluminasi dimulai pada tanggal 30 April 1900 pada upacara pengamatan kapal di lepas pantai Kobe, di mana setiap kapal memancarkan cahaya untuk menerangi permukaan laut menciptakan pemandangan yang indah. .

Di era Meiji, iluminasi besar juga diadakan di pameran dagang di Osaka dan Tokyo. Di Jepang, Meiji-ya, yang menangani barang-barang impor, melakukan perampokan besar-besaran ke Ginza selama era Meiji.

Natal di Jepang – Bagaimana orang Jepang merayakan kurisumasu?

Acara Pencahayaan Natal di Jepang

Di bawah ini kami akan meninggalkan daftar acara pencahayaan paling populer dan tanggal mulainya. Mengingat bahwa beberapa dapat bertahan hingga akhir Januari atau lebih. Kami akan meninggalkan nama acara dalam bahasa Jepang untuk memudahkan Anda mencarinya di Google.

Tabel Responsif: Gulung meja ke samping dengan jari Anda >>
PropinsiKotaNama AcaraMulai tanggal 
HokkaidoSapporoさっぽろホワイトイルミネーションpertengahan November
MiyagiSendaiSENDAI12 Desember
FukushimaKoriyama di KORIYAMAakhir november
IbarakiTsukuba つくば光の森akhir november
TokyoShibuya表参道イルミネーションAwal Desember
NiigataMinato-kuNIIGATA光のページェントpertengahan desember
GifuNiigata長良川イルミネーションpertengahan desember
OsakaGifuOSAKA光のルネサンスpertengahan desember
OsakaOsaka御堂筋イルミネーションpertengahan desember
HyogoOsaka神戸ルミナリエAwal Desember
HyogoKobe 神戸ライトメッセージpertengahan November
HyogoKobe 光の街・洲本di akhir november
NaraSumoto 飛鳥光の回廊sekitar bulan september
Wakayamadesa Asuka白砂のプロムナードpertengahan November
HiroshimaShirahamaひろしまドリミネーションpertengahan November
KagawaHiroshima高松冬のまつりAwal Desember
NagasakiTakamatsu きらきらフェスティバルpertengahan November

Video tentang Natal di Jepang

Meskipun saya seorang Kristen menurut pendapat PRIBADI saya Natal hanyalah hari libur komersial dengan asal-usul yang aneh dan tidak pasti, tetapi cara orang Jepang memandang Natal menurut saya sangat menarik, merah sangat cocok dengan romansa.

Saya masih ragu dalam memahami bagaimana Natal di Jepang menjadi hari Valentine… Apakah itu kamu? Apa yang menurut Anda menarik tentang Natal Jepang? Jika Anda pikir saya melewatkan menyebutkan sesuatu yang penting, saya menunggu komentar Anda.

Akhirnya, mari kita tinggalkan beberapa video tentang Natal di Jepang:

Bagikan Artikel Ini: