Kurisumasu Keki: Temukan Kue Natal Tradisional Jepang

Di Jepang, untuk merayakan Natal, salah satu hidangan tradisional yang tidak boleh dilewatkan saat makan malam adalah “Kurisumasu Keeki”). 

Mengadopsi tradisi yang berbeda dari tradisi Barat, menghadirkan sesuatu yang mewakili seluruh budaya Jepang, dan dengan itu membawa cerita dan representasi yang berbeda melalui setiap detail yang membentuk resep tradisi ini.

Pengumuman

Tradisi ini diyakini muncul pada akhir zaman Meiji (1868-1912). Pada tahun 1910, Fujiya, toko roti bergaya Eropa di kota pelabuhan Yokohama, meluncurkan apa yang disebut "Kue Natal Jepang Pertama", kue buah sederhana dari Inggris.

Ide ini menjadi populer pada tahun 1921, ketika pemilik perusahaan mengunjungi Amerika Serikat untuk mempelajari industri permen dan belajar tentang sumber daya yang paling beragam di negara itu, seperti suplemen mineral.

Memiliki inspirasi dan membawa serta beberapa pengaruh dan studi negara, ide-ide dan berbagai kemungkinan muncul di benak pemilik perusahaan, membuat ide itu semakin banyak terbentuk.

Pengumuman

Pengusaha tersebut telah membuka toko khusus di Ginza, sebuah distrik komersial kelas atas di Tokyo, menjual kue Natal yang dihias dengan krim berbahan dasar mentega, tetapi harganya tidak terjangkau bagi kebanyakan orang setelah perang.

Membawa kesulitan dan beberapa hambatan untuk diatasi, periode pasca perang adalah saat yang sulit bagi sebagian besar negara, membawa kesulitan dan tanda yang paling beragam dari peristiwa ini.

Pada tahun 1960-an, ketika negara memperoleh kembali kemakmuran ekonomi setelah perang, Fujiya meluncurkan kampanye iklan untuk mempromosikan jenis baru kue lembut yang dibuat dengan krim putih dan stroberi segar.

Publisitas yang sedang dikerjakan pada waktu yang tepat, sangat penting untuk keberhasilan kampanye dan penyebaran Kurisumasu, membuat khalayak yang paling beragam di negara ini untuk mengadopsi kebiasaan dan menjadi sukses di layanan makanan.

Pengumuman

Mewakili sebenarnya semua mengatasi periode pasca perang ini, bersama dengan inovasi melalui semua iklan, dan semua signifikansi yang Kurisumasu bawa, seperti yang bisa kita lihat dalam warna yang merupakan bagian dari kue, putih dan merah, mewakili negara.

Natal di Jepang – Bagaimana orang Jepang merayakan kurisumasu?

Kurisumasu – Kue Natal Tradisional Jepang

Resep klasik untuk pasta meringue stroberi ringan, ditutupi dengan marzipan yang didekorasi dengan bentuk figur Natal, sangat dihargai di meja makan. keluarga jepang.

Kue Natal tradisional berbentuk bulat, terbuat dari adonan lembut dan lapisan stroberi dan krim kocok atau cokelat, dan didekorasi dengan indah dengan hiasan Natal yang terbuat dari gula atau marzipan.

Resep kue baru ini menyebar ke seluruh Jepang, dan pembuat roti di seluruh negeri mengadopsi metode ini dan mulai menghias makanan penutup Natal mereka dengan krim kocok dan stroberi. serta harga kemasan karton.

Membuatnya menjadi tradisi di seluruh negeri, dan popularitas Kurisumasu semakin meningkat, dan semakin banyak dikonsumsi orang, dan itu menjadi tradisi di antara semua orang di negeri ini.

Pengumuman

Menurut tradisi Jepang, Kurisumasu Keeki harus dinikmati pada malam Natal pada tanggal 24 Desember. Permintaan kue begitu besar sehingga pada hari istimewa ini, antriannya panjang dan banyak orang yang ingin memesan terlebih dahulu.

Pencarian kue ini di hari Natal sebenarnya sudah menjadi tradisi turun temurun dan hanya meningkat permintaannya dari tahun ke tahun.

Resep – kue stroberi anime yang terkenal

Berbagai jenis Kurisumaru Keki

Mulai bulan November, toko roti, hotel, restoran, department store, supermarket, dan toko serba ada akan mengumumkan rangkaian kue mereka, banyak di antaranya terjual habis sebelum tanggal tersebut.

Menampilkan semua popularitasnya dan betapa budaya resep ini hanya tumbuh, dan semakin mewakili Natal Jepang.

Toko kue terkenal seperti toko kue terkenal di dunia dan pembuat cokelat seperti Pierre Hermé, Frédéric Cassel, dan Jean-Paul Hévin menawarkan versi mereka sendiri untuk pasar Jepang.

Membuatnya juga menjadi bisnis yang sangat sukses di negara ini, menghadirkan varietas dan kualitas produk yang paling beragam untuk berbagai selera yang mengonsumsi makanan penutup.

Karena popularitas dan semua representasi yang merupakan makanan penutup di balik tanggal Natal, secara keseluruhan sistem kontrol pengiriman, sehingga semua tuntutan dapat dipenuhi, karena popularitasnya yang tinggi.

Pengumuman

Melayani semua audiens dan selera yang beragam, dari yang paling tradisional yang mengkonsumsi mereka yang sudah mapan di tanah air, dan yang membawa semua popularitas mereka, hingga toko-toko kue terkenal. 

Serta favorit nasional yang telah memantapkan popularitas mereka sebagai Sadaharu Aoki dan Hironobu Tsujiguchi. bahkan sistem pengantaran memasuki pasar kue selama Natal.

Fujiya saat ini adalah perusahaan pertama yang memasarkan jenis makanan ini dan memiliki jaringan toko dan restoran yang besar di Jepang, yang merupakan perwakilan utama dalam topik Kurisumasu keki.

- kurisumasu keki: temukan kue Natal tradisional Jepang
Pengumuman

Evolusi selama bertahun-tahun

Di masa lalu, kue lebih sederhana dan dihiasi dengan frosting berbasis mentega, tetapi sekarang ditutupi dengan krim kocok dan lebih sering dihias.

Ketika Kurisumasu mulai di negara ini, kue benar-benar adalah sesuatu yang membawa sesuatu yang lebih sederhana, membawa hiasan tanpa terlalu banyak keributan, bahkan karena momen negara itu sedang berlangsung.

Dengan evolusi tradisi, dan dengan pertumbuhan dan mengatasi periode pasca perang, Kurisumasu mulai mengambil bentuk yang paling beragam, mendapatkan dekorasi jauh lebih penuh detail.

Bahkan karena peningkatan publisitas dan representasi dan hubungan Kurisumasu dengan Natal, cara pembuatannya sangat detail, membuat makanan penutup semakin indah, mengambil bentuk yang paling beragam. Seperti produk bebas gluten.

Pengumuman

Kue Natal Jepang sebagian besar kecil dan lucu, sangat dekoratif dan dapat dimakan dengan mata Anda sendiri. Karena semua keindahan dan kekayaan detail yang dibawa oleh makanan penutup itu.

Dekorasi selalu berhubungan dengan Natal. Ada Santa Claus, lonceng, bunga, dll. Biasanya ada tanda kecil coklat yang ditulis dalam bahasa Jepang atau Inggris: “Mery Christimas / ”. Mereka terlihat seperti patung.

Karena kekayaan detail dan cara hal itu disajikan kepada publik saat ini, dan dalam setiap pengungkapan yang diedarkan melalui produk, korelasi dengan item paling beragam yang membawa keindahan tak terhitung jumlahnya.

Natal di Jepang – Bagaimana orang Jepang merayakan kurisumasu?

Presentasi kue dan pertunjukannya di seluruh negeri.

Dengan semua evolusi dan popularitasnya, jatuh dalam selera sebagian besar negara, membawa fakta budaya, dan representasi keseluruhan melalui kue yang membawa warna dan semua simbologi tanggal untuk setiap orang Jepang.

Melalui ini kita dapat melihat dekorasi dan kacamata yang paling beragam bagian yang kurisumasu bawa di semua toko di negara ini, memberikan sentuhan ekstra pada tanggal dan seluruh dekorasi perayaan ini.

Membawa warna-warna pedesaan, kue ini benar-benar dibandingkan dengan sebuah karya seni, sangat indah di mata orang-orang yang mengagumi makanan penutup ini, dan orang-orang yang mendekorasi meja dan pertemuan mereka pada tanggal Natal.

Dengan hampir semua penduduk Jepang, rasanya benar-benar sesuatu yang lezat, juga membawa keindahan yang tak terbantahkan, yang membuat air liur bagi yang melihatnya, membawa semua dekorasi dan simbol Natal.

Bersama dengan lampu dan semuanya solusi lingkungan yang dibawa oleh seluruh negara dan kota-kota paling beragam, membuat setiap sudut dan setiap toko menjadi sensasi dan memori yang unik, karena keindahan dan tontonannya.

Ditandai untuk mengenang setiap orang yang dapat menyaksikan Natal dan semua budayanya yang diadopsi di sana, di rak dan di tempat yang paling beragam, kita dapat melihat Kurisumasu, menghadirkan semua representasi yang ringan dan dimuat.

Melalui segala keindahannya dan setiap warna yang membentuk keseluruhannya, membawa tidak hanya sepotong kue sederhana, tetapi semua pentingnya, mengatasi dan representasi setiap orang, menunjukkan betapa keindahan dan sejarahnya akan selalu hadir.

Membawa Kurisumasu membawa serta seluruh tradisi, seluruh representasi tanggal Natal untuk setiap orang yang mengintegrasikan negara, membawa perbaikan dan semua keindahan ke toko, pertemuan dan meja setiap keluarga.