Keamanan dan Pelecehan Wanita di Jepang

[IKLAN] Iklan

Apakah Jepang aman untuk wanita? Apakah ada pelecehan di Jepang? Orang Jepang memiliki reputasi sesat, beberapa laporan juga menghasilkan reputasi negatif mengenai keselamatan wanita. Pada artikel ini, kita akan berbicara sedikit tentang topik ini.

Apakah wanita menghadapi pelecehan di Jepang?

Mengenai kejahatan berat seperti pemerkosaan dan pembunuhan, Jepang dapat dianggap sebagai negara yang sangat aman dengan tingkat kejahatan yang rendah. Namun, untuk pelanggaran ringan seperti pelecehan seksual, meraba-raba dan tindakan pelecehan lainnya, kemungkinannya sedikit lebih tinggi.

Misalnya, banyak wanita mengaku pernah diraba-raba di beberapa titik di Jepang, mungkin di dalam kereta yang penuh sesak. Ada banyak laporan tentang pria tua yang mencoba memata-matai, meraba-raba, dan membuka pakaian untuk beberapa wanita dan bahkan mahasiswa muda.

Beberapa pria dan anak muda terang-terangan meminta wanita untuk pergi ke hotel dengan mereka menawarkan uang untuk berhubungan seks, meskipun wanita tersebut tidak dengan apapun. pakaian provokatif atau menyiratkan bahwa mereka melakukan jenis layanan ini.

Bahkan pria pun tidak melarikan diri, saya ingat saya berada di onsen di kota Tokyo dan seorang pria mulai mendatangi saya dan meletakkan tangannya di kaki saya, tentu saja saya pergi dan pergi pada saat yang sama. Jika ini terjadi pada pria, bayangkan wanita?

Beberapa pria sengaja berjongkok di kereta untuk melihat ke bawah rok mereka atau sekadar menabrak wanita untuk merasakan tubuh mereka. beberapa bahkan terbiasa tangkai dan ikuti wanita atau masturbasi melihat mereka.

Ini mungkin terdengar aneh, tapi untungnya ini adalah batas yang dimiliki banyak orang mesum Jepang. Mereka biasanya tidak melakukan penyerangan atau pemerkosaan karena mereka tahu hukum negara yang berat dan ketat. Paling-paling mereka akan mencuri sepasang celana dalam dari jemuran.

Apakah Jepang aman untuk wanita?

Mengapa banyak wanita dilecehkan di Jepang?

Apa alasan pelanggaran yang sering terjadi di Jepang? Hal ini sering terjadi di Jepang karena banyaknya penggunaan transportasi umum, sementara di Barat kami banyak menggunakan sarana transportasi pribadi seperti mobil.

Umumnya orang Jepang sangat pasifis dan tidak menyukai konflik apapun. Karena sifat budaya ini, lebih mudah bagi perempuan untuk menanggung pelecehan daripada menarik perhatian negatif pada diri mereka sendiri ketika menghadapi si penindas.

Rasa malu dan budaya ini akhirnya mendorong para agresor yang, seiring waktu, meningkatkan frekuensi dan intensitas kejahatan mereka. Terlepas dari pelanggaran kecil ini, Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang pelecehan di Jepang.

Patut dicatat bahwa wanita asing biasanya tidak begitu diincar oleh jepang sesat, baik karena anggapan bahwa mereka lebih agresif dan tidak membiarkan apa pun berlalu, maupun karena selera pribadi orang Jepang.

Seorang wanita berkomentar di Quora bahwa meskipun ada acara seperti itu, untungnya wanita biasanya tidak disebut hot, hot, busty, dan pujian tak tahu malu lainnya seperti di Brasil. Setidaknya kita punya poin bagus!

Apakah Jepang aman untuk wanita?

Statistik agar Wanita Merasa Aman

Secara statistik, ketika membandingkan jumlah pemerkosaan setiap tahun di seluruh dunia, diperkirakan bahwa Afrika Selatan memiliki 500.000 pemerkosaan, Mesir 200.000, Cina 32.000, Brasil 65.000 dan AS sekitar 85.000 (ini hanya yang dilaporkan).

Di Jepang, rata-rata per tahun perkosaan adalah sekitar 1.200 kasus. Artinya, jika Anda berada di AS atau Brasil, peluang Anda untuk diperkosa hingga 30x lebih tinggi daripada di Jepang, sehingga Anda tidak perlu takut untuk bepergian ke negara tersebut.

Penting juga untuk menyebutkan bahwa tingkat kejahatan perkosaan terus menurun setiap tahun, sama dengan tingkat bunuh diri. Sungguh menakjubkan bagaimana Jepang berhasil menyusut sementara seluruh dunia bertambah jumlahnya.

Namun, statistik ini tidak dapat sepenuhnya diandalkan karena hanya mempertimbangkan kasus-kasus yang dilaporkan oleh polisi. Kemungkinan besar banyak korban tidak mau angkat bicara karena takut pelakunya atau reputasinya akan rusak. Terutama di Jepang di mana rasa malu dan reputasi penting.

Di bawah ini saya akan membagikan daftar lain yang menunjukkan rata-rata pemerkosaan per 100.000 penduduk di beberapa negara:

  1. Australia 91
  2. Swedia 58
  3. Amerika Serikat 28
  4. Brasil 27
  5. Belgia 26
  6. Irlandia Utara 23
  7. Israel 17
  8. Prancis 16
  9. Chili 13
  10. Finlandia 12
  11. Austria 9.3
  12. Jerman 8
  13. Swiss 8
  14. Italia 7
  15. Republik Ceko 4.6
  16. Polandia 4.0
  17. Portugal 3
  18. Hongaria 2
  19. Turki 1.5
  20. Jepang 1.1
Apakah Jepang aman untuk wanita?

Bagaimana cara wanita menghindari pelecehan di Jepang?

Sebagian besar perusahaan kereta api di Jepang menawarkan mobil khusus wanita selama jam sibuk, cobalah menggunakannya untuk menghindari pelecehan di kereta. Bahkan jika Anda tidak memiliki mobil ini, kami sarankan mobil pertama atau terakhir berada di dekat pengemudi.

Saat menaiki angkutan umum, usahakan selalu untuk menyandarkan punggung Anda ke dinding atau permukaan datar agar tidak ada yang bisa mengikuti Anda. Jika Anda tidak memiliki dinding yang tersedia, cobalah untuk berdiri di depan wanita lain.

Jika Anda yakin sedang dilecehkan atau melihat orang lain menjadi korban, teriakkan CHIKAN agar orang lain tahu apa yang terjadi dan agar penyerang menakut-nakuti dan berhenti. Anda dapat menelepon 110 dan mengatakan "chikan" agar polisi bergerak ke tempat kejadian.

Jika Anda sedang berjalan di jalan dan Anda merasa sedang diikuti oleh orang yang mencurigakan, cari saja koban [交番] semacam kantor polisi yang tersebar di lingkungan Jepang, cari tempat dengan lampu merah.

Jadilah pintar dengan eskalator, kemungkinan yang tidak terhindarkan untuk berlari ke bagian bawah rok hanya dengan melihat ke atas di gedung-gedung dengan beberapa lantai eskalator. Coba kenakan celana pendek atau ambil posisi yang menghalangi penglihatan Anda.

Apakah Jepang aman untuk wanita?

Upaya Jepang Meningkatkan Keamanan Perempuan

Kereta khusus wanita adalah salah satu cara masyarakat Jepang untuk melindungi wanita dari orang-orang sesat. Contoh lain dari hal ini adalah ponsel yang diprogram untuk membuat suara yang terdengar di kamera, bahkan saat diam.

Ini berarti mencegah pria meraba-raba wanita di kereta api atau mengambil gambar rahasia di bawah rok wanita. Berkat upaya gerakan feminis di Jepang, negara ini telah mengalami beberapa perubahan yang berkontribusi pada keamanan perempuan.

Ada hotel dan tempat yang eksklusif untuk wanita, ini dapat membantu menghindari masalah beberapa hotel kapsul, warnet atau hostel unisex. Setidaknya cari lantai hotel yang khusus untuk wanita, hindari juga onsen campuran oleh dirinya sendiri.

Beberapa apartemen merekomendasikan lantai dasar dan lantai pertama untuk wanita untuk memudahkan masalah di lift, tangga, atau saat tiba di rumah. Ikuti terus isu-isu budaya untuk menghindari situasi yang canggung.

Apakah Jepang aman untuk wanita?

Waspadalah terhadap undangan Jepang

Jika seseorang yang pernah bekerja dengan Anda atau pernah bertemu mengatakan bahwa Anda dipersilakan untuk bermalam di tempat mereka dan Anda mengatakan ya, tidak apa-apa atau terima kasih. Dia mungkin menafsirkan ini berarti bahwa Anda setuju untuk berhubungan seks dengannya.

Jika Anda pergi ke rumahnya dan mengatakan tidak, Anda tidak setuju, dia bisa memaksa Anda. Karena Anda setuju untuk pergi ke kediaman pria itu, Anda secara efektif setuju untuk berhubungan seks, sesuai dengan ekspektasi budaya. Ini adalah kenyataannya.

Perdebatan sebanyak apa pun tidak akan meyakinkan polisi atau juri bahwa Anda telah "ditipu". Ini adalah fakta yang menarik bahkan di budaya lain. Terlepas dari apakah Anda berada di Jepang atau Brasil, perhatikan undangan yang Anda terima dari pria.

Apakah Jepang aman untuk wanita?

Bahaya ada di Kota Besar

Jepang adalah salah satu negara teraman di dunia untuk bepergian, bagi siapa pun. Peristiwa paling penting terjadi di kota-kota besar seperti Tokyo, dengan banyak pemabuk di area kesenangan malam, penipuan klub dan bar serta gang yang sepi.

Perlu disebutkan bahwa Jepang juga berkinerja buruk dalam indikator kesetaraan gender, tetapi ini tidak mencakup keamanan negara. Jepang adalah tempat yang aman bagi wanita, jadi berhati-hatilah seperti di mana pun di dunia.

Pria bukan satu-satunya orang mesum, saya pernah diserang oleh wanita, beberapa membuka rok mereka di kereta untuk menunjukkan celana dalam mereka dan berdiri cekikikan. Wanita lain berpura-pura diserang untuk memeras beberapa pria yang tidak bersalah.

Faktanya, Jepang lebih aman daripada hampir semua tempat di dunia. Seperti di mana pun, tentu saja, tetaplah di area yang cukup terang, berpenduduk, dan berperilaku normal. Bersikap sopan, hormat, dan tidak mengganggu.

Apakah Jepang aman untuk wanita?

Video tentang Jepang yang Aman untuk Wanita

Di bawah ini saya akan meninggalkan beberapa video tentang masalah ini, tetapi berhati-hatilah untuk tidak menggeneralisasi:

Bagikan Artikel Ini: