Bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari kasus bunuh diri?

[IKLAN] Iklan

Jepang hingga saat ini memang terkenal sebagai salah satu negara dengan tingkat bunuh diri tertinggi, namun apakah benar demikian? Dalam artikel ini, kami akan menunjukkan kepada Anda bahwa ini tidak lagi benar dan bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari semua kasus bunuh diri.

Setiap kali berita baik tentang Jepang dipublikasikan di media sosial, beberapa komentar yang tidak menguntungkan seperti “di jepang orang bunuh diri"Atau"di Jepang orang bunuh diri karena bekerja“.

Marah dengan disinformasi dan berita yang tersebar luas ini, saya memutuskan untuk menulis artikel ini yang akan menunjukkan secara rinci bagaimana Jepang tidak lagi menjadi salah satu negara dengan jumlah kasus bunuh diri tertinggi.

Sebelum kita mulai, saya ingin menunjukkan bahwa Jepang memang memiliki tingkat bunuh diri yang tinggi, tetapi tidak seperti yang dipikirkan orang. Faktanya, poin yang ingin kami sampaikan adalah bagaimana Jepang memotong angka itu menjadi dua.

Artikel ini sangat besar, saya ingin melakukan survei lengkap dan membagikan semua pendapat dan data saya di sini. Dengan mengingat hal ini, saya akan meninggalkan Ringkasan dan Ringkasan poin di bawah ini:

Artikel ini akan menyoroti bagaimana Jepang telah menurunkan tingkat bunuh diri per 100.000 penduduk dari 35 menjadi 17 dan bagaimana Jepang telah turun dari sepuluh besar menjadi 30 dalam peringkat bunuh diri global.

Mengapa Jepang terkenal sebagai negara bunuh diri?

Sebelum kita berbicara tentang data dan sejarah, kita perlu menghilangkan kekacauan yang dibuat oleh banyak peringkat dan pencarian internet. Ada dua cara untuk menghitung jumlah kasus bunuh diri di suatu negara, yaitu total dan proporsional.

Saya akan memberi tahu Anda bahwa ada lusinan negara dengan tingkat bunuh diri yang jauh lebih tinggi daripada Jepang, Perbedaannya adalah sebagian besar negara-negara ini kecil, yang menghasilkan jumlah total bunuh diri yang jauh lebih rendah.

Jepang adalah salah satu dari 10 negara terpadat di dunia, meskipun merupakan pulau kecil, yang luar biasa memiliki 80% hutan dan pegunungan, dan banyak rumah raksasa, karena sebagian besar terakumulasi dalam Tokyo.

Tentu saja, bahkan jika Jepang memiliki tingkat bunuh diri yang rendah secara proporsional, negaranya akan menonjol dalam angka keseluruhan karena memiliki 127 juta orang. Belum lagi Jepang adalah negara dunia pertama.

Bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari kasus bunuh diri?

Jelas bahwa media akan selalu menggunakan Jepang sebagai contoh bunuh diri, karena memiliki rata-rata yang cukup tinggi, karena merupakan negara dunia pertama dan karena merupakan negara kecil di mana hal-hal beredar.

Ada tahun terakhir di mana Jepang memiliki rata-rata 17 kasus bunuh diri per 100.000 penduduk. Apa 17 orang dari 100.000? Hal ini mengakibatkan total 21.000 kasus bunuh diri per tahun. Apakah ini nilai yang tinggi?

Tentu saja itu adalah angka yang tinggi dan disayangkan, tetapi dari 17 orang kami memiliki 99.983 orang yang hidup di Jepang secara normal dengan kehidupan mereka tanpa ingin bunuh diri. Tidak ada alasan untuk menggunakan nomor ini untuk merendahkan citra negara.

Bagaimana orang Jepang menghadapi bunuh diri?

Secara budaya, orang Jepang memiliki sejarah bunuh diri. Orang Jepang umumnya percaya pada kehidupan setelah kematian, reinkarnasi dan pembebasan, jadi bunuh diri ternyata menjadi pilihan bagi mereka.

Sementara orang Kristen yang mendominasi Barat percaya bahwa bunuh diri adalah dosa dan tidak menghargai kehidupan. Samurai Jepang bunuh diri dengan hormat dan bangga dengan menusuk perutnya di sepuku.

Mengikuti budaya samurai, pria Jepang ketika mereka kehilangan pekerjaan atau bercerai akhirnya merasa bahwa mereka telah mencemarkan diri sendiri dan keluarga mereka dan bahwa bunuh diri adalah jalan keluar yang paling terhormat dari situasi tersebut. 

Bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari kasus bunuh diri?

Sedemikian rupa sehingga saat ini masalahnya bukan pada tingkat bunuh diri tetapi orang-orang yang melakukan bunuh diri. Bunuh diri adalah penyebab utama jumlah kematian di kalangan anak muda berusia 20 hingga 40 tahun.

Saya percaya bahwa tarifnya bisa jauh lebih rendah jika orang Jepang sedikit lebih ramah dan tidak di bawah banyak tekanan dan sedikit lebih riang tentang berbagai hal. Untungnya hari ini skenarionya seperti ini!

Kurangnya dukungan psikologis merupakan hal lain yang kurang di Jepang, mereka tidak terbiasa berkonsultasi dengan psikolog dan psikiater, juga tidak menjalani terapi. Ketidakhadiran ini juga dapat berdampak negatif terhadap Jepang.

Bagaimana Jepang menjadi salah satu negara dengan angka bunuh diri tertinggi?

Setelah Perang Dunia II, Jepang bangkit dari abu. Banyak orang Jepang yang trauma dengan perang akhirnya bunuh diri. Sesuatu yang masih terjadi hari ini, dengan banyak yang masih hidup.

Sayangnya hal ini tidak hanya terjadi di Jepang, Di Amerika Serikat, jajak pendapat melaporkan bahwa ribuan mantan tentara telah melakukan bunuh diri selama bertahun-tahun. Konsekuensi perang membutuhkan waktu berabad-abad untuk memudar.

Selain trauma perang, orang Jepang menderita trauma bom nuklir, kekurangan pangan, krisis ekonomi, kehancuran dan beberapa gempa bumi dan tsunami yang merenggut nyawa orang yang dicintai.

Sebelum tahun 1940-an, Jepang memiliki tingkat bunuh diri yang sangat rendah, karena negara ini berhasil dalam beberapa masalah sampai perang datang. Pada awal 1960-an, Jepang memiliki tingkat bunuh diri tertinggi.

Bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari kasus bunuh diri?

Untuk mengakhiri masalah ekonomi, Jepang memulai kampanye intensif dan investasi di bidang pendidikan dan pekerjaan. Ini menjadikannya ekonomi terbesar ketiga di dunia, tetapi dengan konsekuensi.

Pada awalnya ini bekerja cukup banyak, Jepang berhasil menjaga tingkat rendah melalui tahun 1990-an hingga mencapai resesi ekonomi pada tahun 1998. Hal ini membuat tingkat bunuh diri meroket lebih dari 35%.

Ini adalah bagaimana Jepang mungkin mendapatkan reputasi sebagai salah satu negara dengan tingkat bunuh diri tertinggi di dunia. Saat itu, angka dalam beberapa survei melebihi 30 kasus bunuh diri per 100.000 penduduk.

Sudah bertahun-tahun jumlah bunuh diri di Jepang telah mendekati 40.000 per tahun. Pada tahun-tahun krisis itu, Jepang selalu menonjol di peringkat teratas bunuh diri, tetapi itu tetap tidak pernah menjadi yang terbesar.

Jepang memotong bunuh diri menjadi dua

Sementara tingkat bunuh diri Jepang berkisar sekitar 30 pada awal abad ini, hari ini angkanya antara 14 dan 16 menurut survei seperti WHO. Bagaimana Jepang bisa melakukan hal seperti itu?

Ini tidak hanya terjadi dengan bunuh diri, Jepang telah menurunkan tingkat kejahatan, kematian dan kekerasan setiap tahun. Satu-satunya hal yang belum bisa dia kurangi adalah pelecehan seksual dan pencurian sepeda.

Semua ini berkat tindakan pemerintah yang mencanangkan rencana sembilan langkah pada tahun 2007 yang disebut “kertas putih melawan bunuh diri“. Rencana tersebut berhasil dan sejak tahun 2009 Jepang telah berhasil menurunkan jumlah kasus bunuh diri setiap tahun:

Bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari kasus bunuh diri?

Lebih dari 10 miliar setahun telah diinvestasikan untuk menurunkan tingkat bunuh diri di negara itu untuk menurunkan angka itu sebesar 20%. Hasilnya jelas, Jepang berhasil mengurangi separuh jumlah kasus bunuh diri.

Investasi tersebut telah melatih dokter, menciptakan pelatihan penasihat hukum untuk merawat mereka yang telah berutang secara tidak adil, mengambil tindakan tegas terhadap situs web, ruang obrolan dan buletin bunuh diri, dan menekankan perawatan untuk depresi.

Beban kerja juga semakin berkurang. Pemerintah dan beberapa perusahaan telah melarang para pecandu kerja untuk mengambil cuti dan tidak bekerja lembur.

Bahkan ditetapkan ukuran yang membatasi jumlah kerja lembur dalam seminggu dan sebulan. Sayangnya beberapa pabrik dan kantor akhirnya menghindari undang-undang ini dengan menggunakan beberapa celah sebagai pekerjaan yang tidak dibayar.

Adalah umum untuk menemukan sebagian besar waktu orang Jepang tidak melakukan apa-apa. Gagasan bahwa orang Jepang meninggal karena bekerja, meskipun memiliki latar belakang nyata, saya juga mengklaim agak berlebihan dan tidak mencakup mayoritas.

Bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari kasus bunuh diri?

Jalan masih panjang, tetapi kondisi keuangan telah membaik di Jepang selama dekade ini. Kami tidak tahu bagaimana penduduk akan bereaksi dalam menghadapi krisis keuangan lainnya.

Meskipun jumlahnya menurun, ada negara-negara miskin seperti Filipina yang memiliki tingkat bunuh diri jauh lebih rendah di bawah 5. Sayangnya Brasil bukan contoh, karena Brasil mendekati angka 12.

Jepang dalam Peringkat Bunuh Diri

Sebelum berbicara tentang peringkat, saya ingin menunjukkan bahwa mereka tidak tepat. Mencari peringkat yang berbeda saya menemukan angka yang sangat berbeda di tahun yang sama untuk beberapa negara. Bekerja dengan perkiraan agak aneh.

Untuk menyangkal posisi Jepang dalam peringkat bunuh diri, mari kita lihat peringkat dunia. Saat ini ada lebih dari 30 negara dengan kasus bunuh diri lebih besar dari Jepang menurut WHO. Berikut daftarnya di bawah ini:

Tabel Responsif: Gulung meja ke samping dengan jari Anda >>
1 Guyana30.2
2 Lesotho28.9
3 Rusia 26.5
4 Lithuania25.7
5 Suriname23.2
6Costa do Marfim23.0
7Kazakstan22.8
8Guinea ekuator22.0
9Belarusia21.4
10Korea Selatan20.2
11Uganda20.0
12Kamerun19.5
13Zimbabwe19.1
14Ukraina18.5
15Nigeria17.3
16Latvia17.2
17Swaziland16.7
18Taiwan16.65
18Untuk pergi16.6
19India16.5
19Uruguay16.5
21Sierra Leone16.1
22Benin15.7
22Belgium15.7
24Chad15.5
25Kiribati15.2
26Tanjung Hijau15.1
27Burundi15.0
28Burkina Faso14.8
29Estonia14.4
30Jepang14.3

Luar biasa, Jepang sudah di 32-an dan sekarang 14,3. Tentu saja masih bukan alasan untuk berbangga, angka ini perlu dikurangi lebih banyak lagi, jika mungkin kurang dari 10 per 100.000 penduduk.

Kita dapat mencatat bahwa meskipun Jepang berada di urutan ketiga puluh dalam daftar, itu adalah salah satu negara terkaya dalam daftar. Namun ada negara maju dalam daftar seperti Korea Selatan dan Rusia.

Perlu dicatat bahwa ada negara kaya dan maju yang berpihak pada Jepang, Amerika Serikat 13,7, Finlandia 13,8 dan beberapa negara lain di Eropa sekitar 13.

Faktanya, Eropa adalah benua dengan jumlah kasus bunuh diri tertinggi, meskipun sebagian besar negara dalam peringkat tersebut berada di Afrika. Bahkan Amerika menempati urutan sebelum Afrika dalam peringkat tingkat bunuh diri tertinggi menurut benua.

Bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari kasus bunuh diri?

Apakah bunuh diri di Brasil lebih besar daripada di Jepang?

Meskipun Jepang telah memangkas setengah jumlah kasus bunuh diri, angka itu masih tinggi, menjadi salah satu yang tertinggi di antara negara-negara dunia pertama. Untungnya, mari kita berharap dia terus turun, segera melewati AS.

Sekarang saya ingin mengomentari sesuatu yang mengganggu saya dan membuat saya menulis artikel ini. Orang suka mengutip faktor bunuh diri untuk merendahkan citra Jepang dan mengatakan bahwa orang Jepang tidak bahagia.

Tentu tidak bisa dipungkiri kasus bunuh diri di Jepang masih terjadi dalam jumlah yang tinggi, hingga 30% lebih banyak dibandingkan di Brasil. Namun, jika kita membandingkan jumlah total kasus bunuh diri, Brasil mungkin memiliki angka yang lebih tinggi.

Bukan berarti jumlah totalnya masuk akal, karena Brasil memiliki hampir dua kali lipat populasi Jepang.Namun, Brasil tidak dalam posisi untuk mengkritik Jepang karena tingkat bunuh diri yang tinggi ketika keadaannya lebih buruk.

Orang Brasil melakukan bunuh diri dengan cara lain, terlibat dalam praktik kekerasan dan kecanduan narkoba yang mengakibatkan kematian mereka sendiri atau kematian orang tak bersalah lainnya. Terlepas dari semua masalah yang berkaitan dengan keamanan di Brasil, ribuan orang Brasil hidup bahagia di negara itu.

Dengan cara yang sama bahwa banyak orang Brasil mencintai negara mereka dan tidak akan meninggalkannya meskipun dalam kondisi yang mengerikan dan kemungkinan kecil untuk dibunuh, tidak ada alasan bagi orang Jepang untuk menghadapi kehidupan di negara ini secara negatif karena banyaknya kasus bunuh diri.

Bagaimana Jepang berakhir dengan setengah dari kasus bunuh diri?

Dengan cara yang sama bahwa orang Brasil terbiasa dengan begitu banyak masalah dan tidak merasakan begitu banyak dampak dengan tragedi yang berulang, orang Jepang terbiasa dengan bunuh diri yang terjadi di masyarakat.

Saya pikir setiap negara memiliki masalah, tetapi kita tidak bisa membiarkan sesuatu yang negatif mempengaruhi cara hidup kita, bahkan jika itu menjadi ketakutan atau kelemahan. Masing-masing memiliki realitasnya, kita tidak boleh mendasarkan diri pada yang lain.

Bayangkan jika orang Jepang takut gempa dan tsunami seperti orang Brazil ketika berbicara tentang Jepang? Ada pepatah yang mengatakan bahwa lebih mudah bagi seseorang untuk dibunuh oleh sapi di Jepang daripada di tsunami.

Dengan cara yang sama bahwa tidak ada yang suka ketika kita melabeli orang Brasil sebagai penjahat, tidak ada alasan untuk melabeli orang Jepang sebagai bunuh diri, karena ini tidak mencakup kenyataan sebagian besar warga yang menjalani hidup mereka sebagai orang yang bahagia dan baik.

Bagaimanapun, Brasil harus berhenti memandang orang lain dan mencoba memecahkan masalah depresi, angka bunuh diri, perampokan, dan pembunuhan yang meningkat setiap tahun di negara itu.

Saya harap artikel ini tidak menjadi sedikit bias atau membingungkan, satu-satunya tujuan saya adalah untuk mengakhiri generalisasi yang disebarkan orang di internet. Saya harap Anda menikmatinya, jika mungkin bagikan dengan sebanyak mungkin orang dan tinggalkan komentar Anda.

Bagikan Artikel Ini:

6 pemikiran pada “Como o Japão acabou com metade dos suicídios?”

  1. Esse texto, de defesa do invejável modo de vida do japonês, esbarra numa contradição: se os filhos dos japoneses vão à escola para serem adultos independentes e responsáveis, fortes de caráter, cientes de seus deveres e direitos, como se justifica esse alto índice de suicidio numa sociedade que, desde o berço, se prepara para os desafios do futuro, uma vida saudável? Explique-se.

    • Na verdade é o próprio ato de ser independente e responsável que prejudica e causa esses problemas… A individualidade é um dos fatores de suicídio, a pessoa foca em não levar seus problemas a outra e isso acaba prejudicando ela mesma… Japoneses não costumam falar o que pensa, nem se intrometer, então esse isolamento social acaba gerando uma vida nada saudável. Mas o objetivo do texto é explicar que tal índice apesar de alto, não é algo alarmante a ponto de definir os japoneses com certas características, alias estamos falando de 18 entre 100.000 pessoas.

  2. Esse texto, de defesa do invejável modo de vida do japonês, esbarra numa contradição: se os filhos dos japoneses vão à escola para serem adultos independentes e responsáveis, fortes de caráter, cientes de seus deveres e direitos, como se justifica esse alto índice de suicidio numa sociedade que, desde o berço, se prepara para os desafios do futuro, uma vida saudável? Explique-se.

    • Na verdade é o próprio ato de ser independente e responsável que prejudica e causa esses problemas… A individualidade é um dos fatores de suicídio, a pessoa foca em não levar seus problemas a outra e isso acaba prejudicando ela mesma… Japoneses não costumam falar o que pensa, nem se intrometer, então esse isolamento social acaba gerando uma vida nada saudável. Mas o objetivo do texto é explicar que tal índice apesar de alto, não é algo alarmante a ponto de definir os japoneses com certas características, alias estamos falando de 18 entre 100.000 pessoas.