Bagaimana Jepang menghadapi homoseksualitas?

Bagikan dan Dapatkan Hadiah Rahasia!

Terima kasih telah berbagi! Hadiah Anda berada di akhir halaman! Selamat membaca!


NS Homoseksualitas itu telah menjadi topik diskusi panjang di internet dan di media. Dalam beberapa tahun terakhir, kaum homoseksual telah berhasil memasuki masyarakat dan memiliki hak untuk diperlakukan sama dan tanpa prasangka. Bagaimana gay diperlakukan di Jepang? Apakah ada prasangka antara orang Jepang dan homoseksual? Apa pendapat media atau masyarakat tradisional tentang hal ini?

Mengingat bahwa subjek ini cukup rumit, sayangnya, karena kurangnya pengetahuan, saya telah menggunakan istilah dan kata-kata yang membuat beberapa orang marah. Saya baru saja melakukan penelitian besar tentang subjek di Jepang untuk memberikan informasi kepada Anda, saya harap Anda menyukainya! Saya menentang prasangka! Saya percaya bahwa setiap orang melakukan apa yang mereka inginkan dalam hidup mereka, dan kewajiban kita adalah menghormati mereka. Sayangnya, rasa hormat hari ini telah mati di beberapa tempat.

Bagaimana Jepang menghadapi homoseksualitas?

Saya melihat banyak omong kosong yang tidak perlu di antara gay dan agamawan, Alkitab jelas tentang homoseksualitas, tidak perlu mencoba mengubah hal ini, tetapi ia juga berbicara tentang kebebasan berkehendak, cinta, dan rasa hormat, sesuatu yang banyak orang beragama lupakan. Bahkan menjadi hipokrit, karena teks Alkitab yang sama yang mengutuk homoseksualitas juga mengutuk hubungan seks sebelum pernikahan dan perselingkuhan, yang merupakan praktik yang cukup umum di kalangan masyarakat umum, namun saya tidak melihat orang beragama memiliki prasangka terhadap hal itu. Namun, ini bukanlah tema dari artikel ini [Kembali...]. Apa pendapat agama Buddha dan Syintoisme tentang hal ini? Apa pandangan agama-agama yang dominan di Jepang tentang hal ini? Atau bahkan orang-orang Kristen di Jepang? Itulah beberapa hal yang akan kita bahas dalam artikel panjang ini.

Apa yang dipikirkan agama di Jepang?

Tidak ada larangan agama yang eksplisit terhadap homoseksualitas dalam agama tradisional Jepang Shinto, tidak ada catatan yang menyetujui atau mengutuk praktik tersebut, sebenarnya Shinto cukup terbuka dan tidak mendikte bagaimana seharusnya perilaku atau kehidupan seks. Dalam Shinto, seks mendahului lahirnya suatu bangsa dan rakyatnya, bahkan asal usul Jepang menurut Shinto berasal dari hubungan seksual.

Pada agama budha seks terkait dengan keinginan, sebelumnya tidak ada praktik Buddhis, terutama biksu dan pendeta, yang boleh terlibat dalam segala jenis perilaku yang melibatkan seks, baik heteroseksual atau homoseksual. Pada zaman kuno agama Buddha menganggap aktivitas heteroseksual lebih ofensif, karena wanita secara alami dianggap sebagai pencemar. Faktanya, ada banyak catatan sejarah yang melibatkan homoseksualitas dalam agama Buddha. Isolasi biara-biara kemungkinan memicu pertumbuhan budaya homoseksual di antara para biksu dan pendeta Buddha.

Bagaimana Jepang menghadapi homoseksualitas?

Ada tradisi yang disebut wakasudo, di mana samurai membuat sumpah komitmen dan menciptakan hubungan yang baik dengan murid mereka. Meskipun ini bukan tentang seks, catatan sejarah dengan jelas menunjukkan hubungan homoseksual antara samurai, biksu dan laki-laki dari masyarakat kelas atas. Hal ini karena di dalam wakashudo kontrak persaudaraan mengizinkan bantuan seksual sebagai imbalan atas ajaran bushido. Ini karena diyakini bahwa wanita itu mencuri energi dan mengalihkan fokus dari prajurit.

Lesbianisme tidak banyak disebutkan secara sastra, tetapi ada catatan dari periode Edo.Meskipun Buddhisme telah sangat mempengaruhi budaya homoseksual di Jepang, pengaruh Barat akhirnya menyembunyikan penerimaan yang dimiliki Jepang di masa lalu

Bagaimana Jepang melihat Homoseksualitas?

Meskipun penerimaannya lebih besar dibandingkan di negara lain, Westernisasi telah menimbulkan sedikit prasangka di masyarakat Jepang pada umumnya. Jepang jauh lebih terbuka terhadap perilaku daripada praktik. Kita bisa melihat ini di subkultur penyamaran jenis kelamin dan dalam perilaku umum orang Jepang, baik di mode atau kepribadian. Tidak ada konsep kejantanan yang kuat di Jepang, sangat normal bagi heteroseksual untuk memiliki kebiasaan dan perilaku yang di Brasil akan dilihat sebagai feminin atau homoseksual.

Pernikahan sesama jenis belum diperbolehkan di seluruh Jepang, hanya di Distrik Shibuya, Tokyo (2017), tetapi Jepang menerima pernikahan sesama jenis di luar negeri. Orientasi seksual tidak dilindungi oleh undang-undang hak-hak sipil nasional, yang berarti bahwa LGBT Jepang (Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender) tidak memiliki jalur hukum ketika mereka menghadapi diskriminasi seperti itu di bidang-bidang seperti pekerjaan, pendidikan, perumahan, perawatan kesehatan, dan perbankan .

Bagaimana Jepang menghadapi homoseksualitas?

Orang Jepang tidak punya masalah dengan homoseksualitas karena bahkan tidak pasangan heteroseksual mendemonstrasikan banyak perasaan di depan umum. Menjadi pendiam adalah bagian dari budaya Jepang, sementara di barat banyak homoseksual menonjol, orang Jepang tetap pendiam, dan hanya sedikit yang tahu orientasi seksual setiap orang, dan perilaku mereka tidak menonjolkan atau mendefinisikannya.

Di Jepang, mereka yang menonjol karena berbeda dari parameter masyarakat menjadi sasaran kritik, pengucilan sosial, dan diskriminasi. Bukan karena orang tersebut homoseksual, tetapi hanya karena mereka berbeda. Hal ini cukup aneh, karena Jepang dikenal memiliki orang yang paling berbeda dan unik di dunia, baik dalam kepribadian, fashion, adat istiadat, dll. Jika di satu sisi ada yang kritis, yang lain tidak peduli atau terlibat dalam kehidupan orang, mereka menemukan hal-hal berbeda yang menarik. Kita dapat mengasimilasi beberapa hal prasangka homoseksual dengan prasangka terhadap orang asing di Jepang.

Bagaimana Jepang menghadapi homoseksualitas?

Homoseksualitas di Media Jepang

Sejak dulu, orang Jepang telah menunjukkan bahwa mereka tidak peduli dengan orientasi atau perilaku seksual orang. Ini bukan hanya tentang catatan sejarah, biksu dan samurai, bahkan dalam seni, Teater Kabuki menonjol dengan laki-laki melakukan pertunjukan perempuan yang dramatis, dengan tarian dan musik.

Saat ini di anime dan manga, kita selalu menemukan karakter yang tampak homoseksual, seringkali hal ini tidak ditentukan secara pasti karena hubungan diperlakukan dengan lambat di anime. Selain itu, ada beberapa manga, novel, dan karya anime homoseksual yang menonjol di Jepang dan di dunia seperti Yaoi dan Yuri.

Karakter anime sering muncul dengan berpakaian sebagai wanita baik untuk kelegaan komik maupun untuk menunjukkan subkultur orang yang suka berdandan sebagai wanita, belum tentu orang dengan ketertarikan sesama jenis. Karakter ini biasanya disebut jebakan dan femboy.

Beberapa posisi di perusahaan di Jepang lebih disukai daripada orang yang sudah menikah, yang menyebabkan kebanyakan orang Jepang mencoba menikah sebelum usia 30. Ini adalah kesulitan lain yang bisa dihadapi kaum gay ketika mencoba untuk mendapatkan posisi tinggi dalam pekerjaan tertentu.

Jepang adalah pilihan yang bagus bagi mereka yang ingin hidup secara alami atau takut didiskriminasi, karena tidak ada konsep tentang bagaimana setiap orang harus bertindak. Apa pendapat Anda tentang hal ini?

Artikel ini masih setengah jalan, tapi kami merekomendasikan untuk membaca juga:

Apakah ada homofobia di Jepang?

Meskipun artikel dengan jelas menjawab pertanyaan ini berbicara secara rinci tentang bagaimana Jepang menghadapi homoseksualitas, saya juga ingin meninggalkan video teman saya Caipira di Jepang yang membahas sedikit tentang subjek ini:

YouTube video

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?

Terima kasih telah membaca dan membagikan! Ambil hadiahmu: