Japanophile, Apa itu? Anda bisa menjadi…

Apakah Anda tahu apa itu Japanophile atau Japanophilia? Banyak orang menyukai anime dan manga, sehingga mereka cenderung menyebut diri mereka sendiri”otaku”. Tetapi seperti yang dikatakan di pos lain, arti kata ini di Jepang tidak terlalu diperhatikan. Kebetulan istilah ini cenderung digunakan sebagai bentuk depresiasi oleh orang Jepang.

Di sisi lain, ada orang yang menyukai budaya Jepang, orang, sejarah, dan lain-lain. Namun beberapa bersikeras menyebut diri mereka "Otaku". Tetapi setelah posting ini, jika Anda salah satu dari orang-orang itu, Anda akan memiliki istilah lain untuk diri Anda sendiri.

Ya, dengan deduksi yang brilian, istilah pertanyaan di paragraf pertama adalah istilah yang benar. Tapi tenang, mari kita jelaskan lebih baik agar Anda tahu alasannya. Faktanya, tidak seperti Otaku, istilah ini sangat dihormati oleh budaya Jepang.

Japanophile, apa itu? Anda bisa menjadi…

Apa yang dimaksud dengan Japanophile?

Sebelum menjelaskan istilah ini, kita harus mendiktekan istilah yang lebih primitif, Japanophilia. Japanophilia mengacu pada apresiasi dan cinta budaya Jepang, orang atau sejarah. Dalam bahasa Jepang, istilah untuk Japanophile adalah "shinnichi" [親日]. Istilah ini pertama kali digunakan pada awal abad ke-18, mengubah cakupannya dari waktu ke waktu.

Artinya, seorang Japanophilia adalah orang yang, memiliki, menggunakan, atau mempraktikkan japanophilia. Menjadi orang yang memiliki apresiasi dan passion tertentu terhadap aspek-aspek Jepang.

Sedikit sejarah Japanophile

Istilah "Japanophobia" berasal dari akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19. Sebelum Jepang menjadi lebih terbuka untuk perdagangan luar negeri, (baca tentang Zaman Edo). Carl Peter Thunberg dan Philipp Franz von Siebold membantu memperkenalkan flora Jepang, karya seni, dan benda-benda lain ke Eropa, yang meningkatkan minat.

Lafcadio Hearn, seorang penulis Irlandia-Yunani yang membuat rumahnya di Jepang pada abad 19. Pria ini digambarkan sebagai "orang Jepang yang terkonfirmasi" oleh Charles E. Tuttle Company dalam kata pengantar beberapa bukunya. Lainnya mungkin termasuk Jules Brunet, seorang perwira tentara Prancis yang memainkan peran terkenal dalam Perang Boshin Jepang.

Japanophile, apa itu? Anda bisa menjadi...

abad ke-20

Pada dekade pertama abad ke-20, beberapa penulis Inggris memuji Jepang.Pada tahun 1904, misalnya, Beatrice Webb menulis bahwa Jepang adalah "bintang baru pengendalian diri dan pencerahan manusia". Dan dia memuji "kolektivisme inovatif" Jepang dan kecenderungan "aneh" dan pikiran terbuka dari "elit profesional tercerahkan" mereka.

HG Wells juga menamai samurai elitnya A Modern Utopia. Sebagian, ini adalah hasil dari penurunan keunggulan industri Inggris, dengan Jepang dan Jerman meningkat secara komparatif.

Jerman dipandang sebagai ancaman yang dekat, tetapi Jepang dipandang sebagai sekutu potensial. Inggris mencari efisiensi sebagai solusi untuk masalah produktivitas. Minat ini, bagaimanapun, berakhir dengan Perang Dunia I.

Apakah Anda akan beralih dari "otaku" ke "Japanophobia"?

Japanophile, apa itu? Anda bisa menjadi…
Japanophile, apa itu? Anda bisa menjadi...

Jika Anda hanya menonton anime, membaca novel ringan dan manga, tidak apa-apa, setidaknya Anda masih seorang Otaku di Barat. Tetapi jika Anda seperti kami, yang memiliki minat lebih dari itu, saatnya untuk mengubah gelar Anda. Bahkan mengapa menyebut dirinya Otaku tidak akan selalu dianggap baik. Apalagi saat berkunjung ke Jepang.

Hebatnya, istilah tersebut meski secara sempurna menggambarkan beberapa tipe orang, tidak begitu dikenal. Mungkin karena itu adalah istilah bahasa Inggris, "otakus" yang jatuh cinta dengan Jepang cenderung menolak diri mereka sendiri. Belum lagi pengucapannya yang canggung dan sulit.

Sebenarnya ada istilah lain selain Otaku dan Japanophile yaitu weeabo dan mengandung beberapa persamaan. Perbedaannya adalah bahwa Otaku dan weeabo bersifat merendahkan dan negatif. Saya percaya bahwa hal terbaik adalah tidak menyebut diri Anda apa pun.

Tentu saja tidak ada yang memaksa siapa pun untuk melakukan sesuatu. Tapi bagaimanapun, itu terserah Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan, saran atau sesuatu seperti itu, tinggalkan saja di komentar. Terima kasih telah membaca artikel sejauh ini, Bye.

Bagikan Artikel Ini:


12 pemikiran pada “Japanophile, O que é? Você pode ser um…”

  1. Acredito que a maioria das pessoas que se autointitulam “otakus” são realmente otakus. Não são apreciadores da cultura japonesa eruditamente, apenas gostam de mangás, animês, fashion style e da língua e são realmente estranhos, bizarros e diferentes assim como os otakus japoneses, só que no ocidente e pode me colocar nesta lista aí tbm! ;-

  2. Acredito que a maioria das pessoas que se autointitulam “otakus” são realmente otakus. Não são apreciadores da cultura japonesa eruditamente, apenas gostam de mangás, animês, fashion style e da língua e são realmente estranhos, bizarros e diferentes assim como os otakus japoneses, só que no ocidente e pode me colocar nesta lista aí tbm! ;-

    • calma, ele pode ser traduzido também como japanófilo, tipo um pesquisador do japão. mas só para tirar a dúvida, ficaria como pronunciar em inglês mesmo. sei lá, chepenofail, ou algo assim.

    • calma, ele pode ser traduzido também como japanófilo, tipo um pesquisador do japão. mas só para tirar a dúvida, ficaria como pronunciar em inglês mesmo. sei lá, chepenofail, ou algo assim.

Tinggalkan komentar