Furoshiki – Pembungkus Jepang yang menawan

[IKLAN] Iklan

Anda tahu teknik Jepang membungkus sesuatu yang disebut furoshiki? Nomo ini mengacu pada teknik membungkus Jepang, atau hanya mengacu pada kain persegi yang digunakan untuk membungkus berbagai hal.

Namamu Furoshiki [風呂敷] dapat diterjemahkan secara harfiah sebagai “lubang” (mandi) dan “shiki" (Membuka). Pada artikel ini, kita akan mengetahui semua detail kotak kain ini dan banyak kegunaannya.

Secara tradisional, furoshiki digunakan untuk mengangkut pakaian, hadiah, atau barang lainnya. Ini telah digunakan dengan cara yang tak terbatas selama lebih dari seribu tahun. Teknik pembungkus dapat digunakan pada kain yang lebih kecil dan bahkan serbet.

Tidak ada ukuran pasti untuk furoshiki, mereka dapat berkisar dari ukuran tangan hingga ukuran yang lebih besar dari lembaran. Yang besar panjangnya sekitar 2 meter dan yang dasar biasanya antara 34 dan 37 sentimeter.

piknik di antara bunga

Mengikuti jejak pohon sakura, pada bulan April, di sebuah desa bernama Shirakawago, saya bertemu Furoshiki yang ramah untuk pertama kalinya. Ini adalah kain persegi, di mana orang membungkus segalanya: hadiah, kotak, botol, buku, diberkati (kotak) dan lain-lain.

Selain semua detail artistik yang membuat perbedaan dalam pembungkusnya, dapat diubah menjadi kantin, tas tangan, atau tas bahu. Furoshiki kecil yang digulung rapat dapat meniru bunga, menghiasi mimo (hadiah kecil).

Furoshiki - paket Jepang yang menawan

Hadiah dibungkus dengan kain bunga yang indah, lebih disukai sutra. Untuk penggunaan keluarga, kain yang lebih sederhana bisa digunakan. Dengan membungkus hadiah dengan furoshiki, Anda memberikan 2 hadiah sekaligus.

Orang Jepang unggul dalam kain yang dibuat dengan pola yang cocok untuk setiap musim sepanjang tahun. Di musim semi, misalnya, bunga dan bayi hewan lebih disukai. Warna mengacu pada liburan atau peristiwa musim.

Hal-hal yang harus dilakukan dengan syal furoshiki

Seni membungkus saputangan dan kain Jepang menawarkan banyak kemungkinan. Furoshiki sering dihiasi dengan desain tradisional atau dengan shibori (teknik pewarnaan).

Dengan furoshiki dimungkinkan untuk membuat tas hoop, botol, tas buku, keranjang buah, tas untuk meletakkan benda, membungkus hadiah, membuat tas musim panas, membuat tempat vas, membuat kotak makan siang, membungkus hadiah dengan busur dan banyak lagi .

Lihat di bawah ini beberapa teknik yang diterapkan dalam furoshiki:

Furoshiki - paket Jepang yang menawan

SEJARAH DAN ASAL ULANG FUROSHIKI

Furoshiki berasal dari periode Nara (710 – 784) untuk mengangkut barang-barang Kaisar. Kemudian, pada periode Heian (794 – 1185), kaum bangsawan menggunakan sumber daya ini secara ekstensif untuk menyimpan pakaian. Di kamar mandi atau onsen, ini adalah cara yang digunakan untuk memisahkan barang milik masing-masing.

Pada abad ke-20, furoshiki menurun karena popularitas kemasan buatan dan plastik. Namun, pada tahun 2006, Menteri Lingkungan Jepang Yuriko Koike meluncurkan kampanye untuk mempromosikan penggunaan origami kain, julukan lain untuk furoshiki. Alasannya sederhana – penggunaannya bersifat ekologis, selain menghindari pemborosan kantong plastik.

Setiap taplak meja, serbet atau potongan cheetah yang dicetak, bahkan kuk pantai dapat dengan mudah dibuat menjadi tas atau dibungkus hadiah dengan cara khusus menggunakan teknik tradisional melipat kain ini.

Pembaca diajak untuk mempelajari cara-cara, dari yang paling sederhana hingga yang paling elegan, dalam mengikat furoshiki. Ini adalah cara yang artistik, elegan, orisinal, dan ramah untuk membawa dan menyimpan barang.

Video dan tutorial tentang Furoshiki

Bagikan Artikel Ini: