Apa perbedaan antara Demo dan Kedo? [でもXけど]

[IKLAN] Iklan

Pernahkah Anda bertanya-tanya apa perbedaan antara ekspresi Demo [でも] dan Kedo [けど]? Pada artikel ini saya akan menjelaskan fungsi tata bahasa masing-masing dan perbedaan utama mereka dalam bahasa Jepang.

Ekspresi Demo [でも] dan Kedo [けど] digunakan sebagai kata penghubung untuk mengatakan “tetapi” dalam bahasa Jepang. Ini juga dapat diterjemahkan sebagai "sementara" atau "meskipun".

Kami sebelumnya telah menulis sebuah artikel yang menunjukkan bagaimana mengatakan "tetapi" dalam bahasa Jepang. Dalam artikel ini Anda akan menemukan beberapa informasi tentang konjungsi ini, kami sarankan untuk membaca juga.

Sebelum menggali lebih dalam, penting untuk dipahami bahwa "Tetapi" yang digunakan untuk menerjemahkan istilah-istilah ini tidak selalu masuk akal, yaitu, tergantung pada situasi, konteks dan konstruksi kalimat, artinya dapat berubah sepenuhnya.

Baca juga: Bagaimana Mengatakan “Tetapi” dalam Bahasa Jepang – Demo, Kedo atau Shikashi?

Kedo –

Pada awalnya mari kita mulai dengan memahami Kedo. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, ia berarti: tetapi, meskipun, meskipun, meskipun demikian. Namun, tidak selalu Kedo membawa makna ini.

Bagaimana seharusnya Kedo digunakan? Awalnya harus digunakan antara dua ide yang berbeda.

Mari kita lihat contohnya: Saya mengantuk, tetapi karena saya memiliki pekerjaan rumah, saya tidak bisa tidur.

眠いけど、まだ宿題があるから寝られません。
Nemui kedo, mada shukudai ga aru kara neraremasen. 

Perhatikan bahwa Kedo muncul untuk membuat kontras antara fakta, meskipun fakta ini, sesuatu yang lain terjadi.

Jika Anda ingin lebih formal, Anda dapat menggunakan (Keredomo) , yang artinya sama.

Ada juga (Dakedo) , yang juga dapat digunakan, tetapi perhatikan bahwa: itu harus dikaitkan dengan Da/だった Datta/なのだ Nanoda/んだ Nda/, dll.

mengungkapkan keterbukaan

Berangkat sedikit dari pengertian yang lebih umum dan terkenal tentang Kedo ini, kata ini sering digunakan di akhir kalimat, tetapi tidak harus berarti "Tapi" seperti yang kita pelajari nanti, dalam beberapa situasi ketika orang Jepang menggunakan Kedo di akhir kalimat. sebuah kalimat. , hanya ingin meninggalkan pembukaan sehingga Anda dapat mengatakan sesuatu selanjutnya.

Entah dengan itu, mengganti topik pembicaraan, menjawab sesuatu, dll.

mengungkapkan kebaikan

Selain itu, Kedo dapat digunakan di akhir kalimat untuk mengekspresikan lebih kelembutan dalam pidato Anda, sehingga tidak terdengar terlalu kasar atau konfrontatif.

mengungkapkan ketidakpastian

Ini juga dapat digunakan untuk menunjukkan ketidakpastian tertentu dalam pidato Anda, bahwa Anda tidak begitu yakin tentang apa yang baru saja Anda katakan. Sebagai contoh:

 明日だと思うけど…
Ashita dato omou kedo

Saya pikir itu besok tapi (tidak yakin)

Selain indra ini, juga dapat membuka celah bagi seseorang untuk menjelaskan kepada Anda lebih dalam setelah Anda menggunakan Kedo untuk mengungkapkan ketidakpastian tertentu.

Kami juga merekomendasikan membaca:

Wanita mengenakan masker wajah di stasiun kereta

Demo –

Ada beberapa situasi di mana demo memiliki arti yang sama sekali berbeda dari kedo.
Untuk menggunakan (Demo), penting untuk diketahui bahwa itu digunakan untuk memulai kalimat baru atau menghubungkan dua ide yang saling bertentangan.

Agar lebih jelas, mari kita lihat dalam satu kalimat.

Saya pergi ke supermarket. Namun, saya lupa dompet saya.

スーパーに行きました。でも、財布を忘れました!
Suupaa ni ikimashita. demo saifu wo wasuremashita!

Perhatikan bahwa tidak seperti Kedo, yang tetap terkait dengan kalimat sebelumnya, Demo hanya muncul kemudian, setelah titik pada kalimat sebelumnya.

Sama seperti Kedo yang memiliki variasi arti dan makna, Demo juga memiliki kekhasan tersendiri.

Dan akal sehat yang dimiliki Demo adalah memisahkan ide-ide, yang dapat diterjemahkan sebagai: Bahkan jika, bahkan jika, sesuatu seperti.

Sesuatu seperti

Arti pertama adalah: Sesuatu seperti, sesuatu seperti, di baris ini.
Agar lebih jelas, mari kita lihat contoh kalimatnya.

Apakah Anda ingin teh atau sesuatu?

お茶でも召し上がりませんか?
O cha demo meshiagarimasenka ?

Bahkan jika

Arti kedua adalah: Bahkan jika, bahkan di, bahkan di.
Agar lebih jelas, mari kita lihat kembali contoh kalimat lainnya.

Tidak apa-apa untuk mengatakan bahwa dalam bahasa Jepang.
Bahkan jika Anda mengatakannya dalam bahasa Jepang, tidak apa-apa.

日本語でも言っていいよ!
Nihongo demo iiteiiyo!

Sesuatu seperti itu

Jangan mendekat, kumohon.
Jangan mendekat atau semacamnya.

近寄らないでもください。
Chika yoranaidemo kudasai. 

Bagikan Artikel Ini: