Furikake - bumbu Jepang untuk dimasukkan ke dalam nasi

Pernahkah Anda mendengar bumbu Jepang yang disebut furikake? Ini terdiri dari kombinasi bahan kering dan giling untuk digunakan dalam masakan Jepang atau hanya dituangkan di atas nasi untuk rasa.

Furikake [振り掛け] adalah persimpangan kata kerja furi [振り] yang artinya mencampur, mengocok, mengocok dengan kata kerja kake [掛け] yang artinya menuangkan, menjatuhkan atau menggantung. Namanya ada hubungannya dengan kombinasi rempah-rempah ini.

Biasanya berwarna-warni dan cerah, dengan sedikit rasa amis atau makanan laut dan terkadang pedas. Ada berbagai macam furikake, orang Jepang bahkan bisa membuatnya sendiri di rumah.

Bagaimana furikake digunakan?

Furikake adalah bumbu yang digunakan sebagai pengganti garam pada nasi Jepang yang biasanya dimasak tanpa garam. Buka saja bungkusnya, kocok dan taruh di atas nasi dan makan. Ini benar-benar sangat lezat.

Ini juga dapat digunakan dalam masakan Jepang untuk makanan acar dan pangsit nasi (onigiri). Dengan kata lain, jika digunakan sebagai bumbu, dapat digunakan untuk mewarnai dan membumbui resep lainnya.

Furikake - bumbu Jepang untuk ditaruh di atas nasi

Sejak tahun 2003, itu semakin diterima di AS (khususnya Hawaii dan pantai barat) sebagai bumbu untuk ikan panggang atau goreng, salad ikan mentah, dan camilan gurih. 

Beberapa rempah-rempah Amerika yang menyerupai furikake, tetapi memiliki kegunaan yang sama sekali berbeda. Ada bumbu ikan yang saya lupa namanya, chimichurri bahkan edu guedes. Keduanya memiliki bahan kering dan digiling.

Sejarah Furikake

Furikake diyakini berasal dari Periode Taisho (1912-1926) oleh seorang apoteker Kumamoto bernama Suekichi Yoshimaru. Awalnya dia hanya ingin mengakhiri kekurangan kalsium pada penduduk Jepang.

Untuk membuatnya, ia membuat campuran tulang ikan giling dengan biji wijen sangrai, biji poppy, dan rumput laut yang dijadikan bubuk. dia bernama Gohan di Tome yang artinya teman nasi.

Produk ini benar-benar diciptakan untuk dicampur dengan nasi dan meningkatkan kalsium dalam masakan Jepang. Produknya sangat lezat sehingga dipasarkan oleh perusahaan makanan.

Furikake - bumbu Jepang untuk ditaruh di atas nasi

Kemudian muncul variasi Fukushima yang terbuat dari white croaker, kombu dan bahan-bahan berbahan dasar kecap lainnya. Itu dirilis dengan nama Kore Wa Umai itu berarti itu bagus!

Awalnya menjadi barang mewah, ketersediaan furikake itu meningkat secara dramatis pada bulan September 1948 ketika Nissin mulai memproduksinya dalam skala besar untuk mengatasi kekurangan gizi Jepang. Produk ini kaya akan protein dan kalsium.

Sebagai sumber energi yang besar bagi tentara Jepang, furikake mendapatkan nama itu hanya pada tahun 1959 dengan munculnya Asosiasi Furikake Nasional. Sebelumnya, setiap produk memiliki nama yang berbeda sesuai dengan bahannya.

Bahan UTAMA furikake

Seperti yang telah disebutkan, ada banyak jenis furikake. Siapa pun dapat mengambil bahan kering, kering, dan giling apa pun dan membuatnya sendiri bumbu. Di bawah ini adalah bahan yang paling populer:

nori – Salah satu bahan utama yang membentuk furikake, sejenis daun yang terbuat dari rumput laut.

Monosodium glutamat – Garam natrium dari asam glutamat, salah satu asam amino non-esensial paling melimpah yang terjadi di alam. Bahan ini digunakan untuk memperkenalkan rasa. umami.

Katsuobushi – Ini adalah daging tuna kalengan kering, difermentasi dan dipotong-potong, memberikan rasa umami.

Yuzu – Kulit kering dari buah asam yang indah ini digunakan.

Shiso – Tumbuhan Asia yang digunakan sebagai hiasan sampai mereka menemukan bahwa itu adalah makanan yang dapat dimakan dan berwarna.

Furikake - bumbu Jepang untuk ditaruh di atas nasi

Ikan salmon – Serpihan salmon kering adalah salah satu bahan yang sangat populer dalam bumbu. Hanya salmon segar yang dipipihkan juga digunakan sebagai topping nasi.

biji wijen – Biasanya menggunakan biji wijen utuh atau dihancurkan.

wasabi – Akar hijau, biasanya disajikan dalam pasta, digunakan untuk membumbui hidangan.

okaka – Tuna serpih direndam dalam kecap dan dikeringkan lagi.

Selain bahan-bahan yang disebutkan di atas, telur kering, miso bubuk, sayuran dan beberapa bahan lainnya digunakan. Imajinasi adalah batasnya!

Gomásio – Alternatif untuk garam

sebagai tambahan furikake ada bumbu serupa yang disebut gomasium [ごま塩], alternatif penting untuk garam karena tidak menghasilkan efek berbahaya. Gomashio biasanya merupakan bahan dari furikake.

Ini memiliki keuntungan menetralkan keasaman darah, mendukung sekresi cairan pencernaan, merangsang metabolisme, selain sangat kaya akan kalsium.

Furikake - bumbu Jepang untuk ditaruh di atas nasi

Ini juga disebut garam wijen, yang populer dalam masakan Jepang. nama jepang gomashio [胡麻塩] secara harfiah adalah garam [塩] dari wijen [ごま atau ].

Selain itu, ada bumbu lain seperti shichimi terbuat dari lada dan populer di sup mie, belum lagi ochazuke terbuat dari teh hijau.

Furikakenya beli dimana?

Di Jepang Anda dapat dengan mudah menemukannya di toko serba ada atau pasar. Di luar Jepang, furikake itu dapat ditemukan di sebagian besar pasar oriental dan di bagian makanan Asia dari beberapa supermarket besar.

Jika Anda ingin membeli secara online, saya sarankan Toko Konbini di sini Anda dapat dengan mudah menemukan beberapa jenis hanya dengan 13 reais dan banyak produk masakan Jepang lainnya.

Terakhir, saya akan meninggalkan video teman kita Santana yang berbicara sedikit tentang bumbu lezat yang tumpah di atas nasi ini. Jika Anda menyukainya, bagikan dan tinggalkan komentar Anda.

Bagikan Artikel Ini: