Tabu Sosial Jepang - Cat Merah

Apa arti tulisan dengan tinta merah bagi orang Jepang? Untuk yang paling skeptis, tidak ada. Namun, untuk yang paling takhayul, banyak. Ini adalah mitos populer lain yang ada di masyarakat Jepang.

Fakta bahwa Anda menulis nama seseorang menggunakan tinta merah merupakan bahaya dalam takhayul ini. Simak di bawah ini mengapa Anda harus menghindari menulis dengan tinta merah.

Di Jepang, masyarakat memiliki kebiasaan membuat makam sendiri agar siap ketika saatnya tiba. Warga kemudian menulis namanya sendiri di nisan dengan warna merah untuk menunjukkan bahwa dia masih hidup. Pada hari individu tersebut memulai, namanya kemudian ditulis dengan warna hitam di nisan untuk menunjukkan kematiannya.

Karena kebiasaan ini, orang Jepang mulai mengasosiasikan tulisan dengan tinta merah dengan kematian dan hal lainnya. Ironisnya Stempel atau stempel tanda tangan Jepang mereka biasanya berwarna merah.

Tabu Sosial Jepang - Tinta Merah

Apa artinya menulis nama dengan tinta merah?

Mengingat kebiasaan yang disebutkan di atas, menulis nama seseorang dengan warna merah dapat mewakili kematian dini atau pertanda buruk secara keseluruhan.

Jika Anda menulis nama (atau nama) seseorang dengan warna ini, itu juga dapat berarti bahwa orang tersebut akan bangkrut. Mungkin ada hubungannya dengan fakta kata (akaji), yang berarti “defisit”, dibentuk oleh karakter (merah) dan (karakter).

Tergantung pada situasi (dan orangnya), menulis nama orang dengan warna merah juga dapat dianggap sebagai pelanggaran sebagai nama kriminal (terutama yang di hukuman mati) ditulis dengan warna tersebut. Menulis nama orang dengan warna ini menyiratkan bahwa mereka adalah penjahat.

Tinta merah juga melambangkan keinginan orang tersebut untuk memutuskan hubungan dengan orang lain. Ini ada hubungannya dengan fakta bahwa samurai biasa menulis surat untuk menantang penerimanya berperang sampai mati. Surat-surat ini ditulis dengan warna merah.

Tabu Sosial Jepang - Tinta Merah

Warna juga mewakili sesuatu yang tidak resmi. Semua dokumen resmi ditulis dalam warna hitam, sedangkan pena merah digunakan untuk mengoreksi kesalahan konsep. Ketika nama ditulis dengan warna merah, itu memberi kesan bahwa nama Anda tidak dihargai dan tidak diperlakukan secara resmi.

Apakah tabu tinta merah ini masih bertahan sampai sekarang?

Tabu ini menghilang. Dengan begitu, ada orang yang tidak tahu atau tidak terlalu peduli. Namun untuk amannya, disarankan untuk selalu menggunakan pulpen hitam agar tidak berisiko menyinggung perasaan seseorang. Pertimbangkan nama yang ditulis dengan warna merah seperti boneka voodoo dengan nama Anda di atasnya.

Bahkan jika Anda tidak percaya atau peduli tentang hal-hal ini, tetap penting untuk menghormati dan menghindari masalah. HAI merah Hal ini terutama digunakan pada batu nisan. Jangan gunakan warna merah saat menandatangani kartu, hindari bahkan kartu Natal berwarna merah. Pemberitahuan pemakaman Jepang berwarna merah.

Bagikan Artikel Ini:


Tinggalkan komentar