Rendaku – Vokalisasi Berurutan dalam Bahasa Jepang

Pernahkah Anda memperhatikan ketika sebuah kanji berakhir membaca seolah-olah dengan dakuten? Misalnya, dalam kata dewi, mengapa saya [女] + kami [神] menjadi megami [女神] di mana gami bukankah itu pembacaan kami [神]? Fenomena ini dalam bahasa Jepang disebut rendaku dan kita akan membicarakannya di artikel ini.

Kata rendaku [連濁] berarti vokalisasi berurutan, perubahan merdu atau pengucapan berurutan. Rendaku adalah fenomena morfofonologis dalam bahasa Jepang yang mengatur pengucapan konsonan awal bagian tidak resmi dari kata majemuk atau kata depan.

Sederhananya, rendaku adalah fenomena yang mengubah pembacaan hiragana ke versinya. dakuten pada kesempatan tertentu untuk membuat pengucapan lebih mudah dan tidak membingungkan. karena tidak ada dakuten dalam ideogram, sulit untuk mengidentifikasi kapan fenomena ini terjadi.

Rendaku - vokalisasi berurutan dalam bahasa Jepang
Pengumuman

Bagi yang tidak ingat, dakuten adalah 2 titik kecil yang terlihat seperti aksen yang ada di beberapa hiragana dan katakana untuk mengubah suaranya seperti misalnya KA [か] giliran GA [が] atau oke [た] hidup MEMBERI [だ] dan seterusnya.

Kata rendaku [連濁] terdiri dari ideogram [連] yang berarti menyatukan, menghubungkan, menggabungkan, menghubungkan, mengambil dan [濁] yang berarti suara, kenajisan atau salah.

DAFTAR KATA RENDAKU

Saya mengutip beberapa contoh dan mencoba menjelaskan secara rinci bagaimana fenomena ini bekerja. Beberapa mungkin belum paham, tapi mudah saja dengan beberapa contoh di bawah ini:

Pengumuman
Tabel Responsif: Gulung meja ke samping dengan jari Anda >>
norendakuWithrendaku
Orang – hito –Orang – hitobito – (ini setara dengan yang lain人)
Bunga – hana –Rangkaian bunga – ikebana –
Kuil – toki –Terkadang – tokidoki – (adalah 2x )
Kertas – Kami –Origami –
Karakter Jepang – Kana – かな –Alfabet Jepang – hiragana –
Sushi –Jenis sushi – makizushi – き寿司
Kuil – tera –Kuil di gunung – yamadera –
Darah – chi –Mimisan – hanaji –
Api – hai –Kembang api – hanabi –
Gunakan – tsukai – いKecemasan – kokorodzukai – い
Dalam - fukai - いDalam - okubukai - い
Diskon – hiku –Tidak termasuk pajak - zeibiku - き
Gigi - ha - Gigi bengkok – deppa – 
Benci – kirai – いPembenci kucing – nekogirai – い
Foto – shashin –Cetak Biru – aojyashin –
Negara – koku –Cina – Chuugoku –
Pengumuman

Contoh di atas adalah yang paling populer ketika berbicara tentang rendaku. Sayangnya, tidak ada aturan kapan rendaku diterapkan pada kata tersebut, seringkali acak, tetapi ada seperangkat aturan yang dapat memudahkan Anda untuk memahami bagaimana fenomena ini bekerja.

Hal pertama yang perlu Anda ketahui adalah jika Anda mengetik kata di keyboard dan melupakan fenomena ini, ideogram atau kanji akan tetap muncul untuk dipilih di keyboard. Fenomena ini adalah sesuatu yang lebih fonetik dan sering terjadi hanya dengan kanji.

Kebanyakan kata yang menggunakan kanji yang sama dua kali biasanya menggunakan rendaku.

Ada daftar ideogram yang komposisinya paling sering menghasilkan arendaku. Kata-kata ini disebut pecinta rendaku dan beberapa di antaranya adalah: , , , , , dan ;

Pengumuman

Kapan kata userendaku?

Ingatlah bahwa aturan-aturan yang akan saya sebutkan ini tidak mempengaruhi pembelajaran bahasa Jepang Anda, mereka hanya berfungsi untuk mengobati rasa ingin tahu. Ketika Anda belajar misalnya kata dewi [女神] Anda sudah mempelajarinya sebagai mega dan tidak mekami, jadi mengetahui atau tidak aturan rendaku tidak akan mengubah apa pun dalam hidup Anda.

Untungnya mengetahui aturan mungkin atau mungkin tidak membantu Anda memprediksi incomeku dalam beberapa kata yang tidak diketahui. Kami merekomendasikan mengetahui setidaknya dasar-dasar tentang dakuten dan handakuten untuk memahami aturan yang dibuat dalam artikel ini.

Rendaku paling sering hadir dalam kata majemuk. Artinya, ketika dua kata bersatu untuk membentuk kata lain. Ada pengecualian, tetapi hampir setiap kata yang menggunakan fenomena ini:

  • Mereka berasal dari Jepang;
  • Tidak ada dakuten atau handakuten dalam kata majemuk;
  • Ini bukan onomatopoeia;
  • Kata kedua dimulai dengan K, S, T atau H;

Kata-kata yang berasal dari luar negeri dapat memiliki arendaku seperti halnya kata karuta [かるた] yang berasal dari kartu dan mengacu pada permainan kartu atau dek. Pengecualian ini terjadi pada kata irohagaruta [いろはがるた]. Itu hanya terjadi karena kata karuta diserap 100% ke dalam bahasa Jepang.

Hukum Lyman dan sifat leksikal

NS hukum Lyman menyatakan bahwa rendaku itu tidak terjadi jika konsonan kedua dari elemen kedua disuarakan secara obstruktif. Atau sederhananya, hal itu tidak terjadi ketika konsonan kedua dari konsonan kedua sudah mengandung a dakuten.

Kata-kata Jepang biasanya tidak memiliki dua konsonan dengan dakuten. Suku kata dengan aksen ini juga bisa disebut suara berlumpur atau dakuon [濁音].

kata majemuk yama [山] + kaji [火事] tidak dapat diucapkan yamagaji mengapa Ji [じ] adalah dakuon. Kata lain yang mirip adalah hitoritabi, tsunotokage dan harukaze.

Pengumuman

Ada kasus yang jarang terjadi di mana kata kedua terdiri dari 3 suku kata. Dalam beberapa kasus, kata tersebut dapat memiliki fenomena di mana dakuten diubah dari suku kata kedua ke suku kata pertama. Beberapa contohnya adalah: [した + つづみ = したづつみ] – [あと + しざり = あとじさり];

Meskipun banyak pengecualian, kata-kata dengan sifat leksikal tidak biasanya memanifestasikan therendaku. Sederhananya, jika Anda melihat suku kata dakuten di kata pertama, kemungkinan konsonan kanji kedua tidak mengekspresikan rendaku. Bahasa Jepang biasanya tidak memiliki dua suku kata dakuten secara berurutan.

kata majemuk mizutama [水玉] masih mizutama karena zu [ず], tidak seperti akadama [赤玉] yang mengubah ukuran di wanita.

Semantik dan sufiks Dvandva

Ada fenomena dalam beberapa bahasa yang disebut Dvandva yang merupakan kata majemuk tetapi menyampaikan gagasan dua kata seolah-olah ada "dan" di tengahnya. Dalam bahasa Portugis kita memiliki kata pahit manis yang pahit dan manis atau kata-kata seperti ruang-waktu yang juga termasuk dalam kategori Dvandva.

Pengumuman

Ketika dua kata bersatu untuk membuat kata majemuk dari kategori dvandva, rendaku tidak digunakan. Ada beberapa pengecualian untuk kata-kata yang menggunakan rendaku, tetapi itu adalah dua kata yang berbeda, misalnya:

  • – yamakawa – Pegunungan dan Sungai;
  • – yamagawa – sungai pegunungan;

Sebuah kata yang cocok dengan rendaku adalah shiro + Kuro [白黒] yang bisa ditulis shirogoro [白黒], tapi itu tidak terjadi karena shirokuro [白黒] artinya hitam dan putih. sudah kata marah + Kuro akan datang iroguro [色黒];

Selain onomatopoeias, kata-kata yang terdiri dari akhiran atau awalan juga tidak berubah menjadi arendaku. Lihat daftar sufiks di bawah ini yang benar-benar mematikan fenomena ini:

Pengumuman
  • [hito];
  • [shita]
  • [futa];
  • [saki];
  • [kara];
  • [tsuchi];
  • [dia];
  • [o, mi];
  • [mai];
  • [hama];
  • [shiyo];
  • [kemuri];
  • [kata];
  • [shiro];
  • [himo];
  • [ketsu]
  • [kuro];

Biasanya kata majemuk yang mengandung ideogram ini dengan bacaan yang bekerja dengan sufiks atau awalan menghalangi kemungkinan kata tersebut menjadi arendaku.

Itulah beberapa aturan dan tips terkait torendaku. Kami menyarankan untuk tidak terikat dengan aturan ini, karena ada banyak pengecualian di antara mereka. Yang terbaik adalah mempelajari kata demi kata tanpa mengkhawatirkannya.

Semoga Anda menikmati artikel ini, saya mencoba menyederhanakannya sebanyak mungkin. Jika Anda ingin mempelajari topik ini lebih dalam, kami sarankan untuk membaca artikel bahasa Inggris dari tahu. Jika Anda menyukai artikel ini, jangan lupa untuk berbagi dan meninggalkan komentar Anda.

Pengumuman