Pengalaman Saya dengan Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang

Artikel ini cukup personal, jadi masuk dalam kategori blog saya. Saya bukan orang yang membahas masalah ini di situs web, tetapi atas permintaan banyak teman saya harus menuliskan pengalaman saya dengan Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang.

Salah satu alasan utama saya menyukai Jepang adalah karena orang Jepang berusaha untuk rendah hati, jujur, sopan dan hormat, dan bahkan tanpa keyakinan alkitabiah mereka berusaha untuk mengikuti standar moral. Sebuah negara di mana orang menghargai pengetahuan, hindari kata-kata kotor dan gaul dengan konotasi seksual dan mereka lebih memikirkan orang lain daripada diri mereka sendiri.

Jika Anda belum tahu, saya salah satu Saksi Yehova dan saya menganggap serius prinsip-prinsip Alkitab. Dan meskipun Jepang adalah negara dengan 90% pemeluk Buddha dan Shinto, kami diperlakukan jauh lebih baik daripada beberapa orang Kristen di Brasil. Satu-satunya hal yang saya minta adalah rasa hormat! Karena mungkin Anda belum mengetahuinya, tetapi Saksi Yehova juga orang Kristen.

bertemu saudara-saudara dari Jepang

Di Jepang ada lebih dari 25 sidang (atau kelompok) berbahasa Portugis. Jumlah total Jepang untuk tahun 2017 adalah sekitar 214.000 penginjil, 3059 jemaat, dan sekitar 1 Saksi Yehova untuk setiap 591 penduduk. Ada jemaat lain dalam berbagai bahasa seperti Spanyol, Cina, Korea, Tagalog dan Inggris.

Sebelum saya pergi ke Jepang, saudara-saudara dari Brasil bahkan mengatakan stereotip kepada saya, menanyakan apakah saudara-saudara tidak kedinginan, atau tidak bekerja sepanjang waktu, tidak punya waktu untuk saya perhatikan. Jika Anda berpikir demikian, Anda sama sekali tidak menyadari budaya dan keramahan Jepang.

Pengalaman saya dengan Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang

Mereka juga lupa bahwa 1 dari 5 Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang adalah perintis biasa dan menggunakan lebih dari 70 jam untuk mengabar. Sesuatu yang mustahil bagi seseorang yang bekerja lebih dari 12 jam sehari. Orang Jepang tidak bekerja terlalu keras, mereka hanya berdedikasi untuk bekerja dan terkadang dipaksa untuk bekerja lembur (terutama di pabrik).

Pengumuman

Sebelum pergi ke Jepang saya selalu mencoba untuk menambahkan saudara dari sana di Facebook dan Instagram saya. Berbicara sedikit dengan mereka, saya mendapat kontak dari seorang Penatua di Osaka. Kontak kami sangat sedikit, dia tidak banyak online dan saya baru saja menyebutkan minat saya untuk pergi ke Osaka dan dia siap mencari saudara untuk menjamu saya.

Saya pikir saya akan kesepian, karena saya berbicara sangat sedikit dengan saudara-saudara dari Jepang dan pergi sendirian tanpa konfirmasi apa pun. xD

Tiba di Jepang dan Mengunjungi Betel

Setibanya di Jepang, saya tinggal sekitar 14 hari di Tokyo di sebuah hostel di lingkungan Akihabara. Di minggu kedua Jepang pada hari Rabu saya pergi mengunjungi Betel di kota Ebina di Kanagawa. Sehari sebelumnya, kakak Osaka mengatakan bahwa akan ada pemandu dalam bahasa Portugis untuk menjadikan tutor di markas ini yang bertanggung jawab untuk membuat publikasi tidak hanya untuk Jepang, tetapi untuk seluruh dunia.

Pengumuman

Tampaknya itu tampak seperti tempat kecil, lebih kecil dari markas besar di Brasil, tapi itu adalah bangunan besar dengan beberapa lantai yang kemudian tampak jauh lebih besar bagiku. Sebuah balai pertemuan terletak di lahan yang sama dengan Betel, yang tampaknya menempati sebuah pelataran raksasa.

Pengalaman saya dengan Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang

Kota Ebina tampak sangat sepi, saya datang terlalu dini dan berjalan-jalan di sekitar lingkungan. Sebelum kunjungan kami duduk di sebuah tempat di resepsi untuk menonton video tentang kunjungan tersebut. Saya bertemu dengan beberapa saudara dari Yokohama dan juga saudari-saudari asing yang mengunjungi Betel.

Saudara-saudara Yokohama mengundang saya untuk mengunjungi sidang mereka. Kami mengambil beberapa gambar di tempat yang menceritakan kisah Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang, kemudian pemandu saya tiba dan kami mengikuti rute yang berbeda. Karena saya sangat bodoh, saya lupa baterai kamera di hotel dan harus mengambil beberapa gambar dengan ponsel saya.

Pengumuman

Mengunjungi Gunma dan Yokohama

Minggu kedua di Tokyo, saya diajak mengunjungi sebuah keluarga di Gunma melalui media sosial. Saya pergi ke stasiun Isesaki di mana saudari itu menjemput saya dengan mobil bersama dengan saudari-saudari lain yang baru saja meninggalkan kamp. Kami pergi ke KFC dan kemudian berbelanja di pasar raksasa bernama costco.

Bagi mereka yang menganggap rumah di Jepang kecil, rumah saudara perempuannya sangat besar dan memiliki dua lantai. Kami berkendara sekitar pukul 1:00 ke jemaat Portugis yang ada di kota lain, lalu kami pergi makan malam di sebuah restoran Cina, di mana makanannya begitu banyak, kami bahkan tidak bisa menyelesaikan ukuran porsi yang mereka bawa.

Pagi-pagi keesokan harinya saya harus kembali ke Tokyo, karena saya berjanji akan mengunjungi saudara-saudara Yokohama yang saya temui di Betel. Saya mencari jemaah mereka dan pergi ke tempat itu, stasiunnya jauh dan saya harus menaiki banyak anak tangga bahkan membeli payung transparan karena sedang hujan.

Pengalaman saya dengan Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang

Saudara-saudara terkejut dan saya tidak pernah memiliki begitu banyak perhatian dalam hidup saya. Seorang saudari datang kepada saya untuk memberi saya uang 2000 yen, hahaha apakah dia pikir dia kelaparan? Saudari lain di kursi roda akan pergi ke tempat saya sepanjang waktu untuk menunjukkan teks Alkitab dalam bahasa Portugis. Setelah pertemuan kami berfoto bersama dan saudara itu serta yang lainnya mengajak saya makan siang di Saizeriya.

Saya bahkan tidak tahu bagaimana kami banyak berbicara, bahasa Jepang saya terbatas, kami menggunakan banyak kertas untuk menjelaskan beberapa hal. Adik laki-laki lain membawa saya untuk melihat salah satu daya tarik Yokohama, dengan salah satu lift tercepat di dunia. Kemudian dia membawaku ke sebuah alun-alun dimana adegan dari anime Oreimo terjadi.

Sidang Portugis di Osaka

Saya telah berbicara dengan seorang saudara untuk waktu yang lama tentang tinggal di Osaka. Saat pergi ke kota Osaka, saya bertemu saudara di Kyoto, seorang Jepang dari sidang Portugis, sangat lucu. Dia membiarkan saya tinggal di apartemen selama 1 hari, hari berikutnya di pertemuan saya akan pergi ke rumah saudara-saudara.

Jemaat Portugis Osaka sangat menyenangkan, kebanyakan dari mereka yang memimpin adalah penduduk asli Jepang. Beberapa masih belajar bahasa Portugis dan Anda dapat melihat semangat dan dedikasi mereka. Aula memiliki beberapa lantai (3 saya pikir), masing-masing dengan jemaat. Ada jemaat berbahasa asing lainnya di tempat itu, saya kira total 12 jemaat di satu Aula.

Pengumuman

Saya pergi ke sebuah rumah muda untuk melakukan kunjungan lapangan khusus, di mana beberapa sidang dari berbagai bahasa berkumpul untuk mencari orang asing. Kami menghabiskan sepanjang hari mencari orang asing, kami pergi ke gedung-gedung dan melihat kotak surat untuk melihat apakah ada keluarga dengan nama asing.

Pengalaman saya dengan Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang

Kami bahkan memasuki mal dan makan siang di atas tikar sushi. Saya ingat pergi keluar dengan saudara-saudara dari sidang Tionghoa. Sore hari saya pergi ke rumah saudara saya yang akan menjadi tuan rumah saya selama beberapa hari, dia sangat lucu dan membawa saya ke berbagai tempat menarik di Osaka.

Orang Brasil lain yang tinggal di Hamamatsu tinggal di rumah ini, dia juga sangat baik. Suatu hari di malam hari kami mengunjungi Namba Dotonbori, tempat wisata yang sangat terkenal untuk kesaksian tidak resmi. Kami mengenakan pakaian normal seperti jeans, bahkan di Jepang mengenakan pakaian sosial sangat umum.

Pengumuman

Kami mendekati turis asing dan berbicara hal-hal normal satu sama lain, berfoto dan mencoba berbicara dalam bahasa mereka. Hanya pada akhirnya, setelah banyak obrolan acak, kami meninggalkan brosur. Itu adalah tempat yang sangat sibuk dan damai pada saat yang sama.

Pada hari Sabtu kami pergi mengunjungi berbagai tempat wisata dan kemudian kami pergi ke pertemuan. Pada hari Minggu kami pergi ke lapangan di pagi hari, kami hanya mengunjungi satu gedung di mana ada seorang Brasil yang sudah belajar. Kami menghabiskan waktu berjam-jam berbicara dan penduduk bahkan membayar tempat tidur dengan cokelat dari mesin penjual otomatis. Perkemahannya hanya itu, lalu kami mengunjungi makam terkenal di Osaka dan makan siang soba.

Pengalaman saya dengan Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang

Sisa perjalanan di Osaka

Setelah itu saya akan tinggal di rumah saudara lain, jadi saya harus pergi mencari hadiah. Sebagai bagian dari budaya Jepang, kita harus selalu membawa hadiah saat berkunjung ke rumah. Saya membeli sejenis boneka beruang yang membersihkan lantai sehingga anak bisa merangkak di lantai sambil membersihkan rumah. Saya menghabiskan sisa masa tinggal saya di rumah keluarga yang memiliki 2 anak ini.

Pengumuman

Mereka sangat baik, nyonya rumah selalu di pintu mengucapkan selamat tinggal sampai saya menghilang dari pandangan setiap kali saya keluar. Suatu hari saya pergi ke Hamamatsu untuk mengunjungi saudara yang telah berjalan-jalan di sekitar Osaka. Itu adalah salah satu hari yang paling menyenangkan, di mana saya pergi ke area base, barbekyu yakiniku, dan pemandian air panas onsen (Saya telah merinci tur hamamatsu saya di sini).

Pada hari Sabtu kami pergi ke kota lain (Shiga) di mana saudara yang saya hubungi sebelum pergi ke Jepang akan memberikan pidato. Di sana saya tinggal di rumah pasangan lansia Brasil. Hebat sekali, saudari itu bekerja dengan chiropractic dan merawat tulang belakang saya, dia juga punya kucing raksasa dan cantik. Suatu hari saudara itu membawa saya ke sarapan tradisional di mana ada nasi dan bahkan ikan.

Foto shiga dan hamamatsu

Di semua rumah yang saya tempati, sarapannya luar biasa. Bukan hanya roti dan kopi tradisional, tapi ada tuna, sup miso, jus, yorgut, sosis, ham, dan mozzarella. Ada banyak pilihan dan rasanya seperti pesta, saya tidak bisa mengatakan apakah itu hanya karena saya berkunjung.

Pengumuman

Apa kabar saudara-saudara dari Jepang

Tentu saja saya hanya meringkas seperti apa hubungan saya dengan saudara-saudara selama perjalanan 30 hari saya. Itu adalah pengalaman yang luar biasa, benar-benar tidak ada perbedaan antara saudara semua orang. Mereka sangat hangat dan menyenangkan, sabar dan menyenangkan. Saya mengajukan beberapa pertanyaan kepada saudara-saudara di sana dan menyadari beberapa hal.

Mereka jauh lebih masuk akal dan tanpa beban. Sangat menyenangkan tinggal di lingkungan di mana saya bisa berdiskusi tentang animasi Jepang tanpa saudara kandung yang menciptakan stereotip dan ide yang salah. Mereka bahkan mengatakan bahwa tidak apa-apa untuk mengunjungi beberapa tempat wisata seperti kuil emas yang terkenal di Kyoto (kinkaku-ji).

Mereka juga mengatakan bahwa mereka tidak pernah memiliki pemikiran berbahaya untuk membeli barang bekas dan dari mana asalnya. Hal yang paling umum di Jepang adalah membeli barang bekas, yang ternyata masih baru. Saudara-saudara membawa saya ke beberapa toko tempat saya membeli manga dan menggunakan barang bekas. (Asosiasi juga memiliki pendapat yang sama: tidak masalah).

Pengalaman saya dengan Saksi-Saksi Yehuwa di Jepang
Batu dengan teks dari mazmur 23:1 di aula shiga

Mereka juga menonton pertandingan olahraga di stadion dan mengunjungi tempat-tempat yang mungkin dipertanyakan beberapa orang di Brasil. Saya mengerti, karena suasana tempat-tempat di Brasil sangat berbeda dan tidak teratur dibandingkan dengan Jepang, dan meskipun itu mengganggu beberapa orang, budaya mereka tampaknya tidak suka mencampuri kehidupan orang lain dan bergosip di belakang mereka.

Sungguh menakjubkan kontras antara individualisme dan kerja tim yang diikuti oleh orang Jepang pada umumnya dan saudara-saudara Jepang. Saya menyadari bahwa orang Jepang hidup sederhana tanpa menginginkan hal-hal besar dan merasakan kebahagiaan dalam hal-hal sederhana. Jika Anda mengikuti seorang saudara Jepang di Instagram, Anda akan melihat mereka melalui siaran langsung secara acak atau berbicara tentang produk atau foto hewan dan lanskap tertentu.

Saya ingin berbicara sedikit lebih banyak daripada yang saya ingat, tetapi saya tidak punya cukup waktu dan saya tidak ingin mengidentifikasi kehidupan orang tanpa izin. Saya dapat menyimpulkan bahwa saudara-saudara dari Jepang itu sederhana, sangat penyayang dan ramah. Saya tidak sabar untuk kembali dan berjalan-jalan selama 3 bulan atau bahkan mungkin tinggal di sana untuk selamanya…

PS: Saya bertanya kepada beberapa saudara di Jepang, bahwa pengalaman saudara perempuan yang kehilangan jarinya karena Ayah dan Yakuza adalah bohong!

Kami menyarankan Anda membaca: