Pembantaian Nanking – Sisi Gelap Jepang

[IKLAN] Iklan

Nanjing adalah tempat salah satu bencana terbesar dalam perang melawan Jepang terjadi.Pembantaian Nanjing adalah episode pembunuhan massal dan pemerkosaan yang dilakukan oleh pasukan Jepang terhadap penduduk Nanjing, saat itu ibu kota Cina, selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua ( 1937 – 1945). Pembantaian itu terjadi antara Desember 1937 dan Januari 1938, setelah kota itu direbut.

Selama periode ini, tentara Tentara Kekaisaran Jepang membunuh warga sipil Tiongkok dan melucuti senjata para pejuang yang berjumlah antara 40.000 dan lebih dari 300.000. Pasukan juga melakukan pemerkosaan dan penggeledahan kota.

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang

Karena sebagian besar catatan militer Jepang tentang pembunuhan dirahasiakan atau dihancurkan segera setelah Jepang menyerah pada 1945, para sejarawan tidak dapat secara akurat memperkirakan jumlah korban tewas dari pembantaian tersebut.

Invasi Jepang ke wilayah Cina

Pada bulan Agustus 1937, tentara Jepang menyerbu Shanghai, di mana mereka menghadapi perlawanan yang kuat, menderita korban. Pertempuran itu berdarah karena kedua belah pihak memiliki gesekan dalam pertarungan tangan kosong. Pada pertengahan November, Jepang merebut Shanghai dengan bantuan pengeboman angkatan laut.

Markas Staf Umum di Tokyo pada awalnya memutuskan untuk tidak memperluas perang karena banyaknya korban dan moral pasukan yang rendah.

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang

Namun, pada 1 Desember, markas besar memerintahkan pasukan untuk menangkap Nanjing. Setelah kalah dalam pertempuran Shanghai, Chiang Kai-shek, seorang jenderal di tentara Tiongkok, tahu bahwa jatuhnya Nanjing hanyalah masalah waktu.

Rencana Chiang Kai-shek

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang
Chiang Kai-shek

Dia dan timnya menyadari bahwa mereka tidak dapat mengambil risiko pemusnahan pasukan elit mereka dalam pertahanan ibukota yang simbolis namun tanpa harapan. Untuk melestarikan tentara untuk pertempuran di masa depan, sebagian besar ditarik. Strategi Chiang adalah mengikuti saran para penasihatnya. Strateginya melibatkan menarik tentara Jepang ke ibukota dan menggunakan wilayah itu sebagai kekuatan pertahanan.

Chiang berencana untuk mengobarkan perang gesekan yang berkepanjangan untuk melemahkan Jepang di pedalaman Cina. Dalam sebuah pernyataan, Komandan Tang Shengzhi mengumumkan bahwa kota itu tidak akan menyerah dan akan berjuang sampai mati.

Tang mengumpulkan hampir 100.000 tentara, sebagian besar tidak berpengalaman, termasuk pasukan Tiongkok yang berpartisipasi dalam Pertempuran Shanghai. Untuk mencegah warga sipil melarikan diri dari kota, ia memerintahkan pasukan untuk menjaga pelabuhan seperti yang diperintahkan oleh Chiang Kai-shek.

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang
Kai-shek berbicara

Pasukan pertahanan memblokir jalan, menghancurkan kapal dan membakar desa-desa terdekat, mencegah evakuasi. Penolakan rencana gencatan senjata Kai-shek ini menyegel nasib kota.

Nanjing terus-menerus dibom selama berhari-hari. Pasukan Cina yang tinggal di sana kecewa dan mulai minum sebelum kejatuhan kota yang tak terhindarkan. Militer Jepang terus maju, menerobos garis terakhir perlawanan Tiongkok dan tiba di gerbang kota Nanjing pada 9 Desember.

Pada tengah hari tanggal 9 Desember, militer Jepang menjatuhkan selebaran ke kota, menuntut penyerahan dirinya dalam waktu 24 jam. Sementara itu, anggota Komite menghubungi Tang dan mengusulkan rencana gencatan senjata tiga hari. Pasukan Cina bisa mundur tanpa berperang sementara pasukan Jepang akan tetap di posisi mereka saat ini.

Pengambilan kota Nanjing

Jepang menunggu jawaban atas permintaan mereka untuk menyerah. Namun, tidak ada tanggapan yang diterima hingga batas waktu 10 Desember. Jenderal Iwane Matsui menunggu satu jam lagi sebelum mengeluarkan perintah untuk merebut Nanking dengan paksa.

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang
Tahanan yang akan dipotong oleh tentara Jepang (foto kiri) dan tentara Jepang menggunakan tahanan untuk melatih serangan bayonet (foto kanan)

Tentara Jepang melancarkan serangannya ke tembok Nanjing dari berbagai arah: Divisi ke-16 menyerang tiga gerbang di timur, Divisi ke-6 melancarkan serangannya di barat dan Divisi ke-9 maju ke daerah tengah.

Pada 12 Desember, di bawah tembakan artileri berat dan pemboman udara, Jenderal Tang Sheng-chi memerintahkan anak buahnya untuk mundur. Setelah itu, itu tidak kekurangan kekacauan. Beberapa tentara China mencuri pakaian sipil dalam upaya putus asa untuk berbaur. Yang lain ditembak oleh unit pengawasan ketika mereka mencoba melarikan diri.

Pembantaian yang dilakukan oleh tentara Jepang

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang

Laporan saksi mata orang asing dan Tionghoa di kota itu melaporkan pasukan Jepang melakukan pembunuhan, perampokan, pembakaran, dan kejahatan perang lainnya. Beberapa laporan datang dari orang asing yang memilih untuk tetap tinggal untuk melindungi warga sipil China.

Akun lainnya termasuk kesaksian orang pertama dari para penyintas Pembantaian Nanjing, laporan saksi mata dari jurnalis, serta catatan harian personel militer. Pada tahun 1937, surat kabar Osaka Mainichi Shimbun meliput “perselisihan” antara petugas, Toshiaki Mukai dan Tsuyoshi Noda.

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang
Surat kabar yang mengutip Mukai dan Noda | Toshiaki Mukai (kiri) dan Tsuyoshi Noda (kanan)

Kedua pria itu bersaing untuk menjadi yang pertama membunuh 100 orang dengan pedang sebelum penangkapan Nanking. Keduanya melampaui tujuan mereka selama pertempuran, sehingga mustahil untuk menentukan perwira mana yang benar-benar "memenangkan" kompetisi. Jadi mereka memutuskan untuk memulai kompetisi lain untuk membunuh 150 orang.

Kemudian, setelah Jepang menyerah pada tahun 1945, baik Mukai maupun Noda ditangkap dan diadili sebagai penjahat perang. Keduanya dinyatakan bersalah dan dieksekusi oleh regu tembak.

Pemerkosaan terhadap wanita dan anak-anak

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang
Selama pendudukan kota, wanita Cina diculik dan digunakan sebagai budak seks. Wanita-wanita ini dikenal sebagai "wanita penghibur". Dalam foto: Seorang tentara Jepang dengan dua wanita penghibur.

Diperkirakan sekitar 20.000 wanita Tionghoa diperkosa selama pendudukan. Sejumlah besar pemerkosaan dilakukan oleh tentara Jepang. Mereka pergi dari pintu ke pintu, mencari perempuan untuk ditangkap dan diperkosa.

Pada awalnya, perempuan dibunuh segera setelah diperkosa. Mereka sering dibunuh melalui mutilasi terang-terangan. Anak-anak kecil tidak dibebaskan dari kekejaman ini dan juga ditangkap untuk diperkosa tentara Jepang.

Penarikan pasukan, akhir pendudukan dan pengadilan

Pada akhir Januari 1938, tentara Jepang memaksa semua pengungsi dari Zona Aman untuk pulang, mengklaim telah "memulihkan ketertiban". Setelah pembentukan pemerintah yang bekerja sama pada tahun 1938, ketertiban berangsur-angsur dipulihkan di Nanjing dan kekejaman pasukan Jepang berkurang secara signifikan.

Pada tanggal 18 Februari 1938, Komite Zona Aman Nanking Internasional secara paksa berganti nama menjadi "Komite Penyelamatan Internasional Nanking", dan Zona Aman secara efektif berhenti berfungsi. Kamp-kamp pengungsi terakhir ditutup pada Mei 1938.

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang

Pada bulan Februari 1938, baik Pangeran Asaka dan Jenderal Matsui dipanggil ke Jepang.Matsui pensiun, tetapi Pangeran Asaka tetap di Dewan Perang Tertinggi sampai akhir Perang Dunia II. Ia dipromosikan menjadi jenderal pada Agustus 1939, meskipun ia tidak lagi memiliki komando militer.

Tak lama setelah Jepang menyerah pada tahun 1945, mereka yang bertanggung jawab atas pasukan Jepang di Nanjing diadili. Seperti disebutkan di atas, petugas Toshiaki Mukai dan Tsuyoshi Noda diadili oleh Pengadilan Kejahatan Perang Nanjing dan dijatuhi hukuman mati.

Iwane Matsui didakwa atas kejahatan terhadap kemanusiaan oleh Pengadilan Tokyo dan dijatuhi hukuman mati. Hisao Tani, salah satu yang bertanggung jawab atas pembantaian itu, diadili oleh Pengadilan Kejahatan Perang Nanjing atas kejahatan terhadap kemanusiaan dan dijatuhi hukuman mati.

Kekebalan terhadap Pangeran Asaka

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang
Pangeran Asaka Yasuhiko

Pangeran Asaka Yasuhiko adalah orang yang memberi wewenang kepada pasukan untuk mengeksekusi dan memperkosa warga sipil dan menjarah kota. Pada tahun 1946, Pangeran Asaka ditanyai tentang keterlibatannya dalam Pembantaian Nanjing dan kesaksian itu diserahkan ke Kantor Kejaksaan Internasional pengadilan Tokyo.

Asaka membantah adanya pembantaian dan mengklaim bahwa dia tidak pernah menerima keluhan tentang perilaku pasukannya. Kemudian, setelah berakhirnya Perang Dunia II, Asaka, seperti seluruh keluarga kekaisaran, menerima kekebalan dari Jenderal Amerika Douglas MacArthur.

Siapa yang sebenarnya bertanggung jawab?

Setelah berakhirnya Perang Dunia II pada September 1945, para penjahat perang Jepang diadili di Pengadilan Tokyo dan Pengadilan Kejahatan Perang Nanjing.

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang
Dari kiri ke kanan: Iwane Matsui, Hisao Tani, Pangeran Kan'in, Pangeran Asaka, Isamu Chō dan Kōki Hirota.

Mereka yang bertanggung jawab adalah:

  • Jenderal Iwane Matsui – Matsui mengetahui apa yang dilakukan pasukan di Nanjing, tetapi dia tidak mengambil tindakan, mengaku sakit pada saat ditangkap. Pengadilan Tokyo menemukan bahwa, meskipun sakit, Matsui memiliki kapasitas yang cukup untuk mengendalikan pasukannya. Dia dijatuhi hukuman mati dan dieksekusi pada tanggal 23 Desember 1948;
  • Letnan Jenderal Hisao Tani – Tani diadili di Pengadilan Kejahatan Perang Nanjing. Tani telah membantah tuduhan terhadapnya, menyalahkan tentara Korea atas pembantaian tersebut. Dia dinyatakan bersalah karena menghasut pembantaian dan pemerkosaan warga sipil dan dijatuhi hukuman mati dan dieksekusi pada tanggal 26 April 1947;
  • Pangeran Kan'in - Dianggap bertanggung jawab untuk mengizinkan penggunaan senjata bakteriologis yang digunakan di Cina, terutama di Shanghai dan Nanjing. Namun, Kan'in meninggal sebelum perang berakhir pada Mei 1945 dan karena itu tidak diadili;
  • pangeran asaka – Seperti yang disebutkan sebelumnya, kekebalan diberikan kepada Asaka. Pangeran adalah orang yang mengizinkan pembantaian di Nanjing, tanpa adanya komando Matsui, yang sedang sakit;
  • Letnan Jenderal Isamu Chō – Asisten Asaka, dianggap sebagai kaki tangan dalam pembantaian itu. Namun, Chō bunuh diri pada Pertempuran Okinawa pada Juni 1945 dan karena itu tidak diadili;
  • Perdana Menteri Kōki Hirota – Dianggap juga salah satu dari mereka yang bertanggung jawab, dia pergi ke pengadilan di Pengadilan Tokyo. Hirota dinyatakan bersalah karena mengabaikan perannya sebagai Perdana Menteri dan membiarkan pembantaian terjadi. Dia dijatuhi hukuman mati dan dieksekusi pada tanggal 23 Desember 1948;

Kontroversi dan penolakan pembantaian

Kelompok nasionalis Jepang membuat revisionisme sejarah dan menyangkal telah terjadi pembantaian. Namun, pemerintah Jepang sendiri mengakui Pembantaian Nanjing setelah Perang Dunia II.

Namun, sikap pemerintah Jepang tidak meyakinkan orang Tionghoa karena ada kontroversi seputar Kuil Yasukuni. Kuil ini dinamai penjahat perang terdaftar dan tokoh politik Jepang mengunjungi kuil dan memberikan penghormatan kepada orang-orang yang bertanggung jawab atas tragedi di Nanjing.

Pembantaian tinta India - sisi gelap Jepang

Hal ini telah melemahkan hubungan antara Cina dan Jepang karena memberi kesan bahwa Jepang tidak menyesali masa lalu meskipun ada pernyataan pemerintah.

Tidak ada Kaisar Jepang yang mengunjungi Yasukuni sejak tahun 1975, meskipun Kaisar dan Permaisuri masih terus menghadiri Layanan Peringatan Nasional Perang Mati setiap tahun.

Bagikan Artikel Ini: