Deprecated: Constant FILTER_SANITIZE_STRING is deprecated in /home/runcloud/webapps/sukidesubr/wp-content/plugins/google-site-kit/includes/Core/Admin/Standalone.php on line 95

Deprecated: filter_input(): Passing null to parameter #4 ($options) of type array|int is deprecated in /home/runcloud/webapps/sukidesubr/wp-content/plugins/google-site-kit/includes/Core/Util/Input.php on line 64

Deprecated: filter_input(): Passing null to parameter #4 ($options) of type array|int is deprecated in /home/runcloud/webapps/sukidesubr/wp-content/plugins/google-site-kit/includes/Core/Util/Input.php on line 64
10 Sepatu Tradisional Jepang | Suki Desu

10 sepatu tradisional Jepang

Pernah bertanya-tanya sepatu apa yang dipakai orang Jepang? Pernahkah Anda mendengar geta, zori, uwabaki, surippa, setta, okobo, waraji dan lain-lain? Pada artikel ini, kita akan mengenal 10 sandal, sepatu, sandal jepit dan sepatu tradisional Jepang lainnya.

Itu sepatu tradisional jepang penting dalam sejarah Jepang dan dunia. Banyak sandal jepit yang kita pakai saat ini berasal dari Jepang, sedemikian rupa sehingga di Maranhão sirip Hawaii disebut Jepang. Siap untuk petualangan ini?

Zori – Havaianas Japanese Jepang

Di zouri [草履] adalah sandal Jepang datar dengan tali yang dapat dibuat dari jerami padi, kulit, kayu yang dipernis, kain, karet atau bahan sintetis. Pada zori mereka pada dasarnya adalah sandal Jepang dengan tali Y yang mirip dengan sandal Hawaii.

Zori tradisional biasanya dikenakan dengan kimono bersama dengan kaus kaki yang disebut tabi. Mereka terbuka untuk mencegah keringat di kaki karena iklim lembab Jepang. Sebagian besar terbuat dari jerami padi, tetapi beberapa terbuat dari kayu.

Dipercaya bahwa sandal ini dibuat dengan pengaruh dari Cina dan Mesir dan asal-usulnya berasal dari Periode Heian (794-1192). The Havaianas terang-terangan terinspirasi oleh zori, kami sarankan membaca artikel kami tentang Zori dan kesamaannya dengan Hawaii.

10 sepatu tradisional Jepang

Geta – Sepatu kayu tradisional

Mendapatkan [下駄] adalah sandal tradisional Jepang, dengan alas kayu mirip bakiak, berfungsi untuk mencegah kaki bersentuhan dengan tanah. Mereka dikenakan dengan pakaian tradisional Jepang seperti kimono atau yukata, atau selama musim panas.

Itu mendapatkan adalah sepatu tertua di Jepang, banyak digunakan di rawa-rawa dan sawah untuk menghindari mengotori pakaian dan kaki, gigi cocok untuk medan pegunungan dan keras. Geta membuat suara ketika Anda berjalan bahwa panggilan Jepang karankoron.

Saat ini mendapatkan terutama digunakan oleh Geisha, beberapa sepatu modern mencoba meniru geta, tetapi yang tradisional terbuat dari kayu dengan satu atau dua gigi. Jika Anda ingin tahu lebih banyak, kami sarankan membaca kami artikel tentang geta, sepatu kayu jepang.

10 sepatu tradisional Jepang

Surippa – sandal slip Jepang

Surippa [スリッパ] berasal dari bahasa Inggris tergelincir dan secara harfiah berarti tergelincir. Ini mendapatkan namanya dari kemudahan mengenakannya hanya dengan menggeser kaki Anda ke dalamnya. Ini sangat mirip dengan sepatu tetapi terbuka di bagian bawah dan terkadang di bagian depan.

Mereka juga tidak memiliki gesper atau simpul untuk dikencangkan, dengan ukuran dan desain yang berbeda untuk penggunaan di dalam dan luar ruangan. Karena mudah dipakai, mereka banyak ditempatkan di dalam rumah di genkan untuk digunakan oleh pengunjung.

Di surippa sepatu ini awalnya dibuat di era Meiji untuk dikenakan di atas sepatu untuk memudahkan orang asing yang tidak terbiasa melepas sepatu untuk masuk ke rumah. Segera ide ini menjadi sepatu yang banyak digunakan.

10 sepatu tradisional Jepang

Uwabaki – Sandal tradisional untuk penggunaan di dalam ruangan

Uwabaki [上履き] adalah sandal lorong atau dalam ruangan yang banyak digunakan di tempat umum seperti sekolah, gimnasium, kantor, teater, dan kantor umum lainnya. Mereka juga disebut sepatu atas atau Uwagutsu [上靴].

berbeda dari surippa memiliki beberapa tali untuk dipasang di kaki, hanya terbuka di bagian atas dan terlihat sedikit seperti mokasin. Mereka biasanya terlihat paling banyak di sekolah, terutama di sekolah dasar di mana siswa bahkan menulis nama mereka di atasnya.

Mereka biasanya terbuat dari karet dan menutupi jari kaki dan tumit. Sepatu ini tidak selalu diikat, beberapa hanya pas, karena sekolah mendorong siswa untuk bertelanjang kaki dalam beberapa situasi.

10 sepatu tradisional Jepang

Setta – Sandal dengan sol kulit

Setta [雪駄] adalah sandal Jepang dengan sol kulit yang dirancang untuk memberikan fungsi tahan air, memiliki ekor besi di bagian bawah, tahan lama, tahan lembab dan tahan terhadap kerusakan. Bagian atas ditenun dengan bahan bambu, kulit atau sintetis.

Beberapa mengklaim sebagai jenis mendapatkan, tapi lebih mirip zori populer di kalangan pria. Nama setta secara harfiah berarti sepatu dari salju. tekniknya jikazuge menempelkan bagian bawah kulit langsung ke bagian atas.

Di masa lalu, alas kaki disebut sekido dan diciptakan untuk master teh Sen no Rikyu untuk digunakan di kebun kedai tehnya pada hari-hari bersalju. Namanya diubah dari sekida menjadi "setta" ketika bermigrasi ke Jepang timur.

10 sepatu tradisional Jepang

Okobo – Bakiak Tumit Tinggi Jepang

Okobo [おこぼ] adalah bakiak kayu tebal, sejenis sepatu hak tinggi yang dikenakan oleh geisha magang (maiko). Namanya mengubah wilayah dan mungkin juga dikenal sebagai pokkuri, koppori, pokkuriko dan bokkurigeta. Itu karena beberapa memiliki lubang di solnya dengan bel untuk membuat suara.

Begitu juga dengan mendapatkan, tujuan praktis Anda bukanlah mengotori kimono Anda. Jenis sepatu ini pernah menjadi referensi fashion, digunakan untuk mengecat kayu untuk membuat gambar dan seni. Dalam beberapa kasus digunakan bersama dengan kaus kaki yang disebut tabi.

Anak-anak biasanya memakai sepatu jenis ini, terutama saat festival shichigosan. Ini memiliki potongan dasar besar dari sepotong kayu, biasanya terbuat dari paulownia. Tinggi okobo bisa mencapai 15 sentimeter.

10 sepatu tradisional Jepang

Waraji – sandal orang miskin

Waraji [草鞋] adalah sepatu tradisional Jepang yang dipakai di masa lalu oleh orang-orang biasa dan dibuat menggunakan tali jerami. Jari-jari kaki secara tradisional sedikit menonjol keluar di atas tepi waraji.

Itu warji mereka dibuat dengan beras atau jerami rami, kapas dan palem. Tali yang terbuat dari bahan yang sama membungkus pergelangan kaki dan menempelkan sol ke kaki. Hari ini waraji masih digunakan di festival dan oleh biksu Buddha.

Ini tidak boleh digunakan di tanah yang keras atau beraspal karena ini aus dan mengurangi daya tahannya. Sepatu ini berguna di masa lalu ketika tidak ada jalan beraspal, berjalan di tanah memungkinkan tanah masuk ke celah jerami, sehingga mengurangi keausan gesekan. 

10 sepatu tradisional Jepang

Sepatu Tradisional lainnya dari Jepang

Kigutsu – Sepatu Bot Kayu

kigutsu [木靴] adalah sepatu bot kayu, semua atau bagian utama, seperti bagian bawah, terbuat dari kayu. Dapat digunakan untuk merujuk ke sepatu kayu lainnya sebagai asgutsu, mendapatkan dan sepatu kayu lainnya yang berasal dari luar negeri.

Shigai – Sepatu Sutra

Shigai [絲鞋] adalah sepatu benang sutra yang dikenakan oleh keluarga kerajaan di bawah umur, kostum tari anak-anak, dan gadis kuil muda yang berpartisipasi dalam upacara Shinto.

Jika-tabi – Kaus kaki berubah menjadi sepatu

Jika-tabi ditemukan dan dipopulerkan pada tahun 1900-an.Sepatu ini bisa dibilang adalah kaus kaki tabi dengan sol yang lebih kokoh, umumnya dipakai oleh orang Jepang yang bekerja di luar ruangan seperti Jinrikisha.

10 sepatu tradisional Jepang

Berbagai kategori sepatu tradisional Jepang

Seperti yang dijanjikan, kami menunjukkan 10 sepatu tradisional Jepang, tetapi ada banyak sepatu lain yang ditemukan di Jepang di era modern atau variasi geta dan zori tradisional. Di bawah ini saya akan mencoba menambahkan beberapa variasi lagi dari sepatu ini:

Kami merekomendasikan untuk membaca panduan kami yang membahas tentang Sepatu, ukuran, dan kosakata Jepang. Saya harap Anda menikmati artikel kami, jika Anda suka jangan lupa untuk berbagi dan meninggalkan komentar Anda.

  • Taka-ashida geta – Sandal kayu yang dibuat untuk digunakan saat hujan dan cuaca buruk;
  • Hiyori geta / Masa geta – Sandal kayu tradisional dengan dua gigi yang digunakan saat cuaca baik;
  • Ashida [足駄] – Bakiak tinggi; bakiak hujan;
  • Yamageta [山下駄] – Geta gunung, geta mentah, biasanya terbuat dari kayu cedar Jepang; 
  • Hachitsuwari [八ツ割] – Menyumbat tanpa gigi;
  • Kōshi [厚歯] – Bakiak dengan gigi kasar di arah anterior-posterior;
  • Sandaru [サンダル] – Istilah asal barat untuk merujuk pada beberapa sandal dari Jepang;

Bagikan Artikel Ini: