Kejahatan Jepang yang Dilakukan dalam Perang Dunia II

[IKLAN] Iklan

Apakah Anda tahu semua yang terjadi sebelum Jepang menjadi damai? Dalam artikel ini, kita akan melihat kekejaman yang dilakukan oleh militer Jepang sebelum atau selama Perang Dunia II. Beberapa hal sangat brutal sehingga hampir tidak mungkin untuk memahaminya.

Di Jepang sendiri, penduduk selalu menjalani perang milenium tanpa akhir. Negara ini terkenal dengan sejarah panjang perang oleh Samurai, tetapi sedikit yang dikatakan tentang peristiwa internasional antara Perang Dunia Pertama dan Kedua.

Terlepas dari kekejaman yang dilakukan oleh beberapa personel militer, jangan menjadi salah satunya dengan mendekati kasus-kasus dalam artikel ini dengan kebencian rasial. Bahkan karena Jepang saat ini menjadi salah satu negara paling damai di dunia. Sebanyak Jepang dan banyak yang mencoba untuk melupakan atau mengabaikannya, penting bagi kita untuk mengingat kejahatan mengerikan dalam sejarah kita untuk memastikan hal itu tidak pernah terjadi lagi.

Pembantaian Nanjing

HAI Pembantaian Nanjing adalah sebuah episode pembunuhan massal dan pemerkosaan yang dilakukan oleh pasukan Jepang terhadap penduduk Nanjing, ibu kota Tiongkok selama Perang Tiongkok-Jepang ke-2 (1937–1945). Pembantaian itu merenggut nyawa lebih dari 300.000 orang Tionghoa.

Selama pengambilalihan kota, beberapa tentara berlomba untuk melihat siapa yang membunuh paling banyak orang. Banyak wanita Cina diculik dan digunakan sebagai budak seks. Sekitar 80.000 wanita Tionghoa diperkosa selama pendudukan.

Pada awalnya, perempuan dibunuh segera setelah diperkosa. Mereka sering dibunuh melalui mutilasi terang-terangan. Anak-anak kecil tidak dibebaskan dari kekejaman ini dan juga ditangkap untuk diperkosa.

Kekejaman ini berlangsung lebih dari 2 bulan dan berkurang dengan perintah (Desember 1937). Para jenderal dan beberapa tentara yang bertanggung jawab atas serangan itu diadili dan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan Jepang setelah Perang Dunia II.

Kejahatan Jepang yang dilakukan hingga Perang Dunia II

Wanita Penghibur

Selain apa yang terjadi di Nanjing selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua, Jepang diyakini telah memaksa lebih dari 200.000 wanita untuk berhubungan seks. Mereka disebut wanita penghibur, kebanyakan orang Korea.

Mereka dikirim ke seluruh Asia Timur untuk bekerja di rumah bordil yang melayani angkatan bersenjata Jepang. Rumah bordil beroperasi berjam-jam dan para wanita jarang diberi waktu istirahat, melakukan hubungan seksual berulang kali setiap hari selama bertahun-tahun.

Pada tahun 2015, perdana menteri Jepang secara resmi meminta maaf atas praktik tersebut dan setuju untuk membayar sejumlah 1 miliar yen, atau sekitar 9 juta dolar, kepada 46 wanita penghibur yang masih hidup.

Kejahatan Jepang yang dilakukan hingga Perang Dunia II

Satuan 371

NS Satuan 731 (Nana-san-ichi Butai) adalah unit di mana Departemen Pencegahan Epidemi dan Pemurnian Air di Tentara Kwantung terletak di distrik Pingfang di bekas negara boneka Manchukuo, timur laut Cina.

Tempat itu adalah kedok untuk menyembunyikan eksperimen manusia terhadap warga sipil dan tawanan perang China, Rusia, Mongol, Korea, dan bahkan Sekutu. Penjahat biasa, musuh yang ditangkap dan partisan anti-Jepang juga digunakan.

Di antara eksperimen Unit 371, para tahanan terinfeksi penyakit kelamin untuk dipelajari dalam tubuh manusia. Beberapa menjalani pembedahan pembedahan tanpa anestesi untuk mempelajari efek penyakit pada organ. Yang lain diperkosa oleh penjaga.

Beberapa tahanan menjadi sasaran tes suhu dingin untuk mempelajari efek dingin yang membekukan. Lainnya adalah target uji dengan senjata api seperti granat dan pelempar api dan senjata biologis. Yang lain dibiarkan tanpa makanan dan air.

Kejahatan Jepang yang dilakukan hingga Perang Dunia II

Kematian dengan kereta api

Selama pendudukan wilayah Asia Tenggara, Jepang memutuskan untuk membangun jalur kereta api yang menghubungkan Thailand dan Burma. Rel kereta api akan melintasi hutan yang sangat lebat dan sebagian besar dibangun dengan tangan.

Jepang mengumpulkan 60.000 tawanan perang dan 200.000 pekerja lokal yang diperbudak dan memaksa mereka bekerja siang dan malam melalui musim hujan dan panas yang menyengat. Para pekerja hanya diberi nasi untuk dimakan.

Yang terluka dan sakit sudah dibiarkan mati. Bahaya termasuk demam berdarah, kolera, borok tropis, dan kekurangan vitamin B ekstrim yang menyebabkan kelumpuhan.

Pawai Kematian Bataan

Kekejaman di Baatan, Filipina, dimulai pada tahun 1942, ketika wilayah itu diserahkan ke Jepang.Jepang, tidak siap untuk sejumlah besar tawanan perang, memerintahkan semua 75.000 dari mereka untuk berbaris melalui hutan.

Pawai ini dikenal sebagai Bataan Death March. Tentara Jepang, yang melihat menyerah sebagai tanda kelemahan, memukuli tawanan tanpa henti. Beberapa tertinggal karena kekurangan air, panas hutan atau kelelahan.

Orang-orang yang terlambat dipenggal atau dibiarkan begitu saja untuk binasa. Diperkirakan 2.500 orang Filipina dan 500 orang Amerika tewas dalam pawai tersebut. Sekitar 26.000 orang Filipina meninggal karena penyakit atau kelaparan di kamp penjara.

Kejahatan Jepang yang dilakukan hingga Perang Dunia II

Pembantaian Pulau Bangka

Ketika pasukan Sekutu meninggalkan Singapura setelah Jepang mengambil alih, pesawat Jepang mengebom laut dalam upaya untuk menenggelamkan sebanyak mungkin kapal pengangkut yang melarikan diri.

Salah satu kapal ini memiliki 65 perawat Australia, 53 di antaranya berhasil berenang ke pulau kecil Bangka yang dikuasai Jepang setelah kapal itu tenggelam.

Tentara Jepang mengumpulkan orang sebanyak mungkin, termasuk personel militer yang terluka, tentara sekutu, dan beberapa perawat. Jepang kemudian memasang senapan mesin di pantai, memerintahkan semua orang ke perairan dangkal, dan menjatuhkan mereka. Hanya dua yang selamat dari insiden itu.

Kejahatan Jepang yang dilakukan hingga Perang Dunia II

Pawai Kematian Sandakan

Dianggap sebagai kekejaman militer terburuk dalam sejarah Australia, Sandakan Death March kurang dikenal di luar Australia. Insiden itu terjadi pada akhir Perang Dunia II, ketika Jepang dalam pelarian.

Mereka meninggalkan kamp tawanan perang Sandakan di Kalimantan, memaksa tentara yang ditahan untuk berbaris ke Ranau melalui hutan bersama mereka sampai mereka binasa karena kelaparan atau penyakit. Lebih dari 2.345 tawanan perang Australia meninggal.

Kurangnya makanan bahkan mempengaruhi Jepang, beberapa bunuh diri dan terpaksa kanibalisme. Hal seperti ini tidak hanya terjadi di Australia tetapi di banyak tempat selama perang. Beberapa tahanan dan sekutu bahkan dimakan hidup-hidup.

Serangan di Pearl Harbor

Pada tanggal 7 Desember 1941, pagi-pagi sekali, Jepang mengebom pangkalan Amerika Utara di Pearl Harbor di Hawaii. Itu adalah peristiwa berdarah dan kekerasan yang menewaskan lebih dari 2.000 orang Amerika, melukai banyak orang dan menghancurkan banyak kapal.

Banyak dari mereka yang tewas baru berusia 17 dan 18 tahun, beberapa adalah petugas pemadam kebakaran dan keluarga. Serangan itu terjadi karena AS masuk dan membekukan semua barang Jepang yang ada di AS dan melakukan embargo impor minyak, mengambil alih kekuasaan dari Jepang.

Kami tahu itu pelabuhan pir membuat Amerika sangat marah kepada Jepang, sehingga menghancurkan dua kota berpenduduk di Jepang yaitu Hiroshima dan Nagasaki dengan bom nuklir. Serangan itu juga mengejutkan dan membunuh 100x lebih banyak orang yang tidak bersalah.

Kejahatan Jepang yang dilakukan hingga Perang Dunia II

Pembantaian Kapal Selam I-8

Awak kapal selam Jepang I-8 melakukan beberapa kekejaman selama Perang Dunia II. Pertama, mereka menenggelamkan kapal barang Belanda dan menyandera awak kapal.

Mereka memukuli banyak dari mereka dengan bayonet dan pedang sampai mati, lalu mengikat yang selamat ke lambung kapal selam, yang tenggelam ke dasar laut. Hanya enam orang yang selamat.

Awak I-8 menenggelamkan sebuah kapal barang Amerika, sekali lagi membawa lebih dari 100 tahanan, dan menyerang mereka dengan palu dan pisau. Sekitar 23 orang Amerika selamat dari serangan kedua ini.

Pertempuran Manila

Pada tahun 1945 di Manila, Filipina, tentara Jepang disuruh mundur oleh para pemimpin militer. Mengabaikan perintah ini, Jepang yang ditempatkan di kota memutuskan untuk menghancurkannya, membunuh sebanyak mungkin warga sipil.

Mereka memperkosa, menembak, memutilasi dan memenggal kepala orang Filipina sampai Sekutu membunuh semua 16.000+ tentara Jepang di kota itu sebagai akibat dari penolakan mereka untuk menyerah. Sekitar 100.000 orang Filipina meninggal.

Diingat hari ini sebagai tragedi nasional, Pertempuran Manila menelan korban Filipina, selain ribuan nyawa manusia, penghancuran harta sejarah yang tak terhitung jumlahnya dan tidak dapat diperbaiki, sekolah, gereja, biara, universitas dan biara bersejarah.

Kejahatan Jepang yang dilakukan hingga Perang Dunia II

Operasi Sook Ching

Setelah menguasai Singapura pada Februari 1942, Jepang memutuskan untuk membasmi setiap orang Tionghoa di kota yang mungkin menentang pemerintahan Jepang, termasuk militer, sayap kiri, Komunis, dan mereka yang memiliki senjata.

Jadi mulailah Operasi Sook Ching. Dalam bahasa Jepang, namanya Operasi Dai Kensho, atau "pemeriksaan hebat". Operasi tersebut mengakibatkan beberapa pembantaian, biasanya dengan senapan mesin, terhadap kelompok pria etnis Tionghoa.

Jumlah resmi Jepang untuk operasi itu adalah 5.000 korban, meskipun menurut seorang reporter Jepang di Singapura, jumlahnya sekitar 50.000.

Pendudukan Nauru

Jepang menduduki Nauru, sebuah pulau khatulistiwa kecil di timur Papua Nugini, dari tahun 1942 hingga akhir Perang Dunia II. Selama periode ini, mereka melakukan serangkaian kekejaman, termasuk eksekusi beberapa perwira Australia.

Pada saat itu, Nauru adalah rumah bagi koloni penderita kusta. Orang-orang Jepang mengumpulkan para penderita kusta, memasukkan mereka ke dalam perahu, membawa mereka ke laut, dan kemudian meledakkan perahu-perahu itu dengan semua orang di dalamnya. Mereka juga merelokasi sekitar 1.200 penduduk asli Nauru ke pulau lain.

Banyak dari orang-orang terlantar ini meninggal karena kelaparan atau penyakit sebelum berakhirnya Perang Dunia II, yang berarti bahwa Jepang pada dasarnya melakukan genosida terhadap orang-orang Nauru.

Kejahatan Jepang yang dilakukan hingga Perang Dunia II

Pembantaian Palawan

Kamp tawanan perang Palawan di Filipina adalah tempat yang sangat buruk. Menurut laporan dari para penyintas, dua tentara Amerika tangan kirinya patah dengan pipa hanya karena memakan pepaya untuk menghindari kelaparan.

Pada 14 Desember 1944, Jepang memaksa semua 150 orang Amerika di pedesaan ke dalam bangunan kayu. Mereka kemudian membakar gedung, hanya 40 orang yang berhasil melarikan diri dari gedung yang terbakar.

Beberapa mencoba melarikan diri dengan berenang di teluk terdekat dan ditembak. Yang lain mencoba bersembunyi di antara bebatuan di dekat teluk, tetapi ditemukan dan dibunuh. Pada akhirnya 11 orang Amerika selamat malam itu.

Kejahatan dan Serangan Perang Jepang Lainnya

Invasi Hong Kong – Pada bulan Desember 1941 selama Perang Pasifik, Jepang menginvasi Hong Kong dengan perintah untuk tidak mengambil tawanan. Siapa pun yang ditemukan membela pulau itu, termasuk dokter Inggris, dibunuh dengan bayonet.

Pembantaian di Port Blair – Jepang melakukan kekejaman yang tak terhitung jumlahnya di Teluk Benggala. Tentara Jepang menyiksa perwira tinggi India yang bersekutu dengan pasukan Sekutu.

Pembantaian Keranjang Babi – Ketika Jawa Timur menyerah kepada Jepang, beberapa tentara melarikan diri ke perbukitan. Tentara yang ditangkap dipaksa masuk ke peti bambu yang dibuat untuk mengangkut babi. Mereka diangkut dengan truk yang terkena panas 100 derajat, dibawa ke perahu dan dibuang ke perairan yang dipenuhi hiu.

Pembantaian Rumah Sakit Alexandra – Tentara Jepang memasuki Rumah Sakit Alexandra yang dikelola Inggris, pergi dari kamar ke kamar tanpa pandang bulu memukuli pasien, dokter, dan perawat. 100 orang ditangkap di gudang yang menyesakkan dan dibunuh keesokan harinya.

Pembantaian Bandara Laha – Jepang mengeksekusi lebih dari 200 orang Belanda dan Australia di dekat lapangan terbang Laha di pulau Ambon. Sebagian besar tentara dipenggal atau dibunuh dengan bayonet dan dikubur di kuburan massal.

Pembantaian Penerbang Musuh – Bahkan setelah keputusan Kaisar dan Jepang menyerah pada akhir Perang, beberapa tentara Jepang yang panik memenggal beberapa penerbang yang ditangkap.

Bagikan Artikel Ini:

Satu pemikiran pada “Crimes Japoneses cometidos na 2ª Guerra Mundial”

  1. pois é, cada povo tem sua historia, e eu espero que essa nao se repita mais. Gosto muito do povo japones, da cultura, tanto que eu estou estudando a lingua japonesa sozinho aqui na internet e pretendo visitar o japao ou talvez morar lá, casar com uma japonesa (parece ate loucura kkkkk)…mas enfim, isso que eles cometeram foi verdadeiras selvagerias.