Tomoe Gozen – Kisah Prajurit Samurai

[IKLAN] Iklan

Salah satu tokoh paling ikonik dan mencolok dalam budaya Jepang adalah samurai. Prajurit pemberani dan pemberani, yang memiliki senjata utama katana. Mereka selalu digambarkan dalam film, game, anime dan manga. Di sini, di situs ini, kami sudah memiliki beberapa artikel tentang samurai seperti yang berasal dari Itsuo Okada dan Yasuke.

Setiap kali kita mendengar tentang samurai, kita langsung memikirkan sosok laki-laki. Dan memang, di sebagian besar masyarakat di masa lalu, termasuk Jepang, laki-lakilah yang menjadi pejuang dan berperang. Tapi, ada banyak catatan sepanjang sejarah tentang perempuan yang berhasil menonjol di lingkungan yang didominasi laki-laki.

Di Jepang feodal samurai, ada pejuang wanita, salah satu yang paling terkenal adalah Tomoe Gozen (). Itu bahkan umum bagi wanita di Jepang feodal untuk menerima pelatihan bela diri. Banyak yang bahkan dilatih untuk menggunakan pedang dan busur dan anak panah. Tapi, pelatihan ini pada dasarnya bersifat defensif, untuk melindungi rumah mereka, jika musuh menyerang.

Tomoe gozen - kisah prajurit samurai

Tapi, Tomoe Gozen, tidak seperti kebanyakan wanita pada masanya, memfokuskan keahliannya pada penggunaan ofensif, bertarung di garis depan. Jadi mari kita mengenal lebih jauh tentang karakter pemberani ini.

Legenda Tomoe Gozen

tomoe gozen adalah seorang pejuang Jepang yang hidup sekitar tahun 1157 hingga 1247. Dan, selama Perang Genpei itulah Tomoe Gozen menonjol dan mendapatkan ketenaran sebagai seorang pejuang. Dia juga ahli dalam seni naguinata (長刀) di mana Anda belajar memanipulasi senjata yang pada dasarnya mirip dengan tombak, tetapi dengan bilah melengkung di ujungnya.

Menarik bahwa Tomoe hanya disebutkan dalam kisah akhir abad ke-12 yang disebut Kisah Heike. Selain karya ini, tidak ada catatan tertulis lain tentang kehidupan Tomoe. Hal ini menyebabkan beberapa orang memperlakukan prajurit ini sebagai karakter fiksi.

Pekerjaan seperti itu menggambarkan Tomoe sedemikian rupa.” Dia cantik, memiliki rambut hitam panjang dan kulit putih. Selain itu, dia adalah penunggang kuda yang tak kenal takut, yang tidak bisa dikecewakan oleh kuda yang paling ganas maupun yang paling tangguh. Dengan ketangkasan seperti itu, dia memegang pedang dan dengan hormat sehingga dia cocok untuk seribu prajurit, dan cocok untuk bertemu dewa atau iblis…”

Tomoe gozen - kisah prajurit samurai

Dia sangat terampil dengan kedua pedang, busur dan anak panah dan naguinata, serta menjadi pejuang yang lengkap. Sekitar dua tahun setelah memulai karirnya sebagai seorang pejuang, dia sudah memimpin pasukan dengan lebih dari 1000 pria.

Tomoe digambarkan dalam karya tersebut sebagai bawahan seorang samurai hebat bernama Minamoto Yoshinaka. Beberapa berspekulasi bahwa keduanya sudah menikah atau memiliki semacam hubungan romantis. Yoshinaka adalah seorang jenderal yang kuat dan pada tahun 1192 menjadi penguasa feodal Jepang.

pertempuran awazu

Beberapa mencoba untuk membangkitkan kembali kekuatan Yoshinaka, tetapi bersama dengan pasukannya yang menjadi bagian dari Tomoe, dia dipertahankan. Namun semuanya berubah dalam pertempuran Awazu, dimana Minamoto Yoshinaka ditantang oleh salah satu sepupunya yang bernama Minamoto Yoshitsune.

Pasukan Yoshitsune jauh lebih besar jumlahnya, yang membuat Tomoe dan rekan-rekan prajuritnya dirugikan. Hal ini menyebabkan kekalahan suami Tomoe. Dari sana, ada beberapa "akhir" untuk cerita ini.

Tomoe gozen - kisah prajurit samurai

Ada yang mengatakan bahwa Yoshinaka memerintahkan Tomoe untuk melarikan diri dari medan perang, karena akan agak memalukan untuk mati dengan seorang wanita. Tomoe, meski tidak ingin melarikan diri, akhirnya menerima permintaan suaminya. Tapi sebelum melarikan diri dia memenggal salah satu prajurit musuh dan pergi ke provinsi timur.

Yang lain mengatakan bahwa dia meninggal bersama suaminya dalam pertempuran itu, menolak untuk meninggalkannya. Yang lain lagi mengatakan dia selamat dari pertempuran ini dan bahkan menikahi salah satu saingannya. Dan masih ada yang mengklaim bahwa dia tetap hidup tetapi memutuskan untuk mengubah hidupnya dengan menjadi seorang biarawati.

Terlepas dari akhir cerita ini, Tomoe tetap terlihat dan diakui sebagai wanita pemberani, kuat dan pemberani. Meninggalkan warisan indah yang dapat dilakukan banyak wanita, bahkan di lingkungan yang sama sekali tidak menguntungkan.

Apa pendapat Anda tentang artikel kami? Tinggalkan di komentar dan bagikan dengan teman-teman. Akhirnya, saya akan meninggalkan video di bawah ini:

Bagikan Artikel Ini:

4 pemikiran pada “Tomoe Gozen – A história da guerreira samurai”

  1. É interessante mencionar que, os minamoto citados no artigo são, muito provavelmente, ascendentes do clã que mais tarde viria a se tornar o ‘clã imperial’ do Japão… Ah, no youtube tem um documentário que fala sobre a saga da Tomoe; é só procurar: assassinos lendários – samurais….

  2. É interessante mencionar que, os minamoto citados no artigo são, muito provavelmente, ascendentes do clã que mais tarde viria a se tornar o ‘clã imperial’ do Japão… Ah, no youtube tem um documentário que fala sobre a saga da Tomoe; é só procurar: assassinos lendários – samurais….