Unko – Budaya kotoran Jepang

Tahukah Anda bahwa orang Jepang terobsesi dengan toilet? Ya, kita bisa melihat anime dengan kotoran, dewa kamar mandi, kotoran emas yang menonjol di gedung Tokyo dan banyak lagi. Pada artikel ini, kita akan masuk ke dalam budaya kotoran di Jepang [unko].

Buang, kotoran atau kotoran dalam bahasa Jepang disebut Odaiba [うんこ], yang juga dapat digunakan untuk merujuk pada kotoran, omong kosong, atau sampah. Sebuah kata literal untuk merujuk pada tinja padat, yang muncul secara tidak terduga di suatu tempat dalam budaya Jepang.

Unko - Kotoran di Jepang

Kotoran Jepang mendapat nama Odaiba, mengapa buah adalah suara tenaga saat buang air besar. sudah ko [子] digunakan sebagai singkatan. Kata lain yang digunakan untuk kotoran adalah daiben [大便] yang juga berarti kotoran dan kotoran.

Dalam bahasa Portugis kami memiliki kebiasaan mengatakan omong kosong untuk membicarakan sesuatu yang buruk, di Jepang mereka menggunakan kata-kata seperti kuzo [糞] tetapi kata ini jarang secara harfiah mengacu pada kotoran, kotoran atau kotoran. Kata buang air besar adalah kusomaru [糞放る]

Kotoran di Jepang direpresentasikan dalam bentuk spiral, karena sangat umum ditemukan kamar mandi bergaya motoquinha (yang memiliki lubang di tanah untuk berjongkok), jadi bentuk yang diharapkan dari kotoran Jepang sebenarnya adalah spiral.

Ada perusahaan bernama UNCO yang membuat pakaian berkualitas, tetapi setelah beberapa saat mulai membuat produk yang berhubungan dengan kotoran. Kita dapat menemukan barang-barang seperti t-shirt, kaus kaki, sepatu kets dengan tanda kotoran dan karakter kotoran.

Apa pendapat Anda tentang kotoran emoji mewah? Atau lebih tepatnya, apa yang Anda pikirkan tentang makan? kari di piring yang terlihat seperti toilet? Ini adalah beberapa hal yang tidak biasa yang hanya kita temukan di Jepang.

Unko - budaya kotoran di Jepang
Bagaimana kalau makan di toilet atau memeluk kotoran?

Kin no Unko - Semoga beruntung

Di Jepang ada kotoran "keberuntungan" yang dikenal sebagai kin tidak unko [金のうんこ]. Kotoran emas ini telah menjadi ikon lokal hanya karena suaranya 'buah' di awal kata Odaiba cocok dengan suara'buah' dari kata Jepang untuk keberuntungan [運].

Kotoran emas ini menjadi sangat populer sehingga pada tahun 2006 sekitar 2,7 juta gantungan kunci ponsel yang mirip dengan kotoran emas terjual. Salah satu perusahaan utama di balik omong kosong itu adalah Ryukodo Kyoto.

Koji Fujii, presiden perusahaan, memiliki ide untuk membuat pupuk kandang pada akhir 1999. Karena resesi ekonomi di Jepang dan iklim nasional yang tertekan. Koji ingin menawarkan produk murah yang akan membuat orang tersenyum. Jadi dia mendapat ide dari toilet.

Beberapa kin no unko terbuat dari porselen asli dan dilapisi dengan emas 24 karat. Gantungan kunci kotoran mini bisa mulai dari 105 yen, kotoran raksasa di atas kain merah halus berharga setidaknya 2.100 yen.

Produk tersebut menjadi viral pada tahun 200 ketika gadis-gadis sekolah menengah dalam perjalanan sekolah mulai membelinya sebagai suvenir. Anak-anak memulai ledakan produk yang sukses, dengan liputan berita dari seluruh negeri.

Dalam game The Legend of Zelda: Breath of the Wild kita dapat menemukan item yang dikenal sebagai Pemberian Hestu, yang menyerupai Kin no unko. Tidak diketahui apakah itu lelucon, karena untuk mendapatkan hadiah ini Anda harus mendapatkan semua biji korok.

Beberapa orang berpendapat, dengan alasan yang sangat dapat dipercaya, bahwa dari sinilah emoji senyum [?] muncul di mana-mana dan penuh teka-teki pada tahun 2014, terus-menerus digunakan dan dengan sayang disebut oleh orang Jepang sebagai unchi.

Unko - budaya kotoran di Jepang
Apakah ada Kin no Uko?

Asahi Beer Hall - Bangunan kotoran

Di Sumida, Tokyo memiliki bangunan luar biasa yang disebut Asahi Beer Hall, tetapi juga dijuluki Kin no Unko karena kemiripannya dengan kotoran. Konstruksi juga kadang-kadang disebut unko-biru yang berarti membangun kotoran.

Tentu saja ini bukan tujuan awal pembangunan, karena Asahi adalah salah satu perusahaan di Bir paling populer di Jepang. Proyek ini dikerjakan oleh seorang desainer Prancis bernama Philipphe Starck dan selesai pada tahun 1989.

Bangunan ini berbentuk seperti gelas bir, dirancang untuk melengkapi bangunan berbentuk cangkir bir emas tetangga yang menampung kantor Asahi Breweries. Ini dianggap sebagai salah satu struktur modern Tokyo yang paling dikenal.

Struktur emas di bagian atas gedung Asahi mewakili hati bir Asahi yang terbakar, dan kepala yang berbusa. Api emas berbobot 360 ton dan dibangun menggunakan kapal dan teknik konstruksi bawah air.

Unko - budaya kotoran di Jepang

Artigo masih setengah jadi, namun kami sarankan untuk membukanya untuk membaca yang berikut ini nanti:

dewa toilet

Ada lebih banyak dewa dalam agama Shinto daripada yang bisa dihitung, dan mereka bersemayam hampir di mana-mana. Kotoran juga tidak ketinggalan. Ada beberapa dewa jepang yang memiliki koneksi kuat dengan kamar mandi.

Sampai saat ini, adalah umum untuk menyembah dewa yang dikenal secara kolektif sebagai benjo-gami (dewa pribadi), menempatkan tokoh agama di dalam atau di bawah toilet. Yang lain mengubur sosok dewa di bawah kamar mandi.

Di zaman yang lebih tradisional, pertanian Jepang biasa mengumpulkan kotoran manusia untuk digunakan sebagai pupuk. Dari kejadian sehari-hari ini, kepercayaan lokal pada dewa kamar mandi, juga dikenal sebagai kawaya kami.

Karena sifat pertaniannya, kawaya kami juga memainkan peran besar dalam mempromosikan pemupukan. Setiap tahun baru, ritual dilakukan, meminta bantuan kawaya kami untuk menghasilkan panen yang baik untuk tahun berikutnya.

Dalam ritual tersebut, nasi yang dimakan melambangkan sesuatu yang besar yang ditinggalkan dewa (apakah itu kotoran?). Seringkali kamar mandi didekorasi dan dijaga sebersih mungkin. Mungkin dewa inilah mengapa toilet Jepang sangat bersih.

Ada juga hantu kamar mandi seperti Hanako-san dan Aka-Manto. Cerita seperti pirang dari kamar mandi di mana kita perlu melakukan ritual dengan mengulangi kata-kata 3 kali. Kapan keanehan itu akan berhenti?

Unko - budaya kotoran di Jepang
Akamanto dan Hanako-san

unko untuk anak-anak

Belajar kanji sulit bagi siapa saja, terutama anak kecil. Untuk mencoba mengurangi kebosanan mempelajari lebih dari 1.000 karakter kanji, Jepang menciptakan guru sahabat anak-anak, Profesor Unko.

Kumis berbintik ini, menggunakan kotoran bergaya emoji, sangat populer sehingga buku-bukunya telah terjual lebih dari 1,83 juta kopi sejauh ini. Siapa yang tahu buku omong kosong mendorong anak-anak untuk belajar bahasa Jepang?

Parahnya lagi, ada sebuah anime berjudul Unko San yang dirilis pada tahun 2009. Anime ini menceritakan tentang seorang peri yang bisa membawa keberuntungan. Tapi peri ini adalah kotoran, semua karakter adalah kotoran, bahkan pulau berbentuk seperti kotoran.

Unko - budaya kotoran di Jepang
Unko san

museum kotoran di Jepang

Kami tidak berbicara tentang hal-hal buruk, tetapi benar-benar omong kosong. Ada Museum Kotoran Jepang di dalam Museum Sastra Himeji. Di antara pameran lainnya, kami menemukan "Literatur Ekskretoris", buku-buku tentang kotoran dan mata pelajaran terkait.

Atau lebih tepatnya, ada secara permanen dan harfiah Museum Bosta di Tokyo dan Yokohama. Museum adalah ide sementara, tetapi akhirnya menjadi daya tarik permanen Odaiba. Tempat penuh warna yang penuh dengan kotoran yang menerima 100.000 pengunjung setiap bulannya.

Di Museum ini, semuanya berbentuk seperti kotoran atau toilet. Balon, makanan, toilet dengan kotoran di dalamnya dan banyak hal berwarna dan menyenangkan untuk Anda kunjungi. Jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi museum kotoran di Jepang!

Unko - budaya kotoran di Jepang

Itu adalah beberapa highlight tinja dari Jepang. Saya harap Anda menikmati artikelnya... Terima kasih atas komentar dan berbagi! Terakhir, tonton video museum kotoran:

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?