Apa yang dimaksud dengan Ahjumma dan Ahjussi?

[IKLAN] Iklan

Ketika Anda mengunjungi Korea, Anda akan melihat bahwa banyak orang yang dipanggil Ahjumma dan Ahjussi. Tapi apa arti istilah-istilah ini?

Ahjumma adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada wanita yang lebih tua, sesuatu yang setara dengan Nyonya. Ahjussi adalah setara laki-laki. Istilah ini sering digunakan di Korea.

Istilah Ahjumma dan Ahjussi digunakan untuk menunjukkan rasa hormat kepada seseorang yang lebih tua dari Anda. Dalam budaya Korea, usia dihormati dan istilah ini digunakan untuk menunjukkan rasa hormat itu.

Jika Anda pernah berada di Korea, pastikan untuk menggunakan istilah ini saat berbicara dengan seseorang yang lebih tua dari Anda. Itu adalah tanda hormat dan akan dihargai.

Kami juga merekomendasikan membaca:

Apa yang dimaksud dengan Ahjumma?

Kata Ahjumma (아줌마) berasal dari kata Korea untuk “bibi” (아주머니). Ini digunakan untuk merujuk pada wanita paruh baya yang lebih tua, biasanya sudah menikah.

Ahjumma juga dapat digunakan untuk merujuk pada seorang wanita yang tidak berhubungan dengan Anda tetapi yang lebih tua dari Anda.

Jika Anda mencari istilah yang lebih sopan dan formal untuk merujuk pada orang yang lebih tua, tanpa tingkat keintiman, Anda dapat menggunakan alternatif ajumeoni.

Sejak tahun 1910, orang-orang mulai menyebut wanita yang sudah menikah sebagai ajumeoni atau ajumma. Anda dapat menggunakan ajumeoni (아주머니) untuk lebih sopan dalam banyak kasus.

Ajumma juga dapat menunjukkan seorang wanita yang tak kenal lelah yang berbakti kepada anak-anaknya, baik secara negatif maupun positif.

Baca juga: Bagaimana orang Korea menemukan pasangan sempurna mereka? hubungan di korea

Apa yang dimaksud dengan ahjumma dan ahjussi?

Apa yang dimaksud dengan Ahjussi?

Kata Ahjussi atau Ajeossi (아저씨) berasal dari kata Korea untuk "paman". Ini digunakan untuk merujuk pada pria yang lebih tua, biasanya sudah menikah. Seseorang setengah baya berusia 40-an hingga 50-an.

Ahjussi juga dapat digunakan untuk merujuk pada pria yang tidak berhubungan dengan Anda tetapi lebih tua dari Anda.

Bila digunakan sebagai istilah kasih sayang, Ahjumma dan Ahjussi sering diikuti dengan nama orang tersebut. Misalnya, seorang istri mungkin memanggil suaminya Ahjussi Kim, dan ibu mertua mungkin memanggil menantunya Ahjussi Park.

Ketika anak-anak mengatakan Ahjussi atau Ajumma, itu dapat diterima secara sosial, tetapi bisa menghina jika orang dewasa secara langsung merujuk seseorang dengan cara ini.

Kami juga merekomendasikan membaca: Alfabet Korea – Pengenalan Hangul

Apa yang dimaksud dengan ahjumma dan ahjussi?

Perawatan Hormat Korea Lainnya

Seseorang tidak harus selalu memanggil orang yang lebih tua Ajumma, Ahjussi atau Ajumeoni dan variannya. Ada bentuk perawatan untuk situasi yang berbeda.

Jika Anda berbicara dengan pelayan setengah baya di sebuah restoran, istilah yang paling tepat adalah emo (이모) yang berarti bibi.

Kata Eomeoni digunakan untuk merujuk pada wanita yang lebih tua, dapat digunakan untuk merujuk pada ibu dari seorang siswa sekolah. Kata ini berasal dari kata Korea untuk “ibu”, sehingga istilah ini lebih tepat.

Kata Appa digunakan untuk menyebut pria yang lebih tua. Kata ini berasal dari kata Korea untuk "ayah", jadi penggunaannya yang umum adalah saat memanggil ayah seseorang.

Hal yang sama bisa juga dengan Halmoni untuk nenek, Harabeoji untuk nenek, berasal dari kata-kata sopan untuk merujuk pada orang yang lebih tua yang berhubungan dengan orang lain.

Baca juga: Asal dan Jari hati Korea

Anda dapat menggunakan nama orang yang diikuti dengan judul di atas untuk berbicara tentang ibu seseorang, nenek seseorang, dan sebagainya.

Ada beberapa kata lain yang digunakan untuk merujuk pada wanita atau pria yang lebih tua, tetapi kata-kata ini tidak umum digunakan.

Kata Yena berasal dari istri, kata Jeonja berasal dari suami. Kedua kata tersebut dapat digunakan untuk menyebut istri seseorang setelah namanya.

Bagikan Artikel Ini: