Cara Membuat Tsuru Origami + Legenda

Bagikan dan Dapatkan Hadiah Rahasia!

Terima kasih telah berbagi! Hadiah Anda berada di akhir halaman! Selamat membaca!


Apakah Anda tahu cara membuat derek kertas origami? Tahukah Anda arti burung bangau dalam budaya Jepang? Pada artikel ini kami akan mempelajari secara mendalam dan mengajarkan Anda langkah demi langkah segala sesuatu tentang burung yang dikenal sebagai burung bangau dan origami kertasnya.

Pernahkah Anda mendengar tentang "tsuru" dan legendanya yang tak terhitung jumlahnya dalam budaya Jepang? Saya percaya bahwa banyak orang tahu apa itu origami. Ya, lipatan yang sudah menjadi bagian, atau lebih tepatnya, adalah bagian dari budaya Jepang.

Ketika kita memikirkan origami, kita memikirkan berbagai binatang dan bentuk yang berbeda. Tsuru, adalah salah satu yang paling populer di antara mereka, dan sering terlibat dengan cerita rakyat dan legenda negara.

Apa itu tsuru?

Tsuru adalah burung keramat Jepang yang di Brazil dikenal dengan nama Bangau atau Bangau. Pertama-tama, Tsuru dapat dilihat sebagai sebutan untuk jenis burung tertentu. Mereka, sebagian besar, adalah burung besar, dengan leher dan kaki panjang.

Kami merekomendasikan membaca: Origami – Seni Melipat Kertas Jepang

Warna bulu mereka bervariasi antara abu-abu biru dan putih, dan kebanyakan dari mereka memiliki semacam jambul di atas kepala mereka seperti mahkota berwarna merah tua. Mereka cenderung lebih menyukai dataran, dan karena batang tenggorokannya yang panjang, suaranya nyaring.

Meski tahu bahwa Tsuru adalah sebuah grup, mereka semua memiliki karakteristik yang mirip. Itu sebabnya kami tidak akan menggunakan spesies tertentu. Jadi mari kita anggap Tsuru sebagai satu kesatuan agar tidak membingungkan siapa pun.

Tsuru - Cerita Rakyat dan Legenda

Cara Membuat Origami Tsuru

Di bawah ini kami akan mengajari Anda langkah demi langkah cara membuat Tsuru. Ada beberapa cara, beberapa memiliki lebih banyak langkah daripada yang lain. Pada gambar di bawah ini Anda akan menemukan salah satu cara terbaik untuk melakukannya:

  • Pertama, Lipat kertas menjadi dua secara diagonal;
  • Kemudian lipat lagi hingga membentuk segitiga;
  • Buka pegangan di kedua sisi hingga membentuk langkah 6;
  • Lipat di garis putus-putus untuk membuka;
  • Buka penutup dan tarik ke atas, ulangi di kedua sisi;
  • Ikuti saja langkah-langkah pada gambar untuk mendapatkan bentuk tsuru;
Cara membuat origami tsuru + legenda

Untuk memudahkan juga step by step cara membuat origami paper crane atau bangau lihat video dibawah ini :

YouTube video
YouTube video

budaya tsuru

Hal ini dimungkinkan untuk mengidentifikasi Tsuru dalam berbagai budaya, seperti di Yunani, India, Aegean, Arab Selatan, Cina, Korea, Jepang dan budaya asli Amerika di Amerika Utara.

Sehingga kami akan memberikan detailnya di bawah ini. Namun penting untuk ditegaskan bahwa keindahan dan tarian kawinnya yang spektakuler telah membantu burung-burung ini menjadi simbol yang sangat dihormati dan dikenal di berbagai budaya sejak lama.

tsuru di mekkah

Bahkan di Mekah, di Arabia selatan pra-Islam, Allat, Uzza dan Manat diyakini sebagai tiga dewi utama Mekah. Tidak ada yang penting?

Nah, kita dapat mengutip kemudian bahwa mereka disebut "tiga bangau yang ditinggikan" (gharaniq, kata yang tidak jelas di mana "burung bangau" adalah gloss umum). Saya menyarankan untuk memeriksa “Ayat-Ayat Setan” untuk cerita paling terkenal tentang ketiga dewi ini. Jangan khawatir, tidak ada yang seperti ritual setan.

Sekedar diskusi filosofis tentang beberapa kutipan dari Al-Qur'an, kitab agama Muhammad.

Tsuru di Yunani

Ya, bahkan di salah satu budaya terbesar dan paling berpengaruh di dunia, Tsuru menemukan diri mereka. Bahasa Yunani untuk bangau adalah gerερανος (geranos), yang pada dasarnya berarti bangau atau geranium tangguh.

Dalam budaya ini, Tsuru adalah burung pertanda, tetapi tidak membatasi apakah itu pertanda baik atau buruk. Dalam kisah “Ibycus and the cranes” atau “the crane of Ibycus”, seorang pencuri menyerang Ibycus dan meninggalkannya untuk mati, tetapi bukan itu kenyataannya.

Jadi Ibycus memanggil sekawanan burung bangau yang lewat, ini pada gilirannya mengikuti pencuri ke teater dan melayang di atasnya sampai, merasa bersalah, dia mengakui kejahatannya.

Tsuru di Cina

Tsuru dianggap sebagai legenda Tiongkok kuno. Tsuru adalah simbol keberuntungan dan umur panjang, digunakan dalam ornamen adat, untuk pejabat tinggi sejak zaman kuno.

Dan kita harus bertanya bahwa beberapa gaya kung fu terinspirasi oleh gerakan burung-burung ini di alam. Dan gerakannya terkenal karena fluiditas dan keanggunannya. Yang paling terkenal dari gaya ini adalah:

  • wing chun
  • The Hung Gar (Macan Bangau)
  • Gaya Bertarung Lima Hewan Shaolin
Tsuru - Cerita Rakyat dan Legenda

Tsuru di Jepang

Di seluruh Asia, Tsuru adalah simbol kebahagiaan abadi dan masa muda. Dan seperti yang diharapkan, Tsuru muncul dalam cerita rakyat di Jepang, di mana bangau adalah salah satu makhluk mistis atau suci, bersama dengan makhluk seperti naga dan kura-kura. Dan hal yang sama melambangkan keberuntungan dan umur panjang karena masa hidupnya yang luar biasa selama seribu tahun.

Ini semua selain fakta bahwa Tsuru adalah favorit dalam origami atau tradisi melipat kertas. Untuk legenda Jepang kuno mengatakan bahwa siapa pun yang melipat seribu burung bangau origami akan menerima keinginan burung itu.

Artinya, melipat seribu lembar kertas dan membuat seribu Tsuru dengan mereka untuk memenuhi keinginan. Lagi pula, saya tidak tahu apakah itu berhasil, tetapi bersabarlah untuk melipat mille-feuille, tidak masuk akal jika tidak berhasil.

Burung ini, setelah Perang Dunia II, datang untuk melambangkan perdamaian dan korban perang yang tidak bersalah. Ini melalui kisah nyata gadis SMA Sadako Sasaki dan ribuan burung bangau origaminya. Cerita yang akan saya masukkan dalam topik terakhir artikel.

Kami merekomendasikan membaca: 15 Jenis Teknik Seni dan Budaya Jepang

Artikel ini masih setengah jalan, tapi kami merekomendasikan untuk membaca juga:

Sejarah, Fabel dan Tales of the tsuru

Dan untuk menyelesaikan artikel kami tentang Tsuru, mari kita letakkan legenda yang terbentuk dari waktu ke waktu, yang melibatkan burung ini. Mengingat bahwa cerita dapat berbeda karena mudah dimodifikasi oleh cerita rakyat.

Tapi saya tidak berpikir ada distorsi besar dalam cerita sampai menghilangkan semua makna aslinya. Jadi, jika Anda mengetahui variasi cerita yang ada di sini, beri komentar di bawah. Pokoknya, mari kita pergi ke cerita.

Kembalinya tsuru

Alkisah, sepasang suami istri lansia yang tinggal di suatu tempat. Pada hari musim dingin yang bersalju, lelaki tua itu pergi ke kota untuk menjual kayu bakar, ketika dia menemukan Tsuru yang terperangkap dalam perangkap pemburu.

Merasa kasihan, dia melepaskan burung itu dari perangkap. Malam itu, saat salju turun dengan deras, seorang gadis cantik datang ke rumah pasangan itu. Menurut penjelasannya, sejak orang tuanya meninggal, dia telah bepergian di antara kerabat yang belum pernah dia temui sebelumnya, ketika dia tersesat dan, akibatnya, ingin menginap satu malam.

Pasangan itu dengan antusias menyambutnya ke rumah mereka. Salju tidak berhenti pada hari berikutnya, dan keesokan harinya, sementara gadis itu tetap di rumah pasangan tua itu. Sementara itu, gadis itu tanpa lelah merawat pasangan itu, membuat mereka bahagia.

Suatu hari gadis itu meminta pasangan itu alih-alih mengirimnya untuk mencari kerabat yang belum pernah dia temui sebelumnya, untuk menyenangkan putri mereka. Pasangan lansia itu dengan senang hati menerimanya.

Ketika dia terus membantu pasangan tua itu, suatu hari dia bertanya, "Saya ingin membuat kain, jadi tolong beli kabel saya." Ketika dia dikirimkan utas yang dibeli, dia berkata, "Tolong jangan pernah melihat kamar" kepada pasangan itu.

Segera setelah itu, dia bersembunyi di kamarnya dan menenun selama tiga hari berturut-turut tanpa istirahat. “Jual ini dan belikan saya lebih banyak benang,” katanya kepada pasangan itu. Kainnya sangat cantik, dan segera menjadi pembicaraan di kota, dijual dengan harga bagus.

Tsuru - Cerita Rakyat dan Legenda

Dengan benang baru yang dibeli dengan uang hasil penjualan, putrinya menenun kain lain dengan hasil akhir yang mengesankan, menjual dengan harga lebih tinggi dan membuat pasangan lansia itu kaya raya. Namun, ketika dia mengasingkan diri di kamarnya untuk menenun potongan ketiga, pasangan yang terus menepati janji mereka mulai bertanya-tanya bagaimana dia menenun kain yang begitu indah.

Tidak dapat melawan rasa penasarannya, wanita tua itu mengintip ke dalam. Dimana seharusnya ada seorang gadis adalah Tsuru. Tsuru mencabut bulunya sendiri untuk dianyam di antara benang untuk menghasilkan kain yang bersinar.

Sebagian besar sayap telah robek, meninggalkan Tsuru dalam keadaan menyedihkan. Di depan pasangan lansia yang terkejut, putri yang selesai menenun mendekat, mengaku bahwa bangau yang diselamatkan.

Dan karena identitas aslinya ditemukan, dia harus pergi. Jadi dia berubah menjadi bangau dan terbang ke langit, meninggalkan pasangan tua yang bertobat.

istri Tsuru

Cerita ini merupakan alternatif dari cerita sebelumnya, namun ada beberapa hal yang berubah drastis.

Dalam episode "The Crane Wife", seorang pria menikahi seorang wanita yang sebenarnya adalah Tsuru yang menyamar sebagai manusia. Dan untuk mendapatkan uang, dia mencabut bulunya sendiri untuk menenun kain sutra yang dijual pria itu, tetapi dia semakin sakit setiap kali dia melakukan itu.

Ketika pria itu menemukan identitas asli istrinya dan sifat penyakitnya, dia meninggalkannya dengan cara yang sama seperti dalam cerita sebelumnya.

Ada juga beberapa cerita Jepang tentang pria yang menikahi kitsune, atau roh rubah dalam bentuk manusia. Di mana rubah menyamar sebagai seorang wanita, mereka rela tinggal sampai suaminya menemukan kebenaran, dan pada titik inilah dia meninggalkannya.

Tsuru - Cerita Rakyat dan Legenda

Fabel dan Dongeng

Dalam salah satu Fabel Aesop, angsa dan Tsurus sedang makan di tempat yang sama ketika seorang pemburu menangkap mereka di jaringnya. Bangau, yang memiliki sayap ringan, melarikan diri saat mendekat, sementara angsa, yang memiliki tubuh lebih lambat dan lebih berat, ditangkap.

Pliny the Elder menulis bahwa Tsurus memilih di antara mereka, satu untuk berjaga-jaga sementara yang lain tidur. Yang terpilih memegang batu di cakarnya, sedemikian rupa sehingga, jika dia tertidur, dia akan menjatuhkan batu itu dan bangun.

Jadi, bangau yang memegang batu di cakarnya adalah simbol terkenal dalam lambang dan dikenal sebagai Tsuru dalam kewaspadaannya.

Mitos Yunani dan Romawi sering menggambarkan tarian bangau sebagai cinta yang menggembirakan dan perayaan kehidupan. Sedemikian rupa sehingga Tsuru sering dikaitkan dengan Apollo dan Hephaestus, dewa mitologi.

Kami merekomendasikan membaca: 15 monster, mitos, dan legenda Jepang

Kisah Sadako Sasaki

Sadako adalah seorang gadis berusia dua tahun ketika bom atom meledak di Hiroshima. Dan sayangnya, dia hanya berjarak dua kilometer dari lokasi ledakan. Namun, untuk beberapa alasan, dia tidak terlihat terluka saat tetangganya meninggal.

Kabarnya, sampai tahun 1955, dia adalah gadis yang normal dan bahagia. Namun, setelah beberapa saat dia mulai mengalami berbagai pengalaman penyiksaan, mual dan kelelahan dalam rutinitasnya. Jadi, pada satu titik, Sadako pusing sampai-sampai dia jatuh dan tidak bisa bangun.

Dan setelah membuat janji di rumah sakit, Sadako mengetahui bahwa dia menderita leukemia. Tak lama kemudian, sahabatnya, Chizuko, berkunjung. Membawa beberapa kertas dengan Anda. Dan memberi tahu Sadako tentang legenda seribu Tsuru. Setelah mendengar legenda tersebut, Sadako memutuskan untuk melipat 1.000 bangau, ingin sembuh kembali.

Setelah 500 Tsuru berlipat ganda, dia menjadi lebih baik dan dokter mengatakan dia bisa pulang sebentar. Namun, pada akhir minggu pertama keluar, pusing dan kelelahan kembali dan dia harus kembali ke rumah sakit.

Tetapi meskipun sangat kesakitan, dia terus melipat origami. Namun, tak lama kemudian, Sadako tertidur dan dia tidak akan bangun lagi. Saat itu, dia telah melipat total 644 Tsuru kertas.

Tsuru - Cerita Rakyat dan Legenda

Monumen untuk menghormati Sadako Sasaki

Tiga puluh sembilan teman sekelas Sadako, sedih karena kehilangan seorang teman, memutuskan untuk membentuk klub origami Tsuru untuk menghormatinya. Segera, siswa dari 3.100 sekolah dan 9 negara asing memberikan uang untuk tujuan tersebut.

Pada tanggal 5 Mei 1958, hampir 3 tahun setelah kematian Sadako, uang yang terkumpul cukup untuk membangun sebuah monumen untuk menghormatinya. Monumen semacam itu sekarang dikenal sebagai Monumen Perdamaian Anak, dan terletak di pusat kota Taman Perdamaian Hiroshima, di dekat tempat bom atom dijatuhkan.

Apa yang kita pelajari dari crane?

Dengan ini Anda dapat melihat seberapa besar Tsuru telah menyusup ke budaya di seluruh dunia. Dan di Jepang ini adalah kasus yang lebih spesial karena cerita yang baru saja diceritakan. Ada beberapa dongeng dan dongeng yang melibatkan burung ini. Tapi simbolisme bervariasi sebanyak cerita.

Tapi saya pikir sebagian besar tercantum dalam artikel. Dengan fokus utama pada budaya di Jepang tentunya. Tapi bagaimanapun, yang penting adalah kami menjelaskan seberapa besar burung ini terkait dengan budaya.

Dan jika Anda memiliki pertanyaan tentang Tsuru, tinggalkan komentar Anda. Jangan lupa untuk membagikan situs ini di media sosial. Selanjutnya, terima kasih telah membaca artikel sampai akhir, bye.

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?

Terima kasih telah membaca dan membagikan! Ambil hadiahmu: