Shouganai dan Shikatanai – Budaya Penerimaan Jepang

Pernahkah Anda mendengar kata-kata Jepang? shoganai dan shikatanai? Keduanya adalah kata-kata mendalam yang sangat penting dalam budaya Jepang, dalam artikel ini kita akan membahasnya secara mendalam.

Sebelum kita berbicara tentang kedalaman kata-kata shoganai dan shikatanai, mari kita periksa arti harfiah dari kata-kata Jepang dan ideogramnya. Kemudian kami akan mengomentari secara mendalam tentang kedalaman kata dalam budaya Jepang.

Saya akan pergi sedikit dan mengatakan itu shoganai itu mengacu pada ketahanan, kemampuan untuk menghadapi masalah, beradaptasi dengan perubahan, mengatasi hambatan, melawan tekanan dan situasi yang merugikan. Jika Anda ingin melewatkan bagian teknis artikel, cukup gunakan ringkasan di bawah ini:

Arti dari Shouganai

shoganai [しょうがない] adalah kata dalam bahasa Jepang yang dapat diterjemahkan sebagai "mau bagaimana lagi" atau "tidak ada yang bisa dilakukan tentang itu". Maknanya juga sangat mendalam dalam budaya Jepang.

Ideogram yang digunakan dalam kata shoganai adalah [仕様がない] di mana [仕] berarti berpartisipasi, melakukan, dan melayani. Ideogram [様] berarti bentuk, situasi, cara dan gaya. 2 bersama-sama [仕様] berarti cara, metode, sumber daya dan obat.

Shouganai dan Shikatanai - Meneliti Makna Bahasa Jepang

Dengan kata lain, shouganai menyampaikan gagasan bahwa tidak ada cara, metode, sumber daya atau solusi untuk situasi yang bersangkutan. Jika mengacu pada sesuatu yang tak terelakkan, tidak ada alasan sama sekali, tidak ada yang bisa dilakukan.

Shoganai atau Shoganai? – Kedua kata tersebut benar, perbedaannya hanya pada romanisasi yang digunakan. Surat "kamu"adalah bentangan huruf"HAI“Tetapi jika kita menuliskan hiragana secara harfiah, yang benar adalah shoganai, tetapi terbaca shoganai.

まあ、しょうがない。次のを待とう。
Ma, shoganai. Tsugi tidak membunuhnya. Nah udah ilang nih, ditunggu next nya.
心配したってしょうがないよ。
Shinpai shitatte shōganai yo. Saya tidak bisa tidak khawatir 
新しい車が欲しくて しょう がない
Atarashii kuruma ga hoshikute shōganai Tidak sabar menunggu mobil baru

Arti dari Shikatanai

Shikatanai itu sebenarnya versi singkat dari ekspresi "tidak bisa dihindari” [仕方がない], di mana keduanya memiliki arti yang sama dan memiliki arti yang mirip dengan shoganai.

Salah satu perbedaannya adalah pada ideogram yang digunakan. Shikata ditulis dengan [仕方] dimana [仕] berarti berpartisipasi, melakukan dan melayani. Ideogram [方] juga berarti arah, jalan, bentuk, sisi, metode, sarana;

Kata shikata [仕方] berarti cara melakukan sesuatu atau metode. Sudah shikatanai [仕方ない] adalah versi yang kurang dipoles yang berarti “tidak ada yang bisa dilakukan". Mengingat bahwa shikatanai lebih formal daripada shoganai.

Shouganai dan Shikatanai - Meneliti Makna Bahasa Jepang

Karakter [方] digunakan dalam beberapa kata untuk menunjukkan bentuk atau cara sesuatu. Sebagai contoh, Meals [食べ方] artinya cara makan atau cara makan. Contoh lain adalah kata yogikata [泳ぎ方] yang artinya cara berenang.

Pada dasarnya shoganai dan shikatanai adalah kata yang identik, tetapi keduanya berbeda. Seolah-olah yang satu adalah cara melakukan dan yang lain cara melakukan, keduanya memiliki arti yang sama, tetapi perbedaannya tidak terlihat.

働くより仕方ない。
Hataraku yori shikatanai Kami tidak punya alternatif selain bekerja
従うよりほかしかたない
Shitagauyori hoka shikatanai Aku tidak punya pilihan selain mematuhi
彼は仕方ないやつだよ
Kare wa shikatanai yatsu dayo Orang ini tidak mungkin! 

Pentingnya SHOGANI dalam budaya Jepang

keduanya kata-kata sangat penting dalam budaya Jepang, terutama shoganai. Selain penggunaan umum, istilah ini digunakan untuk menggambarkan kemampuan orang Jepang untuk berdiri teguh dan bermartabat dalam menghadapi tragedi atau ketidakadilan.

Kata itu bisa dibandingkan dengan ketahanan. Budaya penerimaan Shoganai membantu orang Jepang mengatasi kejutan, stres, dan situasi traumatis tanpa mengalami gelombang emosional, psikologis, dan fisik.

Shoganai itu melibatkan budaya yang hebat untuk menerima hal-hal apa adanya, alih-alih kesal dan mengeluh seperti yang dilakukan banyak orang Brasil di media sosial, tanpa mengambil tindakan apa pun untuk menyelesaikan situasi. Sikap ini hanya menghasilkan kemarahan dan stres.

Shouganai dan Shikatanai - Meneliti Makna Bahasa Jepang

Shoganai Bukan berarti mudah menyerah, tapi terima saja yang tidak mungkin, jika ada yang punya solusi, kejar saja! Bagaimanapun, solusinya harus dilakukan dengan cara yang sederhana dan tidak melalui lelucon dan kurangnya kontrol.

Shoganai melibatkan keadaan di luar kendali seseorang, dapat dibandingkan dengan ungkapan Prancis “c'est la vie" apa artinya itu hidup atau ekspresi bahasa inggris "biarlah" yang berarti biarlah.

Kata ini banyak digunakan dalam situasi Perang Dunia II karena kamp konsentrasi, bom nuklir, dan pendudukan tentara Amerika pasca perang. Belum lagi bencana alam yang diderita Jepang, tetapi segera bangkit.

Kata-kata Jepang shikatanai dan shoganai cocok dengan banyak situasi yang berbeda dengan arti yang berbeda. Kata filosofis ini juga melibatkan ketidakkekalan, diikuti oleh penerimaan.

Shouganai dan Shikatanai - Meneliti Makna Bahasa Jepang

Orang Jepang menggunakan shoganai bukan untuk berduka, tetapi untuk melanjutkan hidup. Mereka tahu bahwa beberapa hal hanya membuang-buang waktu (mottainai), ini menjelaskan mengapa orang Jepang tidak terlalu terlibat dalam politik mereka.

Teman saya pernah bertanya kepada seorang pria Jepang apakah dia takut dengan ketegangan dengan Korea Utara dan uji coba nuklirnya. Dia berkata, shoganai, apa yang bisa saya lakukan? Tidak ada alasan bagiku untuk mengkhawatirkannya, lebih baik aku khawatir tentang merawatnya keluarga saya.

Orang Jepang lebih suka memikirkan masa kini dan bukan masa lalu atau masa depan yang bahkan tidak akan terjadi. Mereka lebih suka melanjutkan hidup mereka daripada merengek atau mengeluh tentang situasi.

Artigo masih setengah jadi, namun kami sarankan untuk membukanya untuk membaca yang berikut ini nanti:

Variasi shoganai dan shikatanai

Shoganai dan shikatanai bukanlah satu-satunya cara untuk mengungkapkan bahwa sesuatu tidak memiliki solusi. Ada variasi kata-kata seperti yang disebutkan di atas. tidak bisa dihindari [仕方がない]. Mari kita lihat daftar kata di bawah ini dan artinya.

  • Shou mo nai [しょうもない];
    • Ini juga merupakan kata sifat yang berarti membosankan, bodoh, dangkal, dan tidak berguna;
  • Dou shiyou mo nai [どうしようもない];
    • Tidak ada harapan, tidak ada yang bisa saya lakukan;
  • Shaa nai [しゃあない] - Sangat informal;
  • Itashikata nai [致し方ない] – Tidak umum;
    • [致] berarti melakukan, melatih, menyebabkan, mengeluarkan;
  • Shouganainaa [しょうがないなあ] – Jika Anda bersikeras;
  • Shikataku [仕方なく] – tidak berdaya, enggan, pilihan terakhir;
  • Shikatanonai [仕方のない];
  • Shikatashini [仕方なしに] – tidak berdaya, enggan;

Apa pendapat Anda tentang arti kata shoganai dan shikatanai dalam bahasa Jepang? Saya harap Anda menyukai artikel ini, jika Anda suka jangan lupa untuk berbagi dan meninggalkan komentar Anda.

Baca lebih banyak artikel dari situs web kami

Terima kasih sudah membaca! Tapi kami akan senang jika Anda melihat artikel lain di bawah ini:

Baca artikel-artikel paling populer kami:

Apakah kamu tahu anime ini?