Apakah Rosetta Stone benar-benar membantu Anda belajar bahasa Jepang?

[IKLAN] Iklan

Rosetta Stone adalah Perangkat Lunak Pembelajaran Bahasa yang sangat tua. Ini memiliki pengajaran lebih dari 20 bahasa. Ini adalah program yang terkenal, terutama karena memiliki metode inovatif.

Tapi akankah batu rosettta apakah itu benar-benar membantu Anda untuk belajar bahasa Jepang? Mari kita cari tahu di sini. Saya menggunakan program ini selama 5 bulan, sampai saya menyelesaikan pelajaran terakhir dari kursus bahasa Jepang Rosetta Stone.Untuk memulai, mari kita lihat cara kerja Rosetta Stone:

Rosetta Stone memiliki tiga level di kursus bahasa jepang (dan lima dalam bahasa lain). Mereka bekerja seperti ini:

Tingkat 1: membantu membangun dasar kosa kata dasar dan struktur bahasa yang penting. Keterampilan dan kosa kata meliputi:

  • Salam dan perkenalan;
  • Pertanyaan dan jawaban sederhana;
  • Belanja;
  • Kemampuan mendengar;
  • Keterampilan dasar menulis dan membaca;

Level 2: memungkinkan orang untuk menjelajahi lingkungan karena mereka meningkatkan kosa kata dan struktur bahasa penting dari Level 1. Keterampilan dan kosa kata, meliputi:

  • Bagaimana memberikan dan memperoleh bimbingan;
  • Menggunakan alat transportasi;
  • menginformasikan waktu;
  • Pergi keluar untuk makan;
  • Nikmati interaksi sosial dasar;
  • Kehidupan profesional;
  • mata pelajaran akademik;
  • Seni dan Budaya;
  • Masa lalu, sekarang dan masa depan;

Tingkat 3: memungkinkan orang untuk terhubung ke dunia di sekitar mereka dengan meningkatkan dasar-dasar bahasa dan keterampilan percakapan yang dikembangkan di Level 1 dan 2. Keterampilan dan kosa kata meliputi:

  • Ide dan opini;
  • Mengekspresikan perasaan dan membicarakan masalah sehari-hari;
  • Minat;
  • Bekerja;
  • Peristiwa saat ini;
  • Kelahiran, perkawinan, kematian, dan masalah kesehatan dan tubuh;
  • Istilah pelengkap yang menunjukkan frekuensi, durasi dan derajat;

metode batu rosetta

Metode perangkat lunak ini berbeda dari yang biasa kita gunakan, karena pada dasarnya mengajarkan kita dengan gambar dan audio. Dia tidak pernah menggunakan terjemahan. Di satu sisi, metode ini bagus, karena membantu kita memikirkan bahasanya, dan memahami apa yang mereka katakan tanpa harus menerjemahkannya secara mental ke dalam bahasa Portugis. Kami akan belajar bahasa Jepang seolah-olah itu adalah bahasa ibu kami, tenggelam dalam bahasa tersebut.

Di sisi lain, metode ini membuat kita sangat ragu, karena terkadang perlu banyak nalar untuk memahami apa yang terjadi untuk memahami apa arti sebuah frasa/kata. Gambar yang kami kaitkan dengan audio dan teks dipilih dengan baik, yang memberi kami pemahaman tentang frasa tersebut, tetapi itu tidak selalu membantu. Ini membuatnya sangat sulit, tetapi dapat dengan mudah diselesaikan jika kita hanya mencari kata di kamus atau Google Terjemahan.

Tata bahasa juga sedikit memperumitnya, hanya kemudian diserap secara alami dengan pengulangan spasi dari perangkat lunak, karena akhirnya menciptakan pengulangan (kadang-kadang berlebihan) dari isi pelajaran. Kita juga bisa fokus membaca dan menulis atau berbicara dan mendengarkan atau SEMUANYA.

Dan ada juga pengenalan suara. Pengenalan suara tidak buruk, tetapi membutuhkan lingkungan yang tenang dan mikrofon yang bagus. Untungnya opsi ini dapat dihidupkan atau dimatikan, dan kami dapat mengatur kesulitan bicara dan beberapa opsi lainnya.

Dan kami juga memiliki sesi di mana kami hanya mendengarkan sesuatu dalam bahasa Jepang dan kami mengaitkan audio dengan gambar, tanpa teks untuk membantu, hanya audio. Selain itu, kami juga memiliki latihan pengenalan suara dan pengucapan, serta menulis dan membaca, di mana kami pertama kali belajar hiragana dan katakana, lalu beberapa kanji.

Apakah batu rosetta layak dibeli?

Rosetta Stone adalah perangkat lunak yang sangat mahal. Ini tersedia dari Play Store dan dapat diunduh di PC, dengan CD yang harus dibeli dan diaktifkan. Saya menggunakan program ini dari awal hingga akhir dan saya dapat mengatakan bahwa itu tidak membuat Anda mendekati kelancaran, meskipun itu banyak membantu.

Jika Anda mengambil seluruh kursus, Anda dapat membeli sesuatu di Jepang, berbicara tentang selera, mengatakan apa yang kami pikirkan, tetapi kami tidak akan mengerti anime atau manga, misalnya. Dan parahnya, kursus bahasa Jepang hanya memiliki 3 level, sementara beberapa lainnya memiliki 5 level.

Saya juga percaya bahwa harga perangkat lunak adalah mencuri, setidaknya di zaman kita sekarang, karena bisa jauh lebih murah. Namun, untuk pemula, saya yakin Anda akan terkesan dengan betapa cepatnya Anda mempelajari berbagai hal, bagaimana Anda dapat melakukan latihan tata bahasa tanpa banyak kerumitan, dan bagaimana Anda akan mulai memahami hal-hal sederhana (dan beberapa sedikit lebih maju).

Jadi, jika Anda bertekad untuk menghabiskan uang untuk perangkat lunak ini dengan harapan mempelajari dasar-dasarnya, disarankan. Jika Anda ingin kefasihan atau mencapai tingkat mahir, saya tidak merekomendasikannya. Anda mungkin tidak akan lulus level N4, karena ini dianggap sebagai kursus dasar. Demikian rangkuman pengalaman saya di Rosetta Stone, semoga anda menikmatinya.

Bagikan Artikel Ini: