Prinsip membantu orang Jepang untuk memiliki kedamaian dan ketertiban!

Hukum penting untuk menjaga segala sesuatunya tetap teratur, sayangnya tidak semua orang mengikutinya sampai tuntas. Beberapa menutup mata atau berpikir bahwa melakukan hal-hal tertentu tidak perlu dan tidak merugikan siapa pun. Orang Brasil menjadi terkenal karena melanggar aturan dan hukum, sementara orang Jepang berhasil mematuhi banyak hukum dan terkenal karena mengikuti gaya hidup yang sopan, jujur, dan rendah hati.

Sayangnya tidak semua orang itu sama, akan selalu ada orang yang tidak peduli dengan hukum dan aturan. Namun, bagi banyak orang sangat mengesankan bahwa orang Jepang tidak bermain sampah di jalanan, jangan mengantre atau melanggar peraturan lalu lintas kecil. Banyak yang berpikir ini adalah hasil dari administrasi yang baik dan hukuman berat bagi mereka yang melanggar hukum. Betulkah?

Pengumuman

Bagaimana cara Jepang menjaga perdamaian dan ketertiban?

Hukum yang ketat sangat membantu, tetapi itu bukan tanggung jawab utama untuk organisasi dan keharmonisan di Jepang. Banyak negara maju memiliki hukum yang ketat, ditambah tingkat masalah yang tinggi, kematian dan kurangnya organisasi karena fakta bahwa penduduk melanggar aturan dan hukum.

Belum lagi banyak hal yang dilakukan orang Jepang untuk orang lain bukanlah hukum, tetapi mereka hanya termotivasi untuk bertindak seperti itu. Saat melakukan penelitian, saya sampai pada kesimpulan bahwa semuanya didasarkan pada Prinsip dan bukan hukum.

Pengumuman

Bagaimana cara Jepang menjaga perdamaian dan ketertiban?

Apa itu prinsip?

Orang Jepang berhasil menjadi patuh, sopan, jujur, dan rendah hati karena budaya dan tekanan sosial mereka untuk melakukan apa yang benar. Terlepas dari semua pengaruh budaya, orang Jepang hanya dapat mematuhi aturan dan hukum secara tertulis ketika mereka memiliki prinsip, yang berfungsi sebagai kompas, untuk membuat Anda tetap berada di jalur hukum.

Prinsip dapat didefinisikan sebagai "aturan atau kode perilaku (baik) yang dengannya seseorang berusaha untuk hidup dalam kehidupan". Prinsip mempengaruhi keputusan kita dan menentukan arah yang kita ambil dalam hidup. Asas itu seperti pendahulu hukum, suatu proses, permulaan, permulaan, dasar, sebab, akar dan akal.  

Pengumuman

Bagaimana cara Jepang menjaga perdamaian dan ketertiban?

Apa keuntungan memiliki prinsip?

Seseorang yang memiliki prinsip melakukan yang terbaik untuk menghindari hal-hal yang menurutnya salah. Namun, orang yang tidak berprinsip, bahkan jika dia menggunakan hati nuraninya atau berpikir bahwa tindakan tertentu tidak berbahaya, akhirnya mengambil langkah pertama yang mengarah pada kesalahan. Orang yang berprinsip memikirkan orang lain, sedangkan orang yang tidak berprinsip memikirkan dirinya sendiri.

Hukum seperti seseorang yang mengambil senter dan menunjuk ke arah yang gelap untuk mengetahui apa yang harus dilakukan. Sudah dasar seperti Anda menyalakan lampu, bukan hanya senter. Berjalan dengan senter jauh lebih berbahaya daripada memiliki jalan yang terang benderang.

Pengumuman

Prinsip membantu orang Jepang untuk memiliki kedamaian dan ketertiban!

Dengan prinsip, tidak ada yang perlu mengatakan apakah itu benar atau salah. Tidak perlu orang tua, polisi, pemerintah dan pemuka agama untuk mengatakan bahwa ini berbahaya bagi masyarakat dalam jangka pendek atau panjang. Mereka tidak membutuhkan rambu-rambu yang mengatakan dilarang membuang sampah sembarangan di jalan, mereka tahu itu berbahaya bagi diri mereka sendiri dan orang lain. Bahkan tong sampah pun biasanya tidak ada di setiap sudut seperti yang dibayangkan beberapa orang.

Salah satu penyebab utama ketidaktaatan terhadap hukum dan aturan adalah budaya terkenal “aku dulu“. Pemikiran seperti ini adalah manifestasi dari keegoisan dan ketergesaan, karena orang melanggar hukum untuk keuntungan mereka sendiri. Di Jepang pemikiran seperti ini tidak diterima.

Bagaimana cara Jepang menjaga perdamaian dan ketertiban?

Pengumuman

Apa prinsip yang paling penting?

Salah satu prinsip terpenting di dunia adalah cinta untuk orang lain. Jika kita mencintai dan mendahulukan orang lain, kita akan terhindar dari perbuatan yang merugikan orang lain seperti mencuri, membunuh, berbohong, menipu, menyembunyikan dan lain-lain. Sebuah prinsip dasar alkitab yang sayangnya banyak yang mengaku beragama tidak mengikutinya.

Bagaimana orang Jepang yang bukan Kristen dapat berhasil dalam tugas menunjukkan kasih dan pemikiran orang lain bahkan dalam hal-hal kecil?

Jelas bahwa sebagian besar waktu orang Jepang tidak berbuat baik untuk cinta, tetapi hanya untuk menjaga penampilan atau mengikuti pola budaya mereka. Tidak peduli budaya, kepercayaan, atau pendidikan orang tersebut, jika dia mencoba melakukan sesuatu dengan cara wajib, hanya untuk mematuhi hukum, dia akan berakhir membuat kesalahan. Itu sebabnya Jepang jauh dari sempurna! 

Bagaimana cara Jepang menjaga perdamaian dan ketertiban?

Ketika kita dihadapkan pada peluang, tunjangan, dan hal lain yang melibatkan mementingkan diri sendiri, kita dapat dengan mudah tergoda untuk melanggar hukum untuk mendapatkan itu. Bahkan jika orang itu baik, dia bisa membuat kesalahan. Apa yang harus dikatakan hari ini di Brasil? Sebuah negara di mana yang salah merasa benar dan siapa yang melakukan yang benar sering diejek karenanya?

Mungkin jika mereka yang mengaku beragama lebih mementingkan prinsip-prinsip dasar daripada hukum, mereka akan dapat mematuhi hukum yang banyak mereka bicarakan. Prinsip memperlakukan orang lain seperti Anda ingin diperlakukan adalah prinsip mendasar yang dapat dengan mudah membawa perdamaian dan ketertiban ke dunia. Tidak perlu memiliki agama untuk mengetahui bahwa pemikiran ini adalah yang paling logis dan benar.

Apa prinsip Jepang?

Di Brasil kita diciptakan dengan prinsip yang salah. Orang Jepang biasanya memiliki prinsip dasar berdasarkan peribahasa, seni kuno, pendidikan, Buddhisme dan Shintoisme. Di bawah ini kami dapat membuat daftar beberapa hal acak yang secara positif mempengaruhi orang Jepang untuk dapat secara ketat mematuhi hukum dan menjaga perdamaian dan ketertiban di negara ini.

Bagaimana cara Jepang menjaga perdamaian dan ketertiban?

Pengumuman

Selama hidup orang Jepang, ia belajar untuk hidup dalam masyarakat tanpa berusaha untuk bangkit dan menjatuhkan orang lain atau menonjol. Terkadang membatasi diri bisa berbahaya, tetapi tidak ada salahnya diajari untuk mempertimbangkan pendapat orang lain sebelum pendapat Anda sendiri.

Beberapa orang hidup mengkritik ketika seseorang mengatakan bahwa orang tersebut dipengaruhi oleh persahabatan dan gaya hidup yang mereka jalani atau apa yang mereka dengarkan, tonton, dan mainkan. Cukup menganalisis gaya hidup masing-masing negara untuk mencapai kesimpulan bahwa budaya memiliki pengaruh atau refleksi yang kuat pada masyarakatnya.