Perbedaan antara otak Jepang dan pemikiran Barat

Sebelum mulai memperdebatkan topik ini, saya harus menjelaskan bahwa artikel ini dikirim oleh teman saya Eduardo Toda yang memiliki proyek untuk mendekatkan Jepang dan Brasil, sedemikian rupa sehingga dia menulis artikel ini dalam dua bahasa.

Dia mengirimi saya salah satu dari beberapa dokumen yang berbicara tentang ini dan mata pelajaran lainnya. Dokumen-dokumen ini menunjukkan mengapa kedua budaya sangat berbeda, terutama dalam cara berpikir mereka. Sementara orang Jepang pertama kali melihat aturannya, orang Brasil atau orang Barat lainnya mengira mereka sudah tahu segalanya dan sudah melakukannya. Hal ini menyebabkan banyak masalah di pabrik-pabrik dan orang-orang tidak mengerti mengapa.

Pemikiran Eduardo Toda adalah untuk memilih dan mengembangkan orang-orang yang tertarik dengan budaya Jepang untuk pergi ke Jepang.Visinya adalah untuk mencoba memotivasi mereka yang tertarik untuk mengambil spesialisasi di bidang minat apa pun di Jepang dan mengenal bahasa dan budayanya. Saya harap Anda menyukai teksnya, ini bisa menjadi yang pertama di antara banyak.

Perbedaan antara otak dan pemikiran orang Jepang dan Barat

Pengumuman

Jepang menderita prasangka di Brasil

Sedikit yang dikatakan, tetapi pada tahun 1945 ada gerakan kekerasan massal terhadap orang Jepang, di Osvaldo Cruz… Di sekitar wilayah itu, sekelompok orang Brasil menyerbu rumah-rumah Jepang dan menyeret rambut orang tua dari keluarga di depan istri dan anak-anak mereka. Mereka menggeledah rumah...

Beberapa hal yang menyebabkan orang Brasil memiliki prasangka terhadap orang Jepang:

  • Orang Jepang tidak terbiasa bergaul dengan orang Brasil
Pengumuman

Tentu saja, jika orang Jepang lebih komunikatif, mereka tidak akan menderita kebiadaban ini. Ini tidak membenarkan orang melakukan ketidakadilan, tetapi kurangnya komunikasi dapat menghasilkan prasangka ini. Ini sangat mirip dengan IJIME di Jepang.

Seiring waktu, Jepang mendapat kepercayaan dari rakyat Brasil. Untuk memahami lebih lanjut tentang subjek ini, baca artikel kami di prasangka di Brasil.

Perbedaan antara otak dan pemikiran orang Jepang dan Barat

Pengumuman

Perbedaan utama antara kedua budaya

Mari kita menganalisis teks yang diambil dari komentar internet:

Apa perbedaan antara orang Brasil dan Jepang pada saat krisis?

Orang Brasil mencoba mencari tahu siapa yang salah, dan ingin tahu siapa yang akan merawat para korban, pertolongan pertama Jepang, dengan tenang, kemudian berpikir, jika mereka berpikir, salah siapa itu. Orang Brasil menangis, mengorbankan diri mereka sendiri, bangsawan Jepang mengejar solusi, dengan bermartabat. Orang Brasil pada saat pertama memahami bahwa ini adalah akhir, orang Jepang setiap saat memahami bahwa ini adalah awal yang baru, mereka percaya bahwa semuanya akan dibangun kembali, dipulihkan. – Yahoo AnswersIni adalah pandangan yang dimiliki orang Brasil tentang orang Jepang hari ini

Pengumuman
Brazil Jepang
perlu bicara perlu menonton
Suka jadi pusat perhatian Suka menunjukkan apa yang telah Anda lakukan
Berbicara dengan keras percakapan menghalangi konsentrasi
Buat aturan Anda sendiri dan jangan ikuti orang lain Lebih mengikuti formalitas lingkungan
sangat pandai berargumentasi Sangat bagus dalam detail visual
Lebih suka daripada teks naratif Menyukai lebih banyak grafik dan skema
Ekspresikan lebih banyak perasaan dengan kata-kata Ini lebih formal dalam kata-kata
Tidak suka hierarki Lebih memperhatikan orang yang mengajar
Lebih individualistis butuh pendapat dari orang lain
Peduli dengan masa lalu dan masa depan Hidup lebih banyak saat ini

Beberapa karakteristik yang orang Barat pikirkan tentang orang Jepang:

  • Kurangnya keikhlasan (kepalsuan) karena tidak menunjukkan apa yang Anda rasakan;
  • Sangat rinci;
  • Sangat bingung, terutama dalam mengambil keputusan;
  • Tutup. Mereka hidup di dunia Anda;

Beberapa karakteristik yang dipikirkan orang Jepang tentang Barat:

  • Tidak ada organisasi dan semua orang melakukannya dengan cara mereka sendiri
  • terlalu banyak bicara dan tidak bekerja
  • Dia hanya hidup dalam perayaan dan tidak memiliki komitmen;
  • Dia tidak setia dalam apa yang dia katakan, yaitu, dia tidak bisa dipercaya;

Perbedaan antara otak dan pemikiran orang Jepang dan Barat

Otak Jepang berpikir secara berbeda dari otak Brasil

Karena orang Brasil menganggap bahasa Jepang sulit, orang Jepang menganggap bahasa Barat apa pun sulit. Asal usul dan penjelasannya terletak pada penggunaan belahan otak. Sebuah penelitian dilakukan yang membuktikan bahwa otak orang Jepang bekerja secara berbeda dibandingkan dengan orang Barat lainnya.

Tentu saja, ini mungkin telah mempengaruhi budaya orang Jepang dalam beberapa hal. Perbedaan terbesar antara satu budaya dengan budaya lainnya ada pada penggunaan KANJI dan HIRAGANA / KATAKANA, menurut buku “Conhecendo o Cérebro” yang ditulis oleh Luciano Mecacci. Dalam buku ini ia berbicara tentang pengaruh ideogram dan fonetik terhadap penggunaan belahan otak.

Pengumuman

Ahli bedah saraf Raul Marino, seorang profesor emeritus di USP School of Medicine, memimpin Institut Etika dan Bioetika Brasil dan merupakan penulis buku “O Brain Japonês”. Dalam buku ini kita dapat melihat beberapa perbedaan antara belahan otak kiri dan kanan:

Belahan KIRI Belahan KANAN
Verbal: menggunakan kata-kata untuk menamai, mendeskripsikan, dan mendefinisikan; Nonverbal: persepsi hal-hal dengan hubungan minimal dengan kata-kata;
Analitis: menguraikan hal-hal secara berurutan dan sebagian; Sintetis: menyatukan hal-hal untuk membentuk keutuhan;
Ini menggunakan simbol yang menggantikan sesuatu yang lain. Misalnya, tanda + mewakili jumlah; Buat daftar hal-hal sebagaimana adanya sekarang;
Abstrak: mengekstrak sejumlah kecil informasi dan menggunakannya untuk mewakili keseluruhan subjek; Analog: menemukan perumpamaan antara pesanan yang berbeda; pemahaman tentang hubungan metafora;
Temporal: gagasan tentang waktu dipertahankan, urutan fakta. Lakukan satu hal dan kemudian yang lain, dll .; Abadi: tidak ada rasa waktu;
Rasional: menarik kesimpulan berdasarkan alasan dan data; Non-rasional: tidak memerlukan dasar informasi dan fakta nyata;
menerima penangguhan putusan;
Digital: menggunakan angka; Spasial: melihat hal-hal yang berhubungan dengan yang lain dan bagaimana bagian-bagian itu bersatu menjadi satu kesatuan;
Logis: menarik kesimpulan berdasarkan urutan logis. Misalnya: teorema matematika atau argumen; Intuitif: melakukan lompatan pengenalan, secara umum, dari pola, intuisi, perasaan, dan gambar visual yang tidak lengkap;
Linier: berpikir dalam istilah yang terkait dengan ide, satu pemikiran yang mengikuti yang lain dan yang umumnya menyatu dalam sebuah kesimpulan; Holistik: menyadari sambil memahami pola dan struktur umum yang sering mengarah pada kesimpulan yang berbeda.

"Orang Jepang adalah satu-satunya orang yang menggunakan dua belahan otak secara mandiri, sisi kiri untuk bahasa dan sisi kanan untuk pemikiran abstrak."

Kesimpulan penelitian yang melibatkan otak Jepang dan Barat

Apa yang Profesor Raul Marinho katakan adalah bahwa orang Jepang merangsang dua belahan otak, mengambil keuntungan dari semua fungsi. Hal ini akan membuat individu menjadi lebih imajinatif dan lebih mampu memecahkan masalah yang sulit dalam kehidupan sehari-hari mereka, membuat mereka lebih tangguh, tahan dan kreatif dalam menghadapi masalah kehidupan yang sulit. Tentu saja, masalah budaya juga berpihak.

Pengumuman

Jadi kita sampai pada kesimpulan bahwa orang Barat memiliki kecenderungan terhadap logika, strategi, keteraturan, ide, bahasa lisan dan bahasa tulisan.

Orang Jepang lebih cenderung pada pengamatan, bentuk, pola, kreativitas, dan penalaran. Menurut penelitian tersebut, konfigurasi otak orang Jepang bukanlah genetik melainkan “perangkat lunak”. Konfigurasi ini mempengaruhi cara belahan otak digunakan, seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut:

Perbedaan antara otak dan pemikiran orang Jepang dan Barat

Menurut ahli neuroanatomi dan ilmuwan Amerika Jill Bolte Taylor, di mana dia sendiri pernah mengalami stroke di sisi kiri otak, dia mengatakan bahwa "hemisfer kanan bekerja sebagai prosesor paralel, sedangkan belahan kiri bekerja sebagai serial prosesor".

Pengumuman

Orang yang menggunakan belahan otak kiri secara dominan: mereka sangat terorganisir, perfeksionis, detail, rasional. Demikian juga, orang-orang yang lebih banyak menggunakan belahan kanan adalah: kreatif, melamun, emosional dan intuitif (beberapa di antaranya terkadang kurang terorganisir dan perhatian terhadap detail untuk mewujudkan cita-cita mereka).

Hanya menggunakan otak kiri atau kedua belah pihak tidak berarti bahwa yang satu lebih baik dari yang lain. Kedua pikiran (Barat dan Jepang) masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Hal terbaik adalah menggabungkan dua dunia dan memanfaatkan masing-masing dunia dengan sebaik-baiknya. Oleh karena itu, penting bagi setiap orang untuk mengetahui bahwa perbedaan budaya ini ada dan bahwa asal mula semua ini terletak pada “cara menulis”.

Apa yang dapat kita simpulkan tentang perbedaan antara otak Jepang dan Barat?

Orang Barat memiliki karakteristik individualistis dan lebih kompetitif. Mereka segera berpikir untuk mendapatkan hasil, bekerja lebih dengan logika, yaitu, mereka lebih memperhatikan "prosedur". Dengan demikian, keputusan lebih cepat, tetapi ada lebih banyak kesalahan karena "pengambilan keputusan".

Orang Jepang lebih merupakan kelompok dan lebih menghargai keindahan. Karena ia lebih banyak bekerja dengan otak kanan, ia cenderung lebih memperhatikan "aturan kelompok", yaitu, ia cenderung mendominasi keseluruhan dan kemudian mengeksekusi. Itu sebabnya dibutuhkan lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan, dengan cara memperlambat proses, tetapi "pengambilan keputusan" lebih tepat.

Pengumuman

Jadi, di satu sisi, kita harus memahami bahwa proses mengadaptasi orang Barat ke sistem Jepang cukup rumit. Dimulai dengan menulis, karena ada penghalang besar yang harus dipatahkan untuk menciptakan kebiasaan membaca baru KANJI.

Lagi pula, proses yang sama yang dipelajari dalam bahasa lain, seperti bahasa Inggris, Spanyol, dan bahasa serupa lainnya, tidak sepenuhnya berlaku untuk belajar bahasa Jepang. Perlu untuk mengembangkan area otak yang lain, dan untuk itu perlu memiliki kesabaran dan banyak kemauan.