Pencahayaan, lampu, dan lentera tradisional Jepang

Apakah Anda tahu lampu dan lentera tradisional dari Jepang? Apakah Anda tahu Chochin, Bonbori, Andon dan tori? Jepang dikenal sebagai negara yang berteknologi tinggi. Banyaknya panel yang diterangi dan kemegahan acaranya, mengesankan seluruh dunia.

Ada Natal di mana Jepang memamerkan Taman Cahaya Bintang, di mana 190.000 lampu LED biru menyala di Midtown Granden, menciptakan suasana magis dan pesona. Hal ini tidak selalu terjadi, Jepang dikenal dengan kemegahan budayanya, untuk mencampur yang baru dengan yang lama, mereka adalah kebiasaan kuno yang mengatur generasi baru dan lama.

Pengalaman luar biasa lainnya dari pencahayaan modern dapat ditemukan di Museum Digital Mori, kami merekomendasikan mengunjungi tempat yang indah ini jika Anda berada di Odaiba, Tokyo.

Pencahayaan tradisional Jepang, lampu dan lentera, bonbori, chouchin, tourou, andon

Cara menerangi negeri ini dihadirkan dengan cara yang lebih sederhana, dengan melibatkan teknik-teknik lain yang dianggap modern dan inovatif pada masanya. Ada perlengkapan khas lainnya yang masih menghiasi kota selama berabad-abad.

Ada tradisi di Jepang dimana setiap akhir tahun berlangsung ribuan iluminasi di berbagai tempat wisata. Ribuan orang mengunjungi tempat ini dan orang Jepang sering menyebut lampu hias dan acara ini sebagai penerangan [イルミネーション].

chōchin – SUSPENDED silk LUMINAIRES

Chōchin [提灯] adalah lentera atau lampu Jepang yang berasal dari tahun 1085. Mereka secara tradisional dibuat dengan bingkai bambu yang dilapisi sutra atau kertas dan digantungkan pada pengait.

Pencahayaan tradisional Jepang, lampu dan lentera, bonbori, chouchin, tourou, andon

Chouchin digunakan untuk menghias kuil, kuil, dan bisnis. Mereka terutama terkait dengan gerai konsumen tradisional seperti Izakaya yang sering kali memiliki chōchin merah di bagian depan dengan nama perusahaan tertulis di dalamnya. kaligrafi shodo.

Chouchin moji [提灯文字] adalah lampu yang dicetak dengan ideogram, sering terlihat di kuil, kuil, dan festival. Kata moji secara harfiah mengacu pada huruf dan karakter Cina.

Dalam cerita rakyat Jepang, ada chōchin-obake, lentera yang diyakini orang Jepang adalah hantu yang terperangkap. Faktanya, mereka hanyalah lentera tua, yang akhirnya terbelah di sepanjang salah satu strukturnya, memberi kesan mulut.

Pencahayaan tradisional Jepang, lampu dan lentera, bonbori, chouchin, tourou, andon

Saat ini chōchin terbuat dari struktur plastik yang meniru yang lama dan lampu listrik ditempatkan di dalam strukturnya.

Bonbori – Lampu kertas

HAI bonbori [雪洞] adalah sejenis lampu kertas yang digunakan di luar ruangan. Biasanya memiliki profil heksagonal dan dipakai selama festival. Itu sering digantung dari tali atau berdiri di atas tiang.

Pencahayaan tradisional Jepang, lampu dan lentera, bonbori, chouchin, tourou, andon

Mereka digunakan dalam perayaan seperti di Kuil Tsurugaoka Hachimangu, di kota Kamakura, lentera dicat dan dikirim oleh seniman dan orang-orang terkenal. Sekitar 400 lukisan dipajang, dengan banyak tanda tangan dan kaligrafi menghiasi perayaan tersebut.

Lampu kertas berasal dari Tiongkok lebih dari 2000 tahun yang lalu, diyakini digunakan dalam festival oleh kaisar Tiongkok pertama Ying Zheng. Baik lampu bonbori maupun chouchin terbuat dari kertas dan sering dikacaukan.

Istilah bonbori lebih banyak digunakan untuk merujuk pada luminer yang ditopang oleh alas vertikal di lantai. Bonbori tidak harus benar-benar bulat, bisa berbentuk persegi atau beragam. Juga bukan berarti lampu gantung tidak bisa disebut bonbori.

Pencahayaan tradisional Jepang, lampu dan lentera, bonbori, chouchin, tourou, andon

LANTERNS dan Andon dan pencahayaan akiandon

HAI andon [行灯] terdiri dari rangka bambu, kayu, atau logam, dibungkus dengan kertas yang diregangkan untuk melindungi api dari angin. Ini cenderung memiliki penampilan kotak-kotak dan beberapa memiliki desain atau shodo. andon menjadi populer di Zaman Edo.

Andon pada dasarnya berfungsi sebagai lampu portabel, pegangan atau laci atas membuatnya lebih mudah untuk dipindahkan, kemudian menjadi lebih banyak digunakan dengan cara yang tetap. Nyala apinya berasal dari minyak lobak, tanaman khas Jepang atau cahaya lilin, namun karena harganya yang mahal akhirnya diganti dengan minyak sarden.

Dari andon, diturunkan akiandon [秋行灯], sebagian besar berbentuk kotak vertikal, digunakan di dalam ruangan, dan di dalamnya ada penyangga untuk lampu, beberapa memiliki laci di dasarnya untuk memudahkan pengisian bahan bakar.

Pencahayaan tradisional Jepang, lampu dan lentera, bonbori, chouchin, tourou, andon

Derivasi lainnya adalah ensh andon [遠州行灯], yang memiliki bentuk tabung, dan bukaan di bagian bawah, ariake andon [有明行灯] yang muncul dalam sejarah sebagai lampu samping tempat tidur atau lentera untuk berjalan di malam hari.

Tourou - LANTERN BATU

Tourou [灯籠] dapat digunakan secara luas untuk merujuk pada semua jenis lampu, tetapi sering digunakan secara khusus untuk lampu yang terbuat dari batu, perunggu, besi, kayu atau bahan berat lainnya. 

Ini sering menerangi kuil Buddha, kuil Shinto, taman Jepang dan tempat-tempat lain yang memasukkan tradisi dalam dekorasi mereka. Ddan bentuk yang selaras, torus muncul sebagai persembahan kepada Sang Buddha.

Pencahayaan tradisional Jepang, lampu dan lentera, bonbori, chouchin, tourou, andon

Ada dua bentuk pencerahan ini, yaitu disepuh tsuri [釣り灯籠] yang digantung di atap dan berikan emas [大灯籠] yang digunakan di taman dan area terbuka.

Sebelumnya, iluminasi ini unik untuk kuil Buddha. Setelah periode Heian, mereka mulai digunakan di tempat lain, termasuk di rumah pribadi. Selama periode Azuchi-Momoyama, lentera dipopulerkan oleh ahli teh di kebun mereka.

Saat ini, bentuk pencahayaan ini hanya dekoratif, dan dapat digunakan di taman, hutan, di dekat danau dan sungai atau di jalan setapak yang mendapat sentuhan khusus.

Pencahayaan tradisional Jepang, lampu dan lentera, bonbori, chouchin, tourou, andon
Ryokan

Ada upacara yang disebut dourounagashi [灯籠流し] yang terdiri dari lampion kertas yang mengapung di sungai.

Apa pendapat Anda tentang Lampu Tradisional Jepang?

Teknologi Jepang adalah fitur hari ini, tetapi ketika melewati jalan-jalan, mengamati jejak budayanya, kita melihat bahwa pencahayaan tradisional hadir di semua lingkungan, menunjukkan bahwa masa lalu dan masa kini menyatu dengan cara yang unik.

Keindahan khusus seperti itu membawa kita ke Jepang dengan suasana misteri dan keagungan. Saya harap Anda menyukai artikel ini, jika Anda suka, bagikan dan tinggalkan komentar Anda.

Bagikan Artikel Ini:


Tinggalkan komentar