Semua tentang partikel dalam bahasa Jepang [の]

Pada artikel ini, kita akan membicarakan semua yang perlu Anda pahami tentang partikel. no [の] dari bahasa Jepang dan tentang banyak fungsinya selain menunjukkan kepemilikan [bahwa sesuatu adalah milik sesuatu].

Untuk apa partikel dalam [の]?

Banyak yang percaya bahwa partikel no [の] adalah salah satu yang termudah dalam bahasa Jepang. Fungsi utamanya adalah untuk menunjukkan bahwa satu hal milik yang lain, menggantikan dari Portugis "do, de, meu, meu, kami, milikmu, milikmu" dan preposisi atau artikel lain yang menunjukkan bahwa sesuatu milik sesuatu.

Tapi fungsi partikel no [の] jauh melampaui itu. Kita dapat membuat daftar fungsi partikel Jepang berikut:

  • Tunjukkan kepemilikan;
  • Nominalkan kata kerja dan kata sifat;
  • Ubah kata kerja menjadi kata benda;
  • Tunjukkan aposisi (serikat);
  • Tunjukkan objek dalam kalimat bawahan menggantikan ga [が];
  • Tunjukkan kesimpulan;
  • Tunjukkan penekanan emosional;
  • Tunjukkan kata ganti yang dimodifikasi
  • Tunjukkan pertanyaan atau pertanyaan;
  • Digunakan untuk melunakkan perintah;
  • Ini bisa berarti tidak (English no) jika ditulis dalam katakana;

Belum lagi fungsi-fungsi lain yang bisa dilakukan partikel dalam [の] ketika menyatu dengan partikel lain seperti dalam kasus noni [のに], node [ので], monono [ものの], nomi [のみ], damage [だ] ] dan simpul [のです];

Menggunakan partikel di [の] untuk menunjukkan kepemilikan

Fungsi partikel yang paling populer di [の], seperti yang disebutkan beberapa kali, adalah untuk menggabungkan kata benda dan kata bersama untuk menunjukkan bahwa sesuatu itu milik orang lain. Contoh paling sederhana adalah:

  • Watashi no kazoku [私の家族] – Keluarga saya;
  • Kebin no kuruma [ケビンの車] – mobil Kevin;
  • Gakkou no sensei [学校の先生] – Guru sekolah;
  • Anata no biishiki [あなたの美意識] – Rasa keindahan Anda;
  • Suzume no namida [雀の涙] – Air mata burung pipit;
  • Agustus di hon [顎の骨] – Tulang mandibula;
  • drama no naka [ドラマのなか] – Di tengah (tengah) drama;
  • bokura no kankei [ボクらの関係] – Hubungan kita;
  • Mirai no Kuruma [未来の車] – Mobil masa depan;
  • Watashi no inu [私の犬] – Anjing saya;
  • Watashi no pasokon [私のパソコン] – Komputer saya;
  • Konpyuuta no gakkou [コンピュータの学校] – Komputer sekolah;
  • Tokyo no chikatetsu [東京の地下鉄] – Metro Tokyo;
  • Kankoshi tanpa tahun [看護師の姉] – Suster perawat;
  • Watashi di piano [私のピアノ] – Piano saya;
  • Anata no geemu [あなたのゲーム] – Game Anda;
  • Gakkou tidak membuat kyori [学校までの距離] – Jarak ke sekolah;

Saya pikir contoh di atas dapat menunjukkan betapa sederhananya fungsi gabungan dan menunjukkan bahwa sesuatu adalah milik orang lain menggunakan partikel no [の]. Hal-hal bisa menjadi berantakan ketika kita mencoba menyatukan lebih dari dua hal. Kalimat di bawah ini akan membantu Anda memahami hal ini:

彼は私たちの学校の先生です。
kare wa watashitachi no gakka no sensei desu.
Dia adalah guru sekolah kami.
Dia adalah seorang guru di sekolah kami.

Dalam contoh pertama kita memiliki partikel di [の] untuk merujuk pada 3 hal yang saling berhubungan. Perhatikan bahwa kata ganti adalah yang pertama menggunakan partikel di [の], diikuti oleh lokasi dan profesi.

これは私の日本語の本です
Kore wa watashi no nihongo no hon desu
Ini adalah buku Jepang saya.

Dalam contoh ini kita dapat melihat bahwa kata ganti didahulukan, diikuti oleh karakteristik dan objek kepemilikan. Di bawah ini adalah foto yang menjelaskan lebih lanjut tentang struktur partikel:

Semua tentang partikel dalam bahasa Jepang [の]

Pertama kita memiliki pola yang merupakan kata benda apapun [S1 + + S2] yang dapat menjangkau [S1 + + S2 + + S3]. Dalam kotak berwarna biru kami memiliki beberapa contoh yang telah ditentukan sebelumnya yang membantu untuk memahami urutan setiap jenis kata benda.

Akhirnya, mari kita lihat contoh terakhir:

私の友人の山田君を紹介します。
Watashi no yuujin no yamadakun wo shoukai shimasu.
Saya memperkenalkan teman saya Yamada.

Dalam contoh ini kita menggunakan partikel di [の] sebagai kepemilikan dan juga sebagai penyeimbang. Kita akan mempelajari lebih lanjut tentang pemerataan di topik berikutnya.

Menggunakan partikel di [の] dengan kata kerja

Berikut adalah beberapa contoh kata kerja yang digunakan bersama dengan partikel di [の] untuk menunjukkan kepemilikan. Dalam hal ini, kalimat adalah bawahan dan partikel tidak menyampaikan gagasan penanda subjek.

ユキの買った本
yuki no katta hon
buku yang dibeli yuki
彼の作ったケーキはおいしかった。
Kare no tsukutta keeki wa oishikatta.
Kue yang dia buat enak
日本人の知らない日本語
nihonjin no shiranai nihongo
Orang Jepang yang tidak diketahui orang Jepang

Apa sebenarnya klausa bawahan itu? Perhatikan bahwa kalimat di atas dapat dibagi menjadi dua kalimat. Kue yang dia buat adalah kue yang enak. Membuat yang satu bergantung pada yang lain. Bawahan adalah frasa dependen yang menjalankan satu fungsi di atas yang lain.

Partikel di [の] muncul persis karena itu adalah sesuatu yang dia lakukan. Ada kata benda (kue) yang dibuat dan termasuk kata ganti (dia). Ini seperti “kue dibuat" baik itu kata benda atau kepemilikan kalimat.

Perhatian, partikel no [の] hanya dapat digunakan dalam kasus di atas jika objek langsung tidak ada. Sederhananya, ketika Anda tidak memiliki partikel wo [を].

Mengubah kata kerja menjadi kata benda tanpa [の]

Fungsi lain dari partikel dalam [の] dengan kata kerja adalah untuk menamakannya. Dengan menggunakan partikel di [の] setelah kata kerja, Anda mengubahnya menjadi kata benda. Lihat kalimat di bawah ini:

  • utau no ga suki [歌うのが好き] – Saya suka menyanyi;
  • odoru no ga kirai [踊るのが嫌い] – Saya benci menari;
  • asobuno wa omoshiroi [遊ぶのは面白い] – Sangat menarik untuk dimainkan;
  • taberu no ga daisuki [食べるのが大好き] – Saya suka makan;
泳ぐのはお母さんの趣味だ。
Oyogu no wa okaasan no shumida.
Berenang adalah hobi ibuku.

Kalimat di atas menunjukkan partikel yang mengubah kata kerja menjadi kata benda dan kemudian digunakan sebagai partikel kepemilikan. Beberapa orang bahkan percaya bahwa kenari [のが] adalah partikel, tetapi itu hanyalah penggabungan partikel [の] dengan [が] atau [は].

Kami sebelumnya telah menulis sebuah artikel yang membahas secara tepat tentang mengubah kata benda dengan partikel di [の]. Jika Anda ingin membaca artikel kami klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang no e koto.

Semua tentang partikel dalam bahasa Jepang [の]

Menggunakan partikel di [の] dengan kata sifat

Banyak orang mengklaim kemungkinan bergabung dengan partikel no [の] dengan kata sifat tipe [い] atau tipe [な], apakah ini benar-benar mungkin? Satu kata dalam bahasa Jepang dapat berupa kata benda, kata kerja, dan kata sifat.

Kita perlu memahami bahwa bahasa Jepang bekerja secara berbeda dari bahasa kita. Kata sifat atau kata benda dalam bahasa Jepang tidak selalu dianggap sama dalam bahasa Portugis. Jadi jawaban atas pertanyaan itu akan tergantung pada sudut pandang Anda.

Kebenaran sebenarnya adalah bahwa semua kata yang digunakan dengan partikel no [の] adalah kata benda, bahkan jika mereka menggambarkan atau memberi kesan sebagai kata sifat. Lihat beberapa contoh kalimat di bawah ini:

  • fukutsu no hito [不屈の人] – Orang yang tak tertahankan;
  • Himitsu no tokoro [秘密の所] – Tempat rahasia (misterius);
  • tokubetsu no chiryou [特別の治療] – Perlakuan khusus;
  • takusan no kukkii [たくさんのクッキー] – Banyak cookie;
  • Hei tidak [永遠の愛] – Cinta abadi (keabadian);

Setiap kalimat di atas memiliki kata sifat, tetapi maknanya tidak selalu kata sifat. Sebagai contoh, takusan itu bisa memiliki makna yang melimpah, tetapi dalam kalimat di atas itu melewati gagasan banyak, karena juga merupakan kata benda.

Ada situasi di mana kita tidak akan selalu tahu bagaimana membedakan atau menerjemahkan kalimat, dalam kasus cinta abadi, bisa berarti cinta abadi. Penafsiran tergantung pada pengetahuan kita dan kata benda kedua.

Untungnya tidak semua kata sifat [な] dapat digunakan dengan partikel [の]. Jadi kita hampir tidak akan bingung untuk memahami apakah kalimat itu mengacu pada kata sifat atau kata benda.

Kami menggunakan partikel [の] untuk mengubah kata benda menjadi kata sifat yang seringkali tidak ada dalam bentuk [な] atau [い]. Dalam kasus di mana kata benda berperan sebagai kata sifat, kata ganti biasanya muncul setelah partikel di [の].

Beberapa frasa yang disebutkan di atas hanya dapat digunakan dengan [な] atau [い]. Kapan saya tahu mana yang harus digunakan? Hanya waktu yang akan memperjelas keraguan ini, tetapi kita dapat mengatakan bahwa [な] menyampaikan lebih banyak gagasan tentang "kualitas" sementara [の] adalah sesuatu yang lebih biner.

Beberapa kamus seperti jisho, mengkategorikan kata-kata sebagai kata sifat tipe [の]. Ini dapat membantu Anda untuk tidak bingung.

Perhatian: Beberapa orang membuat kesalahan dengan menggabungkan kata sifat [い] dengan kata benda menggunakan partikel di [の]. Kata sifat dalam bentuk Saya [い] tidak memerlukan partikel apa pun untuk terhubung dengan kata benda.

Menggunakan partikel di [の] untuk menyamakan

Anda dapat menggunakan partikel no [の] untuk menyamakan, yaitu menggambarkan hubungan antara dua kata benda. Dengan demikian, kita dapat menetapkan deskripsi tanpa berarti bahwa sesuatu itu milik orang lain. Ini seperti mengubah kata benda menjadi kata sifat.

Perbedaannya adalah kita akan meletakkan kata ganti setelah partikel di [の] bukan sebelumnya. Contoh di bawah ini akan membantu Anda memahami apa yang saya coba katakan:

  • Shachou no Kebin-san [社長のケビンさん] – Presiden Kevin;
  • tomodachi no yamadasan [友達の山田さん] – Temanku Yamada;
  • Sensei no Yamada [先生の田中] – Profesor Tanaka;
  • alias di pena [赤のペン] – Pena Merah;
  • Yuki no shirosa [雪の白さ] – Salju putih;
  • Sarariiman kencing [サラリーマンの父] – Ayah yang dibayar;
  • Kuruma di Toyota [車のトヨタ] – mobil Toyota;

Tentu saja contoh-contoh ini hanyalah alternatif untuk dikatakan. Saya hanya bisa mengatakan Tanaka Sensei atau Kevin Sanchou sebagai sufiks. Ingatlah bahwa ini tidak selalu memungkinkan, ketahuilah cara paling umum untuk mengekspresikan diri Anda dan kesempatan yang digunakan.

Menarik untuk dicatat bahwa contoh ekualisasi yang kita lihat di atas menggunakan banyak kata benda yang juga merupakan kata sifat dari tipe [い].

Menggunakan partikel di [の] dalam pertanyaan

Partikel dalam [の] dapat digunakan untuk menekankan pertanyaan, pertanyaan, dan akhir dari beberapa kalimat. Saya pikir cara terbaik untuk menggambarkan ini adalah menggunakan frasa di bawah ini:

  • Kuruma nano? [車なの?] – Apakah ini mobil?
  • Mau, tabetano? [もう、食べたの?] – Sudah makan?
  • Doushitan? [どうかしたの?] – Bagaimana? Apa itu?
  • Nani wo Kangaeruno? [何を考えてるの?] – Apa yang kamu pikirkan?
  • Madda ikiteiruno? [まだ生きているの?] – Apakah kamu masih hidup?
  • Ikuno? [行くの?] – Apakah kamu akan pergi? atau Haruskah kita?
  • Gakkou ni ikunoka [学校に行くのか] – Apakah Anda pergi ke sekolah?

Beberapa kalimat di atas juga bisa diakhiri dengan partikel ka [か] yang menunjukkan pertanyaan. Atau Anda bisa menggunakan keduanya bersama-sama untuk membuat noka [のか].

Apa perbedaan antara menggunakan atau tidak menggunakan [の] di akhir pertanyaan? Salah satu alasannya adalah partikel ini menyampaikan rasa ingin tahu yang kuat, meningkatkan intonasi dan keunggulan dalam pertanyaan.

どこの関節がはずれたの?
Doko no kansetsu ga hazureta no?
Di mana sendi bergeser?

Menggunakan no [の] di akhir kalimat

Partikel tidak hanya digunakan untuk bertanya, tetapi memiliki kegunaan lain di akhir kalimat. Wanita sering menggunakan partikel ini untuk menunjukkan kesimpulan, memberikan penekanan emosional, melunakkan perintah, dll.

Sebenarnya partikel [の] di akhir kalimat bukanlah sesuatu yang eksklusif untuk wanita atau feminin seperti yang dipikirkan beberapa orang. Frasa dengan partikel [の] di akhir biasanya digunakan oleh anak-anak dan bahkan pria dalam beberapa situasi.

Cara terbaik untuk memahami kegunaan partikel [の] di akhir kalimat adalah dengan beberapa contoh:

  • aku bukan yo [そうなのよ] – Benar!
  • Shiranakattano [知らなかったの] – Saya tidak tahu;
  • Kyoto dan Ikimasuno [京都へ行きますの] – Saya akan pergi ke Kyoto;
  • ookina koe dasanai no [大きな声出さないの] – Jangan membuat suara keras;
  • Natsukashii nou [懐かしいのう] – Aku merindukanmu;
  • Chisaino [小さいの] – Kecil;

Seperti disebutkan, partikel ini memiliki penekanan emosional. Dalam kasus pria yang lebih brutal dan bertekad, mereka tahu alternatif yang berbeda dan lebih baik untuk mengakhiri kalimat.

Kasus utama di mana [の] dianggap sesuatu yang feminin adalah ketika diikuti oleh [です] atau [ます]. Ketika digunakan dalam kalimat imperatif atau diakhiri dengan [くの] dan [たの], itu normal untuk diucapkan oleh pria juga.

Jika Anda tidak yakin apakah sebuah kalimat dengan [の] feminin atau tidak, baca saja terus, jika Anda tampak seperti banci, carilah alternatif yang lebih jantan.

ディズニーランドに行きたいの。
Dizunīrando ni ikitai no.
Saya ingin pergi ke Disney.
コナンくんが大好きなの〜〜〜
Konan kun ga daisuki na no〜〜〜
Aku mencintai Konan.

Sangat sulit untuk menulis artikel yang panjang ini. Saya harap Anda menyukainya dan itu telah menjawab semua pertanyaan Anda tentang partikel no [の]. Jika Anda menyukainya, jangan lupa untuk berbagi dan meninggalkan komentar Anda.

Bagikan Artikel Ini: