Kata kerja atau kata benda? Ubah studi bahasa Jepang Anda 100x

Banyak yang ingin meningkatkan kosakata mereka dalam bahasa Jepang, dengan kata kerja menjadi salah satu fokus utama, karena memungkinkan orang untuk mengekspresikan tindakan. Ada beberapa teknik sederhana yang dapat melipatgandakan pembelajaran bahasa Jepang Anda, kita akan melihat teknik-teknik tersebut dalam panduan ini.

Teknik dalam artikel ini terdiri dari transformasi kata. Sebagian besar kata Jepang dapat diubah menjadi kata lain. Jika Anda menyadari hal ini, Anda dapat melipatgandakan atau melipatgandakan pengalaman belajar bahasa Jepang Anda.

Semua ini dilakukan dengan mengubah kata kerja menjadi kata benda, kata kerja menjadi kata sifat, kata sifat menjadi kata kerja, kata benda menjadi kata kerja, dan sebaliknya. Beberapa tindakan ini sangat sederhana, yang lain membutuhkan lebih banyak kehati-hatian. Siap untuk belajar?

Mengubah Kata Sifat dan Kata Benda menjadi Kata Kerja

Salah satu kata kerja terpenting dalam bahasa Jepang disebut suru [する] yang berarti melakukan, melakukan atau menyebabkan. melalui kata kerja ini Anda dapat mengubah kata benda, kata sifat, atau kata apa pun menjadi kata kerja. Banyak kata kerja Jepang menggunakan suru.

Suru adalah kata kerja tidak beraturan yang dapat ditemukan dalam berbagai bentuk konjugasi seperti:

Tabel Responsif: Gulung meja ke samping dengan jari Anda >>
 Kamus するsuru 
 Resmiします shimasu 
 Masa Lalu Informal したkotoran 
 Masa Lalu Formal しましたShishite 
 Negatif Informal しないshinai 
 Negatif Formal しませんshimasen 
 Negatif Masa Lalu Informal しなかったshinakatta 
 Negatif Masa Lalu Formal しませんでしたshimasendeshite 
 Formulir – TE – してsial 
 Bersyarat  すればpasti 
 sukarela しようshiyou 
 Pasif されるsariru
 Kausatif させるsaseru 
 Potensi できるdekiru 
 Imperatif しろshiro 

Tentu saja ada banyak aturan dalam mengubah kata benda menjadi kata kerja, Anda dapat membaca beberapa aturan ini di artikel kami di Suru dan Shimasu – Membuat Kata Kerja dalam Bahasa Jepang. Di sana Anda akan mendapatkan penjelasan lengkap tentang masalah tersebut.

Saat belajar bahasa Jepang, selalu perhatikan kata kerja atau kata yang berakhiran suru dan shimasu, karena pasti dengan mengambil atau menambahkan kata-kata tersebut, Anda mempelajari kata lain, sehingga menggandakan kosakata Anda. Lihat beberapa contoh:

  • Pernikahan "kekkon” [結婚] – Menikah “kekkonsuru” [結婚する];
  • Telepon "denwa” [電話] – Panggil “denwasuru” [電話する];

Saat mempelajari kata Jepang, selalu coba lihat apakah itu menjadi kata kerja atau kata benda.

Tips Kevin

Normalisasi kata kerja dalam bahasa Jepang

Kamu tahu apa itu nominalisasi dari kata kerja dalam bahasa Jepang? NS nominalisasi Kata kerja dalam bahasa Jepang disebut doushi no meishika [動詞の名詞化] dan tidak boleh dilihat sebagai cara mengubah kata kerja menjadi kata benda.

Partikel seperti no [の] dan koto [こと] untuk menormalkan kalimat. Ada berbagai cara normalisasi yang tidak akan kita bahas dalam artikel ini, karena artikel ini berfokus pada transformasi kata kerja dan kata benda.

Bagi saya, nominalisasi tidak lebih dari cara untuk menunjukkan fungsi kata kerja dalam kalimat dan bukan kata baru seperti yang kita miliki dalam kata kerja yang diubah menjadi kata benda dalam bahasa Portugis. Ini juga berlaku bahkan untuk kata kerja suru [する].

dalam kasus suru, Anda mengambil sebuah kata dan menambahkan suru [する] menunjukkan bahwa Anda sedang melakukan atau melakukan hal tertentu, atau dalam kasus dekiru [できる] di mana Anda dapat melakukan hal tertentu. Anda tidak membuat kata kerja atau kata baru, hanya saat menerjemahkan.

Apa yang sedikit orang sadari adalah bahwa koto [こと] dan no [の] diikuti oleh kata kerja tidak secara harfiah mengubahnya menjadi kata benda tetapi melengkapinya, dan secara sederhana dapat diterjemahkan sebagai “bertindak“.

biar jelas nominalisasi itu tidak secara harfiah mengubah kata kerja menjadi kata benda, ini hanya terjadi ketika menerjemahkan bahasa. Namun demikian, mempelajari tentang aksi [こと] dan [の] pada kata kerja tetap penting, jadi mari kita mulai…

Ada situasi di mana koto [こと] atau tanpa [の] benar-benar diperlukan dan berguna untuk mengkonjugasikan kata kerja di tengah kalimat. Situasi lain sama sekali tidak masuk akal dalam nominalisasi. 
Tidak, koto dan renyoukei - mengubah kata kerja menjadi kata benda dalam bahasa Jepang

Apa perbedaan antara no [の] dan koto [こと]

HAI koto [こと] yang kita bicarakan di artikel ini sama dengan [事] yang artinya hal. HAI koto itu adalah hal konseptual, tidak berwujud, yaitu, sesuatu yang tidak dapat disentuh, disentuh, digenggam; sesuatu yang tak tersentuh. Ini dilihat sebagai sufiks nominalisasi.

sudah no [の] adalah partikel Jepang dengan fungsi utama untuk menunjukkan bahwa sesuatu itu milik orang lain. Namun [の] juga menjadi kata benda yang berfungsi untuk menamakan kata kerja dan kata sifat.

Baik [の] dan [こと] dapat digunakan dalam situasi yang sama, tetapi ada situasi di mana hanya tidak ada [の] atau koto [こと] yang dapat digunakan. Di bawah ini kita akan melihat situasi di mana hanya satu dari mereka yang dapat digunakan.

Kasus di mana hanya koto [こと] yang dapat digunakan:

  • Ketika kata kerja berikut melibatkan komunikasi atau pikiran [話す, , , える];
  • Ketika , dan ある mengikuti kata kerja yang akan diubah [karena ];
  • Ketika frasa diikuti oleh [ができる] [がある] [にする] [になる];

Kasus di mana hanya tidak ada [の] yang dapat digunakan:

  • Bila kata kerja berikut adalah [聞く, える, , える, ];
  • Ketika kata kerja berikut harus berhenti [止める, ];
  • Ketika kata kerja berikut adalah [待つ, う, ];

Ada aturan dan pengecualian lain yang tidak tercakup, tetapi untuk kesederhanaan umumnya sering digunakan ketika tindakan eksternal terjadi di tempat atau waktu yang sama dengan tindakan internal.

Renyoukei – Kata kerja yang benar-benar kata benda

Pernahkah Anda memperhatikan dalam beberapa kalimat beberapa kata kerja besar yang terlihat seperti 2 kata kerja dalam satu? Ini disebut Renyoukei [連用形] atau bentuk kontinu. Konjugasi ini digunakan untuk menggabungkan 2 kata kerja seperti dalam kasus kata kerja hikudashi [引く出し].

HAI renyoukei memiliki fungsi lain yang sangat menarik yang dijelaskan dalam video ta68mada di bawah ini. Dia mengatakan bahwa kita dapat menggunakan formulir ini untuk mempelajari kata-kata baru seperti dalam kasus monogatari [物語] yang juga merupakan kata kerja [物語り].

Ada banyak kata kerja bahasa Jepang yang jika kita ambil tapi kamu [ます] atau [る] menjadi kata benda. Saya akan mencoba membuat daftar beberapa kata di bawah ini sehingga Anda dapat memahami bagaimana beberapa kata kerja menjadi kata benda yang sebenarnya.

Selain [こと] banyak kata kerja yang akhirnya menjadi kata benda dengan bantuan [もの] yang juga berarti hal dan benar-benar membawa ide yang lebih lateral seperti pada contoh makanan [食べ物] atau minuman [読み物] yang secara harfiah dapat diterjemahkan sebagai sesuatu untuk dimakan atau barang minum.
  • Kata kerja hanashi [話し] bisa berubah hanashi [話] yang alih-alih berarti berbicara menjadi dongeng atau cerita.
  • Kata kerja yomi [飲み] mungkin kata benda yang berarti minuman beralkohol.
  • Kata kerja untuk hidup [生き] bisa menjadi kata benda yang berarti kesegaran, keaktifan.

Kami sampai pada kesimpulan bahwa jika kami mengambil [ます] dari kata kerja, itu sudah menjadi kata benda. Dalam beberapa kasus, kata kerja ditulis hanya dengan ideogram, tetapi bacaannya persis sama dengan bentuknya tapi kamu seperti dalam kasus [話] dan [物語].

Bentuk lain dari kata kerja kata kerja yang secara harfiah digunakan sebagai kata benda adalah dalam kata-kata seperti hanami [花見] yang secara harfiah dapat diterjemahkan sebagai "melihat bunga". 

Saya harap artikel ini menjelaskan bahwa mengubah kata kerja menjadi kata benda itu sederhana dan tidak perlu membingungkan seperti kebanyakan orang. Hadapi saja bahasa Jepang apa adanya, tanpa mencoba menerjemahkan atau memahaminya seperti dalam bahasa Portugis.

Saya harap Anda menikmati artikel singkat ini, jika Anda suka bagikan dan tinggalkan komentar Anda. Jangan lupa kunjungi teman saya disana ta68mada. Dia memiliki beberapa konten jahat yang akan mengubah cara Anda melihat orang Jepang.

Video di bawah ini berbicara persis tentang mengubah kata kerja menjadi kata benda:

Bagikan Artikel Ini: