Junko Furuta – Semua Tentang Kematian Terburuk dalam Sejarah

Kami tidak merekomendasikan artikel ini untuk orang yang sensitif, cerita yang disajikan dalam teks ini cukup brutal dan menghebohkan. Junko Furuta, seorang gadis 17 tahun yang diperkosa, disiksa, dibantai dan dituangkan ke dalam semen selama 44 hari.

Junko Furuta adalah seorang siswa Jepang yang menderita penyiksaan yang tak terbayangkan selama berbulan-bulan di tangan teman-teman sekelasnya sebelum dia meninggal pada tanggal 4 Januari 1989. Setelah dia menolak pengganggu sekolah Hiroshi Miyano, dia dibawa pulang oleh 4 anak laki-laki. Nobaharu Minato. Secara keseluruhan, lebih dari 100 orang mengetahui penculikannya; Tidak ada yang membantu, dan beberapa bergabung dalam penyiksaan.

Junko Furuta – Sang Korban

Pada tahun 1988, Junko Furuta yang berusia 17 tahun menyelesaikan tahun terakhirnya sebelum lulus dari Yashio South High School, mengikuti kebiasaan umum. Di sekolah, gadis itu dianggap pintar, cantik, dan pemalu. Terlepas dari popularitasnya, dia tidak pernah muncul di pesta yang diselenggarakan oleh kolega dan teman. Dia tidak minum atau menggunakan narkoba – tidak seperti kebanyakan siswa lainnya. Pekerjaannya sehari-hari terdiri dari pergi ke sekolah dan langsung ke pekerjaannya sebagai pelayan. paruh waktu dari sana.

Furuta lahir di Misato, Prefektur Saitama. Dia tinggal bersama orang tuanya, kakak laki-lakinya dan adik laki-lakinya.

Sebagai seorang remaja, dia bersekolah di SMA Yashio-Minami dan bekerja paruh waktu di pabrik cetakan plastik selama jam sekolah sejak Oktober 1988. Dia melakukan ini untuk menghemat uang untuk perjalanan kelulusan yang telah dia rencanakan.

Dia adalah seorang gadis populer dengan fitur cantik dan bermimpi menjadi penyanyi idola. Pada malam dia diculik, Furuta sudah tidak sabar untuk pulang ke rumah untuk menonton episode terakhir dari acara TV Tonbo.

- junko furuta – semua tentang kematian terburuk dalam sejarah

Kasus Junko Furuta

Miyano Hiroshi dan temannya yang berusia 16 tahun, Shinji Minato, nongkrong di taman lokal terdekat di mana para wanita diserang secara seksual. Pasangan itu adalah pemerkosa berpengalaman yang dikenal memiliki mata yang tajam untuk menemukan sasaran empuk.

Pada pukul 8:30 pagi hari itu pada tahun 1988 keduanya menemukan Junko Furuta mengendarai sepedanya di jalan dalam perjalanannya ke tempat kerja. Rencananya dengan cepat dibuat: Shinji menjatuhkan gadis itu dengan menendangnya saat dia melewati sepedanya dan menciptakan peluang bagi Hiroshi, yang berpura-pura menekan sikap temannya dan membantu Junko berdiri. Dia segera menawarkan untuk menemaninya bekerja, yang akhirnya dia terima.

Di tengah jalan, Hiroshi mengancam akan membunuhnya jika dia tidak diam-diam mengikutinya. Mereka tiba di gudang yang ditinggalkan di mana bocah itu memperkosanya sambil menerornya dengan janji kematian. Dari sana, dia membawanya ke rumah Shinji dan mengundang Jõ Ogura dan Yasushi Watanabe yang berusia 17 tahun untuk menjadi bagian dari keseluruhan horor.

Tidak ada yang sebanding dengan tingkat kebinatangan yang Junko Furuta derita selama 44 hari dia terjebak di ruangan kotor itu. Setelah sodomi dan kekerasan seksual berulang kali sampai berdarah, dia digantung telanjang dari langit-langit dengan pergelangan tangannya dan digunakan sebagai karung tinju oleh anak laki-laki.

Mereka menyumbat mulutnya, memukulinya dengan dumbel, membakarnya dengan rokok, lilin, memasukkan bola lampu, gunting, jeruji besi, dan bahkan menyalakan kembang api di vagina dan anusnya, menyebabkan luka bakar parah dan pecahnya organ dalam. Hiroshi bahkan mengundang teman-teman dan anggota Yakuza lainnya untuk berpartisipasi dalam kekejaman tersebut.

Pada 27 November, orang tua Furuta menghubungi polisi terkait kepergiannya. Untuk mencegah penyelidikan lebih lanjut, para penculik memaksanya untuk menelepon ibunya, untuk meyakinkannya bahwa dia telah melarikan diri tetapi aman dan tinggal bersama beberapa teman.

Mereka juga memaksa Junko Furuta untuk menghentikan penyelidikan polisi. Ketika orang tua Minato hadir, Furuta terpaksa bertindak sebagai pacarnya. Orang tua Hiroshi Minato dengan waktu tidak terlibat dalam ketakutan anak mereka sendiri yang semakin kejam.

Pada malam 28 November, Furuta mencoba melarikan diri sambil berteriak ketakutan saat melihat beberapa anak laki-laki. Miyano meraih kakinya, meletakkan bantal di wajahnya. Orang tua itu dibangunkan dan pergi untuk memeriksa teriakan itu, tetapi putranya mengatakan itu bukan apa-apa dan pemerkosaan dimulai.

Sesekali, dia diperkosa oleh 12 pria dalam satu hari. Menurut pernyataan kelompok, keempatnya mencukur rambut kemaluan, memaksanya menari telanjang dan masturbasi di depan mereka, dan meninggalkannya di teras di tengah malam dengan pakaian kecil.

Mereka memasukkan benda-benda ke dalam vagina dan anusnya, termasuk korek api yang menyala, batang logam dan botol, dan mencekok paksa sejumlah besar alkohol, susu, dan air.

Dia juga dipaksa untuk merokok beberapa batang sekaligus dan menghirup pengencer cat. Dalam satu insiden, Miyano berulang kali membakar kaki dan tangan Furuta dengan cairan.

Pada akhir Desember, Furuta mengalami malnutrisi parah setelah hanya diberi sedikit makanan dan akhirnya hanya susu.

Karena luka parah dan luka bakar yang terinfeksi, dia tidak dapat pergi ke kamar mandi dan terkurung di lantai kamar Minato dalam keadaan sangat lemah.

Penampilan Furuta berubah drastis karena kebrutalan serangan. Wajahnya sangat bengkak sehingga sulit untuk melihat wajahnya.

Tubuhnya juga lumpuh parah, mengeluarkan bau busuk yang menyebabkan keempat anak laki-laki itu kehilangan minat seksual padanya.

Akibatnya, anak laki-laki itu menculik dan memperkosa wanita 19 tahun lainnya yang, seperti Furuta, sedang dalam perjalanan pulang kerja.

Kematian Junko Furuta

Pada tanggal 4 Januari 1989, setelah kalah dalam permainan mahjong melawan orang lain malam sebelumnya, Miyano memutuskan untuk melampiaskan amarahnya pada Furuta dengan menuangkan cairan pemantik ke tubuhnya dan membakarnya.

Furuta diduga mencoba memadamkan api, tetapi secara bertahap menjadi tidak responsif. Mereka terus memukulinya, menyalakan lilin dan meneteskan lilin panas ke wajahnya, meletakkan dua lilin pendek di kelopak matanya dan memaksanya untuk minum air seninya sendiri. Setelah dia ditendang, dia jatuh, pingsan dan kejang-kejang.

Dia berdarah deras, dan nanah muncul dari luka bakarnya yang terinfeksi, keempat anak laki-laki itu menutupi tangan mereka dengan kantong plastik. Mereka terus memukulinya dan melemparkan bola latihan besi ke perutnya beberapa kali. Serangan itu akan berlangsung selama dua jam. Furuta akhirnya menyerah pada luka-lukanya dan meninggal.

Kurang dari 24 jam setelah kematiannya, takut dihukum karena pembunuhan, kelompok itu membungkus tubuh Junko Furuta dengan selimut dan memasukkannya ke dalam koper. Kemudian mereka melemparkan tubuhnya ke dalam drum 210 liter dan mengisinya dengan beton basah.

Hiroshi Miyano bahkan memasang kaset dengan episode terakhir Tonbo di samping tubuh Junku Furuta yang mengatakan bahwa dia takut dia kembali menghantuinya.

- junko furuta – semua tentang kematian terburuk dalam sejarah

Penyiksaan – Kematian Terburuk dalam Sejarah

Kasus Junko Furuta dianggap sebagai Kematian Terburuk dalam Sejarah karena alasan berikut:

Memperkosa - Junko diperkosa lebih dari 500 kali dalam 44 hari. Banyak dari perkosaan ini adalah perkosaan geng, di mana teman-teman dari empat anak laki-laki diundang untuk berpartisipasi dan mempermalukannya. Pada titik tertentu, lebih dari 100 pria yang berbeda terlibat dalam pemerkosaan.

Untuk sebagian besar penahanannya, dia telanjang dan dipaksa untuk masturbasi di depan para penculiknya. Beberapa anak laki-laki mengencingi dia dan dia dipaksa untuk meminum air kencingnya sendiri.

potong di vagina – Benda asing seperti jeruji besi, gunting, jarum, benang, bola lampu, kembang api, rokok dan korek api dimasukkan secara paksa ke dalam vagina dan anusnya, menyebabkan luka bakar dan luka parah. Selanjutnya, dia secara paksa menusuk payudaranya dengan jarum jahit dan merobek salah satu putingnya.

Mengalahkan – Dia dipukuli secara teratur, terkadang diikat seperti karung tinju manusia. Anak laki-laki membuat mereka tidak senang dengan menghukumnya dengan tongkat dan tongkat bambu.

beku – Setelah memohon untuk mati, dia dikunci semalaman (ingat saat itu musim dingin) dan kemudian dikunci di lemari es.

Dibakar – Ini diyakini sebagai penyebab terakhir kematiannya. Dia terbakar parah oleh korek api dan kembang api yang disebutkan di atas. Ketika dia mencoba menelepon polisi, dia disiram dengan cairan pemantik api dan tubuhnya terbakar. Dia entah bagaimana selamat, tetapi dibunuh oleh tubuh lain pada hari ke-40 di penjara.

Anak laki-laki itu diduga melemparkan dumbel dan bola besi ke perutnya, sebagian disalahkan atas hilangnya kontrol kandung kemih dan kerusakan pada alat kelaminnya.

Kami juga memiliki video dalam bahasa Portugis mengenai subjek ini:

Hiroshi Miyano – Iblis

Hiroshi Miyano, pemimpin kejahatan, memiliki sejarah perilaku bermasalah sejak sekolah dasar, seperti mengutil dan merusak properti sekolah.

Pada April 1986, ia mendaftar di sekolah swasta di Tokyo, kemudian drop out. Setelah itu, ia terus melakukan berbagai kejahatan yang meningkat dari waktu ke waktu.

Tepat sebelum pembunuhan Junko, dia tinggal bersama pacarnya, kakak tertua Yasushi Watanabe, dan berniat untuk menikahinya, tetapi tidak puas dengan gaji dari pekerjaan ubinnya, Miyano terlibat dengan Yakuza dan kejahatan seks, menyebabkan hubungan itu berakhir.

Hiroshi Miyano menjadi pengganggu di sekolah yang sama dengan Junko, dia suka memamerkan penampilannya di Yakuza, dia telah melakukan beberapa kejahatan dan memperkosa beberapa gadis.

Di sekolah dia naksir korban Junko Furuta yang menolak kemajuannya di depan seluruh kelas, sehingga memicu motivasi untuk kejahatan yang menghebohkan ini.

Hiroshi Miyano adalah salah satu dari empat anak laki-laki yang membunuh Junko Furuta pada 4 Januari 1989. Pada saat kejadian, mereka menggunakan lantai dua rumah Minato sebagai tempat nongkrong dan sebelumnya telah berpartisipasi dalam kegiatan kriminal seperti perampokan, pemerasan, dan pemerkosaan.

Dua minggu setelah kejahatan, ironisnya, Hiroshi akhirnya tanpa sadar menyerahkan diri ke polisi mengenai kematian Junko Furuta ketika dia ditangkap dengan Jõ Ogura karena pemerkosaan gadis lain. Hiroshi menyadari bahwa polisi sedang menyelidiki kasus Junko dan berasumsi bahwa Ogura telah menyerahkannya. Asumsi seperti itu menyebabkan dia mengungkapkan sendiri lokasi tubuh Junko.

Hiroshi hanya dijatuhi hukuman 20 tahun dan penjahat top lainnya masing-masing hanya menerima 5 hingga 10 tahun. Sebagian besar dari mereka kemudian kembali ditangkap karena berbagai kejahatan, termasuk pemerkosaan dan penipuan.

Para penjahat tidak mendapatkan hukuman penjara seumur hidup atau hukuman mati karena usia, membuat kasus ini semakin berdampak karena kurangnya hukuman bagi seseorang yang begitu menghebohkan.

Tahanan utama, Hiroshi, ditahan di Penjara Remaja dari Kawagoe selama beberapa waktu sebelum dipindahkan ke Penjara Chiba. Mantan tahanan seumur hidup Ryuichi Kanahara (2009) menggambarkan Hiroshi sebagai “Seorang pria yang cerdas, riang, berperilaku baik yang tampaknya tidak mampu melakukan kejahatan brutal seperti itu.

Hiroshi Miyano, setelah dibebaskan dari penjara pada 2009, berganti nama. Dia melanjutkan untuk menghadiri gym kickboxing dan sering membawa juniornya ke barbekyu dan kabaret.

Dia terus terlibat dengan Yakuza dan masih mengendarai BMW dan jam tangan mewah. Terlibat dalam berbagai kejahatan penipuan, ia akhirnya ditangkap lagi pada tahun 2013, tetapi segera dibebaskan.

Kepribadiannya masih tetap kejam, berbicara secara terbuka tentang seks, di mana dia bilang dia suka mengikat wanita dengan tali. Keberadaannya hari ini tidak diketahui.

Penjahat dalam Kasus Junko Furuta

  • Hiroshi Miyano [宮野裕史] (Mengubah namanya menjadi Yokoyama Hiroshi);
  • Jō Ogura [小倉譲] (Mengubah namanya menjadi Jō Kamisaku);
  • Shinji Minato [湊伸治]
  • Yasushi Watanabe [渡邊恭史]
  • Tetsuo Nakamura [中村哲夫]
  • Kōichi Ihara [伊原孝]

Hiroshi Miyano hanya dihukum 20 tahun penjara di pusat rehabilitasi remaja, Shinji Minato dari lima menjadi sembilan tahun, dan Jõ Ogura delapan tahun. Yakuza diyakini telah terlibat pada saat itu.

Dampak dari kasus ini begitu besar sehingga menuntut perubahan dalam sistem pidana Jepang, terutama dalam hal remaja yang diadili sebagai orang dewasa.

- junko furuta – semua tentang kematian terburuk dalam sejarah

Media tentang Kasus Junko Furuta

Penyiksaan dan pembunuhan Junko Furuta memicu kemarahan internasional, dan kasusnya menginspirasi beberapa film dan manga yang diilustrasikan oleh Kamata Youji. Film yang paling terkenal adalah Joshikôsei konkuriito-dume satsujin-jiken yang dirilis pada tahun 1995. Film ini disutradarai oleh Katsuya Matsumura dan dibintangi oleh Yujin Kitagawa.

Film Jepang lain yang diproduksi secara independen pada tahun 2004, Beton, juga didasarkan pada peristiwa yang mengarah pada pembunuhan Junko Furuta. Setidaknya ada tiga buku yang ditulis oleh penulis Jepang yang terinspirasi dari kasus tersebut. Bagi sebagian orang, cerita di balik penyiksaan dan pembunuhan Junko Furuta telah ditambah, diciptakan atau dimodifikasi. Fakta bahwa kejahatan itu terjadi tidak berubah!

Bagikan Artikel Ini: