Capital Penalty – Tentang hukuman mati di Jepang

Hukuman mati atau hukuman mati adalah hukuman hukum di Jepang, diterapkan dalam praktik hanya untuk pembunuhan, dan eksekusi dilakukan dengan cara digantung. Hukuman mati umumnya dijatuhkan dalam beberapa kasus pembunuhan, meskipun beberapa pembunuh tunggal juga digantung jika kejahatan mereka serius.

Kapan hukuman mati muncul di Jepang?

Sejak sekitar abad keempat dan seterusnya, Jepang menjadi semakin dipengaruhi oleh sistem peradilan Tiongkok dan secara bertahap mengadopsi sistem hukuman yang berbeda untuk kejahatan yang berbeda, termasuk hukuman mati.

Namun, mulai pada periode Nara, hukuman kejam dan hukuman mati semakin berkurang, mungkin karena pengaruh Buddhis, hukuman mati dihapuskan pada periode Heian. Hukuman mati tidak digunakan selama 300 tahun berikutnya, sampai Perang Genpei.

Hukuman mati - hukuman mati di Jepang

Selama periode Kamakura, hukuman mati digunakan secara luas dan metode eksekusi menjadi semakin kejam dan termasuk pembakaran, perebusan dan penyaliban, di antara banyak lainnya.

Selama periode Muromachi, metode eksekusi yang lebih parah mulai digunakan, seperti penyaliban terbalik, mulsa tombak, penggergajian, dan pemotongan dengan lembu atau gerobak.

Metode keras dan penggunaan hukuman mati secara liberal ini berlanjut hingga periode Edo dan awal periode Meiji, tetapi karena pengaruh Konfusianisme, pelanggaran terhadap tuan dan tetua semakin dihukum lebih keras daripada pelanggaran terhadap kelas bawah.

Pada tahun 1871, sebagai hasil dari reformasi besar-besaran hukum pidana, jumlah kejahatan yang dapat dihukum mati berkurang dan penyiksaan serta cambuk yang berlebihan dihapuskan.

Hukuman mati - hukuman mati di Jepang

Kriteria hukuman mati di Jepang

Meskipun secara teknis bukan merupakan preseden, pedoman ini diikuti oleh semua kasus modal berikutnya di Jepang.Sembilan kriteria tersebut adalah sebagai berikut:

  • Tingkat kejahatan;
  • Alasan;
  • Bagaimana kejahatan itu dilakukan; terutama cara korban dibunuh;
  • Hasil kejahatan; terutama jumlah korban;
  • Perasaan anggota keluarga korban;
  • Dampak kejahatan terhadap masyarakat Jepang;
  • Usia terdakwa (di Jepang, usia mayoritas adalah dari 20 tahun);
  • catatan kriminal Terdakwa sebelumnya;
  • Tingkat penyesalan yang ditunjukkan oleh terdakwa;

Hukuman mati - hukuman mati di Jepang

Proses Eksekusi di Jepang

Mandat eksekusi ditandatangani oleh Menteri Kehakiman setelah berkonsultasi secara internal dengan Kementerian Kehakiman. Setelah persetujuan akhir ditandatangani, eksekusi akan dilakukan dalam waktu lima hari. Menurut undang-undang, eksekusi tidak dapat dilakukan pada hari libur nasional, Sabtu, Minggu, atau antara 31 Desember dan 2 Januari.

Hukuman mati dilakukan dengan cara digantung di ruang eksekusi di dalam pusat penahanan. Ketika perintah eksekusi telah dikeluarkan, tahanan yang dihukum diberitahu pada pagi hari tentang eksekusinya. Yang terkutuk diberi pilihan makanan terakhir.

Keluarga tahanan dan perwakilan hukum, serta masyarakat umum, tidak diberitahu sampai nanti. Sejak 7 Desember 2007, pihak berwenang telah merilis nama, sifat kejahatan dan usia tahanan yang dieksekusi.

Saya harap Anda menikmati artikelnya! Kami menghargai komentar dan berbagi Anda. Kami merekomendasikan membaca:

Bagikan Artikel Ini:


4 pemikiran pada “Pena Capital – Sobre a pena de morte no Japão”

Tinggalkan komentar